Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_105

gambar

TPS_105

Bab 105 - Pria yang Terlalu Dini


Ada kamar harta karun vampir leluhur untukmu.

Ini benar-benar terkubur dalam harta karun, yang membuatku gemetar karena emosi.

Tapi, ketika Aku menyaring tumpukan, ‘ooh ini bagus’, ‘ooh ini juga bagus’. Aku menyadari jika Aku sangat terbatas, dalam apa yang dapat Aku bawa kembali.

Aku pada dasarnya tak memiliki kemampuan untuk membawa karya seni. Jadi, mereka harus Aku lewati. Sayangnya, sebagian besar dari apa yang ada di sini, termasuk dalam kategori itu.

Berikutnya adalah permata dan logam mulia. Potongan-potongan kecil baik-baik saja, tapi yang lebih besar. Dan Aku juga tak bisa membawa mereka.

Jadi, targetku telah dipersempit menjadi satu opsi.

Yang paling pasti dan paling efisien untuk menambah keuanganku sendiri, salah satu yang paling perlu Aku ambil… adalah koin emas.

Satu potong ukuran koin ¥ 500 bernilai 100rb Zeny. Terlebih lagi, Aku bisa menggunakannya apa adanya.

Ini adalah opsi yang menawarkan efisiensi dan keandalan luar biasa, dibandingkan dengan yang lainnya.

Sungguh suatu fakta yang merendahkan untuk dicerahkan, sambil melihat semua harta ini dari dekat.

“Yah, itu kenyataan bagimu, aku rasa…”

Aku bergumam pelan, seolah mengucapkan selamat tinggal pada berbagai harta karun yang besar di depanku. Kemudian, Aku menerapkan tugas mengumpulkan koin emas.

Secara alami, Aku sudah memikirkan, bagaimana Aku akan membawa semuanya.

Menggambar referensi dari otoritas terdepan pada bodysuits slime, Epsilon… Aku telah memutuskan untuk memasukkan koin emas ke dalam bodysuit-ku.

Sama seperti Epsilon mengisinya dengan slime, Aku akan mengisinya dengan koin emas.

Di dalam tubuhku, mantel panjangku, dan bahkan tudungku, aku melapisi semua ruang yang tersedia dengan koin emas. Tanpa meninggalkan ruang terbuka.

Nah, itu bohong. Aku masih memiliki pikiran untuk menjaga area-area itu.

Meski begitu, jumlah akhir yang bisa aku bawa, sedikit di atas 1.000 buah.

Seribu keping koin emas, yang dihitung hingga 100 juta Zeny. Aku tak berpikir matematikaku salah.

Aku bermaksud hidup selama 300 tahun, jadi itu masih jauh dari cukup.

Namun, itu akan menimbulkan risiko yang tidak dapat dihindari.

Sihirku cukup untuk mengimbangi berat seribu koin emas. Tapi, sulit untuk bergerak dengan nyaman. Lebih dari ini, gerakanku akan menjadi kaku

Selain itu, seribu koin emas masih belum terlalu mencolok penampilannya. Tapi jika Aku mencari, katakanlah, 2.000 koin, maka itu akan sangat jelas.

“Tak apa-apa, jika aku hanya membawa mereka, tapi…”

Pertarungan bos dengan Queen of Blood masih ada di depanku.

Rupanya, Queen of Blood adalah leluhur vampir.

Dia pasti kuat, tidak diragukan lagi.

Seorang vampir yang adalah seorang leluhur, sekarang itu pasti kuat.

Dengan demikian, rencana pertempuran kali ini telah diputuskan.

Hingga kini, Aku selalu tampil dengan penampilan terakhir. Tapi kali ini, lawannya adalah seseorang dengan gelar seperti ‘leluhur vampir’. Jadi, Aku memutuskan untuk menjadi orang yang muncul pertama kali.

