Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_175

gambar

TPS_175

Bab 175 - Jangan Menendang Platform


Goldoh yang merupakan anggota tim rahasia, sedang mencari harta Count Rajta.

“Aku belum menemukan apa pun. Bagaimana denganmu? ”

“Aku juga tidak. Jadi, harta ada di gudang di lantai atas? ”

Goldoh dan Quinton memandangi ujung koridor, menerangi tangga di atas dengan obor.

“Temukan harta karun dengan cepat! Jika semua orang di luar terbunuh, kita akan segera dibunuh! ”

Tulpicano mencela mereka dengan tatapan khawatir.

“Tuan Tulpicano, jangan khawatir. Kita masih punya waktu. ”

Goldoh menaiki tangga sambil mencoba menenangkan Tulpicano.

Quinton dan Tulpicano mengikutinya. Mereka menemukan pintu yang mirip dengan pintu gudang.

“Apa yang salah denganmu?”

“Minggir.”

“Maaf, pergilah ke neraka.”

Penjaga yang memperhatikan para penyusup menghunus pedangnya, tapi dia tak sadarkan diri oleh Goldoh dan Quinton dengan cepat.

“Apa yang harus kita lakukan tanpa kunci?”

“Itu tidak masalah. Kita bisa membelah pintu menjadi dua. ”

Dengan sihir emas yang melilit tubuhnya, Goldoh merobek gerbang besi.

“Apa itu?”

Namun, tak ada harta di balik pintu.

Benda itu seperti bagian dari makhluk.

“Apa itu?”

Benda hitam yang menyusut itu, adalah cakar panjang dengan kuku tajam di ujung jarinya. Tapi, itu jauh lebih besar dari tangan manusia. Mungkin lebih tebal dari lengan Goldoh.

Cakar yang tampak seperti monster, tertancap di platform gudang yang luas.

“Di mana harta itu? Aku tak menginginkan hal yang menjijikkan ini. ”

Tulpicano menendang platform, berjalan bolak-balik di gudang.

“Di mana hartaku? Di mana itu?”

“Tuan Tulpicano, kamu terlalu keras … ”

“Diam! Kamu hanya perlu menggunakan metodeku untuk menemukan harta karun itu. Cari tahu di mana harta itu berada. ”

Tulpicano tiba-tiba berhenti.

Perutnya yang besar tertusuk cakar yang menyusut.

“Tulpicano! ”

“Sial!”

Sebagai benteng Tulpicano, Goldoh dan Quinton segera mengambil tindakan untuk melindunginya… apa pun yang mereka lakukan.

Namun, Tulpicano mati, setelah mulutnya menyemburkan darah.

Kemudian Goldoh Kinmekki dan Quinton menghentikan aksi mereka, memandangi tubuh Tulpicano dan cakar hitam. Setelah menusuk perut Tulpicano, cakar hitam mulai menghisap mayatnya, seolah mengeringkan darahnya.

“Apa itu?”

“Aku tak tahu. Tapi sebaiknya kita tak masuk… mari mundur! ”

Tulpicano sudah mati. Dan mereka tak menemukan harta karun itu.

Tak perlu tinggal di sini lagi.

“Maaf, karena kamu melihat ini, aku tak akan membiarkan kamu pergi!”

Saat itu, mereka mendengar suara rendah di belakang mereka.

“Siapa!?”

“Kamu… Count Rajta!?”

“Oh? Apakah kamu mengenalku?”

Berdiri di belakang mereka adalah pemilik kota, Count Rajta.

Sekilas, dia tampak seperti bangsawan setengah baya yang umum. Tapi dia tegas dan tegak, tak ada lemak di tubuhnya. Tatapan tajamnya, tertuju pada Quinton dan Goldoh Kinmekki.

“Quinton, hati-hati.”

“Goldoh Kinmekki, aku tahu.”

Dengan hati-hati mereka menjaga jarak dari Count Rajta. Tapi, pintu keluar tepat di belakangnya.

