Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_144

gambar

TPS_144

Bab 144 - Bocah Biasa yang terungkap itu menjadi…!


Di gang belakang di dalam Kerajaan Oriana, sekarang ditempati oleh Fraksi Doem. Aku dikelilingi oleh tentara, ysng pada dasarnya gerutuan tingkat rendah.

“Dia terlihat jorok. Bunuh dia.”

Kata salah satu dari mereka sementara yang lain mengeluarkan pedangnya.

Aku segera menundukkan kepalaku dengan patuh.

“T-tolong, ampuni aku, ampun, tolong…!”

“…Pergi.”

Permohonanku semuanya sia-sia dan pedang sudah mulai meretas hidupku.

Aku menghela nafas, dan menendangnya pergi.

Pedang putus di tengah terbang dengan keras.

“Apa…!?”

“Ayo, kamu setidaknya bisa berkata “Dia terlihat licik, tangkap dia!”.“

Kataku kepada para penggerutu, yang hanya menatap lebar-lebar.

“Apa-apaan yang kamu bicarakan…!?”

“Yang Aku inginkan adalah seorang warga negara tanpa nama, yang terlibat dalam kekacauan lokal.”

Seorang anak laki-laki biasa, dituduh dan ditangkap secara tidak adil.

Namun, segera setelah mereka menangkapnya, para prajurit mulai menghilang dalam gelap malam. Perlahan pada awalnya, kemudian semakin banyak, sampai hanya anak laki-laki tanpa nama itu dan pimpinan tantara itu tetap hidup.

Hanya siapa bocah misterius ini…? Kedengarannya mendebarkan, bukan?

“Para penjagamu, dia mungkin kesulitan …”

Para prajurit di sekelilingku semua menghunus pedang mereka sekarang.

“Serius, kalian sudah menjadi kelompok ke-10. Ini semakin menyusahkan.”

Gumamku.

Seorang prajurit yang tampak seperti pemimpin datang ke depan dan berkata,

“Apakah Aku harus percaya, Kamu bertanggung jawab atas pembunuhan baru-baru ini, dari orang-orang kami? Anak sepertimu… tidak masalah, kami akan memastikan sekarang. ”

“Sangat terlambat. Itu tak akan membuatku menjadi ‘anak laki-laki tanpa nama’.“

Kataku pada pria itu, ketika aku memotong lehernya dengan pedang slime-ku.

Tatapannya, jika kepala yang dipenggal, berbalik ke langit. Langit yang diterangi cahaya bulan, dari lorong belakang yang ternoda percikan darah.

“I-iblis! Bunuh dia!”

“Hei, mungkin aku akan beruntung dengan yang ke-11…”

Aku bergumam setelah dengan santai menghabisi para penggerutu.

Rasanya, aku seperti menjadi pembunuh rahasia, aku rasa.

Pertarungan berakhir cepat dan bau darah meresap di sekitarku. Aku memeriksa pakaianku.

Baik. Tidak ada setetes darah mereka.

Aku telah gagal dalam tujuanku lagi. Tapi, Aku berhasil mendapatkan beberapa petunjuk dari pertukaran.

Saat ini, ibukota kerajaan ini sedang ditempati oleh beberapa faksi, dan semua orang dari faksi ini, sedang dibunuh pada akhir-akhir ini.

Itu, mungkin sebagian besar pekerjaanku.

Berarti, mungkin Aku bisa ditangkap di bawah kecurigaan, jika Aku seorang mata-mata atau pembunuh. Tentu saja, Aku masih akan menjadi orang yang terlihat rendah.

Jika itu masalahnya, mungkin Aku seharusnya menempatkan darah pada tubuhku, setelah semua. Kemudian lagi, itu sendiri bisa membuatnya terlalu jelas.

Aku berjalan keluar dari gang sambil berpikir, ketika Aku merasakan beberapa kehadiran mendekat.

Aku menentukan nomor mereka melalui tanda suara dan mana… 7 dari mereka, harusnya tentara.

Mereka mungkin mencari banyak yang Aku tinggalkan di sana.

“Oh, ini bisa berhasil.”

Aku jatuh di pantatku di depan gang dan menunggu.

Segera…

“M-mati, di gang, mereka…!”

Aku menunjuk ke gang dan bersuara dengan suara ketakutan, memastikan para prajurit berada dalam jarak dekat.

Aku mengambil catatan utama untuk berada di ambang terisak-isak, seperti gerombolan yang tak berdaya.

“Apa!? Sialan, jangan katakan padaku…”

Para prajurit bergegas ke gang.

“Sialan! Itu terus terjadi! ”

“Sial, begitu kita menangkapnya, aku bersumpah aku akan membunuhnya!”

“Oi, nak! Kamu lihat siapa orang itu !? ”

Salah satu dari mereka berteriak kepadaku, ketika Aku berpura-pura di lututku, seolah menyerah.

“Aku, aku, tidak … aku tidak melihat, tidak ada…”

Kataku, gemetar seperti anak anjing yang ketakutan.

“Kamu, kamu terlihat seperti orang asing.”

Mata prajurit itu berubah tajam.

“Aku, ya. Aku seorang siswa dari Midgar… ”

“Dari Midgar, eh. Kenapa seseorang sepertimu ada di sini sekarang…? ”

“Aku, aku datang untuk melihat, apakah temanku baik-baik saja… aku bersumpah, tolong, tolong percaya padaku!”

Mata prajurit itu tetap tajam.

“Sangat bagus. Satu hal lagi… Mengapa kamu harus berjalan-jalan di tengah malam? ”

“Aku, uh, butuh udara …”

“Butuh udara, eh. Apakah Kamu berharap, Aku percaya seseorang akan mencoba jalan-jalan santai di negara ini saat ini? Dan di sini, di ibu kota, tidak kurang? ”

“I-itu benar! Tunggu, tolong jangan beri tahu Aku, jika Kamu mencurigai alasanku!? Aku, aku tidak pernah bisa melakukan sesuatu. Itu sangat, sangat mengerikan! ”

“Hmph …”

Setelah sekilas menatapku, prajurit itu mengalihkan pandangannya ke arah gang.

“Kesembilan dari mereka terbunuh oleh satu pukulan… Kamu benar. Kamu tidak terlihat tipe yang telah melakukan semua itu. tapi… tunjukkan pedangmu padaku. ”

“Ya, tentu saja.”

Aku menunjukkan pedangku. Sebagai mafia, aku memastikan untuk menggunakan pedang normal di pinggangku.

“Pedang murah… dan bersih.”

“A-apa kamu percaya padaku sekarang …?”

“Aku akan mengakui, jika kemungkinan kamu membunuh mereka semua sangat rendah.”

“Terima kasih…”

“Tapi, kamu masih menjadi tersangka, dan fakta jika kamu di sini sendiri, tidak masuk akal sama sekali.”

“Tunggu, tidak…!”

“Oi, tangkap dia!”

“Ayo, percayalah padaku! Aku seorang warga sipil yang sederhana dan polos, polos! ”

Bagus. Aku pergi rute tersangka, dan itu berhasil seperti pesona!

Aku melakukan pompa mental, ketika Aku diikat dan diseret.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_144"

Follow Us