Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_165

gambar

TPS_165

Bab 165 - Di mana Dia?


“Betapa menyedihkan, OWL. Kamu semua terlambat… ”

“Tolong, diam.”

OWL menoleh ke Maximilian.

“… Kamu berani.”

Nada pepatah meningkat dalam keganasan.

“Kamu tak penting sekarang.”

“Bodoh. Shadow sudah selesai, dan nasib yang sama menantimu selanjutnya… ”

“Sepertinya, kamu tak menyadari bahwa kamu telah dimainkan.”

“Dimainkan…?”

“Tuan Shadow, izinkan aku mengajukan pertanyaan.”

OWL bertanya pada Shadow yang terkubur puing.

“Kamu boleh...”

Shadow menjawab, setelah terdiam beberapa saat.

Mana Violet kemudian meniup puing-puing, dan Shadow perlahan berdiri.

“Kamu! Jadi, kamu masih memiliki kekuatan sebanyak itu…!”

Maximilian setengah panik. Tapi sebaliknya, OWL sangat tenang.

 “Tuan, mengapa kamu tak menunjukkan kekuatanmu yang sebenarnya?”

“… Aku ingin menilai kekuatan penuh pria itu. Sebagai referensi, seolah-olah… ”

“Untuk referensi… aku mengerti sekarang. Aku punya satu hal lagi yang harus Aku tanyakan. ”

OWL bertanya dengan nada kemarahan dalam nada suaranya.

Shadow mengangguk setuju.

“Apa arti dari ini…?”

OWL meniup salju di kakinya dengan pedangnya. Putih bubuk itu menarik diri, untuk menunjukkan bentuk hitam.

Ini adalah… benjolan slime yang berbentuk Sid Kageno.

“Tolong jawab dengan jujur. Sid … di mana Sid!? ”

OWL meraung, seolah-olah mengalahkan lolongan badai salju di sekitar mereka. Suaranya mengandung tekad yang kuat.

“Suara itu…”

Clara menatap OWL untuk memastikan sesuatu.

Perhatian OWL sepenuhnya terhadap Shadow.

Shadow butuh beberapa saat, sebelum menjawab.

“Sid aman…”

“Tapi, di mana dia?”

“…Haruskah kamu tahu?”

“…!”

Shadow dan OWL saling menatap selama beberapa waktu. Ketegangan diam-diam muncul di antara mereka.

Kemudian…

“Kamu telah menyelamatkan hidupku, memberiku kekuatan, dan telah menunjukkan kepadaku jalan yang harus aku jalani. Aku… tak ingin meragukanmu. Jadi Aku akan percaya kata-kata itu… Tapi… ”

OWL menghentikan kata-katanya untuk menatap tajam ke arah Shadow.

“Jika kata-kata yang kamu katakan salah… Jika kamu menempatkan Sid dalam bahaya … aku tidak akan memaafkanmu!”

Shadow memberi OWL pandangan sekilas.

“Aku tak butuh pengampunanmu. Terlepas dari apa yang Kamu pelajari atau pikirkan tentang diriku, jalanku tak akan goyah… ”

OWL menyipitkan matanya untuk itu.

“Sekarang… aku akan kembali ke pertarungan.”

Shadow memalingkan muka dari OWL, dan diam-diam menghunus pedangnya.

“Aku akan kembali ke misiku juga.”

OWL mendekati Clara.

“Putri Clara. Tugasku adalah mengantarkanmu ke pangkalan operasi Royalis. ”

“OWL, kamu… aku dengar mengatakan jika orang-orang kita punya rencana rahasia, apakah itu peranmu dalam semua ini?”

“Aku tak sendiri. Kami Saat ini sedang membantu faksi-mu. Aku ingin memberikan penjelasan yang tepat, tapi waktu adalah kesempatan. Tolong ikuti Aku, ini mungkin kesempatan terakhir kita untuk meninggalkan ibukota. ”

Clara menatap tangan yang ditawarkan OWL.

“Apakah kamu… Tidak, tidak apa-apa… Ayo pergi, aku akan mempercayaimu.”

“Yang Mulia, apakah Kamu yakin aman untuk mempercayainya…?”

Pengikutnya gelisah.

“Aku. Lagipula, dia seharusnya jauh lebih… ”

Suara Clara mereda di jalur pemikiran itu.

“Kalau begitu, tolong ikuti aku. Kita akan menuju bawah tanah, dan bertemu sekutu dalam perjalanan. ”

OWL mengangkat Batt ke punggungnya dan menuju gerbang kemah.

“Berhenti. Kamu tak akan melewatiku! ”

Maximilian akan mengejar OWL.

Saat itulah, nafsu membunuh yang kuat menyerangnya, menghentikannya di tempat.

“Apa… ini tak nyata…!?”

Maximilian melompat dari tempatnya dengan panik.

“Tapi, bisakah kamu melewatiku?”

Nafsu membunuh yang tampaknya menyebabkan getaran di bumi ini… tentu saja milik Shadow.

Dia berhasil menangkap Maximilian ke tempatnya, dengan tatapan tajam.

“Shadow…!!”

Maximilian balas menatap, kemarahan mengamuk di wajahnya. Hanya itu yang bisa ia lakukan.

Dia hanya bisa menonton, meskipun OWL meninggalkan tempat bersama dengan para Royalis.

Dan begitu yang terakhir dari mereka, Zack, pergi… rasa haus darah menjadi semakin ganas.

“…!?”

Zack menggigil dan berbalik.

Shadow menatapnya.

Zack meneteskan keringat, dan berulang kali mengangguk pada pria berpakaian hitam.

Percakapan diam-diam tampaknya terjadi.

Kemudian, Zack pergi, lari secepat kakinya bisa membawanya…




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_165"

Follow Us