“Kamu telah menggangguku. Jika bukan karena Kamu, Aku hanya perlu menyerahkannya kepada ordo.”

“Ordo…? Apa yang sedang terjadi? Apa sebenarnya cakar ini?

“Fu… tak ada keraguan jika ini adalah harta yang kamu cari.”

“Apakah kamu bahkan mengatakan ini ini adalah harta karun?”

“Bagi orang yang tahu nilainya, itu. Yah, sangat banyak untuk diajak ngobrol. ”

Count Rajta menghunus pedangnya di pinggangnya. Pedangnya adalah untuk pertarungan nyata, bukan jenis yang digunakan untuk katihan.

“… kamu akan menjadi korban pengorbanan untuk Ordo Diabolos!”

Kemudian, angin bertiup.

“Gaha ?!”

“Guaaaa!”

Darah menyembur dari tubuh Quinton dan Goldoh Kinmekki.

Mereka merasa lemas di lutut, lalu berlutut.

“Oh… kamu masih hidup?”

Kedua pria yang menderita sambaran petir dari Count Rajta, dan berjuang untuk bereaksi.

Goldoh merasakan bahaya dan melompat mundur, dan Quinton memindahkan tubuhnya dengan intuisi.

Begitulah cara mereka menyelamatkan hidup mereka.

Namun, hanya dua dari mereka yang selamat. Semua anggota tim rahasia yang menyelinap di kastil bersama mereka, sudah mati.

“Q… Quinton, kamu baik-baik saja?”

“Ya… Masih hidup…”

Tapi, luka mereka sangat dalam.

Meskipun mereka mengangkat pedang, sepertinya mereka tak bisa bertahan melawan serangan berikutnya.

“Aku sedikit meremehkanmu… Tidak, ini kesalahanku, aku agak berkarat dalam pertempuran. Apa pun itu, selanjutnya akan berakhir. ”

Ketika Count Rajta mengangkat pedangnya lagi, wajah mereka berkerut.

“Sial, kita menyingkirkan identitas budak dengan cara yang sulit…”

“Aku pikir, itu ide yang bagus untuk membuka dojo…”

Saat ini, di luar meledak kekuatan magis yang besar.

“Apa?!”

“Apa itu?!!”

“Betapa kuatnya itu!”

Melalui jendela kecil, mereka menatap langit malam.

Ada mawar hitam yang luar biasa di udara.

“Apakah itu bunga mawar…?”

“Itu mawar ajaib, yang didasari oleh kekuatan sihir terkondensasi…”

“Kenapa Black Rose?! Itu tak mungkin, bagaimana mungkin ?! ”

Count Rajta hampir dua kali lebih terkejut daripada Goldoh dan Quinton. Matanya terbelakak menatap Black Rose, yang tidak biasa dalam setiap istilah.

“Mustahil! Mengapa? Kuncinya tak lagi… ”

Kemudian Black Rose yang melayang di langit malam, pecah berkeping-keping.

Kelopak mawar yang patah berkibar ke bawah dan mendarat di samping Goldoh dan Quinton.

Kelopak menyentuh tangan kanan mereka dan mengukir dua tanda berbentuk kelopak hitam.

“Apa ini…?”

“Lukaku sembuh…”

Ketika mereka menyentuh kelopak, kekuatan sihir mulai keluar dari kelopak dan luka serius mereka sembuh dalam sekejap.

“Kekuatanku meluap …”

“Kekuatan apa ini…?”

Kekuatan sihir hitam terus-menerus menyembur keluar dari tubuh Goldoh dan Quinton, seperti matahari yang memancarkan panas.

“Ini… Ini adalah kekuatan Black Rose dalam legenda !! Kekuatan sihir yang sangat kuat, aku hanya bisa membunuh kalian berdua di sini!!”

Didorong oleh kecemasan, Count Rajta meluncurkan serangan pada mereka.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_175"

Follow Us