Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_108

gambar

TPS_108


Bab 108 - Sangat Mengerikan di Penjelasan itu


Beta menuangkan sihir ke dalam pedang hitam pekatnya, saat dia berhadapan dengan Queen of Blood.

“Eh ?!”

Saat itu, aliran sihir Beta tiba-tiba menjadi bergejolak. Beta menurunkan output dalam upaya untuk membuatnya terkendali. Tapi, sihir yang mengamuk, tidak menunjukkan tanda-tanda menenangkan diri.

“Kuh!”

“Beta-sama ?!”

Rasa sakit yang sangat ia benci, namun akrab mengalir di seluruh tubuhnya.

Mulai dari luka yang disebabkan oleh panah darah, kulitnya menjadi hitam.

Ini… adalah gejala kerasukan iblis.

Setelah memahami apa yang sedang terjadi, Beta segera mengubah cara dia mengendalikan sihirnya. Nyeri mereda sedikit, tapi sihirnya masih sangat sulit dikendalikan.

Kemudian, Queen of Blood bergerak.

Dia mulai mengumpulkan massa darah yang bahkan lebih besar di atas kepalanya, menanamkannya dengan sihir yang cukup, untuk membuat udara yang sangat gempa.

“Itu hanya…”

Suara Beta bergetar, di hadapan massa darah yang jelas jauh lebih besar dari yang sebelumnya. Saat ini, dia tak dalam kondisi untuk bergerak.

Selanjutnya, tangisan naik dari belakangnya.

“Claire?! Lindungi dirimu! ”

Berbalik, Beta melihat luka di tubuh Claire juga menjadi hitam.

Situasinya berada di luar keselamatan.

Massa darah di udara sedang ditekan, mengancam akan meledak kapan saja sekarang.

“Tuanku, maafkan aku…”

Beta murmur saat berada di ambang air mata… kemudian, mata Claire terbuka.

***

 

Claire sedang bermimpi.

Dia mengambang di ruang putih tak berujung.

Hanya ada Claire di ruang itu, tanpa ada yang bisa dilihat.

Tapi, dia bisa dengan jelas mendengar suara detak jantungnya sendiri.

“…Bisakah kamu mendengarku?”

Mendengar suara dari suatu tempat, Claire mengangkat wajahnya.

“Bisakah kamu mendengar suaraku…?”

Kali ini, dia mendengarnya dengan jelas.

Melihat ke arah suara itu, dia melihat seorang wanita berambut hitam. Matanya yang berwarna ungu, menatap lurus ke arah Claire.

“Kamu adalah…?”

“Aku datang untuk membantumu.”

“Membantuku?”

“Ya.”

Kemudian mata ungu itu bergeser untuk melihat tubuh Claire.

“Eh? Apa ini?!”

Kulit putih Claire berangsur-angsur menjadi hitam.

Ini adalah gejala yang dialami Claire sejak lama.

“Jangan bilang… kerasukan iblis ?!”

“Secara teknis, tidak persis. Kondisi yang kamu sebut ‘kerasukan iblis’ sudah lama disembuhkan olehnya.”

“Sembuh? ‘Nya’…?”

“Kamu seharusnya, mengenalnya dengan sangat baik.”

“Aku tak tahu. Siapa ‘dia’?”

Namun, wanita dengan mata ungu itu hanya tersenyum misterius.

“Tubuhmu akan segera membusuk. Itu sebabnya, Aku akan memberimu kekuatanku, untuk sementara waktu. ”

“Tunggu sebentar!? Aku tak tahu apa yang sedang terjadi! ”

“Aku benar-benar buruk dalam menjelaskan suatu hal.”

“Tolong beritahu aku. Apa yang terjadi pada tubuhku ?! ”

“Biarkan aku berpikir, bagaimana aku bisa menjelaskannya dengan terbaik… sayangnya, kamu kompatibel dan dengan demikian kehilangan kendali.”

“Maaf, aku tak mengerti semua itu.”

“Mungkin agak lama, tapi kami tak punya banyak waktu. Jadi, Aku akan membuatnya singkat. ”

“Ya silahkan.”

