Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_164

gambar

TPS_164

Bab 164 - Kekuatan Diabolos


Mana Violet mewarnai langit badai salju.

“Kuh… Mana yang mengerikan … !! ”

Maximilian meringis, merasakan ledakan mana.

Di tengah badai salju, seorang pria mendarat ke tanah, di depannya. Seorang pria dalam jubah panjang hitam legam.

Dia mengenakan tudung yang dalam, dan menutupi wajahnya dengan topeng. Dia adalah…

“Namaku Shadow … Aku mengintai di bayang-bayang, memburu di bayang-bayang …”

Sebuah suara seolah-olah dari kedalaman jurang.

“Kamu … Shadow …”

Shadow Garden adalah ancaman yang diakui Ordo. Organisasi tersembunyi, yang dengan berani menentang mereka.

Mereka telah mengekspos keberadaan Ordo ke dunia. Mereka tak bisa dianggap enteng.

Bahkan, potensi tempur Shadow Garden menyaingi Ordo. Kepemimpinan mereka, dikenal sebagai Seven Shadows. Dikabarkan, di sana akan menampung individu dengan ukuran yang sama dengan Round Knight.

Dan di dalam organisasi bayangan ini, yang paling misterius dari semuanya adalah manusia Shadow itu sendiri.

Setiap anggota Ordo yang mengatakan telah melawannya, telah dieliminasi. Dan satu-satunya tempat yang telah ia saksikan, hingga saat ini, berada di Trial of Goddness dan Festival God of War.

Kekuatannya diukur pada… Tidak terkalahkan.

Tiba-tiba, Maximilian mengingat apa yang Doem katakan, setelah menyaksikan Shadow pertama kali:

“Sulit dipercaya, jika benda itu bahkan manusia. Dia seperti Diabolos… Tak heran, dia memperhatikan keberadaan kita…”

Doem mengoceh seperti itu, pada suatu malam saat mabuk.

Maximilian menganggapnya sebagai pemabuk yang berbicara.

Tapi sekarang, setelah merasakan sihir yang luas itu, dia mulai memahami ketakutan rekannya.

“Mana-mu, itu tentu menarik… jauh melampaui apa pun yang bisa dikandung oleh manusia biasa. Dan itu padat. Jauh lebih padat dari apa pun yang pernah Aku lihat. ”

Maximilian dengan tenang mengamati mana yang terus menyembur keluar dari pria itu, seperti badai salju yang membawanya pergi.

“Memang, kamu sama mengesankannya dengan rumor yang beredar… Salam, Shadow …”

Bibir Maximilian melengkung ke atas.

Shadow masih berdiri di sana dilapisi mana ungu.

“Aku menyambutmu ke kerajaan Oriana. Aku tak tahu apa tujuanmu di negeri ini. tapi, keberuntunganmu baru saja habis. Aku Maximilian ‘Cold blood’. Aku berspesialisasi, pada orang-orang yang menyombongkan diri, seperti dirimu … Dengan demikian, aku akan membedahmu dengan saksama, untuk menemukan seberapa tepatnya Kamu memegang begitu banyak rumor itu! ”

Saat berikutnya, Maximilian menghilang.

Tanah salju yang tenang melonjak ke atas dan sesosok bayangan muncul di balik Shadow.

“Di belakangmu, bodoh.”

Maximilian menebas Shadow membersihkan bagian belakang.

Dia merasakan pedangnya menyerang.

“…Bagaimana?”

Shadow hanya berdiri di sana, tidak terpengaruh.

Kemudian, seolah-olah serangan itu hanyalah ilusi, pria hitam itu berbalik dan menghadap Maximilian.

“Oh, apa kamu melakukan sesuatu…?”

“…Tanyakan, kenapa kamu selalu sangat lambat… ”

Maximilian mendecakkan lidahnya dan mengambil jarak.

“Jubah itu pasti artefak. Yang bagusnya, itu juga telah memblokir pedangku. Aku akan membebaskanmu dari hal itu segera… ”

Sekali lagi, Maximilian menghilang.

“Di sini.”

Maximilian mendekat dari belakang.

Tapi sebelum itu…

“Cara yang salah.”

Sebelum Shadow bisa berbalik, Maximilian muncul dari bawahnya.

“Lemah…”

Serangan Maximilian datang dari segala arah, dan bahkan dari atas, berturut-turut dan tanpa jeda.

Shadow bahkan tidak bisa bereaksi, ketika ia terserang dari segala arah.

Lalu akhirnya…

“Sudah selesai.”

Satu pukulan kuat terakhir mengirim Shadow ke tanah.

Shadow berguling di salju sebelum menabrak dinding kamp.

“Semua artefak memiliki batas daya tahan mereka. Sekarang, jubah berhargamu sudah selesai. ”

Maximilian mengalihkan pandangannya dari Shadow ke sesuatu ke samping.

“Jadi, akhirnya Kamu menunjukkan dirimu… OWL.”

Pada suatu titik, bentuk wanita sudah berdiri, di mana Shadow berbaring … mengenakan pakaian hitam legamnya, itu adalah OWL.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_164"

Follow Us