Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_107

gambar

TPS_107

Bab 107 – Tugasnya


Ketika dia muncul dari puing-puing, Queen of Blood berpakaian merah.

Tidak itu salah.

Apa yang ia pakai, adalah darah dalam bentuk gaun.

Dia memanipulasi darah untuk bertindak sebagai gaun, untuk menutupi tubuh telanjangnya. Di atas kulitnya, gaun riak-riak darah seolah-olah memiliki kehidupannya sendiri.

Tekanan luar biasa yang berasal dari Queen of Blood, menyebabkan Beta meringis di bawah topengnya.

“Jadi, ini adalah Queen of Blood…”

Monster sejati bagi kehidupan.

“Beta-sama…”

664 melihat Beta, seolah menunggu keputusannya.

Beta menggelengkan kepalanya.

Kemungkinan untuk melarikan diri sangat rendah. Dan sejak awal, meninggalkan saudara perempuan tuan mereka, bukanlah suatu pilihan.

Tak ada pilihan selain bertarung.

Tapi, itu salah.

“Ya ampun, monster apa… bisakah aku bergabung?”

Seekor beastmen rubah dengan sembilan ekor, muncul. Rambut putih keperakannya bergetar, saat dia membuka dua kipas berusuk logam.

“Kamu… Yukime the Enchantress…”

Ini adalah pertama kalinya dia melihatnya secara langsung, tapi Beta tahu tentang raja-raja Kota Outlaw.

Mata Beta dan Yukime bertemu, seolah-olah mereka diam-diam mengkonfirmasi sesuatu satu sama lain.

“Aku akan berterima kasih atas bantuanmu.” (Beta)

Itu adalah keputusan Beta.

“Kalau begitu, kita akan bergandengan tangan.”

Mereka berdua berbalik ke arah Queen of Blood.

Tapi kemudian, seorang penyusup masuk.

“Jangan mulai tanpa aku.”

Kaca jendela hancur, lalu seorang pria besar dengan kulit kecokelatan masuk. Dia meletakkan pedang raksasa di pundak dan mendengus, saat dia mengarahkan pandangannya ke arah Queen of Blood.

“Jadi, Kamu adalah masalah besarnya di sini? Kamu yakin melakukan ini di kotaku.“ (Juggernaut)

“Kamu pikir dari mana asalmu?” (Yukime)

“Tempat asal Aku adalah kebebasanku, perempuan tua. Aku akan menjadi orang yang mengakhiri nenek ini.” (Juggernaut)

“Lakukan sesukamu, kalau begitu.” (Yukime)

Beta juga tahu tentang pria besar itu. Dia adalah raja lain dari Kota Outlaw, Juggernaut the Tyrant.

Saat ini, ketiga raja Kota Outlaw telah dikumpulkan. Setiap orang dari mereka cukup kuat untuk mengukir sebagian kota, untuk diri mereka sendiri. Dan dua dari mereka, telah bergandengan tangan melawan Queen of Blood.

Beta merasa lega pada giliran yang kebetulan ini. Dengan ini, mereka mungkin masih memiliki peluang untuk menang.

“Makan ini!!”

Juggernaut yang bergegas maju untuk mengklaim serangan pertama.

Dia menutup jarak dengan gerakannya yang seperti binatang buas, lalu mengayunkan pedang raksasa kebanggaannya.

Queen of Blood bahkan tak gentar.

“Apa?!”

Pedang raksasa itu merobek Queen of Blood, tapi Juggernaut yang mengangkat suaranya dengan takjub.

Tanpa perlawanan, pedang raksasanya melewati Queen of Blood.

“Meleset?!”

Kemampuan untuk mengubah tubuh mereka sendiri menjadi kabut, yang hanya bisa digunakan oleh vampir kelas tinggi.

Namun, Queen of Blood telah menggunakannya, tanpa tanda-tanda apa pun. Selain itu, dia telah menerapkannya, hanya pada daerah-daerah di lintasan pedang raksasa.

“SANGAT MENGGANGGU!!”

Juggernaut melepaskan serangan memotong lainnya dengan pedang raksasanya.

Namun, Queen of Blood sekali lagi menerimanya, tanpa menggerakkan ototnya. Untuk sesaat, lehernya kabur, di mana pedang raksasa melewati tanpa bahaya.

Kemudian Queen of Blood mengumpulkan darah di tangan kirinya.

Sejumlah sihir yang menakutkan juga dimasukkan ke dalam sesuatu yang tumbuh.

“Itu yang buruk!”

“Menghindar!!”

