Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_096

gambar

TPS_096

Bab 96 - Demi Hari Ini, Aku Telah Mempersiapkan Ini … Lubang !!


Tempat dimana Milia memimpin Claire, ternyata adalah reruntuhan rumah. Interiornya, untuk beberapa alasan, terkubur di bawah lapisan debu tebal.

Di tempat di mana udara dipenuhi dengan bau, debu, dan jamur, Milia menyalakan lampu.

“Jika kamu ingin duduk, ada kursi di sana…”

Tawar Milia sambil berdiri.

“Aku baik-baik saja.”

Kursi itu sepertinya akan ambruk kapan saja.

“Sesuaikan dirimu. Jadi, kamu bilang namamu adalah Claire, kan? Adikmu kemungkinan besar berada di dalam Red Tower Elizabeth, Queen of Blood. ”

“Apa maksudmu, ketika kamu mengatakan ‘pengorbanan’?”

“Untuk menjelaskan itu, aku harus terlebih dahulu menceritakan kisah Elizabeth, sang Queen of Blood. Elizabeth adalah leluhur vampir. Lebih dari seribu tahun yang lalu, ada nenek moyang lain selain dia, dan vampir memerintah sepanjang malam di seluruh dunia. ”

Milia berbicara dengan acuh tak acuh, dengan mata yang sepertinya mencari ke suatu tempat yang jauh.

“Para vampir memerintah. Tapi akhirnya, pengetahuan tentang kelemahan vampir menyebar di antara manusia, dan para pemburu menjadi mangsa.”

Vampir memiliki tiga kelemahan.

Pertama: Mereka mati, ketika jantung mereka ditusuk. Kemampuan regeneratif mereka yang menakjubkan, membuat mereka ditakuti sebagai makhluk abadi. Tapi, mereka tak bisa lagi beregenerasi, ketika jantung mereka hancur. Fakta ini memberikan kekuatan besar bagi manusia, yang dulu takut vampir.

Kedua: Mereka tak dapat mempertahankan kekuatan mereka, jika mereka tidak secara teratur menghisap darah. Vampir yang tak darah untuk waktu yang lama, berakhir dengan kekuatan yang tidak jauh berbeda dari manusia normal. Ras mereka sendiri mengharuskan mereka untuk hidup berdampingan dan tidak pernah memusnahkan manusia.

Ketiga: Mereka berubah menjadi abu, setelah terkena sinar matahari. Tak peduli seberapa kuat vampir itu dan seberapa lemahnya manusia. Siapa pun bisa membunuh vampir, dengan memanfaatkan sinar matahari. Ada sejumlah metode, seperti memasang perangkap atau menghancurkan rumah mereka. Dengan demikian, siang hari menjadi tempat eksekusi bagi banyak vampir.

“Kamu benar-benar tahu banyak tentang ini.”

Claire terkesan saat mendengarkan Milia membagikan ilmunya.

Sangat sedikit manusia yang tahu banyak tentang vampir.

Alasannya adalah karena vampir dianggap sebagai sesuatu dari masa lalu. Dan korban mereka dalam beberapa hari terakhir, hampir nol. Yaitu, dengan pengecualian dari Kota Outlaw.

Staf Guild Magic Swordsmen yang memimpin pertemuan sebelumnya, juga mengaku tak pernah melihat vampir secara langsung. Dan dia tak tahu apa-apa, di luar apa yang dikatakan teks kuno yang mereka temukan.

“Manusia berhasil mengurangi jumlah mereka. Akhirnya, vampir menghilang dari dunia malam, dan semua orang mulai lupa jika mereka pernah ada. Tapi kemudian, seribu tahun yang lalu, sebuah insiden mengerikan terjadi.

Pada malam ketika Bulan Merah tergantung di langit, satu kerajaan dihilangkan keberadaannya, dalam satu malam. Itu adalah kerajaan yang sangat kecil, sehingga sekarang bahkan namanya telah sepenuhnya dilupakan. Tapi, itu tidak diragukan lagi adalah karya Elizabeth, sang Queen of Blood dan kerabatnya. ”

“Dengan Bulan Merah… maksudmu kan? bagaimana bulan menjadi merah aneh belakangan ini…?”

Milia mengangguk sebagai jawaban atas pertanyaan Claire.

“Bulan Merah secara signifikan meningkatkan kekuatan dan kemampuan vampir dan kerabat mereka. Pada malam kebangkitan Bulan Merah, para vampir yang didorong ke sudut, bangkit dalam pemberontakan. Bulan Merah berlangsung selama tiga hari.

