Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_100

gambar

TPS_100

Bab 100 - Perang Monster


Tiga orang saling terjaga dengan mata mereka sendiri.

Yukime jernih seperti air, Juggernaut hitam dan bersinar seperti burung pemangsa, dan Shadow berwarna merah dan bersinar seperti tidak manusiawi.

“Shadow…? Di mana aku pernah mendengar nama itu sebelumnya?”

“Rumor kelompok militan Shadow Garden dari luar. Itulah nama kepala kelompok itu. ”

“Ahh, itu benar. Jadi, orang ini adalah Shadow yang dirumorkan itu. ”

“Aku mengira rumor itu hanya kebohongan. Tapi, kekuatan pria ini tampaknya memberi pujian pada rumor itu.”

Shadow sedang diamati oleh keduanya, namun tidak menunjukkan tanda-tanda terganggu olehnya.

Saat hembusan angin bertiup, pedang Shadow berdering, kipas logam milik Yukime terbuka, dan pedang raksasa Juggernaut tergantung di bahunya.

Wajah tanpa kata-kata, berlanjut untuk sementara waktu lebih lama.

“Apakah kita bertiga memiliki wawancara? Atau akankah kita memulai pertandingan kematian? ”

Juggernaut yang pertama memecah kesunyian.

“Lalu, aku ingin mengungkapkan keinginanku untuk bekerja sama dengan Shadow-han. Bagaimana menurutmu, Shadow-han? ”

Yukime mengarahkan mata asmara ke arah Shadow.

“Aku akan tetap waspada terhadap vixen yang menyebalkan itu, jika aku jadi kamu. Saat Kamu mengecewakan penjagamu, adalah saat dia menusukmu dari belakang. ”

Juggernaut tertawa melalui hidungnya.

“Tak ada gunanya.”

Terlepas dari atmosfer ini, Shadow membalikkan punggungnya ke arah mereka tanpa ragu-ragu.

“Bulan Merah telah meningkat dan Rampage telah dimulai… Aku tak punya waktu untuk main-main dengan kalian.”

“Hah, seseorang merasa yakin dengan dirinya sendiri.”

“Kamu terdengar, seperti kamu tahu sesuatu. ‘Bulan Merah’… mengapa aku merasa, seperti aku pernah mendengarnya di suatu tempat sebelumnya…”

“Perempuan tua itu pasti melupakan hal-hal ini karena usia. Menyebalkan menjadi dirimu. ”

“Kamu diamlah. Seperti yang dikatakan Shadow-han, bertarung di antara kita sendiri sekarang, tak ada artinya. Bahkan Aku merasa marah, karena anak-anakku diserang oleh ghoul. Bukankah itu sama denganmu? ”

“Jangan ganggu diriku denganmu. Kota Outlaw tak membutuhkan tiga menara. Aku hanya berpikir, jika sudah saatnya untuk menyingkirkan, setidaknya satu dari mereka. ”

“Jadi, kita sepakat untuk fokus pada Queen of Blood untuk saat ini?”

“Hah, sampai jumpa nanti, perempuan tua. Lain kali aku melihatmu, Kamu mati. ”

Juggernaut menatap Yukime dan Shadow, lalu pergi.

Melihat Juggernaut meledak, Yukime memanggil Shadow kembali.

“Apakah Kamu akan menunggu sebentar, Tuan yang baik hati? Shadow-han, aku benar-benar tahu tentang dirimu. Aku mengelola distrik lampu merah di kota ini, Kamu tahu. ”

Shadow menatap Yukime dengan pandangan terbelakang.

“Tampaknya, beberapa gadisku telah diselamatkan oleh Shadow-han. Jadi, kami berutang budi padamu. Jika itu menyenangkanmu, Aku ingin mengucapkan terima kasih suatu hari nanti. ”

“Aku tak membutuhkan ucapan terima kasih… aku tak punya niat untuk menyelamatkan siapa pun.”

“Tapi, semua orang benar-benar berterima kasih. Kamu pria yang rendah hati, tampaknya. Aku akan selalu menunggu. Jadi, silakan mampir ke White Tower kapan pun Kamu mau…”

Dengan itu, Yukime memberinya busur.

“Baiklah, sampai kita bertemu berikutnya.”

