Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_185

gambar

TPS_185

Bab 185 - Jika Dia Lahir Sebelum Seribu Tahun Lalu


Epsilon tak percaya apa yang terjadi, mulutnya terbuka karena terkejut.

Witch of Calamity, jari Aurora tersegel di gudang. Pahlawan Freya juga menghilang dari sini.

Pasti ada hubungan di antara mereka.

Mayat hidup Freya tampak aneh. Matanya penuh dengan kebencian, yang tidak seperti dirinya.

Apa yang terjadi di sini?

Sebuah cerita yang terkubur oleh kegelapan sejarah?

Pahlawan Freya.

Witch of Calamity, Aurora.

Black Rose dari Kerajaan Oriana.

Dia merasa jika legenda lama akan terulang setelah seribu tahun.

Dan orang-orang itu, pasti penyebab di balik legenda yang berulang.

Ordo Diabolos.

Mungkin ada peristiwa tersembunyi, di balik kerusuhan di Kerajaan Oriana.

Memikirkan hal ini, Epsilon menelan ludah.

Tuan sedang menuju jari Aurora.

Tuan tampak benar-benar tak tergoyahkan. Benar saja, dia pasti sudah menemukan segalanya.. dia melepaskan ikatan sejarah dan mengerti segalanya. Epsilon tak bisa menahan nafas.

Itu tidak mengejutkan mengingat sifat tuannya.

Namun.

“Ehhh?”

Tuan menyentuh jari Aurora.

Penyelidikan Divine Land cukup meyakinkan untuk membuktikan, jika Aurora adalah iblis Diabolos.

Bahkan jika itu hanya jari Aurora, segel yang diberikan pahlawan itu, telah melemah dari waktu ke waktu. Akan terlalu berbahaya bagi tuan, untuk menyentuhnya secara langsung.

Tentu saja, tuan adalah orang yang paling kuat, tapi meskipun begitu itu, itu masih terlalu berbahaya.

Namun, perbuatan menakjubkan tuan belum selesai.

“Ehhhhhhhh?”

Sulit dipercaya, jika tuan berkomunikasi dengan jari Aurora.

Dia menyaksikan tuan menyuntikkan mana ke dalam dan berbicara dengannya. Dan jari Aurora berayun, seolah menanggapi kata-kata tuan.

Dan yang paling mengejutkan, jari itu tampaknya tak berniat menyerang tuan.

“Membunuh…”

Piku-piku.

“Emm, tapi aku tak akan melakukan itu…”

Piku-piku.

“Aku akan menemukan bagianmu yang lain …”

Piku-piku.

Lebih baik mengatakan, jika suasananya harmonis.

Tidak, ini pasti ilusi.

Tuan telah bertarung melawan ingatan Aurora di Divine Land.

Tentu saja, itu berakhir dengan kemenangan tuan yang luar biasa. Sangat mungkin, memori Aurora saling berhubungan dengan jari ini.

Menilai dari isi percakapan mereka, mereka sepertinya membuat kesepakatan.

Tapi, kenapa?

“Ehhhhhhhh?”

Apa yang terjadi selanjutnya pastilah paling mengejutkannya hari ini.

Tuan mengumpulkan sihir, dan menyuntikkannya ke jari iblis Diabolos yang hitam dan jelek.

Cahaya biru-ungu bersinar, mengelilingi jari.

Kemudian, jari perempuan manusia muncul.

Dia tahu, jika iblis Diabolos adalah Witcher od Calamity, Aurora.

Keturunan pahlawan yang lahir dari sel Diabolos, mungkin memiliki darah Demon Possession.

Untuk beberapa alasan, Witch of Calamity, Aurora, menjadi iblis Diabolos.

Maka secara alami kepemilikan iblis Aurora dapat disembuhkan.

Yah, itu masuk akal.

Meskipun itu masuk akal…

“Ehhhhhhhhh?”

Dia tak bisa memahaminya.

Jika tuan dilahirkan seribu tahun yang lalu, apakah tragedi itu tidak akan terjadi, dan masa depan yang bahagia menunggu semua orang?

Melihat ke kejauhan, Epsilon tak bisa mengerti, tapi memikirkan kemungkinannya.

Jika iblis Diabolos bisa disembuhkan… maka itu mungkin terkait dengan jari Aurora yang membuat kesepakatan dengan tuannya.

Witch of Calamity, Aurora. Penyihir tragis yang telah banyak membuat kekacauan.

Jika iblis Diabolos masih memiliki kesadaran Aurora, mungkin masa depan yang bahagia menantinya.

Namun, tak ada yang bisa mengatakan masa depan, atau masa lalu yang tidak terjadi.

Ketika semua segel dibuka, kesadarannya mungkin tak terpelihara.

Selain itu, menurut legenda Diabolos, kemungkinan kesadaran dipertahankan… harus rendah.

Tapi, tuan tak akan melewatkan kemungkinan sekecil apa pun.

Jika tuan hidup seribu tahun yang lalu, mungkin tragedi itu tidak akan ada. Namun, tuan ada di sini sekarang.

Memahami makna yang mendasari perilaku tuan, Epsilon menatap tuan dengan antusias.

Dia percaya, jika tragedi seperti itu tak akan terjadi lagi.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_185"

Follow Us