Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_180

gambar

TPS_180

Bab 180 - Sebagian Kecil dari Rencana Abyss


“Oh, Epsilon. Aku belum melihatmu untuk waktu yang lama. ”

Mendengar tuan yang menoleh padanya, Epsilon mengangkat kepalanya dengan kerasukan.

“Lukamu sudah sembuh.”

Tuan menggunakan sihir hangatnya, untuk menyembuhkan luka di dada Epsilon.

“Terima kasih banyak.”

Saat lukanya sembuh, rasa sakit berangsur-angsur hilang. Itu adalah teknik penyembuhan yang tidak membuang sihir apa pun. Epsilon selalu terkesan, setiap kali dia melihatnya.

Meskipun butuh waktu untuk memulihkan kekuatan fisik dan darah. Epsilon akhirnya menarik napas lega, ketika dia melihat ke bawah ke dadanya yang pulih.

Saat itu, Epsilon memperhatikan.

“Ah.”

Jumlah slime empuk di dadanya berkurang.

Ketika Epsilon terluka parah, Slime agak berkurang. Tak ada cukup waktu baginya untuk mengisinya, dan dalam hal ini, dadanya yang rata terekspos.

Tuan pasti memperhatikannya, ketika dia merawat luka-lukanya.

Epsilon berkeringat dingin.

“Ah, emm… Ah, baiklah.”

Apa yang harus dilakukan sekarang?

Epsilon memutar otaknya untuk mencari tahu, tapi tak ada yang terlintas dalam pikirannya.

“Ah! Apakah Kamu menyelinap ke sini untuk melakukan investigasi? ”

Tanya Tuan menatapnya.

Itu kesempatannya!

“Ya itu benar! Aku harus menyamar untuk memata-matai ordo! ”

“Aku mengerti. Kamu juga memotong rambutmu. ”

“Ah.”

Itu benar, rambutnya dipotong dari perkelahian dengan Mordred, tapi fakta itu tidak relevan. Sebenarnya, dia harus berterima kasih kepada Mordred, karena memberinya jalan keluar dari situasi ini.

“Ya ya! Penyamaran!”

“Oh, Epsilon melakukan pekerjaan yang sangat bagus.”

“Tidak tidak. Kamu membuatku tersanjung!! ”

Dia aman sekarang!

Dan yang lebih penting, dia dipuji oleh tuannya.

“Selalu ada cahaya di ujung terowongan gelap.”

Itu harus merujuk pada situasi saat ini.

Epsilon berdiri dengan senyum percaya diri, seperti biasa.

“Terima kasih banyak, Shadow-sama.”

Lalu dia memberi hormat dengan anggun.

“Kamu pasti memperhatikan jika aku dalam bahaya dan datang untuk menyelamatkanku. Aku benar-benar berterima kasih atas wawasan mendalam, dan sihir luar biasa dari tuan. ”

“Emm? Ya benar. Epsilon, kamu terlihat sangat lelah. ”

 “Ya, itu benar-benar tugas yang berbahaya. Berkat Shadow-sama, Aku selamat. Aku akan kembali dan melapor ke Alpha-sama sekarang…”

“…Tunggu.”

“Eh?”

“Apakah kamu akan melapor ke Alpha sekarang?”

“Ya, aku akan melakukan itu.”

“Yah, tunggu sebentar, melapor padanya untuk saat ini. Sampai bara api mati… Nah, Epsilon, pergi bersamaku untuk saat ini.”

“Dengan, dengan, dengan Shadow-sama!?”

Wajah Epsilon berubah merah padam.

Dia tak berharap tuan yang memperhatikan dia dalam bahaya dan datang untuk membantunya, menganggapnya sebagai mitra.

Tuan suka bertindak sendiri, dan bahkan Alpha jarang bertengkar dengan tuan baru-baru ini.

Jantung Epsilon berdetak lebih cepat, dengan kejutan yang berlebihan.

“Tolong, tolong, tolong biarkan aku pergi bersamamu! Aku akan bekerja keras!!”

“Tolong jaga aku juga.”

“Lalu, apa yang harus kita lakukan?”

“Jaga fleksibilitas tingkat tinggi, dan bertindak sesuai dengan keadaan yang berubah.”

“Ya pak!”

Dengan kata lain, tuan tak akan menjelaskan rencananya pada tahap ini.

Tuan selalu dapat secara akurat memprediksi masa depan dan membuat rencana terperinci. Rencana itu secara alami mengandung sejumlah besar informasi, tak mungkin dipahami oleh orang awam.

Dia melarang Epsilon untuk melapor ke Alpha, menunjuk Epsilon sebagai mitranya, dan datang ke sini… ada alasan yang mendasari semua ini.

Epsilon menatap tuan dengan penuh hormat.

“Yah, Shadow-sama. Aku baru saja mengamati sejumlah besar sihir di luar. Apa kamu tahu kenapa?”

Memikirkan sihir juga memiliki sesuatu dengan rencana tuan, jadi Epsilon bertanya.

Tuan terdiam beberapa saat dan menatap Epsilon. Seolah, dia berpikir apakah dia harus mengatakan yang sebenarnya atau tidak.

“Ya, biar aku jelaskan.”

Epsilon menahan napas dan mendengarkan.

‘Aku mungkin dapat memahami sebagian kecil dari rencana itu. tuan pasti memikirkan, mengapa Aku menanyakan itu.’

“Sihir itu dilepaskan olehku.”

“Seperti yang diharapkan… tapi mengapa?”

“Untuk meniru Black Rose.”

“Apa!?”

Black Rose adalah inti dari perang saudara ini.

Epsilon memahaminya secara instan.

Dia menyentuh ujung gunung es.

Dia belum tahu seluruh rencana.

Namun, jika prediksi Epsilon benar… masa depan yang jauh yang diramalkan tuannya.

Epsilon sangat bersemangat, sehingga hatinya terasa mati rasa.

“Yah, itu dia. Tak banyak ceritaku. ”

“Aku akan mendukungmu dengan sepenuh hati.”

Epsilon mengepalkan tangannya yang gemetar, dan matanya, sejelas mata air… dia dipenuhi dengan emosi yang membara.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_180"

Follow Us