Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_111

gambar

TPS_111

Bab 111 - Misi Selesai


Udara di sekitar Shadow telah berubah.

Sihir Violet mengamuk di sekitarnya.

“Tidak bisa dipercaya…” (Juggernaut)

“Sungguh sihir yang luar biasa…”(Yukime)

Kotsu, kotsu.

Dengan sepatu botnya yang hitam legam berbunyi dengan jelas di setiap langkah, Shadow dengan acuh tak acuh mendekati Queen of Blood.

Tapi, tidak ada cara Queen of Blood akan membiarkan kelancangan seperti itu.

Sejumlah tentakel yang mengerikan, mengelilingi Shadow dalam sepersekian detik. Lalu, menyerangnya secara bersamaan.

Dengan hanya pedangnya, Shadow mengalihkan tentakel itu.

Kemudian, kotsu.

Dia dengan acuh tak acuh mengambil langkah lain.

“Apa…?!”(Juggernaut)

“Bagaimana dia bisa…?!”(Yukime)

Betapa luar biasa satu langkah itu, semua orang yang hadir mengerti sepenuhnya.

Lalu, satu langkah lagi.

Kotsu.

Shadow dengan acuh tak acuh melangkah lebih jauh.

Kali ini, dia bahkan dak menggunakan pedangnya. Tentakel, dalam jumlah mereka yang luar biasa… tampaknya, itu menghindarinya, atas kemauan sendiri.

Seolah-olah mereka hanya di sini untuk menunjukkan trik sulap, tentakel mengayun menjauh.

Shadow sepenuhnya memahami pergerakan setiap untai tentakel.

Lalu, dia menghindar menggunakan jumlah gerakan minimal, menutup jarak satu langkah pada satu waktu.

Hampir seperti… bahkan, dia menyatakan jika tentakel itu bahkan tidak layak untuk diperhatikan.

Bahkan ketika Queen of Blood muncul di belakangnya, dia dengan santai menghindarinya. Seolah-olah, dia sudah melihatnya datang, kiprahnya bahkan tak menunjukkan sedikit pun penundaan.

Dia tak melakukan serangan balik.

Karena, dia mengerti kesia-siaan melakukannya.

Itu sebabnya, dia hanya berjalan terus, mengabaikan segalanya.

Satu-satunya hal di matanya adalah tubuh utama Queen of Blood.

Kotsu, kotsu, kotsu.

Suara sepatu botnya terdengar sangat keras.

Lalu Shadow berhenti.

Pada saat yang sama, tentakel juga berhenti.

Jarak antara keduanya sekarang dalam jarak lengan.

Queen of Blood yang cantik dan Shadow hitam pekat saling menatap untuk sementara waktu.

Di belakang Queen of Blood adalah Bulan Merah yang dalam. Seluruh Shadow adalah sihir violet-nya.

Seluruh tempat dirasuki oleh keheningan. Seolah-olah, pertarungan yang intens tadi hanyalah kebohongan.

Dalam keheningan, keduanya tampak berbicara.

“Kamu ingin dibebaskan dalam kematian…”

Seperti gema dari kedalaman bumi, suaranya bergemuruh.

“Sangat bagus…”

Kemudian, sejumlah sihir yang luar biasa, mulai berkumpul menuju pedang hitam pekatnya.

Sihir ungu menggambar spiral saat menyatu.

Queen of Blood mengulurkan cakarnya.

Kenapa gitu? Mengapa cakar yang dulu menanamkan ketakutan seperti itu, sekarang terlihat sangat rapuh dan tak bisa diandalkan…

“TUNGGU!!”

Itu sebabnya, Milia melompat keluar.

“Elizabeth-sama adalah orang yang lembut!! Aku yakin, dia bisa memulai dari awal lagi!!”

Dia berlari. Karena dia telah berjanji untuk meraih masa depan, di mana semua orang bisa tertawa bersama setelah semuanya berakhir.

Itu sebabnya….

“TOLONG!!”

Dia menjangkau dengan putus asa, dengan semua yang dia miliki, dengan semua yang ia miliki.

