Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_154

gambar

TPS_154

Bab 154 Sepertinya Kita Selesai


5 pria berkumpul di sekitar cahaya rendah, dari lampu di ruang bawah tanah.

“Kamu pikir dia akan berhasil?”

“Anak itu tak terlihat terlalu cerah bagiku. Apapun, dia gagal, kita bunuh dia. Selesai.”

“Bagaimanapun juga, malam ini adalah malam besar. Sudah hampir waktunya. Kemana Zack pergi? ”

“Dia di kamar. Sakit perut, katanya. ”

“Persetan? Bajingan bertindak aneh belakangan ini. Kamu tak berpikir, dia membocorkan info pada para Royalis itu… ”

“Oi, sudah waktunya.”

Menandai salah satu dari mereka, ketika pintu ke ruang bawah tanah terbuka.

Dalam ruang gelap dan jompo, seorang tokoh mendekati lima orang itu.

Identitas sosok itu perlahan terungkap, saat dia mendekati cahaya.

“Kamu sendirian. Di mana gadis itu? ”

“Cih. Lagipula tak berhasil. ”

Para pria sangat kecewa.

Bocah berambut hitam yang berdiri di depan para tahanan yang mengintimidasi ini, tampak seperti orang biasa.

Mata gelapnya menatap ke bawah, menatap bayangan yang membentang di lantai.

“Hei, lebih baik Kamu tak bilang, ‘Kamu kedinginan’.”

Salah satu pria mengeluarkan pisau.

“Hei! Berbicara! Di mana sang putri!?”

Dia mengancam, memegang pisau di leher bocah itu.

Bocah itu mulai gemetar, seperti dia yang lemah… atau begitulah yang dibayangkan para lelaki itu.

Bocah itu tak melakukan itu. Dia tak goyang, dia bahkan tak bergerak. Dia hanya terus menatap bayangan di bawah.

“Sang putri, Clara…”

Dia bergumam pelan.

Suaranya tak keras, tapi semua orang bisa mendengarnya dengan jelas.

“…Tak akan datang.”

Matanya belum terpaku ke lantai.

Namun, bibirnya menahan senyum kecil sekarang.

“Apa yang Kamu bicarakan, ya!? Kakimu dingin dan datang ke sini sendirian, kan !? ”

Bocah itu diam.

“Apa sekarang? Kamu mau membunuhku? ”

“Setidaknya, kamu harus menunjukkan padanya untuk tidak mengacaukan kami.”

“Ya. Kami memukulinya dan mencoba lagi. ”

Semua lelaki berdiri dan mengepung bocah itu.

“Bercakap-cakap dengan kami, eh bodoh?”

Pria yang memegang pisau di leher bocah itu meraih segenggam rambutnya dengan tangan yang lain, dan menarik wajahnya ke atas.

Yang dilihat pria itu di sana adalah mata bocah itu, mata gelap gulita yang kurang emosi.

“Aku tak suka penampilan itu.”

Terlihat kesal, pria itu menyerempet pisaunya di leher bocah itu.

Garis darah lolos dari luka dangkal.

“Aku bilang, aku tak suka penampilan itu.”

Tapi, bocah itu tak menurut. Dia terus menatap kosong.

Tidak, tidak cukup. Senyum kecil di bibir bocah itu menjadi senyum lebar.

“Apa yang kamu tertawakan?!”

Pria itu menampar wajah bocah itu dengan ujung pisaunya.

Tapi, senyum bocah itu tidak goyah, tidak sedikit pun.

“Kamu sepertinya tidak menyadari, kamu dalam masalah besar, bocah.”

Satu pukulan lagi.

Kali ini lebih kuat. Cukup untuk mematahkan tulang pipi, bahkan mungkin merontokkan gigi.

Masih belum ada reaksi dari bocah itu.

Bocah itu hanya terus menatap pria itu, dengan senyum lebar di wajahnya.

“….!”

“Oi, kamu mengerti atau tidak?”

Dari samping, salah satu rekan pria itu muncul dan meninju wajah bocah itu.

“Begitulah caramu memukul wajah. Tinggalkan mereka setengah mati dan mereka tak akan pernah… Hah!?”

Pukulan itu dimaksudkan untuk membuat bocah itu kedinginan.

Tapi, bocah itu hanya berdiri di sana, seolah tak merasakan apa-apa. Tempat dia dipukul, tetap bersih.

Mata tanpa emosi itu masih menatap ke 5 pria itu.

Itu membuat mereka takut.

“Apakah itu?”

Kata bocah itu.

“…!! Kamu akan menyesalinya !! ”

Dengan geram, pria itu mulai memukul bocah itu dengan tinju yang galak.

Dia memukul seperti tak besok, sampai napasnya menjadi kasar.

“Lihat, ini yang terjadi ketika kamu… HUH?”

“…Apa kamu sudah selesai?”

Kata bocah itu, selalu tersenyum.

Wajahnya mengungkapkan, tidak ada memar.

“Bocah ini aneh sekali.”

“Cih. Beri aku pisaunya. ”

Pria dari samping mengambil pisau dan menikam bocah itu di tulang rusuk.

Tapi…

“Apa, bagaimana…!?”

Pisau, hanya menembus pakaian anak laki-laki itu, berhenti di situ. Bahkan dengan memberikan lebih banyak kekuatan ke lengannya. Pria itu tak bisa mengores kulit bocah itu.

“O-oi, untuk apa kamu main-main?”

“Tusuk dia, lakukan itu!”

“S-sial! Pisaunya tak mau masuk !! ”

Pria itu mencoba menusuk lagi dan lagi.

Pisau itu tak pernah menembus kulit yang dalam.

Napasnya sudah kering, saat pria itu melangkah pergi. Matanya tak bisa percaya, apa yang baru saja ia saksikan.

“A-apa, kamu…”

“…Jadi, kamu sudah selesai?”

Saat itulah bocah itu mengayunkan tinjunya.

Namun, tak ada yang melihatnya bergerak. Begitulah kecepatannya.

Apa yang mereka lihat, hanyalah hasilnya.

Tinju bocah itu telah meninju dada pria itu dan keluar dari sisi lain.

“Ah… ahyauu…”

Pria itu jatuh ke tanah, menciptakan genangan darah besar.

“Apa!?”

“T-tidak, sialan …”

“A-apa orang ini membuat lubang…”

“Hyai …!”

Splich, splich.

Bocah itu berjalan di lantai berdarah.

“Selesai?”

Dia mengejek orang-orang itu, dan masih menyeringai.

Wajah para pria yang tersisa, menegang.

“Sialan… dia akan mengalahkan kita semua !!”

“J-jangan main-main denganku !!”

“M-Mati, keparat, matiii!!”

“H-hyi-hyeeeeeeee !!”

Empat bayangan menyatu pada bocah itu. Nyala api di lampu berkedip.

Bayang-bayang menari.

Setelah nyala api kembali tenang, di lantai ruang bawah tanah, berbaring 5 mayat dengan lubang untuk dada.

“Sepertinya, kita sudah selesai.”

Tak ada yang menjawab sekarang.

Splich, splich.

Bocah itu melangkahi darah, ketika dia berjalan pergi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_154"

Follow Us