Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_153

gambar

TPS_153

Bab 153 - Pelanggaran Jahat


Setelah meninggalkan kamar Clara, ketika Aku berjalan secara acak di aula, Aku merasakan beberapa orang mendekat.

Mengharapkan peristiwa heroik terjadi, Aku tetap di tempat.

“Pendatang! Kerja bagus, mendapatkan sisi baik dari wanita itu!”

Kata salah satu dari mereka, dengan senyum lebar, sambil meraih pundakku.

Orang-orang tanpa nama dari Doem Camp, telah mengepungku.

No 5… no 6 dari mereka.

Aku melihat Zack berdiri di belakang dengan wajah canggung.

“Dengar, Nak, kami perlu bantuanmu untuk kami.”

Kata pria itu, setelah mendekat ke telingaku. Napasnya berbau.

“B-bantuan apa …?”

Bukan hanya suaraku yang dimaksud dengan dalam. Aku sudah bergetar secara fisik, seolah-olah aku adalah seorang Slime rendahan yang diintrogasi oleh Naga.

“Tak perlu takut sekarang. Kamu membantu kami, dan kami akan menjadi teman yang terbaik. ”

“O-Oke …”

“Ini kesepakatannya. Kami ingin berbicara dengan sang putri. Tapi, para bajingan di sekitarnya terus menghalangi. Di situlah Kamu datang. Kamu adalah seseorang yang ia percayai. Sehingga, kami membutuhkanmu untuk membuatnya bertemu dengan kami. ”

“K-Kamu membutuhkanku…?”

“Ya, kamu pria terbaik untuk pekerjaan itu. Lakukan apa pun yang Kamu inginkan, tapi selesaikan. Kamu tahu, ada sedikit hal yang mungkin bisa membantu. ”

Dia kemudian mengambil bubuk.

“Ini obat kecil yang membantumu tidur nyenyak. Campur dalam minuman dan bam, mereka tidur seperti bayi. ”

“T-tunggu, tidak, aku, aku tak bisa…”

“Dengarkan omong kosong kecilmu!! Aku mencoba menjadi temanmu, dan Kamu bahkan dak akan mendengarkan satu pertolongan pun!? Semoga kematian sialan menghampirimu, ya! ”

“Hiyipe… !!”

Aku meringkuk pada diriku yang tampak ketakutan.

 “Uhh, ayo, jangan terlalu ganas, kawan?”

Ucap Zack dari belakang dengan ekspresi kaku.

“Persetan, Zack. Kamu akhirnya bersikap lunak pada kami? ”

“Tidak, uhh… ngomong-ngomong, aku tak berpikir itu ide yang bagus untuk… eh, melakukan sesuatu yang gegabah.”

“Brengsek, kita tak akan mendapatkan apa pun, jika dilakukan seperti itu!! Kami akan mengambil sandera perempuan jalang itu, dan OWL sialan itu akan muncul, tepat di tempat yang kita inginkan!!”

Setelah ledakan itu, pria itu menampar wajahku.

Saat pukulan itu terhubung, aku melonggarkan leherku, dan membiarkan tubuhku mengalir dengan benturan.

Itu disebut tergelincir.

Pukulan yang baik pada kepala, dapat menyebabkan gagar otak. Tapi, mengetahui bagaimana cara mendapatkan pukulan itu, dapat mencegahnya dengan keberhasilan yang mengejutkan.

Ada dua cara untuk terkena. Yang satu menegang dan menyerap serangan. Dan yang lain, adalah apa yang Aku lakukan tadi, mengalir dengan dampak serangannya.

Dan karena itu, jika seluruh kepalaku terlempar oleh pukulan itu. Itu juga tak mengurangi peran mafia-ku.

“Uoff …”

Aku pura-pura terlempar dan jatuh ke lantai.

“Hei, aku menyuruh mereka berhenti. oke?“

Zack sudah mundur, seolah mengatakan dia tak terlibat.

“Kamu tahu pekerjaanmu. Sekarang lakukanlah. Kami akan menunggu 3 hari. Kamu harus menyerahkan gadis itu, dan aku akan memberimu makanan enak. Jika tidak…”

Pria itu meletakkan kakinya di dadaku dan menekan.

“Yer mati, Nak.”

Akhirnya dia berkata, dan mereka semua pergi.

“Begitu, begitulah adanya. Bawa sandera Clara, sehingga OWL keluar untuk bermain. ”

Seberapa pintar mereka.

Aku berdiri dan mengusap kotoran di pakaianku.

Ketika Aku melakukan itu, Zack kembali.

“Aku tahu kamu tidak terluka. Tapi, kita tetap teman, ya? Aku hanya di sana, Aku tak melakukan apa-apa. ”

Tuan Zack tampak sangat ketakutan.

“Tak apa-apa. Ini semua dalam prediksi. ”

“Apa … sial, Kamu tahu ini akan terjadi!? Maksudku, aku terkejut bagaimana kamu membuat dirimu bergaul dengan putri. Tapi, kamu bahkan meramalkan… jika kita…! ”

“Roda takdir akhirnya bergerak… semua sesuai rencana, tentu saja…”

Aku melirik sekilas ke arah Zack, dan tersenyum samar.

“…!! K-kamu, siapa kamu…! K-Kamu di pihak Royalis kan? Kamu tak terlihat seperti berada di pihak kami… ”

“… Aku juga tidak begitu.”

“Nei, apa…?”

“Aku tak mendukung kaum Royalis, dan Doem. Musuhku yang sebenarnya…”

Dan di sana, Aku dengan cepat keluar dari pandangan, hanya meninggalkan gema.

“Apakah Kejahatan yang bersembunyi dalam bayang-bayang, ada perbedaan…?”

“Dia menghilang!? Tapi aku masih bisa mendengarnya, bagaimana !? ”

Zack mulai melihat sekeliling dengan kaget.

Sekarang, Aku harus melakukan apa pun yang aku mau.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_153"

Follow Us