Yukime dan Beta keduanya berteriak, mendorong semua orang untuk melakukan manuver menghindar.

Queen of Blood melemparkan massa ke udara, segera setelah itu meledak.

Gumpalan darah meledak, mengirim percikan darah ke mana-mana. Tapi dalam sepersekian detik, tetes terbang berubah bentuk dan berubah menjadi hujan es panah.

Panah darah yang menodai ruang merah dikemas sangat padat, sehingga benar-benar tak dapat dihindari.

“Kuh!!”

Beta segera memutuskan untuk menyerah pada penghindaran, dan bergegas untuk berdiri di depan Claire.

Dengan memperkuat pertahanan ke area vitalnya dengan bodysuit dan menggunakan pedang hitam legamnya untuk menangkis sebanyak mungkin panah darah, dia menawarkan tubuhnya sendiri sebagai perisai.

Pipinya terkoyak, dan ada panah yang terkubur di lengan dan pahanya.

Akhirnya, hujan panah berhenti.

Selain goresan kecil, Milia dan Claire tak menderita luka serius, karena panah itu.

Namun, kerusakan yang Beta ambil cukup signifikan.

“K, kamu…”

Melihat sosok Beta, Milia kehilangan kata-kata.

Bodysuit hitam legamnya sobek-sobek di tempat yang tak terhitung jumlahnya, memperlihatkan kulit putih dan daging merahnya. Bahkan ada beberapa panah yang bersarang di lengan dan kakinya.

“Bukan masalah. Aku melindungi bagian vital-ku. ”

Beta dengan tenang membawa pedangnya kembali ke atas, sambil menilai sekelilingnya.

Sayangnya, tak semua orang masih siap bertempur seperti Beta.

664 terluka di seluruh, dan banyak pendarahan dari luka yang dalam di perutnya.

665 sama-sama terluka di seluruh, dan kakinya tampaknya telah lumpuh.

666 juga memiliki luka yang mencolok. Tapi tampaknya, dia tak menderita luka serius apa pun.

Yukime juga menderita beberapa luka, tapi tak ada yang serius.

Adapun Juggernaut, orang yang paling dekat dengan pusat ledakan…

“Sialan, itu menyakitkan…”

Dia tertutupi dari kepala hingga kaki dengan darah.

Ada panah yang menusuk ke setiap bagian tubuhnya, dan perdarahan telah menodai kulitnya yang kecokelatan.

Meski begitu, dia berdiri di atas kakinya, dengan pedang raksasanya bersandar di bahunya.

Pedang raksasanya juga sangat mencolok. Tampaknya, dia telah menggunakan pedang raksasanya untuk melindungi organ vitalnya.

“Sial… sungguh monster sialan…” (Juggernaut)

Namun, dia dengan cepat jatuh ke satu lutut.

“Bulan Merah… aku ingat sekarang. Tapi untuk berpikir jika Queen of Blood adalah vampir leluhur yang terkenal dari legenda…! ”(Yukime)

Yukime menatap Queen of Blood dengan kaget.

“Apa itu?” (Juggernaut)

“Di masa lalu… ada legenda vampir yang menghancurkan beberapa kerajaan hanya dalam tiga hari.” (Yukime)

“Seluruh kerajaan… dalam tiga hari…?” (Juggernaut)

Juggernaut menyeringai sambil menoleh untuk menatap Queen of Blood.

Tak ada seorang pun yang hadir yang meragukan jika Queen of Blood adalah orang dari legenda.

“664, 665, mundur.” (Beta)

Beta menarik dua bawahan yang tak lagi mampu melakukan pertempuran.

“666, kamu juga.” (Beta)

“Aku masih bisa bertarung!” (666)

“Kamu memiliki sesuatu yang perlu Kamu lakukan, bukan?” (Beta)

“…Eh?” (666)

Beta tersenyum di bawah topengnya, lalu melangkah maju.

Dia sudah menyerah berusaha untuk menang.

Queen of Blood adalah monster yang Beta sendiri tidak cocok untuknya. Tak peduli berapa banyak dia berjuang, bahkan jika mereka semua melemparkan dirinya padanya… kesempatan untuk menang adalah nol.

Namun, mereka tak perlu menang.

Bahkan jika Beta tak bisa menang, tuannya pasti bisa. Dia memiliki keyakinan mutlak pada tuannya. Karena itulah, yang harus dilakukan Beta adalah mengulur waktu sampai tuannya tiba.

Itulah tugas terakhir yang tersisa baginya.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_107"

Follow Us