Meninggalkan senyuman centil, Yukime menuju Red Tower, dan sosok Shadow juga melebur ke dalam kegelapan.

***

 

Watchdog sedang menunggu mangsa di Red Tower.

Duduk di depan Red Tower sambil memeluk tubuhnya yang kurus, dia tertawa terbahak-bahak dengan wajah berkedut.

Dia yang adalah seorang pembunuh massal yang dipanggil dengan nama iblis Putih… sebelumnya, dia adalah seorang ksatria.

Berperan sebagai Panglima Tertinggi ordo Knight tertentu di suatu kerajaan tertentu. Dia pernah memotong sosok model kesatria, yang melindungi kerajaan dan rakyatnya, dengan seragam putih dan rambut putih yang bersinar.

Namun, identitas aslinya adalah seorang pembunuh massal yang berkeliaran di jalan-jalan kota pada malam hari. Dia suka membunuh orang, sejak dia lahir. Darah merah, teriakan, dan wajah terdistorsi dengan keputus-asaan. Hanya dengan mencuri nyawa orang lain, dia merasa hidup sendiri.

Namun, suatu hari, seorang rekan menemukan kejahatannya. Saat itu juga, dia berubah menjadi ‘White Demon’.

Dalam satu malam, Iblis Putih membantai seluruh pesanan ksatria, kemudian melarikan diri. Di sepanjang rute pelariannya, dia terus membunuh orang, sampai akhirnya dia tiba di Kota Outlaw.

Tak ada yang ia takuti. Dia percaya dirinya berada di puncak rantai makanan.

Namun, khayalan itu membawanya untuk menantang Red Tower dan menjadi hancur. Pria itu takut, karena Iblis Putih tak bisa mengangkat satu jari pun terhadap Crimson. Dia dipermainkan secara sepihak, sampai dia dengan menyedihkan memohon untuk hidupnya.

Demikianlah ia menjadi Watchdog.

Dia merampok kebebasan untuk membunuh orang.

Bagi orang yang hidup hanya untuk membunuh orang. Itu sama dengan merampoknya, karena alasan keberadaannya.

Namun, kesempatan sempurna baginya untuk membunuh orang, akhirnya telah datang.

“Hihi…”

Bulan Merah terbit. Banjir ghoul dan vampir, yang mengosongkan Red Tower.

Tak ada lagi orang yang dapat menemukan kesalahan dengan apa yang ia lakukan. Selama Bulan Merah berlanjut, dia bebas untuk membunuh.

Dan itulah mengapa, Iblis Putih sedang menunggu mangsa. Bukan sebagai Watchdog, tapi sebagai White Demon. Dia dengan sabar menunggu, untuk merasakan kebahagiaan membunuh sekali lagi.

Dikabarkan jika Guild Magic Swordsmen ada di sini untuk menaklukkan Queen of Blood. Iblis Putih hampir berdoa agar seseorang mencapai Red Tower.

Lalu akhirnya.

Dengan langkah kaki yang keras, mangsanya yang telah lama ditunggu-tunggu telah tiba.

“Hai… hihi? ”

Iblis Putih mengangkat kepalanya dalam kegembiraan yang besar, hanya untuk melihat raksasa berkulit gelap.

Seluruh tubuhnya beriak dengan otot-otot yang menggembung. Dan dia membawa pedang raksasa, yang lebih panjang dari tinggi badannya.

Mata tajam yang memelototi Iblis Putih dipenuhi dengan kekerasan luar biasa. Tak ada ruang untuk keraguan, pria ini tak lain adalah salah satu dari raja Kota Outlaw, Juggernaut the Tyrant.

“Kamu menyebalkan dengan caraku yang tak mungkin. ”

“Hai… ”

Dalam sepersekian detik, iblis Putih mengalihkan pandangannya dan melangkah ke samping.

iblis Putih sekarang mengerti, jika ada keberadaan yang jauh lebih kuat daripada dirinya sendiri. Para raja Kota Outlaw dan para pelayan dekatnya, adalah orang-orang yang tak ia boleh lawan. Itulah yang ia pelajari, setelah menantang Crimson.

“Dengan cara sialanku.”

Tyrant berdiri di depan pintu, lalu menghancurkannya dengan satu ayunan pedang raksasanya.

“Hai?! ”

iblis Putih meringkuk ke samping dan menunggu Tyrant lewat, sebelum melihat pintu yang hancur secara tragis.

