Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_184

gambar

TPS_184

Bab 184 – Bagaimanapun juga, Kita Teman!


Aku naik ke kastil dengan Epsilon, dan berdiri di depan pintu, ke tempat yang tampak seperti gudang.

Ada dua tentara yang menjaga di sini, tapi Aku lebih baik membiarkan mereka tidur sebentar.

“Ada di sini.”

Ucap Epsilon dengan wajah serius.

“Ya.”

Seperti yang diharapkan dari Violet-san. Meskipun ada pintu yang memisahkan kami, aku bisa dengan jelas merasakan kehadiran napasnya yang dingin.

Aku membuka pintu dan berjalan ke gudang.

Cahaya bulan menyinari melalui panel kaca besar di dinding gudang.

Ada alas di tengah.

Jari hitam kering ditempatkan di alas, di bawah sinar bulan.

Ah, Violet-san.

Sayang sekali dia menjadi seperti itu.

“Shadow-sama! Tolong hati-hati.”

“Tidak masalah. Tidak masalah.”

Aku sedikit melambaikan tanganku dan berjalan menuju alas.

Bagaimanapun juga, kami berteman.

Violet-san harus dipenjara seperti ini, ketika kami bertemu di Divine Land.

Untuk jari manusia, ini cukup besar. Hitam dan jelek, rasanya seperti dimutasi oleh Kerasukan Iblis …

“Perasaan mana juga terasa sangat mirip?”

Erm

Violet-san selamat dengan memfokuskan semua MP-nya hanya dengan satu jari. Dia tentu saja menolak rasa kemanusiaannya, sampai batas tertentu.

Violet-san dulu mengatakan jika aku adalah pria yang luar biasa. Tapi sebenarnya, dia bahkan lebih menakjubkan.

Yang disebut Demon Possession/ Kerasukan Iblis adalah penyimpangan sihir atau mutasi mendadak. Sementara aku mengobati Alpha dan yang lainnya, Aku menemukan lebih akurat untuk menyebutnya sebagai sifat genetik daripada penyakit.

Garis keturunan mereka yang dimutasi oleh Demon Possession sedikit berbeda dari yang lain.

Namun, bahkan jika Alpha dan yang lainnya terus mengamuk seperti itu… mereka tak akan berakhir seperti Violet-san.

Darah Alpha dan yang lainnya tak sepadat darah Violet-san. Lebih baik mengatakan, jika Violet-san lebih seperti sumber darah mereka.

Aku menyentuh jari Violet-san.

“Itu berbahaya, Shadow-sama !!”

Jari Violet-san menanggapiku.

“Yo.”

Aku menyuntikkan mana ke dalamnya, sebagai ganti salam. Dan kemudian, jari itu bergetar sedikit.

“Bunuh aku…”

Itu;aj kata-kata terakhirnya.

Jari itu kemudian menekuk seolah mengangguk sedikit.

Jika aku ingin melakukan apa yang ia katakan, maka aku hanya perlu membuat jari-jarinya menghilang tanpa meninggalkan jejak. Tentu saja, Aku bisa melakukan itu.

“Emm, tapi aku tak akan melakukannya.”

Bagaimanapun juga, kami berteman.

Jari itu bergetar, seolah-olah sedang memprotes.

“Tanpa bantuan dari luar, akan sulit bagimu untuk menemukan bagianmu yang lain.”

Jari itu tampak kesal, bergoyang sebentar, dan kemudian sedikit mengangguk.

“Aku ingin membawa jari ini bersamaku. Tapi, ukurannya agak besar sekarang. Tak bisakah menjadi kamu lebih kecil? ”

Violet-san sepertinya mengeluarkan suara “emm”. Itu membungkuk canggung, seolah-olah khawatir.

Jari Violet-san lebih besar dari lenganku.

“Tidak masalah, jika kamu tak bisa. Biarkan aku yang melakukannya.”

Apa yang harus Aku lakukan adalah sama dengan merawat Demon Possession.

Darah Violet-san lebih tebal. Jadi, itu akan jauh lebih merepotkan, daripada mengobati Alpha dan yang lainnya.

Tapi, itu tidak akan lama karena hanya ada satu jari.

Setelah Aku sepenuhnya menyuntikkan manaku sendiri ke dalamnya… jari Violet-san dikelilingi oleh mana biru-ungu.

Kemudian, pada saat cahaya memudar, jari seukuran wanita biasa muncul.

Itu kelingking di tangan kiri.

Itu adalah jari yang halus dan ramping, dan kuku jari itu terawat dengan baik.

Aku tak tahu, mengapa jari Violet-san bergetar.

Tapi bagaimanapun juga, sekarang Aku bisa memasukkannya ke saku.

Bagian yang terpotong agak menjijikkan!

Aku bisa merasakan jejak mana dari bagian yang terputus. Aku merasa agak mirip dengan Freya.

Apakah jari ini dipotong oleh Freya?

Namun, mana menghilang dengan sedikit yang tersisa. Jadi, tak ada cara untuk membuktikannya.

“Ini sudah berakhir. Ayo pergi.”

Aku balas menatap Epsilon dan melihatnya menatapku, tak bisa berkata-kata.

“Ehhhhhhhhh!?”

“Oke, ayo pergi.”

“Ehhh? Ah, ya… Ehhhhhhh? ”

Aku memegang tangan Epsilon dan pergi. Dia tampak sangat terkejut, sehingga dia terus mengatakan “ehhhhh”.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_184"

Follow Us