Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_150

gambar

TPS_150

Bab 150 - Kode 0


Melalui lorong-lorong kosong, Zack menuju ke ruang bawah tanah.

Melewati koridor tua yang berbau besi berkarat, dia berhenti di depan sebuah pintu besar. Dia mengambil kunci dari saku dadanya, dan memutar kunci. Memeriksa di belakangnya, untuk memastikan dia tak dibuntuti, Zack memasuki ruangan.

Aku mendengar kunci ‘klik’ begitu pintu ditutup.

Aku juga memeriksa lingkunganku dan tak melihat siapa pun di sana. Aku mengungkapkan diriku.

Aku memutar pegangan pintu. Terkunci, seperti yang diharapkan.

Aku membuang beberapa slime ke lubang kunci, dan mengambil bentuk kunci. Mengunci adalah sesuatu yang Aku pelajari dalam kehidupan masa laluku. Jadi, sangat mudah. Apanya kekuatan dalam bayangan, jika dia tak bisa membuka beberapa pintu yang tertutup?

Kebetulan, slime-ku tersembunyi di dalam tubuhku. Sehingga, mereka tak akan menemukan apa pun, bahkan dengan tepukan penuh.

Aku memeriksa kehadiran di sisi lain. Dan aku memutuskan untuk aman, diam-diam memasuki ruangan.

Itu ruangan besar, remang-remang. Sejenis sel.

Di bagian belakang ruangan, ada lampu menyala dengan sejumlah pria berkumpul di sekitarnya.

Aku menyelinap lebih dekat dan bersembunyi di balik peti. Aku memeriksa dan peti kosong.

Para lelaki itu mendiskusikan sesuatu, di ruangan gelap itu. Zack ada di antara mereka.

“Bos, kita semua di sini, seperti yang kamu pesan.”

“Kelihatannya begitu…”

Pria yang sepertinya ditunda oleh bosnya, saat melangkah maju. Aku membayangkan dia menjadi seperti bos yang mendengus. Tapi ternyata, dia jauh lebih muda.

Di awal usia 20-an, kemungkinan besar.

Dia memiliki rambut abu-abu memanjang, hingga ke bahunya dan terlihat bagus. Dia tak menggerutu. Bahkan, dia bahkan terlihat agak pintar.

Dari otot dan postur tubuhnya, aku bisa tahu jika dia terlatih dalam seni bela diri.

Dia sama sekali tak memiliki kesan tahanan.

Aku suka itu. Hancurkan cetakan dan semua itu.

“Bertemu dengan baik, saudara. Fraksi Doem senang dengan berbagai kontribusimu.”

Bos berkata dengan suara terlatih, mengarahkan pandangannya ke orang-orang di sekitarnya.

Dia kemudian bertanya kepada mereka, dari masing-masing apa yang ia inginkan.

Begitu, jadi hal tentang memberikannya kepada penjaga adalah bohong.

“Zack, bagaimana denganmu?”

“Aku ingin makanan. Makanan enak dan banyak lagi. Setidaknya, untuk dua orang. ”

Bagus sekali, Tuan Zack!

“Akan menambah pounds em pound, Zack!”

Zack meringis dari cemoohan di sekitarnya.

“Bos, mari kita tunjukkan pertunjukan stripper lain, bersama anak-anak!”

“Sialan, bos!”

“Lagi? Berusahalah untuk tidak berlebihan, kawan. ”

Seperti itu, Tuan Bos tampan mendengarkan permintaan semua orang, satu per satu. Dan begitu dia selesai, wajahnya menjadi serius untuk pertama kalinya.

“Saudaraku, kita berada dalam masa-masa sulit. Akhir-akhir ini, ada lebih banyak upaya untuk menyisihkan jumlah kita. Mengapa baru kemarin, seorang pelatih yang membawa petugas diserang, yang mengakibatkan 7 orang meninggal.”

Untuk sesaat, Aku pikir itu berbicara tentang diriku. Tapi, Aku tak meninggalkan kamp kemarin. Jadi, itu pasti orang lain.

“Dia terampil. Setiap kali dia membunuh, dia melakukannya tanpa suara. Kita sudah terbiasa memanggilnya OWL.”

OWL, eh… kedengarannya penting.

“Dan percaya atau tidak, ada tanda-tanda, jika bajingan OWL ini ada di kamp ini.”

Itu mendapat sedikit reaksi dari Zack.

“Zack, ada masalah?”

“A-apa-apa, bos…?”

Zack menurunkan pandangannya, untuk melarikan diri dari tatapan bosnya yang sangat kuat.

“OWL ini sepertinya ingin menghubungi Clara Oriana. Kita harus menemukannya, sebelum dia. Apakah itu jelas?”

Semua pria mengangguk.

“Maka, itu saja untuk saat ini… tidak, ada satu hal terakhir. Kita memiliki pengkhianat di antara kita sendiri.”

