Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_145

gambar

TPS_145

Bab 145 - Kamp Konsentrasi



Aku diberikan tepukan lemah.
Kerajaan Oriana berada dalam keadaan, di mana perang bisa pecah sedini mungkin. Mereka jelas tidak punya waktu luang, untuk orang sepertiku.
Aku memakai kerah mana yang disegel, dan dibawa ke sebuah gedung besar.
“Kamu akan tinggal di kamp ini.”
“Kamp?”
“Raja Doem sedang dalam proses membersihkan kaum Royalis. Semua Penjara penuh. ”
“Aku mengerti.”
“Yah, semoga beruntung, Nak. Apakah Kamu bisa hidup atau mati di sini, semua tergantung pada pilihanmu. ”
“Hah, apa yang aku pilih….”
Tentara yang membimbingku memasang seringai, membuka pintu besi besar dan mendorongku ke dalam.
Pintu ditutup di belakangku dengan bunyi gedebuk, saat aku melihat sekeliling.
Apa yang Aku bayangkan adalah ruang bawah tanah dari batu padat yang suram, fantasi abad pertengahan. Tapi, ini jelas bukan itu.
Dalam beberapa kata, itu adalah halaman besar yang dikelilingi oleh tembok tinggi.
Lantainya diaspal dengan batu, dan tempat itu penuh dengan tahanan.
Beberapa dari mereka tampak tertidur dengan pakaian compang-camping, beberapa hanya duduk di sana dengan mata mati dan menatapku. Yang lain berdiri dalam kelompok, mendiskusikan sesuatu. Sepertinya, mereka sudah membuat faksi di sini.
Penjara kami berdiri di atas tembok tinggi, mengawasi segalanya.
Sebenarnya, dinding-dinding itu tampak seperti memiliki kamar yang melekat padanya. Para tahanan tampaknya diberikan kebebasan terbatas.
Tidak sekaku yang Aku bayangkan.
Pertama-tama, Aku perlu mengamankan tempat untuk tidur. Aku mulai berjalan dengan tujuan itu dalam pikiran.
Dan,
“Ho, pendatang baru.”
Datang suara dari samping.
Aku menoleh, untuk melihat seorang pria jangkung dan berperawakan tinggi, dengan rambut acak-acakan. Radar Bandit-ku mulai kesemutan segera.
Aku 100% yakin. Orang ini adalah bandit.
“Kamu adalah…?”
“Nama Zack. Singkat cerita, Aku orang baik yang mengajarkan darah baru sepertimu, cara kerjanya di sini,“
Kata Zack, menatapku seperti mangsa.
“N-namaku Sid. Terima kasih banyak, Aku benar-benar tak tahu, harus berbuat apa… ”
“Aku memahamimu, sobat. Mereka menangkapmu dan melemparmu ke sini, dan di sana tak ada yang bisa kamu lakukan. Aku benar-benar mengerti, Kamu takut,”
Kata Zack sambil menepuk pundakku.
Dia kemudian mendekat dan berbisik, sehingga hanya aku yang bisa mendengar,
“Dengar, Sid. Makanan, tempat tidur, kesenangan, tak ada yang setara di penjara ini. Lihat ke sana.”
Zack menunjuk sekelompok orang yang berkerumun di sudut. Mereka semua tampak kurus, compang-camping.
“Orang-orang di kamp ini sebagian besar dibagi menjadi 3 kelompok. Yang Kamu lihat di sana, adalah yang terburuk dan juga memiliki jumlah terbanyak. Mereka adalah apa yang kita sebut Sampah.
Sampah tak berguna yang tidak berharga. Mereka mendapat beberapa teguk air dan lebih sedikit makanan. Hanya menunggu untuk mati. Mereka sampah yang tidak memiliki kekuatan, atau kecerdasan, atau bahkan informasi… Sekarang, lihat ke sana. ”
Selanjutnya, Zack menunjuk sekelompok orang yang berdiri dan berbicara di antara satu sama lain.