Itu dulunya adalah pintu kokoh, yang diperkuat dengan besi. Bahkan Magic Swordsmen tak akan bisa mematahkannya dengan mudah. Pria yang mampu mendobrak pintu seperti itu dengan satu ayunan, baru saja memasuki Red Tower.

Iblis Putih bergidik dengan ketakutan, membayangkan apa yang akan terjadi mulai sekarang.

Saat itu, dia mendengar suara dari belakang.

Langkah kaki yang pendiam dan lembut itu, tak diragukan lagi milik wanita. Daging wanita lembut dan rasanya enak dipotong.

Senyum jahat muncul di wajah Iblis Putih, saat dia berbalik.

Di depan matanya adalah seorang wanita yang begitu cantik, sehingga dia tampaknya bukan seseorang dari dunia ini.

Dia memiliki rambut perak yang indah dan telinga rubah hitam. Dan ada dua kipas logam yang dibawa dalam obi kimononya.

Itu masih baik-baik saja.

Tapi di belakang punggungnya, ada sembilan ekor yang melambai kesana kemari.

“Hai?!”

Tidak ada ruang untuk keraguan. Wanita ini tidak lain adalah salah satu dari raja Kota Outlaw, Yukime the Enchantress.

“Maukah kamu memberi jalan?”

“Hihi! ”

Iblis Putih telah minggir, sebelum diminta. Ini adalah orang lain yang tak boleh ia lawan. Dia menggigil di sudut dan menunggu Enchantress lewat, sebelum menatap Red Tower.

Apakah menara ini akan baik-baik saja, sekarang baik Tyrant maupun Enchantress telah masuk? Apakah perang monster akan terjadi?

Saat itu, dia mendengar suara dari belakang.

Mendengar ‘kotsu, kotsu’ dari langkah kaki, iblis Putih mencibir.

Tyrant dan Enchantress telah datang. Tak ada keberadaan di kota ini yang berdiri di atas mereka.

Seperti yang diharapkan, di depan matanya ada seorang pria yang tidak dikenal dalam jubah hitam.

Dia memakai jubah panjang hitam legam, tudungnya ditarik ke depan, dan wajahnya tersembunyi di balik topeng.

Namun, kekuatan pria ini tak dapat dibaca dari sikapnya. Ketika seseorang mencapai tingkat iblis Putih, mereka biasanya dapat membaca kekuatan lawan mereka, bahkan sebelum pertempuran dimulai. Namun, tak ada sedikitpun kekuatan yang bisa ia baca. dari pria mantel panjang ini.

Tapi seberapa banyak dia bisa dibandingkan dengan Tyrant dan Enchantress?

“…Hihi!! ”

Begitu pria hitam masuk dalam jarak yang mencolok, iblis Putih mengirisnya dengan pedangnya.

Dia meninggal.

Sesaat setelah memikirkan itu, iblis Putih mendapati dirinya menatap langit malam.

“Hai…?”

Saat dia melihat sekeliling dengan kebingungan, dia melihat bagian bawah tubuhnya masih berdiri.

Tubuh bagian bawahnya telah dipisahkan dari tubuh bagian atasnya. Itu jatuh ke tanah sambil menyemburkan banyak darah.

Dengan itu, iblis Putih akhirnya menyadari, jika ia telah dibelah dua.

“Hai… Hai…”

Persis seperti yang ia harapkan dari pria berpakaian hitam yang telah membelahnya untuk memasuki Red Tower. Dia malah menanam kaki di dinding menara, kemudian berlari naik, tegak lurus.

“Hai?!”

Iblis Putih meragukan matanya yang redup, bahkan saat kehilangan darah.

Namun, itu bukan akhir dari itu. Pria hitam tiba-tiba berhenti di tengah-tengah menara, meninju lubang raksasa di dinding, lalu masuk ke dalam dari sana.

Benar-benar absurditas belaka.

Iblis Putih mengerti, jika dia telah mengangkat tangannya untuk melawan makhluk hidup, yang seharusnya tak pernah  ia lawan.

“Hai… Hai…”

Detik terakhir sebelum hidupnya meninggalkannya, dia berpikir, “Tunggu, bukankah itu area di mana ruang harta karun itu?”




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_100"

Follow Us