Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_109

gambar

TPS_109

Bab 109 Queen of Blood


Claire tiba-tiba berdiri dari dalam pelukan Milia. Melihat matanya yang ungu, Milia menghembuskan nafas lembut.

“Claire, warna matamu…”

Perubahannya tidak terbatas pada warna matanya. Auranya tampak lebih dewasa, dan bahkan kualitas sihirnya entah bagaimana berbeda.

Tapi di atas segalanya, hal yang paling mencolok… adalah jika semua lukanya telah ditutup.

Perutnya yang sudah ternoda oleh darah dari luka besar tadi, sembuh. Darah itu mulai menggeliat, sebelum menggumpal dan mengambang di udara.

Itulah tepatnya yang dilakukan Queen of Blood.

“Kalau begitu, aku bertanya-tanya berapa lama… ini bisa bertahan…”

Gumam Claire. Suara itu tenang. Bahkan cara dia berbicara tampaknya telah menjadi orang yang sama sekali berbeda.

“Apakah kamu benar-benar Claire…?”

Tapi, tepat setelah Milia menyuarakan pertanyaannya, gumpalan darah Queen meledak.

Semprotan darah sekali lagi berubah menjadi panah. Lalu, itu jatuh pada semua orang, dengan kecepatan dan kepadatan yang tak terhindarkan.

Mereka semua hanya berdiri di tempat, hanya mampu menonton dengan putus asa.

Itu… dengan-nya menjadi satu-satunya pengecualian.

“Sayangnya, untukmu, aku yang asli…”

Gumam Claire, mengeluarkan gumpalan darahnya sendiri.

Gumpalan darah itu terbagi menjadi beberapa tetes kecil yang menyebar. Itu hampir menjadi kabut darah.

Satu Tetes menempel pada panah, saat melakukan kontak.

“Eh?”

Milia adalah satu-satunya orang yang menyuarakan keheranannya. Tapi, semua orang yang hadir juga sama terkejutnya.

Panah darah tiba-tiba kehilangan momentum, jatuh ke tanah seolah-olah kehabisan energi.

“Tak sulit untuk mencuri kendali, atas darah yang telah meninggalkan tubuh. Sepertinya, aku tak bisa sepenuhnya merebut kendali, tapi… ”

Claire tersenyum sambil melihat Queen of Blood, yang saat ini ditusuk oleh beberapa panah darah miliknya.

Claire menggunakan kabut untuk membajak kendali beberapa panah. Lalu, dia mengirim mereka kembali. Namun, hanya dengan jumlah terbatas, dia bisa melangkah sejauh ini. Yang lain hanya bisa dijatuhkannya.

Namun, kemampuan untuk melakukan hal seperti itu, jelas di luar ranah manusia.

Semua orang tercengang, melihat apa yang tampaknya telah berkemban,g menjadi pertarungan antara dua Queen of Blood.

“Kamu tak bisa berharap untuk mengalahkanku dengan proyektil ini. Dengan kata lain, hanya ada satu hal yang dapat Kamu lakukan. ”

Claire menggerakkan lidahnya di atas bibirnya… menyebab dirinya berwarna merah darah.

Queen of Blood bergerak.

Dia meregenerasi area yang terluka oleh panah, dan mengubah bentuk gaunnya.

Dari pakaiannya darah muncul… tentakel darah.

Dalam sekejap mata, dia menambah jumlah mereka.

“Ya, itu jawaban yang tepat…”

Gumam Claire, sebelum mengulurkan tentakel darah dari tubuhnya sendiri. Itulah tepatnya yang dilakukan Queen of Blood.

Tentakel merah menyebar dari keduanya. Tampaknya, itu mencoba untuk mengintimidasi tentakel yang lain.

Kemudian, kedua belah pihak memulai pertempuran secara bersamaan.

Ujung tajam seperti ujung tombak lurus ke ujung lainnya.

Beberapa tentakel menyelam di bawah tanah, beberapa mendorong melalui langit-langit untuk pergi ke atas, dan sisanya hampir mengecat seluruh ruang merah darah… dalam upaya mereka untuk menyerang yang lain, dari segala arah.

Sementara tentakel menghancurkan tentakel, dibutuhkan beberapa saat untuk mencapai target masing-masing.

Melihat tentakel yang masuk, Claire mengangkat sabit merah raksasa dalam kesiapan, sementara Queen of Blood memperluas cakar merahnya.

Kemudian, mereka berdua mulai saling menebas.

Tentakel menari, dihancurkan, dicabik-cabik, dan diwarnai dengan merah segar. Cahaya dari Bulan Merah bersinar melalui lubang-lubang yang menekan ke langit-langit… menerangi kedua wanita itu dengan keindahan yang menakjubkan.

Pertarungan yang dimainkan terlalu cepat untuk dilihat, terlalu luar biasa untuk dipercayai, dan benar-benar melampaui batas manusia.

Tak ada yang bisa mengalihkan pandangan dari pertarungan ganas namun memikat ini.

“Sungguh luar biasa…”

“Pertempuran apa ini…”

Apakah keduanya mungkin memiliki kekuatan yang sama?

Pengamat tak akan bisa menentukan, siapa yang memegang keunggulan.

Yang bisa ditentukan adalah, jika belum ada satu pun serangan yang menentukan telah mengenai target.

Setelah tarian tentakel yang gila berlanjut untuk sementara waktu, Claire menghela nafas.

“Ini tak membuat kita kemana-mana… Tapi, apakah itu sudah cukup?”

