Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_117

gambar

TPS_117

Bab 117


Bau kayu.

Dengan matahari bersinar melalui jendela, Alpha yang mengatur dokumen, tiba-tiba mendongak.

Berdiri dan berjalan menuju jendela, dia melihat pohon besar tumbuh di jalan dari luar jendela. Pohon itu dikelilingi oleh lanskap kota ibukota kerajaan.

Musim gugur akan segera berakhir. Pohon-pohon di jalan sudah bewarna merah cerah, dan aroma kayu terbawa angin.

Selama ini, udaranya selalu berbau seperti pohon hangat.

Alpha menutup matanya dan mengenangnya.

Hari-hari mereka semua hidup bersama. Aroma kayu yang nostalgia...

***

 

Shadow Garden, saat organisasi itu baru berusia dua tahun, Shadow dan Alpha tinggal di hutan.

Pada siang hari, bocah itu akan bekerja membangun pondok kayu sendiri.

Di dalam kabin, dipenuhi aroma kayu, bocah lelaki itu akan menebang pohon dan membangun gudang. Alpha belajar cara membuat papan “Dua-empat” pada waktu itu.

(Dua kali empat adalah panjang kayu dengan penampang persegi panjang, nominal dua inci kali empat inci.)

Pada awalnya, dia hanya bisa berdiri di sana dan mengawasinya. Tapi, dia membantu sedikit demi sedikit. Pada akhirnya, gadis itu mampu menyelesaikan pembangunan kabin sendirian.

Anak laki-laki dan perempuan itu, pondok yang dibangun oleh mereka berdua.

Itu sederhana dan agak kumuh, tapi Alpha menyukai pondok yang dipenuhi aroma kayu.

Bocah itu hanya bisa datang ke sini pada malam hari. Itu sebabnya, Alpha selalu menantikan, saat ketika malam tiba.

Pada siang hari, dia akan fokus pada pelatihan pedang dan sihir, memanen sayuran, dan berburu binatang kecil.

Pada malam hari, bocah lelaki itu membawa roti dan daging, dan Alpha memasakkannya untuk mereka. Saat mereka berdua makan malam, dia selalu berbicara tentang berbagai cerita.

“Uap memiliki kekuatan untuk memindahkan banyak zat besi.”

Suatu hari, dia mengatakan hal seperti itu, sambil makan masakan yang telah dibuat Alpha. Uap keluar dari makanan, Alpha memperhatikannya sebentar.

‘Aku hampir tak percaya, jika uap yang begitu lemah memiliki kekuatan yang luar biasa.’

Tapi, pengetahuan yang telah ia bicarakan sejauh ini adalah nyata… betapapun absurdnya hal itu.

Selain itu, bocah ini mengklaim, jika dunia ini adalah bidang bulat daripada bidang datar. Dia menyangkal persepsi Alpha tentang dunia, dan jika itu adalah Bumi yang mengorbit di sekitar matahari, bukan matahari yang berputar di sekitar Bumi.

Itu sebabnya, uap pasti memiliki kekuatan seperti itu.

“Bagaimana Aku bisa menarik kekuatan seperti itu dari uap?”

Anak laki-laki itu duduk di sana dengan tenang, ketika dia melanjutkan memakan masakan lezat Alpha.

Dia, seperti biasa, berpikir tentang pengetahuan apa yang bisa ia bagikan dan pengetahuan yang tak boleh ia bicarakan.

“Panaskan airnya, dan itu akan menjadi uap. Dan, itu akan menghasilkan kekuatan besar. Petunjuknya… Apakah itu sebuah piston atau turbin?”

Bocah itu mengatakan itu, dan tersenyum tampak tertarik.

Dia tak akan hanya menjelaskan segalanya. Hanya memberikan sedikit petunjuk, dia memastikan Alpha memikirkan jawabannya dengan cermat.

“Aku tak tahu, hanya dengan itu.”

