Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_137

gambar

TPS_137

Bab 137 - Mereka yang kehilangan mata


Kembali ke masa lalu sedikit..

Saat matahari terbenam, salju mulai turun di ibu kota kerajaan. Saat dunia sedang diwarnai merah oleh matahari terbenam, dia juga dicat hitam oleh bayangan. Volume salju yang jatuh meningkat.

Di jalan ibukota itu, jika Kamu melihatnya dari kejauhan ada Yoko “rubah roh” perak di salju.

Dia menghembuskan nafas putih, dia sedang menunggu sesuatu, dengan kesedihan di matanya.

Setelah matahari benar-benar terbenam untuk sementara waktu, sebuah bayangan mendekatinya dari belakang.

“Yoko perak yang muncul di ibukota… itu karena kamu, Yukime….!”

Seolah-olah salju yang menumpuk, telah menyerap semua suara di ibu kota. Sebuah suara penuh kebencian bergema di ibu kota yang sangat sunyi.

Melihat ke belakang, Yukime melihat seorang beastman dengan bulu hitam legam yang kehilangan kedua matanya.

“Gettan…. Aku selalu menunggu hari ini. Tapi, ketika benar-benar melakukannya, aku bertanya-tanya, mengapa aku merasakan kesedihan ini…?”

“Semuanya, itu semua yang kamu lakukan...! Apakah kamu berniat untuk merebut semuanya dariku !!”

“Ya…”

Berbeda dengan wajah datar Yukime yang acuh tak acuh, wajah Gettan berubah menjadi tak sedap dipandang.

“Aku hampir menangkap kekuatan itu di tanganku.... sehingga, tak ada yang bisa mengambil apa pun dariku lagi…!! Kamu ingin menyangkal itu dariku !!”

“Ini sudah berakhir, tolong menyerahlah…”

“Tidak… belum. Jika aku punya emas yang sudah Kamu ambil, aku masih bisa pulih dari ini !!”

“Gettan ….”

“SEKARANG SEBUTKAN, DI MANA Kamu menyembunyikannya !!”

Gettan menggambar naginata-nya. Naginata itu sepanjang tingginya.

Naginata=Sejenis kapak

“Yah, aku bertanya-tanya di mana itu …”

“Aku akan memaksakannya keluar dari mulutmu sekarang.”

Yukime mengeluarkan kipas besinya.

“Aku bukan lagi aku yang dulu.”

Salju putih jatuh ke tanah.

Bulan-bulan putih dan bintang-bintang yang tak terhitung jumlahnya, bersinar di langit malam.

Dalam kontras hitam dan putih yang indah itu, kipas besi dan naginata berbenturan.

Keputihan membungkus mereka dan darah memercik.

Darah merah dengan jelas mewarnai salju putih.

“Im…. Tak mungkin…!”

Yang berlutut adalah Gettan. Dia menatap Yukime dengan kebencian dan memperhatikan sesuatu.

“Kekuatan sihir semacam itu… itu sama dengan saat itu….!?”

Sebelum dia tahu, penampilan Yukime telah berubah.

Dia sekarang memiliki sembilan ekor perak, yang secara bertahap semakin tebal dan lebih panjang. matanya yang bening, berubah mata berwarna merah darah.

Bahkan, kekuatan sihirnya yang pekat dapat dirasakan, bahkan tanpa menggunakan penglihatannya.

“Ini adalah penampilan asli dari suku Yoko… pemenangnya telah diputuskan.”

“Jadi, itulah kekuatan legendaris Yoko… kekuatan yang mengambil kedua mataku hari itu!!”

“Aku mengambil kedua matamu….?”

“Kuku…. Untuk berpikir jika kamu bahkan tak mengingatnya.… meskipun kamu yang mengambil mataku! Jika kamu memiliki kekuatan seperti itu. Tidak, Jika aku memiliki kekuatan itu, semuanya tak akan diambil dari ku!!”

Melihat wajah Gettan dipenuhi dengan kebencian, Yukime tersenyum sedih.

“Gettan.... Kenapa kamu berubah. Dulu, kamu bukan orang seperti ini …”

“Diam!! JANGAN MENGASIHANIKU!!”

“Ini sudah berakhir.”

Yukime mengarahkan kipas besinya ke leher Gettan.

Sensasi dingin itu membuat ekspresi Gettan membeku.

“YUKIMEEEE…!”

Yukime menatap Gettan sambil memegang kipas besinya.

Wajah itu, membuatnya mengingat sesuatu sejak dulu.

Seolah waktu dihentikan, keduanya tak bergerak sedikit pun.

Hanya salju yang terus berjatuhan di sekitar mereka.

Kemudian, dia menurunkan kipas besinya dan mengembalikan ekor dan matanya ke normal.

“Apa yang kamu rencanakan……”

“Ini adalah akhir dari pembalasanku.”

“Akhir…. katamu.”

“Apa yang menyebabkanmu berubah, aku masih tak mengerti. Namun, fakta jika Kamu telah berdosa, dan fakta jika Kamu menyelamatkan desa dan hidupku, masih bertahan… Dosamu tak akan pernah menimpa perbuatan baikmu, juga tidak akan menghapusnya. Sebaliknya, pergilah, Aku masih ingin percaya padamu yang menyelamatkan Aku pada hari itu…”

Yukime berbalik dan berjalan pergi di salju putih.

“Jadi… ini selamat tinggal, Gettan…..”

Gettan menggunakan kedua matanya yang hancur dan menatap punggung Yukime dengan kebencian.

“Jangan…. bercanda denganku….”

Kebenciannya tak mencapai Yukime.

Dia menelan pil merah. Lukanya sembuh dengan cepat dan….

Sebuah Bunga darah mekar di salju putih.

“Seberapa jauh Kamu bermaksud untuk mengejekku.”

“Apa mak… sud…”

Yukime yang tertusuk naginatam jatuh di atas salju.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_137"

Follow Us