“Itu adalah kaum Royalis. Mereka semua idiot yang menentang Raja Doem, dan sekarang ada di sini. Mereka mendapatkan makanan dan tempat tidur minimum. Mereka juga target kami. ”
“Kami? ”
“Ya, kelompok kami. Kamp Doem. Kami punya orang-orang yang mengkhianati kaum Royalis. Orang-orang sepertiku, penjahat sebenarnya. Kami di Kamp Doem mendapat makanan enak, tempat tidur yang nyaman, dan beberapa lainnya, hak istimewa.”
“…istimewa?”
“Aku akan memberimu dan contoh. Kamu lihat, mereka tak peduli, jika aku mengalahkan dan membunuh salah satu dari Sampah… seperti ini!“
Zack menendang seorang pria di dekatnya.
Pria yang compang-camping itu berteriak dan lari, dan para penjaga di dinding menyaksikan semuanya terjadi.
Mereka mengatakan ‘kata peringatan’ untuk Zack.
Membuat senyum bingung, sekali lagi Zack mendekat dan berbicara di telingaku.
“Ini tak seperti perkelahian dan saling membunuh diperbolehkan di sini. Tapi, orang-orang di atas akan mengabaikannya. Tetap saja, bukan berarti kita bisa berkeliling membunuh setiap keparat yang memberi kita pandangan busuk.
Bahkan, Sampah bisa berguna sesekali. Dan tak perlu memusuhi mereka, bukanlah ide yang bagus. Kamu masih bersamaku, Sid? Penasaran kan? Bagaimana kita bisa lolos dari semua ini. ”
“Y-ya, benar.”
“Begini cara kerjanya… itu semua karena, kita mengawasi para royalis itu dan membocorkan informasi yang kita dapatkan kepada para penjaga. Lakukan itu, dan kita dengan mudah mendapatkan makanan, tempat tidur, dan hadiah-hadiah bagus itu. Kesepakatan yang manis, ya? ”
“Uuu, uh, info …?”
“Apa pun mereka tak ingin kami tahu. Dapatkan kami informasi bagus, dan Kamu berada di sisi Doem. Dan jika infonya adalah sangat bagus, bahkan berguna… kamu juga bisa bersenang-senang. Kami bahkan punya wanita. ”
“T-tapi, bagaimana aku harus…”
“Aku mengerti, sungguh. Bagaimana kamu tahu sesuatu? Berpikirlah. Penghargaan kecil itu sedikit. Hanya pengkhianat Kerajaan yang memiliki intel semacam itu, kan? Sekarang, bagaimana orang sepertiku masuk? ”
“Aku, uh…”
“Jujur, ada banyak cara untuk melakukannya. Satu, Kamu bisa mencoba menangkap salah satu dari mereka, dan menyeretnya untuk mendapatkan info yang bagus. Yah, mereka juga berjaga-jaga akhir-akhir ini, jadi itu mungkin tak mudah. Dan para penjaga tidak bisa mengabaikannya, jika Kamu berlebihan.
Dua, kamu bisa mencoba masuk ke faksi mereka, dan menjadi intel dengan cara itu. Mereka juga berjaga-jaga untuk hal itu. jadi, sesuatu seperti itu bisa membutuhkan keterampilan nyata.
Tiga, menguping. Mereka tak akan membuatnya mudah, tapi Kamu pasti dapat mencobanya.
Dan keempat, ada fakta jika mereka kemungkinan besar memiliki orang-orang yang cukup bersedia untuk menjual info.
Sungguh, siapa pun akan bosan pada akhirnya. Mereka ingin makanan enak, minuman keras. Mereka ingin membasahi senjata mereka. Tapi sayangnya, mereka masih Royalis dan para penjaga tidak cenderung percaya, pada apa pun yang mereka katakan.
Di situlah kami masuk. Kami membuatnya, sehingga mereka bisa mendapatkan makanan enak, minuman keras, dan wanita yang mereka cari. ”
