Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_133

gambar

TPS_133

Bab 133 - Yukime dan Gettan



Suku Yukime dipaksa untuk berpihak pada klan yang lebih besar.
Mereka akan dipaksa untuk merekrut orang-orang mereka untuk bertarung. Dan setelah itu, mereka hanya pembalasan dari suku lawan yang menunggu kesempatan. Itu adalah pilihan tanpa jawaban yang benar. Suku rubah/ Spirit Fox dan suku serigala besar/ Great Wolf berbicara dan mereka memberikan jawaban.
Jangan repot-repot, tidak ada permusuhan.
Jawaban yang mereka dapatkan pada menit terakhir, adalah jawaban yang oportunistik dan bodoh. Mereka tak memahami kekejaman perang.
Suku Great Wolf sangat kuat.
Suku Spirit Fox (Yoko) memiliki kearifan.
Mereka berpikir, jika mereka bergandengan tangan, mereka dapat mengatasi konflik ini.
Tapi, kenyataannya tidak begitu naif.
Desa mereka dihancurkan hanya dengan satu malam.
Desa itu bermandikan darah dan dibakar.
Prajurit terkuat dari suku Great Wolf, Gettan hanya bisa berjuang dan melarikan diri hanya dengan tunangannya.
Matahari terbit dan keduanya melihat kembali ke desa mereka yang sudah terbakar hitam.
“Kalau saja aku memiliki kekuatan lebih…”
“Kamu sudah bertarung dengan baik.”
Yukime meringkuk di dekat Gettan yang terluka.
“Kalau saja aku punya kekuatan lebih, mereka tak akan dibawa pergi …”
“Tidak, ini bukan salahmu.”
“Diam, diam!”
Suara marah Gettan, membuat telinga rubah Yukime menggigil dan menggantung.
“….Maaf.”
“Tidak apa-apa….”
Gettan menundukkan kepalanya dan berkata.
“Itu salahku. Jika kita memiliki kekuatan ini, kita dapat mengatasi perang tanpa memilih pihak manapun.”
“Kekuasaan….?”
“Ini.”
Apa yang dikeluarkan Gettan adalah tablet berwarna merah darah.
“Itu adalah sumber kekuatan. Jika kamu mengkonsumsinya, kamu akan mendapatkan kekuatan yang luar biasa. Tapi, semua orang menentangnya, mereka mengatakan, jika alih-alih mengandalkan pil seperti itu… mari kita bekerja bersama dan mengatasi perang ini…. Orang-orang bodoh itu, seharusnya, aku harus membunuh mereka lebih cepat.”
Yukime mundur selangkah dari Gettan yang menggerutu.
“Gettan….?”
“Katakanlah Yukime, orang yang membunuh ibumu adalah aku.”
“A … Apa yang kamu katakan?”
Ibu Yukime diserang oleh suku musuh dan menghilang. Yukime berharap, dia masih hidup di suatu tempat.
“Karena wanita itu menolak, rencanaku gagal. Kalau saja kita menerima tablet itu, kita akan berada di bawah perlindungan… dan selamat.”
“Perlindungan? …. Gettan, Aku idiot, jadi Aku tidak mengerti apa yang Kamu katakan… Kamu bercanda kan?”
“Apakah ini suatu hal yang bercanda !? Aku memotong kepalanya dari belakang! Kalau saja wanita itu tak ada….”
“Gettan, Kamu bohong…. kan?”
Yukime mengambil langkah mundur lebih jauh.
“Tidak ada yang bisa kami lakukan untuk melindungimu dan desa dari perang. Itu adalah satu-satunya pilihan.”
“T..Tidak … jangan mendekatiku!”
“Mengapa Kamu menolaAku? Sekarang, mari kita mulai balas dendam kita.”
Mengatakan begitu Gettan menyerahkan Yukime pil merah.
“Kamu harus minum ini juga, agar tidak dirampas. Kita harus membunuh mereka terlebih dahulu. Dapatkan kekuatan ini, kita akan membantai orang-orang yang telah mengambil semua dari kita! Jika kamu tak terus merampas, mereka akan terus merampasmu.”
“Tidak, jangan mendekat !!”
Yukime akhirnya berbalik dan lari.
“Bahkan kamu menolakku!!”
Tebasan menimpa Yukime.
Dia jatuh tertelungkup, punggungnya dipotong oleh cakar, darahnya terus tumpah.
“Jangan menolak kekuatan ini.”
“K, Kenapa, Gettan….”
“Jangan takut untuk membalas dendam. Kamu harus merebutnya sendiri, atau itu akan diambil darimu.”
“T, Tidak, Berhenti.”
“Kamu masih menolak !?”
Gettan mengayunkan senjata-nya ke punggung Yukime yang merayap pergi berkali-kali.
Lukanya tak dalam, tapi punggung Yukime tanpa ampun berulang kali tersayat.
Gettan menginjak punggung Yukime yang berjuang dengan rasa sakit, dan berbisik ke telinga Yukime.
“Sekarang, Yukime, ambil ini, dan mari kita balas dendam bersama.”
“…ya.”
Kata penyangkalan itu, adalah yang terakhir dari perlawanan menyakitkan Yukime.
Kemudian, dia kehilangan kesadarannya.
Ketika dia membuka matanya lagi, hari sudah gelap.
Punggungnya masih sakit tapi darahnya berhenti.
Dia tak dapat menemukan sosok Gettan, namun, pakaiannya entah bagaimana mengandung banyak darah Gettan. Yang tak ada di sana, sebelum dia kehilangan kesadaran. Dia tahu, itu bukan darahnya dari bau.
Yukime berdiri dengan wajah sedih, lalu dia kembali ke desanya untuk menemukan tubuh ibunya.
Mayat ibunya yang kepalanya terpotong, ditemukan segera.
Ekspresi ibunya penuh kejutan.
Tiga ekor berbulu yang sangat dicintainya sudah terbakar.
“Ibuuu…!”
Ibunya terbunuh.
Teman-teman dan tetangganya terbunuh.
Desanya terbakar.
Barang-barang mereka dirampok.
Dan tunangan kesayangannya berubah menjadi musuh.
“UUUU…”
Dengan berlinangan air mata, dia melihat pemandangan ibu tercintanya dan kota kelahirannya ke matanya.
Dia menggigit bibirnya.
Untuk gadis yang telah diambil semuanya darinya, satu-satunya yang tersisa adalah musuhnya.
Namun, sulit bagi seorang gadis berusia 14 tahun tanpa uang, kekuasaan, atau kerabat. Dia bertahan sebagai pecundang di medan perang, dan pergi dari satu tempat ke tempat lain.
Kemudian, pada usia 17, dia menjual dirinya ke rumah bordil kelas atas, dan mengangkat dirinya ke atas.
Apa yang ia inginkan selanjutnya, setelah dia memperoleh kekayaan adalah kekuatan.
Gadis yang pernah mendapatkan semuanya, direnggut darinya… lalu sekarang, dia bersumpah untuk mengambil segalanya dari musuhnya …
***

