Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_158

gambar

TPS_158

Bab 158 - Kurangi Apa Pun!


Sudah terlalu dini untuk membuatnya bergerak.

Rose berlari melintasi lorong-lorong kamp, ​​masih merasakan pengejar di belakangnya.

Misinya adalah menculik Clara, simbol kaum Royalis, dan mengantarkannya ke pasukan fraksinya yang menunggu di luar kota.

Awalnya, peran itu milik Rose sendiri.

Namun, saat ini, Rose tak dapat dianggap sebagai sekutu Oriana, dengan alasan apa pun.

Bagaimanapun juga, dia adalah pengkhianat yang membunuh raja mereka. Masyarakat sudah mengenal Rose.

Dia tak memiliki kemampuan untuk memimpin rakyatnya lagi.

Dia hanya bisa tetap dalam bayang-bayang, tak pernah kembali.

Tapi, dia masih ingin mengabdikan dirinya ke Kerajaan-nya.

Karena alasan itu, dia mengajukan diri untuk ikut serta dalam misi ini.

Untuk menggunakan hidupnya untuk rakyatnya.

Tapi kemudian, dia muncul tiba-tiba.

Sid Kageno.

Bocah yang dulu ingin ia habiskan waktunya, bersamanya.

Bocah itu telah mengkhawatirkannya. Dia telah melakukan perjalanan jauh ke Oriana. Ketika dia mengetahui fakta itu, emosi yang tersembunyi di hatinya menjadi bergolak.

Kebahagiaan yang telah dicarinya.

Penyesalan jika dia telah menyebabkannya terluka.

Dan sebagian besar… kesedihan terhadap perasaannya, jika dia tak bisa lagi menjawab bebas.

Tak peduli seberapa dalam dia mencintainya, dia tak bisa lagi bersamanya. Dia adalah seorang penjahat. Terlibat dengannya, pasti akan membawa bocah itu pada kemalangan.

Jadi, dia telah memutuskan untuk menyerah, namun…

Mereka bertemu. Dan perasaan Rose mengamuk sampai titik perih.

Dia ingin membungkam ke dadanya, tanpa peduli itu.

Tapi, dia tak bisa.

Karena setelah kebahagiaan sesaat, hanya kenyataan kejam dan tanpa ampun.

Dengan demikian, tak peduli bagaimana itu merobek mendengarnya, Rose mengatakan kepadanya, kata-kata perpisahan yang jelas.

Dan itu seharusnya berakhir dengan itu, itu… Sampai Maximilian membawa bocah itu. Bagian dalam kepala Rose menjadi kosong.

Maximilian adalah pria yang berbahaya.

Dia adalah salah satu dari Named Children dari Ordo Diabolos dan memegang gelar ‘Coldblood’. Dia juga bersekutu dengan Doem, yang memegang kendali Fraksi anti-Royalis.

Di permukaan, dia adalah salah satu bawahan Doem. Tapi, di dalam Ordo, posisi mereka adalah sama. Dengan demikian, mereka adalah sesama pesaing.

Kabarnya adalah jika berdasarkan hasil pendudukan Oriana, salah satu dari mereka mungkin dipromosikan ke kursi Round Table.

Dengan kata lain, mereka adalah bawahan, sampai tingkat tertentu.

Seorang Rounds Knight rupanya juga memiliki andil dalam kekacauan Oriana saat ini… Sir Mordred.

Shadow Garden telah menjelajah ke mana-mana untuk menemukan Sir Mordred ini. tapi, itu tanpa hasil.

Tapi, pria ini memegang posisi yang sangat menonjol dalam Ordo, yang dikenal dengan pasti.

Tujuan dari Shadow Garden adalah untuk menemukan dan melenyapkannya.

Untuk melakukan itu, Shadow Garden telah membantu kaum Royalis untuk mengambil kembali Oriana, dan mendorong Fraksi Doem ke sudut.

Yang jelas, itu mengarah pada tujuan Rose sendiri untuk melindungi Kerajaannya.

Rose sangat menyadari tugasnya.

Tapi, sebelum dia sadar, dia sudah menghunus pedangnya pada Maximilian.

‘Aku tidak bisa.’

‘Aku masih harus menunggu waktuku.’

‘Aku perlu menemukan Clara dan membawanya keluar dari sini.’

Tak peduli seberapa banyak dia mencoba beralasan dengan dirinya sendiri, perasaannya telah menang sangat banyak.

‘Aku harus menyelamatkannya!!’

Yang menuntunnya ke masa kini.

Tentunya, tak lama kemudian, seluruh kamp akan tahu, jika OWL telah menyusup ke tempat itu.

Rose masih khawatir, apakah saudara perempuannya Clara akan percaya padanya.

Ditambah lagi, soal pengkhianat di antara orang-orang di sekitar sang putri. Rose ingin menghilangkan bahaya itu, sebelum menghubungi Clara… itu tidak akan terjadi sekarang.

“Itu dia!!”

“Di sini!!”

Di belakangnya, ada pasukan Maximilian, dan di depannya berdiri penjaga bersenjata.

Tak pernah berhenti, Rose menyiapkan pedang hitamnya…

“Haaahhhh!!”

Mengurangi hambatan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_158"

Follow Us