Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_112

gambar

TPS_112

Bab 112 - Tak Ada yang Membantu, Saat Tangan Kiri Mulai Beradu


Menatap kereta mewah yang dicat hitam, Aku membuka mulutku yang menguap. Aku tak bisa melihat ke dalam, karena jendelanya tertutup tirai tebal. Tapi tampaknya, Nee-san mengadakan pesta perpisahan dengan teman vampirnya di dalam.

Udara musim gugur yang jernih dan segar terasa enak.

Banyak hal terjadi, tapi kejadian hidupnya vampir leluhur telah berakhir. Sepanjang jalan, Aku menemui sedikit masalah, karena perkembangan yang tidak terduga. Aku masih berhasil mencoba Pemulihan pada saat terakhir. Jadi, semuanya baik-baik saja, saat itu berakhir dengan baik.

Namun sayangnya, Aku tak bisa mengatur ‘Pemulihan’ semua koin emas itu. Pada saat terbaikku, Aku berhasil menyimpan 3.000 koin. Tapi, setelah berbagai hal terjadi, Aku hanya dapat mengamankan 500 koin.

Lima ratus koin emas, berarti lima puluh juta Zeny. Itu masih jauh dari cukup, untuk seumur hidup.

Tapi setelah memikirkannya lebih lanjut, Aku menyadari jika ini lebih dari cukup.

Bagaimanapun, Kota Outlaw akan selalu ada di sini, dan masih ada dua menara yang tersisa.

Jika Aku kesulitan mendapatkan uang, Aku bisa datang ke sini lagi.

Memang, Kota Outlaw adalah celenganku.

Setelah beberapa saat, pintu gerbong terbuka, dan Nee-san keluar.

Oh, dan tentang Nee-san?

Ini menjadi masalah yang agak serius.

Insiden tadi malam. Itu terjadi di penginapan, di tempat kami menginap.

Rupanya, Nee-san terlibat dalam acara vampir kali ini, karena dia mencariku. Itulah mengapa, Aku berpikir untuk meminta maaf. Dan dengan demikian, aku membuka pintu kamarnya.

Saat itu juga, Aku menyaksikannya.

Aku menyaksikan Nee-san membungkus tangan kirinya dengan perban, untuk menutupi lingkaran sihir super stylish di bagian belakang tangan itu.

Selanjutnya, Nee-san bergumam, “Tangan kiriku terasa sakit… aku memiliki kekuatan spesial…”

Tanpa kata-kata, aku menutup pintu.

Itu adalah kombinasi tiga ‘lingkaran sihir’, bersembunyi dengan perban, dan kekuatan khusus.

Jadi, Nee-san telah mencapai fase hidupnya…

Senyum Nee-san tampak agak gelap, setelah keluar dari kereta yang dicat hitam itu.

Aku memanggilnya dengan suara normal, seperti yang bisa Aku lakukan.

“Selesai?”

“Ya. Ayo pergi.”

Kami berdua berjalan pergi.

Tapi, momen itu.

“Sid…”

Tiba-tiba aku dipeluk dari belakang.

“…Apa masalahnya?”

“Itu… tidak ada… tidak… tidak, sebenarnya… itu sesuatu… aku sebenarnya…”

Ini dia…!

“Aku punya kekuatan khusus yang tertidur di dalam diriku…”

Oh boy, ini dia yang keluar.

Aku tak boleh menyangkal dia di sini. Penyangkalan tanpa berpikir, menuntun anak-anak menuju jalan kenakalan.

“Aku tahu itu. Aku selalu berpikir, jika Nee-san itu istimewa. ”

“Seperti yang aku pikirkan, Sid benar-benar percaya padaku…”

Nee-san memelukku lebih erat.

“Aku harus mengungkap misteri yang terkait dengan kekuatan ini. Kemudian pada akhirnya, siapa ‘dia’, dan apa yang seharusnya aku lakukan, dengan kekuatan ini…”

“Un, Aku yakin Nee-san akan baik-baik saja. Tak peduli jalan apa yang dilalui Nee-san, aku akan selalu mendukungmu. ”

“Sid…”

Dari sini, Nee-san pasti akan menghadapi berbagai macam kesulitan. Dia akan merenung, dia akan menderita, dan dia akan menghadapi kenyataan langsung. Tapi, tak ada yang membantunya. Sekarang, tangan kirinya sudah mulai terasa sakit. Ini adalah jalan yang harus dilalui oleh semua manusia, untuk menjadi dewasa.