Dalam malam pertama, satu kerajaan dilenyapkan. Dalam dua malam yang tersisa, tiga kerajaan lagi rusak di luar titik bisa pemulihan. Ketika Bulan Merah akhirnya turun, Queen of Blood dan kerabatnya tiba-tiba menarik diri dan menyembunyikan diri. Mereka menunggu, sampai hari ketika manusia melupakan mereka sepenuhnya…”

“Apakah Kamu menyiratkan, jika tidak lama lagi para vampir akan bangkit kembali dalam pemberontakan?”

Milia mengangguk.

“Mereka melihat manusia tidak lebih dari hewan ternak. Penghinaan karena dipojokkan oleh ternaknya, adalah sesuatu yang tak bisa mereka lupakan. Saat ini, Queen of Blood belum bangun dari tidurnya selama ribuan tahun. Orang yang memimpin vampir di Kota Outlaw adalah ajudannya bernama Crimson.

Ketika Bulan Merah dimulai, Crimson pasti akan membangunkan Queen of Blood. Jika dia berhasil, maka tragedi yang terjadi seribu tahun yang lalu akan terulang lagi…”

“Jangan bilang, ‘pengorbanan’ berarti…?”

“Untuk menghidupkan kembali Queen of Blood, darah kehidupan dari seorang pemuda yang memiliki sihir yang melimpah, sangat diperlukan. Adik Claire pasti akan diserahkan kepada Queen of Blood sebagai korban… ”

“Seolah aku bisa membiarkan itu terjadi! Kapan Bulan Merah dimulai?! ”

Milia melihat melalui salah satu lubang dinding yang mengarah ke bulan di langit. Bulan sudah diwarnai merah tua.

Dari jauh terdengar suara-suara, yang seolah-olah berteriak.

“Baru saja, itu sudah dimulai…”

Kemudian teriakan bergema sepanjang malam Kota Outlaw.

“ITU, ITU GHOOOUUULLLLL!! R-, LARIIIII!! ”

Semua orang berlari pontang-panting dalam kepanikan dan keputus-asaan, ketika bau darah tiba-tiba menyebar di udara.

“Pembantaian telah dimulai… Bulan Merah memberi mereka kekuatan luar biasa. Tapi, biaya untuk itu adalah, rasa haus darah yang tak pernah terpuaskan. Di sinilah semuanya dimulai… ”

“….!! Bagaimana dengan Sid ?! Dia ada di Red Tower, kan ?! ”

“Tunggu.”

Tepat ketika Claire akan bergegas keluar, dia dipanggil kembali oleh Milia.

“Crimson pasti akan melakukan ritual kebangkitan, ketika Bulan Merah adalah warna merah terdalam. Karena saat itulah, ritual akan memiliki peluang keberhasilan tertinggi. Jadi, masih ada waktu setengah hari. ”

“Setengah hari? Bukankah itu sore hari?”

“Bulan Merah berlanjut selama tiga hari. Selama tiga hari itu, matahari tak pernah terlihat. Jangan khawatir, Aku punya rencana. ”

Mengatakan demikian, Milia mulai menarik beberapa papan lantai yang aus.

“Demi hari ini, aku… telah menggali lubang ini.”

“…Lubang?”

Claire memiringkan kepalanya.

Itu… pasti lubang.

Di bawah lantai, ada lubang yang cukup besar untuk satu orang merangkak pada suatu waktu.

“Red Tower biasanya dibanjiri oleh para vampir dan ghoul, sehingga tidak mungkin dimasuki. Namun, sekarang Bulan Merah telah dimulai, hampir semua dari mereka telah pergi. Yang berarti, ini adalah kesempatan emas untuk menyelinap masuk… ”

“Dengan kata lain, lubang ini…”

“Menyelinap dari atas tanah akan sulit. Itu sebabnya, Aku menggali lubang ini untuk terhubung ke Red Tower dari bawah.”

“…Aku mengerti.”

“Aku ingin mengkonfirmasi untuk terakhir kalinya. Tujuanku adalah untuk membunuh Elizabeth sang Queen of Blood. Tujuanmu adalah untuk menyelamatkan adikmu. Kita sepakat untuk saling membantu, ya? ”

“Ya, benar. Aku akan berada dalam pengawasanmu, Milia. ”

“Dan aku di dalam milikmu juga, Claire.”

Keduanya secara spontan bertukar jabat tangan.

“Sekarang setelah beres, mari kita mulai. Tunggu aku, Sid. ”

Tanpa ragu, Claire menuju ke lubang.

Sambil menunggu Claire pergi duluan, Milia berbalik dan menatap bulan merah untuk terakhir kalinya.

Tampaknya, ada jejak kesedihan yang bergetar di matanya.

“Elizabeth-sama, itu tak akan lama sekarang…”

Setelah bergumam pada dirinya sendiri, dia mulai mengikuti Claire.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_096"

Follow Us