Lalu, senyum nakal muncul di wajahnya.

“Apakah kamu sudah… menghirup cukup banyak kabut darah?”

Detik berikutnya, Queen of Blood berlutut.

Dia memuntahkan darah, lalu darah keluar dari matanya. Kemudian, darah menyembur keluar dari setiap lubang di tubuhnya.

“Goho… ”

Untuk pertama kalinya, Queen of Blood mengerang kesakitan.

“Jika kamu akan menghirupnya, kamu harus mencuri kontrolnya dengan benar.”

Tentakel Claire bergegas menuju Queen of Blood yang berlutut.

Tentakel Queen of Blood berusaha menangkal mereka, tapi hanya dihancurkan oleh perbedaan kuantitas yang luar biasa.

Tentakel yang cukup untuk mengisi penglihatan seseorang, menyelimuti Queen of Blood… kemudian sejumlah besar darah berceceran di mana-mana.

Yang tersisa hanyalah darah merah.

“Ini masih jauh dari yang terbaik. Tapi Aku kira, ini harus dilakukan.”

Aura dewasa itu, senyum misterius, kekuatan pertempuran yang tidak manusiawi, dan mata ungu.

Claire yang berdiri di sana dengan tangan bersilang, sama sekali berbeda dari gadis remaja yang Milia tahu.

“Claire, apa yang terjadi padamu…?”

Claire sekilas melirik Milia, lalu tersenyum tipis. Senyum itu tampaknya memiliki bayangan Claire di sana, di suatu tempat.

Namun, saat berikutnya, kewaspadaan kembali ke mata ungu itu.

Seluruh tempat dipenuhi darah tebal. Akhirnya, dia mengumpulkan sesuatu, dan membentuk bentuk humanoid.

“Dia di sini…”

“Kamu pasti bercanda denganku …”

“Dia masih hidup…?”

Di tengah teriakan kaget, Milia adalah satu-satunya yang terlihat agak pengertian. Elizabeth yang dia tahu, tidak akan selesai dengan mudah.

Meskipun begitu, warna keputus-asaan sudah surut dari mata Milia.

Karena dia di sini.

Dia yang seperti Claire, namun bukan Claire, ada di sini… dia berdiri menentang Elizabeth.

Selama dia di sini, kesalahan seribu tahun yang lalu, tidak akan terulang.

Dia adalah harapan yang sekarang melekat padanya.

Namun, saat Queen of Blood muncul tanpa cedera dari kabut darah, tubuh Claire bergetar.

Kemudian, dia berlutut.

“Seperti yang aku pikirkan, tubuh ini sudah mencapai batasnya…”

Dia tampak kesakitan, dan darah mengalir dari sudut mulutnya. Tampaknya, tubuh Claire tak bisa menahan kekuatan itu, yang berada di luar batas kemampuan manusia.

Claire berlutut, dengan Queen of Blood menatapnya. Adegan telah menjadi kebalikan dari itu dari beberapa saat yang lalu.

“Oi oi, apa Kamu bercanda denganku…”(Juggernaut)

“Kita mungkin dalam masalah sekarang …” (Yukime)

“Bagaimana ini bisa…” (Beta)

Mata Milia bergetar.

Jika Claire jatuh ke sini, tak akan ada lagi yang bisa menghentikan Elizabeth.

Tragedi seribu tahun yang lalu, akan terjadi sekali lagi. Kemudian, setelah semuanya berakhir, tuannya akan sekali lagi jatuh dalam keputus-asaan dan menangis…

Dia tak bisa membiarkan itu terjadi lagi.

Dan lebih jauh, dia tidak ingin sekali lagi kehilangan seorang teman yang ia sayangi.

“Claire!”

Milia bergegas menuju Claire.

“Aku juga akan bertarung!”

Dia menarik pedangnya dan wajah ke arah Queen of Blood.

“Kamu…”

“Meskipun warna matamu telah berubah, kamu tetaplah kamu, kan…?”

“Aku hanya meminjam tubuhnya sebentar. Claire ini masih Claire. ”

“Kalau begitu, kamu juga teman pentingku.”

Seribu tahun yang lalu, Milia sudah setengah menyerah. Itu karena dia tahu kekuatan Elizabeth, sehingga dia mengerti betapa tak mampunya dia menghentikannya.

Tapi… jika dia tidak menyerah, mungkin ada sesuatu yang berbeda.

Sama seperti Claire yang menjadi mampu melawan Elizabeth, mungkin sesuatu mungkin terjadi pada Milia sendiri.

Jika dia tidak menyerah, keajaiban mungkin terjadi.

Itulah sebabnya, Milia sekarang mengangkat pedangnya.

Percaya dengan hatinya, jika sesuatu akan terjadi.

Itu juga yang didoakan semua orang.

Bagi seseorang untuk menghentikan Queen of Blood…

“Tak perlu bagimu untuk bertarung…”

Claire mengulurkan tangan untuk menekan tangan pedang Milia.

“Aku telah memenuhi peranku. Yang Aku coba lakukan, hanyalah memberi waktu, sampai dia tiba… ”

Claire menunjukkan senyum yang indah.

“Dia…?”

“Ya. Dan dia telah tiba…”

Lalu… bayangan hitam legam turun.

“Nama Aku adalah Shadow. Aku adalah dia yang bersembunyi dalam bayang-bayang, dia yang berburu bayangan…”

Setelah melihatnya, Claire melepaskan kesadarannya dalam kepastian dan kelegaan.

 




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_109"

Follow Us