Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_188

gambar

TPS_188

Bab 188 - Resep Rahasia Epsilon


Epsilon berlari menembus kegelapan, sementara Kai dan Omega mengikuti di belakangnya. Sid memberi tahu mereka “Aku akan pergi dulu” sebelum menghilang.

Rencana mereka sederhana… serangan malam hari.

Mereka akan meluncurkan serangan malam hari di Fraksi Doem, untuk menimbulkan kerugian besar pada mereka.

Fraksi Royalis dan Doem. Jika mereka berdua saling berhadapan secara langsung, maka pemenang akhir adalah Fraksi Doem, setidaknya Epsilon berpikir begitu.

Tapi, pertempuran ini tidak sesederhana seperti kelihatannya.

Fraksi Royalis didukung oleh Shadow Garden, dan Fraksi Doem didukung oleh ordo Diabolos.

Itu hampir bisa dianggap, sebagai perang antara Shadow Garden dan ordo Diablos.

Jika Kamu mempertimbangkan fakta jika kekuatan individu Shadow Garden itu tinggi, meluncurkan serangan malam dengan target beberapa elit, adalah pilihan terbaik.

Kekuatan kami termasuk satu anggota dari seven shadows dengan dua bawahan, belum lagi tuan itu juga ada di sini.

Menilai dari jumlah tentara musuh, tak akan mengejutkan, jika mereka mengalahkan semua musuh dalam satu malam.

Namun sama seperti Fraksi Royalis memiliki Shadow Garden, Fraksi Doem mendapat dukungan Ordo Diabolos.

Tugas mereka berikutnya adalah meluncurkan serangan malam di kamp Fraksi Doem, di mana pasukan ordo itu berada.

Mereka harus berhati-hati.

Jika tuan tak ada di sini, Epsilon tak akan pernah berani melaksanakan rencana ini.

“Tugas kita adalah menjadi dukungan untuk tuan. Setelah kita menyelinap, kita akan menargetkan komandan musuh, untuk menciptakan kekacauan di pasukan mereka.”

Kai dan Omega mengangguk dalam diam.

“Tak mungkin ada kegagalan di depan tuan. Jangan mempermalukan diriku... ”

 

Nada suara Epsilon sangat keras, tapi dia selalu bertindak seperti itu. jadi, Kai dan Omega hanya mengangguk dalam diam.

“Ngomong-ngomong, tuan berkata, jika kelinci yang aku buru itu sangat lezat.”

Mereka tak tahu, mengapa Epsilon mengatakan sesuatu yang begitu acak. Tapi, dia selalu seperti ini, jadi Kai dan Omega hanya mengangguk dalam diam.

“Tentu saja enak, karena aku menambahkan bahan rahasia yang disebut cinta… aku bercanda.”

Wajah Epsilon merah padam karena rasa malunya. Tapi sekali lagi, dia selalu bertindak seperti ini. jadi, baik Kai dan Omega hanya mengangguk dalam diam.

Dan kemudian, mereka melihat kamp musuh.

***

 

Kamp Fraksi Doem.

Pasukan Fraksi Royalis masih jauh dari sini.

“Haah…”

Tentara yang berjaga di malam hari menggosok matanya, menguap.

Saat itu.

“…Emm?”

Tentara itu merasa, seolah-olah sesuatu baru saja melewatinya. Jadi, dia cepat-cepat menoleh untuk melihat ke belakang.

“Apakah aku salah?”

Dia berpikir, karena tak ada apapun di belakangnya.

Tentara itu mengusap matanya, dan kemudian terus berdiri berjaga-jaga.

“…Hmm?”

Setelah beberapa saat, dia melihat sekeliling.

Dia tiba-tiba merasa mendengar teriakan.

Tapi, dia hanya bisa melihat cahaya redup obor.

Malam itu sangat sepi.

Komandan tidur di tenda terdekat.

Tentara itu secara tak sengaja mengangkat obor, dan tenda itu tiba-tiba diterangi oleh cahaya.

“…Eh?”

Di kain putih tenda ada noda darah besar ..

Dia buru-buru berlari ke tenda.

“Komandan! Apakah kamu baik-baik saja!? Apa…”

Di dalam tenda ada tubuh komandan, dan kepala yang terpotong secara brutal, diletakkan di tanah.

Bagian dalam tenda dicat merah dengan darah, tapi tak ada jejak perjuangan atau perkelahian.

Komandan terbunuh dalam sekejap dengan pemenggalan kepala.

“E, e, e… ene…”

Suara prajurit itu bergetar.

Dia bertugas berjaga-jaga, tapi tak memperhatikan serangan musuh, yang dianggap melalaikan tugas...

Dia tersandung dan berjuang untuk keluar dari tenda, untuk dengan cepat menarik napas.

Lalu dia berteriak.

“E, e… serangan musuh! Serangan musuh! Serangan musuh!!”

Dalam sekejap mata, kepanikan menyebar di sekitar kamp.

Dia merangkak, seolah-olah melarikan diri dari tenda, berteriak di ambang gangguan mental.

Kemudian, dia memperhatikan tenda di sebelah.

“Ah, ah… bagaimana, bagaimana… apa…”

Tenda lainnya juga diwarnai merah karena darah.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_188"

Follow Us