Shadow memandang Milia sebentar.

Namun…

Tentakel darah melempar Milia kembali.

“Aku…”

Suaranya berdering tanpa ampun.

Dari tempat dia jatuh ke tanah, kepala Milia tersentak. Tentakel bisa menusuk Milia, bisa mencabik-cabiknya. Meski begitu, Milia tidak terluka.

“ELIZABETH-SAMA!!”

Milia mengira, dia menangkap Elizabeth yang sedang mencari jalan untuk sepersekian detik.

Mata merah yang ia lihat sekilas, dipenuhi dengan kebaikan. Sama seperti mereka sudah lama sekali.

“… FULL NUKLIR !!!”

Cakar merah dan bilah pedang hitam pekat, maka dunia diwarnai violet murni.

***

 

“Uu…”

Tampaknya dia kehilangan kesadaran.

Ketika Beta bangun, dia menemukan malam yang tenang diterangi oleh Bulan Merah.

Semua orang di sekitarnya masih tak sadarkan diri. Beta tampaknya adalah yang pertama sadar.

Sosok tuannya tidak terlihat.

Dia pasti sudah berangkat untuk pertempuran berikutnya. Betapa sibuknya dia… dan betapa baiknya dia.

“Terima kasih banyak, Shadow-sama…”

Menyadari jika semua lukanya telah sembuh, Beta secara alami tersenyum.

Melihat ke sana, dia mengamati jika luka-luka 664, 665, dan bahkan 666 semuanya sudah sembuh total.

Hampir tak perlu dikatakan, jika saudara perempuan tuannya dan Milia juga tanpa goresan.

Sebagai tambahan, tampaknya Juggernaut dan Yukime telah disembuhkan juga.

“Tampaknya, hipotesisku memang tepat…”

Beta mengambil sampel darah dari Queen of Blood ke dalam labu kecil.

Kemudian, dia fokus pada darahnya sendiri yang menodai bodysuitnya sendiri… dan berhasil membuatnya melayang.

“Bisakah aku memanfaatkan ini, jika aku melatihnya…? Haah, aku punya firasat, jika aku akan dijadikan sampel sendiri… ei…”

Beta menembakkan slime di bawah kendalinya untuk membangunkan bawahannya.

“Aduh.” (664)

“Apa?!” (665)

“Di mana ini…?” (666)

“Berapa lama kalian berencana tidur. Kita akan kembali. ”

“Y-, ya, Bu!”

Setelah dibangunkan, ketiganya bangun dengan bingung.

“Kuh… Apa yang terjadi… ”(Juggernaut)

“Apa yang terjadi …?” (Yukime)

Keduanya yang dari Kota Outlaw, sepertinya akan bangun juga.

Kemudian, mereka cepat di sekitar menginduksi keheranan kosong.

“A-apa, jangan bilang padaku, ini dilakukan oleh orang itu… ?!” (Juggernaut)

“Shadow-han, siapa kamu…?!”(Yukime)

Red Tower telah dihancurkan.

Keduanya menatap langit dari tanah, di mana Red Tower pernah berdiri. Seolah ingin membakar mata dan hati mereka Kekuatan dari orang itu…

“Baiklah, kita akan pergi.”

Kata Beta sambil mengubah tumitnya.

“Uun…”

“Elizabeth-sama ?!”

Saat itu, Claire dan Milia juga bangun.

Beta menembak sekilas ke belakang, dan melihat Milia bergegas ke arah dan merangkul seseorang di dalam reruntuhan.

“Elizabeth-sama! Oh, terima kasih Dewa…. Aku pikir, aku tak akan pernah lagi… ”

Kemudian, dengan isak tangisnya di latar belakang, Beta bergumam.

“Kali ini pasti, akan sangat bagus, jika kamu benar-benar bisa menemukannya… Tanah Kedamaian…”

Kemudian, dia mulai meleleh ke dalam malam.

“Dengan ini, ini adalah Misi Selesai.’ ”

Meninggalkan tawa lembut, sosok Beta menghilang sepenuhnya




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_111"

Follow Us