Terlepas dari jalan apa yang akhirnya ia putuskan untuk jalani, aku bermaksud untuk menghormati pilihannya. Lagipula, jalan yang dia lewati saat ini, adalah jalan yang telah aku lalui sendiri di masa lalu…

Tiba-tiba merasakan tatapan di punggungku, Aku berbalik sedikit.

Di depan gerbong yang dicat hitam, adalah seorang wanita berdiri di bawah payung hitam besar.

Aku tak bisa melihat wajahnya, karena disembunyikan oleh payung. Tapi, Aku memang melihat rambut merahnya, yang indah berayun di angin musim gugur.

Dia melakukan busur elegan, dari tempat dia berada.

***

 

Yukime the Enchantress sedang menunggu di lantai atas White Tower.

Bersama dengan cahaya bulan pucat yang menyinari dari bulan putih di luar, lilin-lilin di atas meja menerangi ongkos boros di atas meja.

Tiba-tiba, sosok hitam muncul dari bayang-bayang gelap.

“Jadi, kamu sudah datang…”

Sebelum dia menyadarinya, Shadow yang mengenakan jubah panjang hitam legamnya, berdiri di sisi lain.

“Shadow-han, aku sudah menunggumu.”

Kemudian, dua wanita mengenakan kimono dengan eksposur tinggi, membimbingnya masuk.

Shadow duduk di seberang Yukime.

“Urusanmu…?”

Kemudian, dia berbicara dengan suara berat, yang terdengar seperti gema yang berasal dari jurang.

“Suatu hari, Aku sepenuhnya dalam perlindunganmu. Ini semua berkat Shadow-han, jika Aku masih memiliki hidupku ini. ”

Yukime menundukkan kepalanya sebentar.

Di dalam area kerah kimononya yang berani, dua tonjolan dapat terlihat bergoyang.

“Maukah kamu menerima terima kasihku? Natsu, Kana.”

Lalu, dia tersenyum menyihir.

Dua wanita cantik yang memakai nama Natsu dan Kana, membuka kimono mereka dan menuju ke arah Shadow.

“Aku sudah mengatakannya. Bukan niatku untuk menyelamatkanmu. Dan…”

“Apakah kamu tak menyukai hal-hal seperti ini…? Sayang sekali, tapi kita bisa membiarkannya, setelah kita menjadi dekat, kalau begitu. ”

Yukime memberi sinyal kepada Natsu dan Kana untuk meninggalkan ruangan.

Kemudian, dia meringkuk padanya dan menuangkan secangkir alkohol untuknya.

“Ini kualitas tertinggi.”

Namun, Shadow tak menunjukkan niat untuk meraihnya.

“Aku berkata kepadamu, untuk menyatakan urusanmu…”

“Aku hanya ingin lebih dekat dengan Shadow-han…”

Yukime berbisik di telinganya, sebelum terkikik pelan.

“Tapi, butuh beberapa saat untuk membangun hubungan. Ini tidak cukup sebagai gantinya. Tapi, Aku memiliki ‘proposisi’ untuk dibawa kepadamu. ”

Yukime menekan dua tonjolan padanya, saat berbicara.

“Apakah kamu tahu, rencana untuk menjebak Mitsugoshi Co? Perusahaan dagang lain merasa terancam, oleh kenaikan tiba-tiba dari Mitsugoshi Co. Mereka telah bergandengan tangan, dan berencana untuk menghancurkannya. Aku sendiri juga memiliki perusahaan yang bagus di luar. Mereka sebenarnya juga cukup besar… ”

Yukime mengucapkan beberapa kata terakhir dengan cara yang berarti, sambil tersenyum dengan menyihir.

“Baik itu Mitsugoshi Co, atau Aliansi dagang… yang mana pun yang menang... pada akhirnya, masih akan ada pertempuran sengit, untuk supremasi di dunia bisnis, di sekitar sini. Saat ini, Aku juga bagian dari Aliansi, tapi pemenangnya bukanlah Mitsugoshi Co atau Aliansi. ”

Bibir Yukime mendekat begitu dekat ke telinga Shadow, sehingga hampir menyentuhnya.

“Pemenangnya adalah aku, bersama dengan Shadow-han… bergandengan tangan denganku, dan kita akan merebut semuanya.”

Dia berhembus dengan lembut, lalu menyandarkan kepala di bahunya.

“Dengan hanya aku dan kamu, bagaimana kalau kamu menciptakan organisasi raksasa, untuk mengendalikan bisnis seluruh dunia dari bayang-bayang…?”

Telinga Shadow yang tetap tidak responsif terhadap semua godaan Yukime sejauh ini, berkedut pada saat ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_112"

Follow Us