Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_095

gambar

TPS_095

Bab 95 - Dari Mob Escape ke Mob Revenge


Sid telah menghilang.

Claire berlari melewati Kota Outlaw di malam hari untuk mencari adik laki-lakinya.

“Sid baka!! Aku berkata diam dan tunggu aku, bukan ?! ”

Saat Claire mendengar jika Sid telah meninggalkan base mereka sendiri, bagian dalam kepalanya menjadi sangat putih.

Setelah meninju pendekar yang tertawa sambil mengatakan, jika Sid mungkin ditangkap dan dijual oleh pedagang budak sekarang… Claire terbang keluar dari pangkalan.

Kota Terlarang di malam hari berbahaya. Kota Outlaw bukan sembarang tempat kumuh normal. Seorang siswa Akademi Magic Swordsman hanyalah mangsa, di mata penduduk di sini.

“Pernahkah kamu melihat seorang bocah berambut hitam, berumur sekitar 15 tahun lewat sini?!”

Claire mati-matian terus mencari, sambil meminta orang-orang yang lewat. Semua penduduk yang menyerangnya, kembali tanpa ampun.

Mengandalkan laporan saksi mata, Claire akhirnya menemukan rambut hitam.

Namun.

Dia saat ini menjadi makanan ghoul di dalam gang.

“B, BERHENTI !!”

Claire menarik pedangnya dalam sekejap dan memotong dadu itu.

Kemudian dia berlutut di depan mayat laki-laki berambut hitam yang rusak.

“Tidak… ini tidak mungkin terjadi…”

Rambut hitam berlumuran darah. Rambut Sid juga panjangnya sekitar ini.

Tubuhnya hancur, sehingga tak dapat diidentifikasi. Namun, ini adalah satu-satunya informasi saksi mata yang dapat diandalkan.

“Maaf, Sid… aku seharusnya tak membawamu ke Kota Outlaw…”

Masih belum pasti, jika mayat ini adalah Sid.

Namun, Claire masih memeluk rambut hitam berlumur darah sambil menangis.

Hatinya hampir hancur, karena penyesalan dan rasa bersalah yang membebani dirinya.

Di belakangnya, kehadiran tertentu semakin dekat.

“…Apa yang kamu inginkan?”

Tanya Claire sambil masih memeluk rambut hitam.

“Apakah kamu yang mencari anak laki-laki berambut hitam?”

“…Eh?”

Berbalik dengan niat mencengkeram, dia melihat seorang pendekar pedang cantik dengan rambut merah.

“Kamu adalah…”

“Aku Milia. Pemburu Vampir. Aku pernah melihat dua anak laki-laki berambut hitam lainnya.”

“…?! Tolong beritahu Aku!”

“Satu, Aku melihat beberapa saat yang lalu. Dia tertawa seperti ‘fufufu‘ sebelum ghoul mengamuk. ”

Claire mencoba membayangkan itu, lalu segera menolaknya.

“Itu bukan dia. Adik laki-lakiku tak tertawa seperti itu. ”

“Aku mengerti. Yang lainnya adalah magic swordsman. Dia diserang dan dibawa pergi oleh bawahan Queen of Blood… ”

“….!! Seperti apa wajahnya ?! ”

“Agak polos dan tak terlalu mencolok…”

Tidak ada keraguan, itu pasti Sid.

“Ahh, bagaimana ini bisa… Oh, Sid…”

“Maaf, Aku mencoba menyelamatkannya, tapi tak bisa tepat waktu…”

“…T, tunggu, jika dia dibawa pergi. Itu artinya, dia belum mati, kan ?!”

“Kemungkinan besar… dia…”

Milia tampak bingung, tentang apakah akan berbicara lebih lanjut.

“Kamu tahu sesuatu, kan?!”

“Dia… akan dikorbankan. Bulan Merah akan segera dimulai. Jika dia belum diselamatkan…​​”

“Katakan padaku! Di mana Sid?! Bagaimana Aku bisa menyelamatkannya ?! ”

Mata Milia berenang sebentar, ketika dia berpikir cepat, sampai dia melihat ghoul yang mati.

“Apakah kamu yang melakukan ini?”

“Eh? Ya, Aku melakukan itu. ”

“Jika kamu setuju untuk bekerja sama denganku… maka, mungkin …… Tujuanku adalah Elizabeth, Queen of Blood. Tujuanmu adalah untuk menyelamatkan adikmu. Bagaimana menurutmu, kalau kita bekerja sama? ”

Mengatakan begitu, Milia mengulurkan tangan kepada Claire.

“Jika Kamu bekerja sama denganku, maka Aku akan memberi tahumu segalanya.”

Claire meraih tangan itu tanpa ragu-ragu.

“Aku akan bekerja sama. Jika Sid dapat diselamatkan, maka Aku bersedia melakukan apa pun. ”

“Ikuti aku.”

Milia melangkah lebih jauh ke gang.

Claire berdiri, dan acuh tak acuh mengabaikan mayat rambut hitam berlumur darah itu. Sekarang setelah dia melihat kedua kali, itu sama sekali tak terlihat seperti rambut Sid.

“Tunggu aku, Sid. Onee-chan pasti akan datang untuk menyelamatkanmu… ”

Kemudian Claire juga menghilang ke dalam kegelapan gang.

***

 

Ketika aku kembali ke markas, Nee-san tidak ada di sana.

Sepertinya, dia keluar jalan-jalan dan kami baru saja saling merindukan.

Aku duduk di ambang jendela ruangan yang telah disediakan untukku, dan memandang ke bawah ke jalan di Kota Outlaw. Bau khas daerah kumuh, menstimulasi hidungku.

Begitu Aku mencium bau ini, ketika Aku memasuki kota. Aku tahu, jika ‘ini adalah jenis yang akan membuat bulu hidungku memanjang.’

Ini adalah sesuatu yang hanya diketahui oleh orang-orang yang mengalaminya sendiri. Tapi, orang-orang yang tinggal di lingkungan dengan udara kotor, memiliki rambut hidung yang lebih panjang.

Dan bulu hidung yang lebih panjang secara alami berarti…

Gali, gali.

“Ah, ada yang besar.”

Hidungnya juga menjadi besar.

Aku melihat ke bawah di jalan dan mengkonfirmasi targetku.

Tak perlu dikatakan, Aku tak membuat tanpa alasan. Dengan niat mulia tertentu di benakku, aku melakukannya.

Targetnya adalah penjahat yang berjalan di jalan. Dia adalah orang yang hampir berhasil menjatuhkanku sekarang. Aku lolos dengan Mob Escape, tapi keuletan monster tak bisa diremehkan.

Mari kita lakukan ini, Mob Revenge.

Aku menyiapkan tanganku dengan gaya jentikan jari, dan dengan hati-hati membidik sasaran.

“Fufufu… makan Booger Bomber-ku! ”

Lalu aku meluncurkan bola booger. Tujuanku terbukti benar, dan booger menjadi terpampang di wajah penjahat itu.

Pembalasan dendam, dilakukan.

Bulan merah cerah menggantung di langit malam. Aku benar-benar ingin keluar untuk bermain segera. Tapi, Aku dak bisa melakukannya sampai Nee-san kembali dan pergi tidur.

“Nee-san sudah terlambat…”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_095"

Follow Us