Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_151

gambar

TPS_151

Bab 151 - Kamu pikir, siapa yang Kamu hadapi?


Aku benar-benar ingin tahu tentang OWL. Jadi, Aku berjalan di sekitar kamp sepanjang malam. Hasilnya, tidak ada.

Aku benar-benar melakukannya, dengan membabi buta.

Satu-satunya yang Aku tahu, adalah jika OWL seharusnya agak kuat.

Aku tak bisa memeriksa setiap orang di kamp. ​​Tapi, Aku akan menentukan, jika ada sekitar 10 orang yang mungkin cocok dengan orang itu.

Aku melakukan ini dengan melihat, bagaimana mereka berjalan dan bagaimana mereka menangani diri mereka sendiri. Tapi, itu tidak berarti banyak. Tidak juga.

Ada saat-saat, ketika seorang pria yang terlihat lemah sangat kuat. Atau, ketika seorang otot mungkin benar-benar menjadi lemah.

Jadi pada dasarnya, Aku menyerah. Dengan sedikit petunjuk, Aku tak bisa melakukannya.

Mungkin, aku harus pergi ke kota malam ini dan bertanya-tanya?

Aku akan memikirkannya nanti.

Oke, di luar itu, Aku pergi ke depan dan menikmati sarapan yang dipersiapkan dengan ramah oleh Tuan Zack. Dan saat ini, aku sedang berjalan-jalan di bawah sinar matahari yang menyegarkan, menuangkan ke halaman kamp.

Aku sangat menyukai udara musim dingin yang sejuk, ditambah dengan langit yang indah dan cerah.

Langit cerah, dan Aku tak bisa menjelaskan ini dengan baik. Tapi rasanya, seperti jiwaku sedang dihidupkan kembali.

“Mmm.”

Berjalan melewati tahanan seperti gelandangan yang memiliki sup buruk dan roti yang lebih buruk. Aku perhatikan, jika Aku sama sekali tak terlihat seperti gerombolan.

Jangan salah paham. Aku dapat melakukan peran mafia, tanpa masalah di kota.

Tapi, dibandingkan dengan orang-orang ini, Aku tak kotor dan cukup compang-camping. Yah, Aku masih baru di sini, dan memadukan harus datang secara alami dengan waktu. Jadi…

Aku perhatikan orang-orang berteriak.

“Beraninya Kamu menuduh kami!?”

Kerumunan telah terbentuk.

Aku meremas jalanku melalui mereka. Aku merasa ini akan bersenang-senang, dan Aku ingin kursi baris depan.

“Jangan berani-berani menyangkalnya.”

Ucap Clara Oriana berhadapan dengan pria jagoan, di tengah-tengah itu semua. Pria itu adalah beberapa nama dari pertemuan di sel ruang bawah tanah, tadi malam.

Di belakang, Clara berdiri di depan orang-orang yang mungkin berasal dari kubu Royalis. Dan di belakangnya, ada orang-orang dari sisi Doem. Di antara mereka, Aku bisa melihat Zack dan juga bos mereka.

“Royalis dan Doem Camp akan melakukannya…”

“Segalanya mungkin jadi pertempuran berdarah …”

Orang itu mengoceh.

“Salah satu dari kita terbunuh tadi malam. Ketika kita menemukannya, ada tanda-tanda serangan dan penyiksaan. ”

Bunda omong kosong. Karena Aku keluar mencari OWL, Aku melewatkan acara penting.

“Kami dindu nuffin!!”

“Dia disiksa! Kamu adalah satu-satunya orang yang menggunakan itu, mengakulah sekaligus! ”

Clara menangis dengan marah.

“Layani dia dengan benar! Aku mengucapkan selamat, sialan!! ”

“Bajingan!!”

Dalam kemarahannya, Clara menampar nama itu.

Tiba-tiba, semua orang terdiam, seolah waktu telah berhenti.

….Kemudian.

“Lakukan sekarang, bangsat!”

Pria yang ditampar, meraih dan mengangkat tongkat di pinggangnya.

Ya, ini tidak baik.

Clara tak bisa mengatasinya. Kasus terburuk, senjata club itu akan menghancurkan kepalanya dan dia mati.

Ya, maaf, tapi Aku tidak suka, jika beberapa gerombolan tanpa nama, tiba-tiba membunuh karakter utama.

“Hah?”

Gumam Clara, matanya membelalak kaget.

Tepat di depan matanya, pria yang akan mengayunkan senjata ke arahnya, secara spontan pingsan. Club yang ia pegang, terlempar tinggi ke udara.

“HAH!? Apa yang baru saja terjadi!?”

“Bagaimana dia??”

Orang itu ketakutan dan bingung.

“Tidak mungkin… OWL?”

“Temukan dia!! Dia ada di sini di suatu tempat! ”

“…OWL?”

Baik Royalis dan Doem Camp berjaga-jaga.

Tapi, aku pelakunya.

Sederhana saja. Aku memiliki sepotong slime lepas dari bagian bawah sepatuku, dan menggali bawah tanah. Lalu, aku menembaknya dari bawah orang itu, dan memukul di bawah rahangnya.

Tak ada yang memperhatikan, tapi tidak apa-apa. Yang ada di sana, adalah kekuatan dari bayangan.

Atau begitulah yang Aku pikirkan, Tuan Zack sedang melirikku dengan curiga.

Aku membuat senyum samar, dan dengan sengaja mengalihkan pandangan… Kesempurnaan.

Sekarang, apa yang Aku sebut pekerjaan, dilakukan dengan baik.

Saat itulah Aku menyadarinya. Club yang dikirim terbang, datang menghampiriku. Dan tiba-tiba, Aku mengalami momen eureka.

…Pertunjukkan belum berakhir!

Peranku tentang kekuatan dalam bayangan, telah dilakukan untuk saat ini.

Namun, Aku belum memenuhi peranku sebagai karakter!

Aku hanya perlu sesaat untuk menentukan lintasan club. Dan karena senjata itu tak akan benar-benar memukulku di posisiku saat ini… Aku dengan cepat pindah, ke tempat di mana ia akan mendarat.

Setelah berharap Aku membutuhkannya di beberapa titik, Aku meletakkan darah kecil kembali di mulutku dan melihat ke atas.

Dan tongkat itu jatuh tepat di hidungku.

“Bhoorfff!?”

Aku meniupkan darah yang telah disiapkan di mulutku dari hidung, dan jatuh kembali.

Darah menyembur keluar seperti air mancur, berkilauan di bawah sinar matahari. Cukup artistik, jika Aku mengatakannya sendiri.

Mob-Stye: Splasher Mimisan

Ini adalah teknik level yang cukup tinggi.

“Ugh! Aku akan muntah!! ”

“Eghh, itu ada di wajahku!”

Untukmu orang-orang di kamp yang ingin melihat pembantaian, Aku persembahkan kepadamu sebuah cairan dari hidung.

…Dan begitulah.

Sementara kekuatan dalam bayangan membantu MC, beberapa gerombolan acak mendapat peran disayangkan, akan menjadi jaminan!

“Tunggu, kamu terluka !?”

Aku pingsan di punggungku, benar-benar kenyang. Tapi melihat ketika Clara berlari, aku dengan cepat berpura-pura kedinginan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_151"

Follow Us