“Aku mengerti…”
“Aku yakin begitu, Sid. Kamu sekarang mengerti betul, jika Kamu tidak melakukan apa-apa, Kamu akan menjadi bagian dari Sampah. Sampah tidak berguna, tidak berharga. Satu-satunya yang bisa Kamu pertahankan di sini adalah, dapatkan kami beberapa info. Atau, cobalah untuk mendapatkan kepercayaan Royalis.”
“T-tapi, bagaimana …”
“Aku pria yang baik, Sid. Jadi, ini yang bisa kamu lakukan. Katakanlah, Kamu mendapatkan sesuatu yang bagus, dan Kamu datang kepadaku. Aku kenal beberapa orang yang benar-benar baik, di antara para penjaga. Jadi, kami pasti bisa menyelesaikan sesuatu untukmu.”
Kata Zack, memberiku senyum yang jelas-jelas teduh.
“Terima kasih, terima kasih banyak, Zack! ”
“Semoga berhasil, Nak.”
“Oh, eh, Zack, harap tunggu!”
Panggilku, ketika dia hendak pergi.
“Ada apa?”
“Aku… Sebenarnya, aku mungkin tahu sesuatu sangat Bagus.“
Kataku berbisik.
“…Hah. Kamu tahu, jika info itu sesuatu yang palsu, para penjaga itu tak akan membiarkanmu pergi, hanya dengan sedikit pukulan. Bagaimana kalau aku mendengarmu, sebelum pergi ke mereka. ”
“Bisakah kita, eh… melakukan sesuatu yang agak pribadi?”
“Tentu. Ikuti aku.”
Mengikuti Zack, aku melangkah melewati tembok.
Di dalamnya, ada lorong-lorong batu dengan sel-sel di kedua sisi, berisi tahanan di sana-sini.
“Satu-satunya orang yang mendapatkan tempat tinggal pribadi, adalah kita Kamp Doem dan sebagian kecil kaum Royalis. Sampah bisa berkerumun di lorong, atau hanya tidur di luar. Dapat dikatakan, kami memiliki wilayah kami sendiri, di aula ini dan di luar. Kamu tidur di sana, hanya karena itu kosong dan… Kamu mungkin tak akan bangun. Mengerti?”
“… Tentu saja.”
“Di sini.”
Kami berjalan ke lorong dan Zack membuka pintu.
“Ini kamarku. Tidak buruk kan?“
Kata Zack sambil tersenyum setelah menutup pintu.
Itu ukuran kamar tidur rata-rata. Lebih dari cukup bagi satu orang, untuk hidup dengan nyaman. Ada tempat tidur yang bersih, beberapa set pakaian, buku, permainan papan, majalah porno, dan rak makanan ringan.
“Yah, ini bahkan tak mendekati apa yang dimiliki oleh Big Hit. Heck, mereka bilang bos kita mengadakan pertunjukan stripper di kamarnya.”
Zack sedih dengan seringai kotor.
“Ini dia, privasi lengkap. Sekarang, mari kita dengarkan. ”
“Benar, info yang sangat bagus… ya, aku dapat...”
“Huh… ap…!?”
Dengan satu langkah, aku merangkul Zack, meraih lehernya, dan mengangkatnya. Kakinya sekarang menggantung di udara.
“Fuh, ker, yer, gon, bayar, untuk…”
Zack serak kesakitan.
“Tak bisa bekerja, jika tubuh tanpa makanan. Maksudku, aku bisa dengan mudah bertahan, walaupun terjadi apa-apa selama sebulan. Tapi, aku akan sedikit lebih lemah, jika aku melakukannya. Jadi, Aku benar-benar tak ingin melewatkan makan.
Aku kira, Aku bisa pergi ke kota dan makan. Dan, tidur di luar bukan masalah… Oh, tapi aku tak ingin tidur di luar di tengah hujan, aku rasa.”
Aku berbicara sambil sedikit demi sedikit mempererat genggamanku.
“St-stahhhp …”
“Tuan Zack, kamu punya dua pilihan. Hidup atau mati. Pilih dengan bijak sekarang. “



< Prev  I  Index  I  Next >

Follow Us