Kemudian, di tengah pertarunganku dengan vampir leluhur, protagonis dapat muncul dan berkata, “Ada apa dengan pertempuran tingkat tinggi yang menakutkan ini?! Aku tak bisa mengikutinya sama sekali !!”. Dia harus kaget.

Itulah cara terbaik, untuk bermain saat ini.

Jadi, karena kebutuhan, aku harus menjadi yang pertama untuk menemukan Queen of Blood. Semakin sering Aku melakukannya, semakin tinggi kemungkinan seseorang mengalahkanku.

Untuk saat ini, Aku menempatkan koin emas di pintu ruang harta.

“Ayo kita ambil setelahnya.”

Sehingga, aku akan cepat dan mudah untuk kabur ketika semua ini berakhir, atau jika terjadi sesuatu yang tidak terduga.

Setelah mengucapkan doa singkat agar Aku dapat mengambilnya dengan aman, Aku bergegas ke puncak Menara dengan kecepatan penuh. Yang mana belum Aku lakukan, selama beberapa waktu. Menjadi awal, selalu lebih baik daripada terlambat.

***

 

“Akhirnya saat ini telah tiba …”

Gumam Crimson dengan senyum gila di wajahnya.

Pengorbanan telah disiapkan, dan bulan diwarnai merah tua.

Momen untuk membangkitkan Elizabeth, Queen of Blood telah tiba.

Crimson meletakkan tangan di peti mati besar yang diabadikan di tengah ruangan. Lalu, dia perlahan-lahan mendorong tutupnya.

Dengan itu, bagian dalam peti mati terungkap.

Namun, satu-satunya yang ada adalah benda hitam yang mengering. Sosok Elizabeth sang Queen of Blood tak terlihat.

Crimson dengan hati-hati menangkupkan benda hitam di tangannya dan mengangkatnya dengan hormat.

“Sudah terlalu lama, oh Queen of Bloodku… Persiapan untuk mencurahkan dunia dalam darah, semuanya sudah beres…”

Pandangan yang lebih dekat akan mengungkapkan benda hitam menjadi organ.

Itu adalah jantung yang kering.

Setelah berlalunya seribu tahun, yang tersisa hanyalah jantung dari leluhur.

Namun, selama jantung masih utuh, kebangunan rohani adalah mungkin.

Itulah bagaimana leluhur vampir hidup.

Crimson menutup tutup peti mati, lalu membawa jantung ke arah pria berambut hitam yang terbaring di lantai, yang akan menjadi korban.

Jantung pengorbanan telah dicungkil terlebih dahulu oleh Crimson. Di dalam lubang di tubuh yang menganga itu, Crimson memasukkan jantung Queen of Blood.

Daging dan darah keduanya segar. Dengan ini, vampir leluhur yang paling kuat dalam semua sejarah, Queen of Blood, akan menghidupkan kembali… dalam semua kemuliaan, dia akan menjerumuskan dunia ke dalam teror sekali lagi.

“Kukukukuku…”

Proses kebangkitan akan membutuhkan sedikit lebih banyak waktu.

Pada waktu itu, Crimson harus pergi dari tempat ini. Segera setelah dihidupkan kembali, Queen of Blood akan kelaparan darah. Dan dengan demikian, dia akan menyerang tanpa pandang bulu. Sampai dia tenang, bahkan Crimson tak akan aman di sekitarnya.

Berjalan cepat, Crimson membuka pintu dan melangkah keluar.

Tapi setelah beberapa langkah, dia berhenti tiba-tiba.

“S, siapa kamu…?”

Tidak ada kehadiran di lorong di luar ruangan. Paling tidak, tak ada seorang pun di sana, ketika dia membuka pintu.

Namun, tiba-tiba, dia melihat seorang pria dalam jubah panjang hitam legam.

Berjaga-jaga penuh terhadap pria asing ini, Crimson mengulurkan cakarnya dan menyiapkan dirinya untuk pertempuran.

