Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_099

gambar

TPS_099

Bab 99 - Tiga Arus



“Crimson-sama, pengorbanan telah disiapkan.”
“Apakah begitu…”
Crimson memalingkan matanya, yang telah memandang ke bawah ke Kota Outlaw, ke arah bulan yang tergantung di langit yang gelap. Wajah tampannya, dibingkai oleh rambut merah anggur yang mengalir.
“Bulan Merah… belum…”
Bulan bernoda merah pekat. Namun, itu belum cukup. Waktu yang paling tepat, masih sedikit jauh.
“Bagaimana perkembangan rampage di kota ini?”
“Rampage dimulai sesuai rencana. Namun…”
“Namun?”
Crimson berbalik untuk menatap lurus ke arah bawahan, yang tampaknya berjuang untuk berkata-kata.
Lelaki itu melanjutkan, ketika tampak terkejut oleh tatapan tuannya.
“Namun… ada daerah-daerah tertentu, di mana kita bertemu perlawanan lebih dari yang kita duga.”
“Guild Magic Swordsmen?”
“Tidak, Guild tidak masalah sama sekali. Ada tiga orang yang melakukan perlawanan signifikan. Salah satunya adalah Yukime, the Enchantress. Yang lain adalah Juggernaut, the Tyrant. ”
“Keduanya…”
Crimson merengut, sambil melihat kembali ke Kota Outlaw. Para ghoul terus memperluas pengaruhnya, tapi ada tiga arus yang mencoba menghalangi mereka.
Yukime the Enchantress, yang memerintah dari White Tower. Juggernaut the Tyrant, yang memerintah dari Black Tower. Keduanya selalu menyusahkan baginya. Dia tak mau mengakuinya, tapi dalam hal kekuatan bertarung pribadi, Crimson sendiri adalah setingkat di bawah mereka berdua.
Namun, itu baru sampai hari ini.
Bulan Merah telah dimulai. Saat ratunya dihidupkan kembali, bahkan keduanya akan tenggelam dalam lautan darah.
“Kukuku… biarkan mereka. Mereka tak akan sampai di sini. Saat Queen of Blood kita dihidupkan kembali akan menjadi momen kemenangan kita… ”
Sambil menyeringai, Crimson berjalan menuju peti mati yang duduk di tengah ruangan.
“Ratu kami yang tercinta… segera, dunia akan menjadi milik kita sekali lagi…”
Dia dengan lembut membelai peti mati, sebelum tiba-tiba memulai.
“Tunggu, kamu bilang ada tiga. Siapa yang ketiga? ”
Crimson hanya tahu dua orang yang memiliki kekuatan untuk melawan kerabat mereka, ketika didukung oleh Bulan Merah.
“T, tentang itu, kita sebenarnya belum jelas. Namun, dia telah memusnahkan sejumlah ghoul dengan sangat signifikan. Serta, semua vampir yang kami kirimkan sebagai bala bantuan. ”
“Apa katamu…?”
“Rupanya, namanya Shadow. Itu adalah penilaian kami jika dia adalah ancaman terbesar di antara ketiganya… ​​”
“Shadow …”
Crimson menyatukan kedua alisnya sambil menggumamkan nama itu.
***

Ada tiga arus yang mengalir menuju Red Tower.
Pertama adalah ‘Juggernaut’.
Pria ini adalah raksasa pria berkulit gelap.
Berayun di sekitar gumpalan logam dalam bentuk pedang raksasa, dia membagi dua ghoul dengan kekuatan kasar.
Tak ada satu orang pun yang dapat mendekatinya. Karena, mereka akan dibelah menjadi daging cincang, begitu mereka melakukannya.
Yang lain adalah tarian ‘Enchantress.’
Dia rubah dengan rambut perak dan kecantikan menyihir.
Sembilan ekornya yang tak biasa, berkilau di bawah sinar bulan.
Dia tampaknya berdansa dengan sepasang selendang dan kipas berujung logam, sambil memotong para ghoul.
Saat penglihatan musuh dicuri oleh kilatan kulit lezat di bawah kimononya, itu adalah yang terakhir. Tepat sebelum mereka dikirim ke perjalanan, yang tak akan pernah mereka bangun lagi.
Setelah membantai sejumlah besar ghoul, kedua arus ini bersinggungan.
“Menjauhlah, Kamu sialan!”
“Kamu pria yang benar-benar menyusahkan seperti biasa.”
Bilah raksasa Tyrant dengan terampil ditangkis oleh Enchantress.
Pedang raksasa itu membanting ke tanah, menimbulkan awan debu.
“Sudah lama, Enchantress.”
Juggernaut the Tyrant menyeringai dengan wajah jahat.
“Aku tak ingin melihat wajahmu lagi.”
Yukime the Enchantress mendesah jijik.
“Selain untuk menghabisi kelelawar penghisap darah itu, bagaimana kalau kamu mati juga?”
Juggernaut dengan ringan menggerakkan pedang raksasanya.
“Aku tak suka pria yang ngotot…”
Yukime mengangkat kipas logamnya.
Tapi, saat tepat sebelum keduanya akan segera beraksi, arus terakhir bergabung dengan mereka.
Seorang pria yang mengenakan jubag panjang hitam legam, diam-diam turun dari langit malam.
Kemudian, tiga ghoul yang mengikutinya terbelah dalam sekejap.
Tyrant tercengang dengan sikap pria itu.
Kelancaran gerakannya, kekuatan seketika, dan kekuatan luar biasa yang tersembunyi di bawah permukaan. Itu pada tingkat, di mana bahkan Tyrant tak punya pilihan, selain memberikan pengakuannya.
Enchantress sangat mengagumi ilmu pedang pria itu.
Keindahan dalam gaya pedangnya, kesempurnaan tekniknya yang telah menyingkirkan semua kelebihan. Meskipun sudah berapa lama ia hidup, ini adalah pertama kalinya, dia melihat hal seperti itu.
Apa yang bahkan bisa disebut tarian pedang di tingkat seni tertinggi, membuat Enchantress menghela nafas dalam-dalam, dia keheranan.
“Kamu bajingan, siapa kamu…”
“Tuan, siapa yang mungkin Kamu…”
Keduanya menyuarakan pertanyaan mereka pada saat yang sama.
Pria berjubah hitam berbalik, lalu mengibaskan pedangnya untuk membersihkannya dari darah di permukaannya.
“Namaku adalah Shadow. Aku adalah dia yang bersembunyi di bayang-bayang dan yang memburu di bayang-bayang… ”
Demikianlah, bertemunya tiga arus itu.



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us