Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_130

gambar

TPS_130

Bab 130 - Selamat tinggal, John Smith


Aliansi mengerahkan sejumlah besar orang untuk menemukan sumber kredit palsu.

Meski begitu, akan butuh waktu cukup lama bagi mereka, untuk menemukan sumber uang palsu yang beredar di pasaran.

Masih belum diketahui publik jika ada kredit palsu yang beredar. Namun, beberapa orang pintar sudah mulai memperhatikannya.

Beberapa orang yang ragu-ragu mulai muncul.

Tak banyak waktu yang tersisa.

Keruntuhan sudah dekat.

“Berhenti! Cari kereta itu. ”

Larut malam, beberapa pria menghentikan gerbong yang akan meninggalkan ibukota.

Mereka adalah pasukan pribadi Garter, dan mereka diperintahkan untuk menghentikan gerbong yang mencurigakan dan memeriksanya

Tentu saja, mereka tak punya izin hukum untuk melakukannya, dan mereka tak memiliki otoritas penegakan hukum. Namun, bagi mereka yang menjalankan bisnis, perintah Aliansi tidak dapat diabaikan. Dan dengan demikian, semua gerbong dagang terpaksa mematuhi.

Gerbong ini juga berhenti sesuai pesanan.

Tentara bayaran dari Perusahaan Garter secara kasar menangani kereta itu.

“Berhenti….”

“Apa?”

Mendengar suara rendah dari suatu tempat, seorang tentara bayaran menghentikan tangannya dan mulai melihat sekeliling.

“Kamu pasti akan menyesalinya….”

“Haaaa.”

Tentara bayaran itu mendengus dan menertawakan nasihat yang diterimanya, dan kemudian membuka paket di atas kereta.

Sementara matanya melebar, saat melihat jumlah besar koin emas di dalam, lehernya terpotong.

“Apa!?”

“Aku akan memperingatkanmu, jika kamu akan menyesalinya.”

Tentara bayaran yang kepalanya dipotong, mengeluarkan air mancur darah dan jatuh ke tanah.

“B, Bajingan! Kamu siapa?!”

Tentara bayaran yang tersisa menarik pedang mereka.

“Namaku adalah John Smith. Kamu bisa menyesal mendengarnya, di dunia berikutnya. ”

“Apa yang kamu…!?”

Beberapa tali tipis menyembur keluar di bawah sinar bulan. Namun, tak ada yang memperhatikan kilauannya.

Tanpa mengetahui, tanpa memperhatikan… setiap kepala mereka melayang.

Ketika darah mulai turun, gerbong yang sarat dengan koin emas mulai bergerak lagi.

Kereta perlahan meningkatkan kecepatannya dan meninggalkan tempat kejadian. Meninggalkan tubuh yang tak terhitung jumlahnya, yang lehernya telah dipotong oleh John Smith sendiri.

Dia menggerakkan jari-jarinya seolah-olah memainkan piano, sambil memanipulasi senar yang tak terhitung jumlahnya, yang memanjang dari jari-jarinya.

Dan, dia berbicara ke ruang kosong.

“Aku tahu kamu ada di sana…”

Pada saat yang sama, senar baja merobek kegelapan.

Sesuatu bergerak dalam kegelapan.

Seorang wanita mengenakan jubah hitam muncul dari tempat, di mana seharusnya tak ada kehadiran. jubah tubuhnya seperti gaun yang indah, wajahnya tersembunyi di balik topeng. Tapi, mata birunya menatapnya melalui celah.

“Senang bertemu denganmu, John Smith...”

Dengan suara yang indah seperti bel, dia membungkuk dan menyambutnya. Rambut platinumnya bersinar di bawah sinar bulan.

“…Dan, Selamat tinggal.”

Dan kemudian, pedang hitam legam menebas John Smith.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_130"

Follow Us