Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_131

gambar

TPS_131

Bab 131

Alpha tak merasakan perlawanan dari pedang yang ia gunakan, untuk memotong John Smith.

“… Sebuah bayangan.”

Mendengar suara dari belakang, Alpha dengan ringan berbalik.

Di sana John Smith berdiri, tanpa cedera.

Alpha menatapnya dengan mata dingin, mengangkat pedangnya dalam posisi berdiri. Tak ada tanda-tanda dia sedang kesal.

Dia pria yang cukup terampil untuk menjatuhkan Delta.

Diharapkan jika dia akan memiliki tingkat kekuatan ini.

Segera setelah itu, jari John Smith bergerak. Garis-garis putih yang tak terhitung banyaknya, menari dalam kegelapan.

…Rangkaian benang baja.

Yang disebutkan dalam laporan 664.

Dia dengan tenang mengamati gerakannya, sambil menemukan serangan nyata yang tersembunyi di senar yang menari.

Lalu.

Kin! 

Suara kecil terdengar, dan seutas benang tipis terputus di udara.

“Mencampur senar tipis asli, yang digunakan untuk menyerang di antara senar umpan….. Trikmu itu, aku sudah melihatnya.”

“Kamu….”

“Apakah kamu sudah selesai dengan trik sulapmu?”

Alpha pindah.

Dia menyerang Maai-nya dalam beberapa saat, dan menebas John Smith dengan pedang hitam legam.

Tebasan yang ditujukan untuk lehernya, dilakukan dengan pengaturan waktu seperti itu, yang biasanya tak mungkin dihindari.

Namun.

John Smith memiringkan kepalanya, dan menghindarinya dengan gerakan minimum.

“…!”

Alpha berhenti bergerak.

Dia berharap serangannya akan dihindari, dan dia akan mengejarnya dengan serangan lanjutan.

Sebagai gantinya, dia menghentikan gerakannya, setelah melihat senar John Smith menari-nari di sekitarnya.

Sambil mengamati pergerakan senar, dia secara bersamaan menggunakan pedangnya, untuk menangkis dan melakukan serangan balik… di antara serangan berturut-turut.

Kecepatan dan ketajaman, pertempuran untuk supremasi.

Kali ini pastinya, dia melepaskan serangan yang tak terhindarkan.

“Eh….?”

Suara kebingungan, keluar dari mulut Alpha.

John Smith baru saja menunjukkan padanya, bagaimana dia menghindari serangan yang sempurna.

Dia membiarkan pedang mendekat, dan tepat sebelum menghantam, dia membiarkan pedang itu meluncur di sepanjang kulitnya. Dengan gerakan yang ia gunakan untuk menghindari serangannya dengan gerakan minimal… Dia mampu mengeluarkan dirinya, dari Maai besar milik Alpha. Dan akhirnya, dia keluar dari pertempuran itu sendiri.

“Jangan katakan padaku… Kamu adalah ..”

Alpha berbisik begitu, dan melepas topengnya. Wajah elf cantik muncul dari bawah.

“…Shadow?”

Menggunakan matanya untuk memastikan, Alpha sudah yakin.

John Smith memandang matanya sebentar, lalu melepaskan topengnya.

“Aku sudah membuang nama itu…”

Wajah Sid muncul dari balik topeng.

Dia sudah mengerti fakta itu, tapi wajah Alpha masih berwarna terkejut.

“Tidak, Kenapa… Apa maksudmu kamu telah membuang nama itu …?”

“Aku sungguh-sungguh mengerti apa yang aku katakan. Saat ini, Aku adalah John Smith. Tidak lebih, tidak kurang.”

“Mengapa kamu menjadi John Smith… Ada beberapa alasan, kan?”

Suara Alpha, seperti dia mencoba untuk menempel pada sesuatu.

“Karena, itu adalah tindakan terbaik.”

“Aku tak bisa mengerti hanya dengan itu, jelaskan dengan benar!”

“Aku minta maaf. Tapi, aku tak punya niat untuk berbicara lebih jauh dari ini.”

“Dan, bagaimana dengan Delta? Apa yang terjadi dengannya!? Kenapa Kamu..!!”

“Delta hanya pergi jauh. Aku tak bisa membicarakannya lebih dari ini. ”

“Itu sebabnya aku bilang, aku tidak mengerti!!”

Suara sedihnya bergema di langit malam, saat pedang Alpha menembus kegelapan.

Kekuatan sihirnya yang sangat besar, menyebabkan atmosfer bergetar dan menghasilkan angin.

“Kamu selalu seperti ini!! Mengapa Kamu tak bisa menjelaskannya dengan baik, sehingga kami bisa mengerti!! Apakah kami tak bisa diandalkan? Aku tahu, jika Kamu memiliki sesuatu dalam pikiranmu. Tapi, kami juga berusaha mati-matian, Kamu tahu… ”

Suara alpha semakin kecil menjelang akhir.

“Hei, apa kami, apa kami tak perlu untukmu lagi…?”

Wajahnya hampir menangis.

“Maaf, aku punya sesuatu yang perlu aku lakukan sendiri.”

Alpha melihat ke bawah, sambil dengan kuat menggenggam pedang di tangannya.

“…Aku mengerti. Kamu masih belum tahu, seberapa kuat diriku, kan? ”

Kekuatan sihir mengamuk berputar dan bertemu ke Alpha.