Ini lebih sulit dari biasanya. Alpha berencana untuk segera menelitinya besok. Karena, dia akan terlalu banyak waktu untuk mencapai jawabannya, dengan petunjuk seperti ini.

“Dengan kekuatan uap, Kamu akan dapat menjalankan mobil besi, Kamu bisa berlayar di laut, di atas kapal logam.”

Namun, apa yang dia jelaskan bukanlah petunjuk. Melainkan, contoh penggunaan mesin uap.

Jika itu benar-benar dapat memindahkan mobil besi atau kapal, itu akan konyol. Dan jika dia mengatakan itu mungkin untuk dicapai, pasti itu bisa dilakukan.

“Itu berarti, jika mesin uap itu layak untuk menghabiskan waktuku…”

Dia hanya tersenyum dengan minat. Bocah itu, seperti biasa, mendorong Alpha untuk berpikir.

Dengan cara ini, dia diberi pengetahuan dan kesempatan untuk melatih kemampuannya, untuk berpikir dan menyelesaikan masalah. Dan pelatihan semacam itu, menyebabkannya meningkatkan keterampilannya secara dramatis. Memungkinkan dirinya untuk memiliki pengalaman berkali-kali yang akan ia terima saat berada di fasilitas pendidikan kelas atas di negara mana pun.

Berbekal tak hanya dengan kekuatan besar, tapi juga dengan pengetahuan yang hebat… memungkinkannya untuk menjadi individu yang sangat kuat.

Alpha, menganggap dirinya sebagai anak yang cerdas. Tak ada yang lebih pintar darinya di kota kelahirannya.

Tapi, meski begitu… meskipun bocah itu seusia dengan alpha, pengetahuannya tak bisa dibandingkan.

Ada batasnya.

Alpha bingung, melihat kemampuan bocah itu.

“Nn? Apa yang salah? “

“…Tidak, tidak ada yang salah.”

Mereka berdua makan, lalu dia menyuruh bocah itu membimbingnya dalam permainan pedang dan sihir. Setelah itu, dia melihatnya pergi sebelum matahari terbit.

Setiap hari, gadis itu akan melambaikan tangannya, sampai bocah itu menghilang dari pandangannya.

Gadis itu memiliki kehidupan yang bahagia.

***

 

Saat musim berubah, waktu yang mereka berdua habiskan berakhir.

Beta yang berambut perak, menangis dan bergabung dengan grup.

Awalnya, Beta malu dan takut pada bocah itu. dia selalu bersembunyi di belakang Alpha. Kembali ke negara asalnya, Alpha dan Beta sudah saling kenal. Mereka bukan teman, mereka berdua hanya bertukar salam di lingkaran social. Tapi, mereka berdua memiliki keadaan yang sama, sehingga mereka dengan cepat menjadi dekat.

Kemudian, Gamma dan Delta bergabung segera setelah itu. pondok yang sepi, dengan cepat menjadi sangat hidup.

Dengan keterampilan yang dia pelajari dari bocah itu, Alpha memperluas ukuran kabin, menghasilkan rumah yang elegan. Itu adalah rumah yang hangat dan nyaman, dipenuhi dengan aroma kayu yang harum.

Suatu hari, bocah itu mengakhiri pelatihan Delta dan Gamma lebih awal dari biasanya, dan mengumpulkan semua orang.

Delta memandang rendah Gamma dengan bangga, dan Gamma setengah menatap Delta. Itu pemandangan biasa.

“Delta lebih kuat.”

“Aku… aku lebih tua… aku senpai… … hebaatt…”

“Gamma tidak lemah.”

“Tunggu, b, berhenti…!”

Delta mendorong Gamma ke tanah dan duduk di punggungnya. Ini juga merupakan pemandangan umum.

Bagaimanapun juga, pemahaman anjing tentang senioritas, adalah jika orang yang duduk di atas yang lain. Dia menjadi senior.

“Ya, ya, sekarang hentikan.”