“Apakah kamu tahu apa itu ‘evolusi’? Dahulu, seseorang dari laboratorium penelitian yang sama denganku melihat ke dalamnya. Dan tampaknya, semua manusia adalah keturunan kera. Menurut hipotesisnya, kera menjadi beradaptasi dengan lingkungan mereka untuk jangka waktu yang lama. Secara bertahap, mereka berubah menjadi manusia seiring perjalanan waktu. Aku pikir, itu ide yang sangat menarik. Aku tak tahu apakah itu benar atau tidak, ”

“Umm… Apakah itu terkait?”

“Tentu saja. Tapi Kamu lihat, peneliti lain tak setuju dengan klaim jika manusia beradaptasi dengan lingkungannya. Tapi, dia tak membantah jika manusia adalah keturunan kera. Ada kera pintar dan kera bodoh. Dalam kondisi yang keras, hanya kera pintar yang bertahan hidup untuk bereproduksi dan meningkatkan populasi. Akhirnya, hanya ada kera pintar yang tersisa, dan mereka berubah menjadi manusia, seiring berjalannya waktu. ”

“Eh, apa bedanya? Lebih tepatnya, apa yang kamu bicarakan? ”

“Ini sangat berbeda. Dengan kata lain, kera bertahan hanya karena mereka kompatibel dengan lingkungan mereka, mereka tak beradaptasi dengan kehendak mereka sendiri. ”

“Aku tebak…?”

“Jadi… umm, apa yang aku bicarakan sejak awal?”

“Tentang diriku… aku pikir?”

“Benar, benar, tentang adaptasi dan kompatibilitas.”

“…Eh?”

“Singkatnya, merekalah yang beradaptasi dengan lingkungan mereka, dan mengubah bentuk yang bertahan. Karena adaptasi itulah… sekarang, bahkan pada saat ini, darah berkembang menjadi dua jenis yang berbeda.

Jenis aslinya menyebabkan beban yang sangat berat pada tubuh, sehingga tak dapat berkembang biak. Jenis kedua, perbedaannya jelas terlihat dari karakteristiknya. Namun saat ini, keduanya hadir di dalam dirimu, berusaha beradaptasi satu sama lain.

Beradaptasi satu sama lain benar-benar sulit dilakukan, tapi Kamu kompatibel. Dan juga, sayangnya, kamu tak tahu cara mengendalikannya. Itulah mengapa, darahmu mengamuk di dalam dirimu dan mulaimenghancurkan tubuhmu… ah, kita kehabisan waktu. ”

“T, tunggu, kita di bagian paling penting sekarang! Eh, OW !? ”

Rasa sakit yang tajam tiba-tiba menusuk ke tangan Claire. Dia membaliknya untuk melihat lingkaran sihir yang rumit terukir di bagian belakang.

“Tanda itu pasti akan mengajarimu, cara mengendalikan mereka.”

“Ah, sudah hilang.”

Memar hitam di tubuhnya telah menghilang.

“Tak ada lagi waktu. Segalanya berubah menjadi semakin buruk di luar. ”

“Benar-benar tak perlu untuk sedikit penjelasan, kan?”

“Aku akan meminjam tubuhmu sebentar. Aku tak akan bisa menggunakan kekuatan penuhku, tapi… ”

Dengan itu, wanita dengan mata ungu mulai memudar.

“Tunggu! Siapa namamu?!”

“Aku Aurora…”

“Aurora… mengapa kamu membantuku?”

“Karena kamu, adalah miliknya…”

Namun, Aurora telah benar-benar menghilang, dengan mengambil setengah dari kalimatnya.

“Apa itu, serius... ‘Nya’… apa? Apakah itu orang yang sama yang menyembuhkan kepemilikan iblis-ku? Dia tak memberitahuku salah satu bagian terpenting… ”

Claire dibisikkan pada dirinya sendiri di ruang putih.

***

 

Dalam pelukan Milia, mata Claire tiba-tiba terbuka.

Di dalam mata itu, pupil matanya… telah diwarnai ungu yang indah.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_108"

Follow Us