“Aku tak akan menjadi beban bagimu, selamanya. Jika Kamu mengatakan Kamu tak akan berbicara, apa pun yang terjadi, maka… Aku hanya perlu menggunakan kekuatanku dan memaksanya keluar dari mulutmu.”

Tiba-tiba… sosok Alpha menghilang.

Wajah John Smith diwarnai kejutan untuk pertama kalinya.

Kekuatan sihirnya yang mengamuk, pedang hitam legamnya, tubuhnya… Setiap tanda yang menunjukkan dia ada di sana, menghilang dengan indah.

Yang tersisa hanyalah kabut merah.

Pada saat berikutnya, Alpha muncul dari kabut merah dan memotong John Smith dari belakang.

Dengan pedang hitam kemerahan itu.

John Smith menoleh ke belakang dan berusaha mengelak dengan gerakan minimal seperti sebelumnya.

Ya seperti sebelumnya.

“….!?”

Ada garis merah tipis di pipi John Smith.

Pedang hitam kemerahan, tiba-tiba tumbuh lebih lama.

“Pedang ini adalah campuran dari darah dan slime-ku, yang meningkatkan kekuatan dan kendaliku atas itu. Bentuknya dapat diubah secara bebas, dengan tetap mempertahankan kekuatannya. Itu adalah salah satu hasil dari penelitian kerasukan iblis milik Eta. Bagaimana ini, terkejut? ”

John Smith dengan jujur ​​mengangguk pada pernyataan bangga Alpha.

“Memang benar, hasil penelitian dan hasilnya benar-benar hebat.”

“Apakah kamu ingin bicara jujur ​​sekarang?”

“Tidak, sama sekali tidak.”

Mata Alpha menajam.

“Lalu, aku akan mendatangimu dengan kekuatan penuhku.”

Alpha menghilang dan kabut merah menggantikannya.

Dan hampir pada saat yang sama, dia muncul kembali dan melepaskan serangan terhadap John Smith.

Setelan jas John Smith terkoyak.

Darah dioleskan ke baju putihnya.

Ketika John Smith memanipulasi senar untuk membalas serangan, Alpha sudah menghilang ke dalam kabut merah.

Saat berikutnya, serangan lain datang dari belakang.

Kecepatannya muncul dan masuk kembali ke kabut sangat cepat.

Abaikan Maai dan serangan sepihak. Lalu, abaikan saja hukum fisika untuk menghindari serangan balik.

Hilang, lalu muncul kembali.

Muncul, lalu menghilang.

Tebasan merah menyerang John Smith tanpa henti, dari semua sisi.

Setelan jas John Smith sudah tercabik-cabik.

Dia sengaja memanipulasi senar untuk menangkal pukulan fatal.

Apa yang bisa dia lakukan, adalah hanya untuk memprediksi gerakan Alpha, dan meletakkan jebakan di depan.

“…!”

Ada lagi sobekan di jasnya.

Sepertinya, kabut merah juga bertindak sebagai organ sensorik. Karena, Alpha tampaknya telah sepenuhnya memahami lokasi senarnya.

Perangkap itu tak ada gunanya.

Sepertinya, tak ada yang bisa dilakukan John Smith.

“Bagaimana? Kamu sudah siap untuk berbicara? ”

Sebuah suara dapat didengar dari suatu tempat di dalam kabut merah.

“Tidak, sama sekali tidak. Itu adalah trik yang menarik. ”

Suaranya, entah bagaimana, terasa seperti sedang bersenang-senang.

“Trik… katamu?”

“Biasanya, itu akan merepotkan untuk dilawan, tapi jika kamu dengan hati-hati memikirkannya, massa-nya terlalu kecil untuk kabut, kan? Begitu…”

John Smith mengeluarkan pedang hitam legam yang terlalu panjang.

Kemudian.

“…Jika aku hanya membuang semuanya, maka kamu tak bisa melakukan apa-apa, kan?”

Dia mengayunkan pedangnya yang terlalu panjang, dan menyebabkan hembusan yang kuat.

“…!”

Segera setelah itu, kabut menghilang dan sosok Alpha muncul kembali.

“Benar. Jika Kamu tetap berada di kabut, Kamu mungkin akan terlihat. ”

Awan di atas mereka, di langit, tertiup angin dengan indah.

Sementara Alpha mencoba untuk membentuk kuda-kuda, sebuah pukulan tanpa ampun melanda dirinya.

Pedang hitam kemerahannya diterbangkan, dan pedang hitam pekat turun ke arahnya.

“Kamu menjadi lebih kuat.”

Tekanan kuat menyerangnya, dan kesadarannya terguncang.

“Aku lega, itu hanya bagian belakang pedang.”

Kemudian, dia mendengar langkahnya, saat musuhnya berjalan pergi.

Dia mati-matian mengulurkan tangannya, meskipun kesadarannya memudar.

“T, Tunggu…”

Tapi, dia tidak berhenti.

Selangkah demi selangkah, dia berjalan menjauh darinya.

Dia selalu mengejar punggungnya.

Akhirnya, dia berpikir, jika dia akhirnya mencapai ‘bocah itu’.

‘Meski begitu, mengapa….’

“Tolong… jangan tinggalkan aku …”

Suaranya tak mencapai ‘bocah itu’.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_131"

Follow Us