Alpha menarik keduanya terpisah. Delta dengan patuh mendengarkan apa yang dikatakan Alpha. Baik atau buruk, Delta setia pada hubungan hierarki.

Itulah sebabnya, dia tak ingin orang yang lebih lemah dari dirinya, dan berdiri di atasnya.

Gamma juga seperti Delta. Punya satu kelebihan saja.

Keduanya memiliki hubungan yang mirip dengan monyet dan anjing.

(TN: mirip dengan bahasa Inggris “Kucing dan Anjing”. Tapi dalam kasus ini, Delta adalah seekor anjing, sedangkan Gamma adalah yang cerdas, seekor monyet.)

“Menjadi kuat bukan hanya tentang memiliki kekuatan. Ini juga tentang memiliki pengetahuan yang diperlukan untuk mengendalikan dunia. “

Bocah itu mengumpulkan semua orang dan berkata.

“Bos….?“

“Shadow -sama…”

Delta dan Gamma menatap Bocah itu. Ekspresi Delta tampak bingung, sementara Gamma memandang penuh harap untuk mendengar lebih banyak, tentang apa yang dikatakan bocah itu.

Angin bertiup kencang, membawa aroma kayu.

“Aku akan mengajarimu. Kekuatan pengetahuan dapat membuat nilai koin emas naik berkali-kali lipat, hanya dengan menggunakan satu koin emas. Teknik untuk memanipulasi uang dan mengendalikan ekonomi dunia. “

Kemudian, bocah itu memberi tahu mereka, tentang skema besar untuk menciptakan lembaga perbankan dan membangun sistem kredit.

“Wow…”

Mulut Alpha terbuka lebar, ternganga seperti anak kecil yang terkejut.

Alpha gemetar, karena kompleksitas dan skala pengetahuannya yang menakutkan.

Beta yang bersembunyi di belakang Alpha, gemetar ketakutan akan Shadow.

Delta tertidur sambil gemetar, tertiup angin malam yang dingin.

Dan Gamma… gemetar dalam kegembiraan.

Secercah kekuatan, mengembalikan mata gadis itu yang tampak gelap dan kelelahan.

“Shadow-sama, aku… telah menemukan jalanku.”

Dia hanya mengangguk.

Sejak hari itu, Gamma telah berubah. Dia dengan rakus meminta pengetahuan bocah itu, menghabiskan sebagian besar waktunya untuk penelitian.

Alpha mendapat lebih banyak kesempatan untuk berbicara dengan Gamma, Beta juga bergabung dan membantu menggambarkan bentuk organisasi.

Akhirnya, Epsilon, Zeta, dan terakhir, Eta bergabung.

Di rumah yang dikelilingi oleh aroma kayu, gadis-gadis itu hidup bahagia.

***

 

Sejak hari itu, Alpha terus berlari, menuju tujuannya.

Dia tak memperhatikan bau kayu, karena dia terlalu sibuk saat tinggal di sana.

Daun merah marah pohon menari dengan indah di angin musim gugur.

“Alpha sama, sudah waktunya.”

Ketukan terdengar, dan Gamma memasuki ruangan.

“Apakah kamu ingat? Aroma kayu, tempat kita pertama kali ngobrol… “

“Bau kayu…?”

Gamma berdiri di sebelah Alpha, dan memandang ke arah pohon besar.

Dia menghirup angin yang membawa aroma kayu dan menyipitkan matanya.

“Sungguh nostalgia…”

“Mimpiku sejak hari itu mulai terbentuk… Tapi, itu masih hanya dalam mimpiku.”

“…Ya, secara bertahap mulai terbentuk.”

“Kita… Kita akan melanjutkan di jalan yang Kita percayai. Kita tak akan menunjukkan belas kasihan, kepada mereka yang menentang Kita. Sekarang, akankah kita pergi? “

“Ya!”

Mereka berdua meninggalkan ruangan.

Aroma kayu hari itu akan selamanya tersimpan di hatinya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_117"

Follow Us