Yukime yang menyelesaikan ceritanya, dan memiliki mata lembut.
“Aku hanya hidup untuk membalas dendam. John-han seharusnya sudah sadar, kan? Aku tak tertarik pada perusahaan atau uang. Tujuanku adalah untuk merebut segala sesuatu dari Gettan. Kekayaannya, kekuatannya bahkan nyawanya…​..
Untuk mengambil semua yang telah ia bangun. Untuk itu, aku membutuhkan kekuatan perusahaan dan kekuatan John-han.... Maafkan aku karena telah menipumu.”
“Fumu….”
“Seperti ini, akhirnya ada kesempatan untuk membalas dendamku. Sekarang, Aku harus memikirkan apa yang harus dilakukan, setelah Aku menyelesaikan pembalasan dendamku. Aku mungkin mengambil waktuku dan mencoba bergaul lebih baik dengan John-han nanti.”
Lalu, Yukime tertawa nakal.
“Baiklah, waktu untuk menyelesaikan masalah dengan Gettan, akan segera. Tolong percaya padaku dan tunggu.”
Yukime tersenyum dan berdiri.
“Semoga beruntung, aku juga akan segera pergi.”
“Lalu, mari kita berjalan bersama sampai pintu keluar….”
John Smith dan Yukime meninggalkan ruangan bersama.
Suku Yukime dipaksa untuk berpihak pada klan yang lebih besar.
***

Mereka akan dipaksa untuk merekrut orang-orang mereka, untuk bertarung dan setelah itu hanya pembalasan dari suku lawan yang menunggu. Itu adalah pilihan tanpa jawaban yang benar. Suku Spirit Fox dan suku Great Wolf berbicara dan mereka memberikan jawaban.




< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us