Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_138

gambar

TPS_138

Bab 138 - Pria yang terbakar dengan balas dendam


Ketika Yukime membuka matanya, dia berada di atas seekor kuda.

Berkuda di belakangnya adalah Gettan, menahannya.

Tempat dia ditikam masih terasa sakit, tapi darahnya sudah berhenti.

Beastmen memiliki kekuatan hidup yang kuat. Lukanya tak begitu fatal, sehingga itu akan mengambil nyawanya segera.

Namun, fakta jika dia terluka parah tidak berubah. Akan sulit baginya untuk melarikan diri.

“Ke mana kamu berencana untuk membawaku...?”

Dengan suara yang lemah, Yukime bertanya. Apa yang ada di depan, adalah ladang bersalju sejauh yang bisa ia lihat.

“Sumber dari kredit palsu itu berasal dari kota Lawless. Emasnya juga ada di sana kan?”

“…Aku mengerti, jadi kamu berencana untuk membawaku ke penyimpanan emas.”

“Itu benar. Jika Kamu jujur ​​mengatakannya kepadaku, Aku setidaknya akan menyelamatkan hidupmu.”

Yukime tersenyum kecil.

“Emas ya… Bahkan jika aku membawamu ke sana, kamu tak akan bisa mendapatkannya.”

“…Apa katamu?”

“Tempat itu ada John Smith, yang menjaganya. Tak mungkin Kamu bisa menang melawannya.”

“Orang itu adalah pencapaianmu ya...Tapi bagiku yang telah memperoleh kekuatan baru ini, aku tak akan pernah kalah. Tak ada yang bisa mengambil apa pun dariku lagi.”

“Kekuatan baru…? Gettan, apa yang kamu bicarakan.”

“Siapa pun yang tidak memiliki kekuatan, akan diambil miliknya. Kamu harus sudah tahu ini, ada sekte tersembunyi di bagian bawah dunia ini. Itu adalah organisasi keterlaluan yang memanipulasi, menangkap, dan bereksperimen dengan para beastmen. Mereka menargetkanmu Suku Yoko/Spirit Fox dan suku Great Wolf-ku yang memiliki kekuatan besar.”

“Suku kami menjadi sasaran…?”

“Aah. Aku menerima tawaran itu, sebagai ganti ketaatanku, Aku akan memperoleh kekuatan besar. Jika kami memiliki kekuatan, kami tak akan kehilangan apapun. Itulah sebabnya, Aku mendapatkan kekuatan ini, tapi…!”

Gettan memberikan kekuatan ke dalam pelukannya.

“Gettan… Jika itu benar, mengapa desa itu dihancurkan? Mengapa kamu masuk sekte itu?”

“Diam! Itu tak seharusnya terjadi! Jika kami melakukan apa yang Tuan Mordred katakan, tidak akan… tapi… Aku tak akan berhenti sekarang. Aku tak akan pernah menyerahkan hal-hal yang berharga bagiku lagi. Aku akan mendapatkan kekuatan, yang akan mencegah hal itu terjadi.

Jika ini berhasil, Aku dapat memasuki Round Table, “kelompok antagonis peringkat tertinggi dari tingkat pertama”. Jika Aku melakukan itu tidak ada yang akan dapat mengganggu lagi, karena itu, Aku harus menjadi “awakening ke-3”.”

“Awakening ke-3…?”

“Itulah yang mereka sebut, orang-orang yang dapat memanfaatkan kekuatan pil secara maksimal. Kekuatan yang dibutuhkan, untuk membuatmu masuk ke dalam Round.”

Gettan bangkit.

“Hei Yukime, katakan padaku. Di mana emasnya.”

“……Apakah kamu benar-benar berpikir, aku akan memberitahumu?”

“Jika Aku memasuki Round, kita tak akan pernah kehilangan lagi. Suku Yoko dan suku Great Wolf juga. Kamu dan Aku adalah satu-satunya yang tersisa. Mari kita bekerja sama, Yukime.”

“Gettan….”

“Fakta jika Kamu tak membunuhku saat itu, berarti Kamu masih memiliki perasaan untukku. Kamu adalah wanita yang penuh gairah sejak lama. Saat itu kita tunangan, kali ini mari kita menikah secara nyata.”

Gettan memeluk Yukime dari belakang.

Dia mendekatkan wajahnya dan menempelkan bibirnya di pipinya. Yukime menutup matanya dan melihat ke bawah.

Kemudian...

“…Tidak.”

Dia menolaknya.

“Apa katamu?”

“Gettan yang Aku tahu, bukan orang yang begitu lemah. Dia bukan orang yang akan bergantung pada tablet, bergantung pada emas, dan mengkhianati yang berharga baginya… dan masuk sekte itu.”

“….Diam.”

“Gettan….. mengapa kamu tak pernah memberitahu kami, untuk mengalahkan Mordred bersama-sama.”

“….AKU MEMBERITAHU UNTUK DIAM !!”

Gettan meraung.

Dia menarik Yukime dari kuda, naik ke atasnya, dan meremas lehernya.

“Apa yang kamu tahu!? Kamu bahkan belum pernah bertemu Tuan Mordred, bagaimana Kamu bisa memahami keputus-asaanku!! Kepada pria itu.... semua orang menyerah di depan pria itu!! Itu bukan hanya Aku, itu bukan hanya Aku!!”

Dia seperti anak kecil yang dengan putus asa memohon pengampunan.

“Jhon… han….”

Lengan yang mencekiknya telah mengencang.

Dalam kesadarannya yang mulai memudar, Air mata jatuh dari mata Yukime.

“Tolong… John… han...”

Kemudian, angin bertiup dan menyebabkan salju menari.

Dari malam yang diwarnai putih murni, seorang pria muncul.

Salju menari-nari di sekelilingnya dan kawat baja memotong langit.

“…Jadi, kamu yang mengambil hal penting bagiku.”

Pria yang mengenakan setelan jas hitam, yang menyembunyikan wajahnya di balik topeng. Pria yang mengambil langkah ke arah mereka adalah….. John Smith.

Seorang pria yang terbakar, karena balas dendam.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_138"

Follow Us