Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_179

gambar

TPS_179

Bab 179 - Akhir dari Karakter Mafia


Jantung Epsilon mulai berdetak kencang

Ada suara langkah kaki di belakangnya.

Langkah kaki itu milik orang yang bisa menyelamatkannya sekarang.

Orang yang bisa mengatasi dan menghancurkan segala rintangan di depan wajahnya.

“Kamu di sini….”

Dia menatap orang di belakangnya dengan mata berair.

Berdiri di sana, adalah anak laki-laki berambut hitam biasa.

“Sial, sial. Kakiku…”

Pengejar yang kakinya terputus, menghentikan pendarahan dengan sihir, dan memelototi bocah itu.

“Siapa ini… anak kecil? Siapa yang memotong kakiku? Sial. Pokoknya, mati! ”

Setelah menyelesaikan kata-katanya, dia menyerang dengan pedangnya dan membidik bocah berambut hitam itu.

“Eh?”

Bocah berambut hitam itu menghilang.

Kehilangan targetnya, pedang itu mengenai batu dinding dan mengeluarkan suara tabrakan.

“Di mana, di mana… aga?!”

Sebuah lubang besar muncul di dada pria itu.

Sosok bocah itu bisa dilihat melalui lubang. Dia memegang jantung di tangannya.

“Ya… jantungku… ha?”

Pengejar itu menutupi lubang di dadanya dengan tangannya, dan jatuh.

Dia menggeliat sebentar dan kemudian berhenti bergerak. Darah mengalir dari mayat yang sekarang mati.

“Siapa, siapa kamu sebenarnya …?”

Satu-satunya pengejar yang tersisa bertanya dengan suara bergetar.

“Betya!”

Bocah itu membuang jantung yang hancur di tangannya.

“Siapa, siapa kamu?”

Bocah itu yang tampaknya bosan, menatap lelaki itu.

“Apa yang kamu lakukan? Bagaimana Kamu mendapatkan jantung… ”

“Seperti ini.”

Sosok bocah itu muncul di hadapan si pengejar lain, sebelum dia merasakannya.

Dia meletakkan tangannya di jantung sang pengejar bayaran.

“Buk, Buk.”

Detak jantung pria itu tumbuh lebih cepat.

“Apa… bagaimana mungkin? Kapan kamu … aku tak bisa merasakan aliran sihirmu… ”

“Shadow-sama… betapa cantiknya …”

Gumam Epsilon yang tak bisa bergerak. Dia terpesona oleh keindahan sihir tuannya.

“Kamu bilang Shadow-sama !? Kamu adalah… “

Bocah itu melihat pria yang panik, dengan ekspresi bosan di wajahnya.

Lalu…

“Kamu, adalah karakter mafia.”

Dia bergumam dengan suara rendah yang hanya bisa didengar si pengejar.

“Eh?”

Jantung pria itu menghilang.

Darah menyembur dari lubang di dadanya.

Bocah itu meremas jantung dan berbalik.

“Ini adalah… Sha… ya…”

Pria itu mengerang, menekan lubang di dadanya.

“Mordred… sama… harap berhati-hati …”

Kemudian dia jatuh di atas tanah dan mati.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_179"

Follow Us