Bos itu mengambil pisau dan membawanya ke arah Zack.

“Kamu.”

Dan dengan kecepatan yang mengejutkan, dia melemparkannya.

Selain Aku, tak ada orang yang berkumpul yang bisa menghindari lemparan seperti itu.

Pisau itu menyerempet melewati telinga Zack, dan tenggelam ke wajah pria di belakangnya.

“Ini adalah orang bodoh yang berani membocorkan informasi kita kepada kaum Royalis.”

Pria-pria lain hanya memandang diam-diam, ketika pengkhianat berdarah dan mati.

“Itu semuanya. Kalian semua bisa pergi. ”

Dan pergi mereka lakukan tanpa waktu luang.

“…Zack.”

Namun, Zack adalah satu-satunya yang disuruh tinggal.

“Kamu… tak menyembunyikan sesuatu, kan?”

Bos itu menatap Zack dengan mata dingin.

“T-tidak pernah, bos.”

Zack mencicit sambil dudukkan peluru.

“Baiklah… Aku akan mempercayaimu.”

Bos itu menepuk pundak Zack sekali, dan meninggalkan ruang sel.

Sekarang ditinggal sendirian, Zack menghela nafas bergetar dan menyeka keringatnya.

Saat itulah, Aku memutuskan untuk juga menepuk bahunya.

“Oo, ooooahh!? Tunggu apa!! Kamu!! Apa-apaan ini sebenarnya!!”

Tuan Zack menjadi sangat ketakutan, dan kemudian benar-benar marah.

“Ups, aku tak bermaksud melakukan itu. Terima kasih telah merahasiakannya.”

“Sepertinya, aku punya pilihan. Dia akan membunuhku, segera setelah aku bilang.”

“Mungkin, ya.”

“Tapi sial, jadi kamu benar-benar OWL…”

“Sejujurnya, aku benar-benar bukan.”

“…Tunggu, kamu bukan?”

Zack sepertinya tidak terlalu yakin.

“Aku tak pernah keluar, sejak kemarin. OWL ini sepertinya orang yang mirip denganku.”

“Ya, tentu. Kamu pikir, Kamu bisa menyampaikan informasi tentang OWL kepadaku? Kamu melihatnya dengan benar? Boss-man curiga padaku. Terutama ‘karena kamu’.”

“Tak perlu waktu lama bagiku, untuk mengetahui siapa OWL. Namun, Aku tak dapat menjamin, jika Aku dapat membuatmu mengetahuinya. Ada beberapa orang di daftarku… mereka yang memiliki keterampilan terkemuka, seringkali berubah menjadi kenalan…”

Aku mengatakan ini, sehingga dia tak bertanya lagi. Karena Aku tak tahu siapa OWL.

“Persetan denganku. Kamu harus membantuku, kawan. Bos benar-benar kejam, Kamu melihatnya, kan? Kamu mungkin baik-baik saja. Kamu dapat menggunakan mana-mu. Tapi, Aku tak mendapat apa-apa.”

“Oh, ngomong-ngomong, segel mana di lehermu. Itu palsu. ”

“K-kamu bercanda !?”

“Tidak.”

“Fuuuck… jadi, dia bahkan lebih kuat darimu?”

“Apa yang kamu pikirkan?”

Aku melakukan trik merilis mana instan, yang menyebabkan hembusan kecil.

“Uh, ya, mungkin tidak…”

“Itu tak benar-benar… oh? Apa ini…”

Karena angin tiba-tiba, selembar kertas mendarat di depanku.

Aku mengambilnya… dan mendapat ide cemerlang.

“Menarik.”

Gumamku samar.

“Apa yang sedang terjadi?”

“Catatan dari salah satu agenku. Aku tahu, aku punya ide bagus, cara mengetahui siapa sebenarnya OWL ini.”

“Apa!? Itu terlalu cepat! ”

“Lihatlah.”

Aku menyerahkan selembar kertas kosong.

“Aku, tak bisa melihat apa pun!”

“Itu hanya merespon watermark mana yang sangat spesifik. Yaitu milikku. Itu juga pesan terenkripsi. ”

“Serius… ini terlihat sangat putih bagiku…”

Zack meneliti halaman itu dari segala sudut.

“Tak bisakah Kamu memberitahuku sesuatu, bahkan sebuah petunjuk?”

“Kamu yakin?”

Aku mendekat dan berbisik padanya.

“Kode 0.”

“Maksudmu?”

“Nol menjadi yang pertama dari angka, artinya…”

“A-artinya apa?”

Zack menelan ludah.

“…Semua akhirnya akan dimulai.”

Kataku sambil secara bersamaan menghapus kehadiranku, dan bergerak keluar dari pandangannya, dengan sangat cepat.

“HUH!? Dia pergi!? Sialan, pintunya masih tertutup, bagaimana…”

Di dalam sel yang kosong, aku tetap bersembunyi sampai Zack pergi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_150"

Follow Us