Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

TPS_176

gambar

TPS_176

Bab 176 - Dewa Jahat


Count Rajta menebas mereka dengan pedangnya.

Tampaknya, ada sesuatu yang membimbing Goldoh Kinmekki dan Quinton untuk menghindari tebasan, yang hanya membuat mereka kehilangan kemampuan tempur, hanya dengan satu pukulan.

“Bagaimana itu mungkin!?”

Count Rajta membelalakkan matanya karena terkejut.

Namun, dia bukan satu-satunya yang terkejut.

“Apakah tubuh secara otomatis… tidak, apakah itu diprediksi?”

“Tidak, sihir berputar di tubuhku. Apakah ini kekuatan Black Rose? ”

Meskipun mereka agak bingung, mereka masih memegang pedang mereka.

“Apakah legenda Black Rose benar?”

“Apakah kita orang terpilih? Aku tak tahu mengapa, tapi jika kita memiliki kekuatan seperti itu… kita bisa menang! ”

Kedua pria itu menyerang Count Rajta dari kedua sisi.

“Jangan sombong!! Bahkan jika orang lemah sepertimu mendapatkan kekuatan Black Rose, kamu tak bisa melakukan apa pun! ”

Serangan mereka dipantulkan oleh pedang Count Rajta.

“…Ku!”

“Dia benar-benar kuat!”

Tekanan yang datang dari pedang tajam, membuat wajah mereka berkerut.

Kekuatan Count Rajta jauh melampaui kekuatan yang bisa dimiliki seorang bangsawan setempat. Tidak berlebihan untuk mengatakan jika dia adalah pendekar pedang yang kuat, yang terkenal baik di dalam maupun luar negeri.

Bahkan jika di Orian, di mana magic swordsmwn memiliki status yang relatif rendah, itu aneh jika pendekar kuat seperti itu tidak diketahui.

Jika mereka hanya dalam keadaan normal, mereka tak akan cocok untuk Count Rajta.

“Quinton, tahan Count Rajta sebentar…”

“Dimengerti, Goldoh.”

Keduanya, sebagai budak Tulpicano, telah mengalami pertempuran yang tak terhitung jumlahnya. Sehingga, mereka dapat saling memahami tanpa kata-kata.

Tapi, bahkan dengan kekuatan Black Rose, seseorang tak dapat memenangkan penghitungannya sendiri.

Tapi jika dua dari mereka…

“Uooooooo!”

Berteriak, Quinton mengangkat pedangnya yang angkuh dan berlari ke depan.

“Jangan pernah meremehkanku! Akankah ini hanya ilmu pedang yang membuat perbedaan? ”

Count Rajta telah mempersiapkan diri dengan baik, untuk pertempuran yang akan datang.

Dia memperhatikan gerakan Quinton. Sementara dia akan menebangnya…

Kecepatan Quinton meningkat sangat pesat dalam sekejap.

“Apa?”

Sihir hitam menyembur dari kaki Quinton.

“Uooooooo !!”

“Nuuuuuu!”

Kemudian, pertempuran di mana kedua belah pihak bertarung dengan pedang mereka, dimulai.

Mereka berkelahi satu sama lain murni dengan kekuatan fisik mereka.

Dalam pertempuran dengan Count Rajta, Quinton yang dipelintir oleh ilmu hitam, secara bertahap menang.

“Bagaimana mungkin? Black Rose memiliki kekuatan luar biasa ini? ”

Kekuatannya begitu luar biasa, sehingga lantai di bawah kaki Count Rajta mulai retak, begitu pula seluruh ruangan dalam sekejap.

Count Rajta harus menghindari ujung pedang Quinton, mencoba menyingkirkan pedangnya.

Namun, Quinton sempat diam cukup lama.

‘DEWA PEMBUNUH; INSTAN KILL’

Sihir emas Goldoh mulai menyapu medan perang.

Goldoh menggunakan keterampilan terkuat-nya, DEWA PEMBUNUHINSTAN KILL PEDANG NAGA EMAS, yang telah dilihat Quinton beberapa kali. Seharusnya seperti itu.

“Ini adalah…”

Sihir emas secara bertahap terkikis oleh sihir hitam.

Sihir yang seharusnya dibentuk menjadi naga, membentuk bentuk mawar yang indah.

Namun, ketika sihir emas terkikis dan diwarnai hitam oleh sihir hitam, keterampilan itu digunakan.

“DEWA PEMBUNUHINSTAN KILLPEDANG BLACK ROSE!!”

Keajaiban Black Rose sedang mendekati Count Rajta.

“Bagaimana mungkin?”

Count Rajta diliputi sihir dan menguap sepenuhnya.

Kelopak cantik menari-nari di udara.

Pukulan itu begitu keras, sehingga menyerang melalui tembok kota. Kemudian cahaya perak dari atas langit malam, menembus lubang.

Kelopak seperti kepingan salju berkibar ke bawah dan mewarnai tanah menjadi hitam.

Mereka melihat ke bawah dan hanya menemukan semua tentara Sumpah Black Rose, menatap Goldoh.

“Goldoh, kamu berhasil.”

Quinton menepuk Goldoh di bahunya.

“Apakah orang-orang ini juga menang?”

“Ha ha. Cepat dan tanggapi mereka. ”

“Tanggapi mereka?”

Semua prajurit Sumpah Black Rose menatap kastil, dengan tangan kanan terangkat tinggi.

Tangan kanan… tanda, berbentuk seperti kelopak Black Rose, diukir pada mereka.

“Orang-orang ini…”

“Untuk beberapa alasan yang tak terlihat, kita tampaknya dipilih oleh Black Rose. Nah, Goldoh, masih terlalu dini untuk kecewa dengan dunia fana ini. ”

“Quinton…”

“Aku tak tahu apa yang bisa kita lakukan atau seberapa jauh kita bisa melangkah. Tapi, jika kekuatan kita diperlukan untuk kerajaan ini… Aku ingin berjuang untuk kerajaanku.”

“Quinton, lalu Kamu memimpin…”

“Aku tak cocok untuk menjadi seorang pemimpin.”

Quinton dengan ringan menepuk punggung Goldoh.

“Lanjutkan. Semua orang menunggumu. ”

Goldoh memandang sekeliling, saat semua prajurit Sumpah Black Rose mengangkat tangan kanannya tinggi-tinggi.

Suatu kali Goldoh ingin meninggalkan mereka.

Rasa bersalah membuat ekspresi Goldoh terpelintir.

Tapi, mereka menginginkan sebuah bendera, sebuah bendera yang dapat membuat mereka berjuang Bersama, untuk meraih kemenangan.

Goldoh menatap kelopak Black Rose yang diukir di tangan kanannya.

“Kalau begitu, ambil tindakan …”

Terlebih lagi, Goldoh sendiri juga ingin menantang lagi.

“Jika aku bisa melakukannya …”




< Prev  I  Index  I  Next >

3 komentar untuk "TPS_176"

Follow Us