“Pergi dari tempat ini! Jangan sampai Kamu… bihyah?! ”

Tubuh Crimson terbagi dua.

Dari mahkota kepalanya ke selangkangannya, dalam satu pukulan. Begitu cepat sehingga Crimson tak bisa melihatnya sama sekali.

Namun, Crimson adalah vampir kelas tinggi. Sedikit terbelah adalah sesuatu yang dapat ia pulihkan dengan mudah.

“Identifikasi dirimu, kamu iblis! Beraninya Kamu menggunakan pisau serendah itu untuk… bihyah?! ”

Bahkan ketika dia berbicara, kepalanya terpotong.

“B, beraninya kamu !! Apakah Kamu benar-benar berpikir Kamu berdiri…. pugero?! ”

Kedua lengannya dikirim terbang.

“Kamu bodoh! Di bawah Bulan Merah, kami vampir adalah… pigyah?! ”

Kedua kakinya dipotong, lalu dipotong untuk ukuran yang baik. Kemudian tubuhnya diukir menjadi irisan.

“A, apa ?! Regenerasiku tak bisa ke…. bufuoh?! ”

Bagian yang diregenerasi barusan, dipotong dan dipotong dadu.

“T, tunggu! Tunggu sebentar!! K, kita bisa bicara tentang… guhyah?! ”

Kemudian, dia dipenggal sekali lagi. Kali ini, dengan kepala dipotong dadu dengan benar.

Dan terakhir, satu tikaman terakhir ke satu-satunya bagian yang tersisa di jantungnya.

Crimson berubah menjadi abu.

Pria dengan jubah panjang hitam legam dengan acuh tak acuh masuk ke ruangan, berhenti di depan peti mati besar.

“Namaku adalah Shadow. Dia yang bersembunyi dalam bayang-bayang, dan dia yang berburu bayang-bayang… ”

Lalu, dia menunggu sebentar.

Dia menunggu.

Dia menunggu…

“Oh Queen of Blood, aku tahu kamu ada di sana…”

Lalu dia menunggu.

Dia menunggu…!!

“…Kamu adalah di sana kan? Aku tak merasakan kehadiran, tapi itu hanya, karena Kamu menyembunyikannya, bukan? ”

Kemudian Shadow akhirnya membuka peti mati dan mengintip ke dalam.

Ini kosong.

“Eh? Serius? Pengembangan plot cerita ini? ”

Dia melihat sekeliling ruangan, dan memperhatikan mayat seorang pemuda berambut hitam, berbaring di samping dengan sebuah lubang di dadanya.

“Jangan bilang Kamu Queen? Tunggu, tidak, itu tidak mungkin. Kamu seorang pria, dan Kamu juga mati…”

Lalu dia memiringkan kepalanya dan melihat ke arah tumpukan abu di pintu.

“Itu tadi, jika satu sang Queen? Aku ingat rambut merah… tapi ayolah, dia laki-laki, itu tidak benar. Tapi, dia memang memiliki kesan seperti bos… eh, tapi dia agak terlalu lemah untuk menjadi seorang… ”

Dia merenung sebentar.

“Untuk berpikir, jika aku akan mendapatkan kasus langka Queen tak ada… jadi, dia entah tidak pernah ada di tempat pertama, dia sudah terbunuh, atau dia telah keluar sebentar… Aku rasa, aku akan pergi mengambil koin emas pertama dan mencari dia setelahnya… ​​”

Lalu, dia membalikkan tumitnya dan meninggalkan ruangan.

“Haa… mungkinkah aku sudah terlambat… aku memang terburu-buru sih… serius, bung…”

Begitu bergumam, sosoknya menghilang.

Bulan Merah menerangi ruangan kosong dengan cahaya yang fantastis.

Tiba-tiba, tubuh pengorbanan tersentak.

Kemudian…

Dokun, dokun.

Jantung yang ditanam di dalam korban, mulai berdetak.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_105"

Follow Us