Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_159

gambar

TPS_159

Bab 159 - Suar Pemberontakan


Kamp itu hiruk-pikuk.

Para penjaga berlari ke segala arah, dan suara kehancuran bisa terdengar dari halaman dan aula.

Clara, yang berada di kamar pribadinya, berbicara.

“Apakah benar, OWL telah muncul?”

Rambut pirang merah muda sang putri, bergetar dalam angin dingin.

“Sepertinya begitu, Nona. Untuk beberapa waktu sekarang, para penjaga berteriak jika mereka menemukan OWL ini,”

kata Guin yang berdiri di sisinya.

“Benar…”

Berarti OWL berada dalam situasi yang buruk.

Sementara mereka biasanya memilih di sisi hati-hati, mungkin juga bijaksana untuk melihat ini sebagai peluang.

Clara harus membuat keputusan sekarang. Untuk Oriana, dan untuk pengikut setia yang telah mengikutinya selama ini.

“Menurutmu apa yang harus kita lakukan?”

Dia bertanya kepada semua orang dari Fraksi Royalis di sekitarnya.

“Kita harus menyelamatkan OWL dan melarikan diri bersama! Kita pasti akan dapat bergabung kembali dengan tentara! ”

“Kita belum tahu, apakah OWL ini musuh atau sekutu! Kita harus menunggu dan melihat! ”

“Para penjaga semua sibuk di luar! Kita harus bergerak sekarang atau tidak sama sekali! ”

“Kita tak harus membuat keputusan yang gegabah! Pikirkan akibat yang lebih besar! ”

Pengikutnya dengan setia menyuarakan sikap masing-masing.

Guin berkata dengan tenang, “Kita harus berhati-hati. Kita tak tahu apakah OWL adalah sekutu. Dan bahkan jika kita menyelamatkannya… tak ada jaminan, kita bisa melarikan diri dari kamp dengan bantuannya. ”

Kemudian, mereka semua berbalik ke Clara.

“Yang Mulia, apa yang ingin Kamu lakukan?”

Dan menuntut keputusannya.

Clara merasakan dadanya mengencang, seolah jantungnya diperas.

Dia melirik ke sekeliling ruangan, menatap setiap wajah orang-orangnya.

Lebih banyak dari mereka menyukai pendekatan menunggu dan melihat. Tentu saja itu masalah. Mereka tak akan memiliki kesempatan kedua. Kegagalan paling pasti berarti kematian.

Dan Clara mengerti, jika peluang keberhasilan itu tak menguntungkan.

Masih…

Jika mereka tak bertindak sekarang, apakah mereka akan mendapat kesempatan selanjutnya?

Saat semuanya berdiri, mereka berada di telapak tangan Doem. Siapa yang tahu, jika mereka semua akan dikirim untuk guillotine besok?

Apakah benar-benar baik untuk melepaskan kesempatan ini, dengan harapan yang tak pasti untuk selanjutnya?

Apakah mereka yang ingin menunggu tak menyadari, jika peluang kejadian serupa terjadi sangat rendah?

Clara memejamkan mata dan merenung. Tangannya terasa sangat berkeringat.

‘Mungkin karena orang-orang ini sudah terbiasa dengan kamp?’

Dia yakin, mereka memiliki perasaan bahaya yang lebih kuat, selama mereka pertama kali ditempatkan di sini.

Mereka tak lagi memiliki waktu luang untuk memilih kesempatan mereka… itulah yang diyakini Clara.

Kemudian…

Clara sekali lagi memandangi wajah bangsanya.

Ya, sebagian besar memang ingin menunggu. Mereka lebih tua dan lebih berpengalaman, mereka mayoritas.

Clara hanyalah seorang gadis berumur 15 tahun.

Apakah opini mereka lebih terpelajar dan lebih bijaksana, daripada pendapatnya sendiri?

Selain itu, apakah dia mengabaikan mayoritas secara langsung, bukankah mereka akan meragukan penilaiannya sebagai bohong?

Dan jika itu terjadi, Fraksi Royalis akan patah.

Ya, Clara seharusnya mendengarkan saja.

Ya, jika dia mendengarkan, maka mereka tidak akan …

“Aku, aku percaya kita harus…”

“…Yang Mulia.” Seorang pria berbicara, memotongnya.

Dia adalah seorang pria di tahun-tahun pertengahan, seorang pria dengan kulit berwarna perunggu, karena bertahun-tahun bekerja di bawah matahari.

“Mendengarkan pendapat semua orang itu bagus. Tapi, Kamu tak harus menatap wajah mereka begitu banyak.”

Bicaranya serak dan tidak dimurnikan, namun memiliki perasaan nostalgia tertentu untuknya.

“Batt…”

Clara mengucapkan namanya.

Dia adalah tukang kebun yang dikenal Clara sejak kecil. Dia tak tahu politik dan perang. Apa yang bisa dia lakukan dengan baik adalah, membuat taman kerajaan menjadi pemandangan yang menakjubkan untuk dilihat.

Namun, kata-katanya yang paling tepat baginya.

Baru-baru ini, dia mengembangkan kebiasaan memeriksa wajah dan ekspresi semua orang.

Dia tak percaya diri.

Dia takut.

Dia ingin mengandalkan sesuatu di luar dirinya sendiri…

“Tukang kebun! Nona tak menanyakan pendapatmu!“

Guin menatap Batt.

“Hentikan itu! Dia juga salah satu dari kita. ”

“Bagaimana? Dia hanya tukang kebun. Apa yang dapat dia lakukan?”

“Karena dia ada di sini. Seorang tukang kebun belaka dak punya alasan untuk mengikutiku di sini. Namun, Batt melakukannya. Karena dia juga percaya padaku. ”

“Jadi, bagaimana jika dia melakukannya. Adalah bodoh, untuk mendapatkan kebijaksanaan tukang kebun. ”

“Aku bilang berhenti, Guin. Tak sepatah kata pun pantas tentang itu. ”

Clara dan Guin memejamkan mata. Guin memalingkan muka terlebih dahulu.

“…Maafkan aku, Nona.”

“Tidak apa-apa. Aku tahu, Kamu selalu memikirkan yang terbaik untuk kami. ”

Mengatakan itu, Clara sekali lagi mengumpulkan pikirannya.

Dia pergi ke akar itu, apa tujuannya, apa yang ingin dia capai.

Untuk sesaat, dia ingat masa kecilnya… di mana dia, batt dan saudara perempuannya bermain bersama di taman kerajaan yang indah.

Jika itu dia, dia akan…

“Kita akan membantu OWL, dan melarikan diri. Ini adalah kesempatan kita, kita harus memberikan segalanya. ”

Melirik Batt, dia melihatnya tersenyum.

“Sangat baik. Kawan, Kamu sudah mengikuti Putri Clara sampai sekarang, bagaimana menurutmu? Apakah kamu siap!?”

“Siap seperti yang bisa!”

“Kami sudah menunggu dengan sabar untuk hari ini. Mari kita tunjukkan para perampas itu, jika mereka tak bisa menahan kita! ”

Semua pria berdiri.

Dari kompartemen rahasia di dinding, mereka mengambil senjata tersembunyi.

Bahkan Clara menerima pedang miliknya sendiri.

Dia tak bisa menggunakannya, tentu saja. Tapi, hanya tindakannya memegang pedang, memiliki arti dalam bagi dirinya sendiri.

“Sekarang, mari kita angkat suar pemberontakan.”

Kehidupan sehari-hari di kamp berakhir pada saat ini.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_159"

Follow Us