Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_187

gambar

TPS_187

Bab 187 - Dua Orang dengan Fobia Sosial


Sumpah Black Rose mengambil tindakan tiga hari, setelah mengambil alih kastil.

Tampaknya, Tuan Goldoh menghubungi Royalis dan memutuskan untuk bergabung dengan pasukan utama. Berkat keberhasilan kali ini, kami bahkan mungkin bisa menjadi pasukan resmi.

Jadi sekarang, kami bergerak maju sekarang.

Fraksi Royalis mulai berkumpul di Oriana Plains.

Fraksi Doem juga berencana untuk bertarung di Oriana Plains.

Perang yang sesungguhnya akan segera dimulai, yang cukup mengasyikkan.

Ibukota Kerajaan Oriana relatif dekat dengan Oriana Plains.

Rencana Fraksi Royalis mungkin untuk memenangkan pertempuran di Oriana Plains, kemudian menuju ke ibukota, dan mengepungnya.

Aku juga berencana untuk mencari bagian lain dari tubuh Violet-san. Dan tujuanku juga di ibu kota. Sehingga, kami dapat membunuh dua burung dengan satu batu.

Epsilon bergabung dengan unit kami, sebagai adik lelakiku.

Setelah berbaris selama beberapa waktu, trio Ojisan, Epsilon, jari Violet-san, dan Aku… membawa dua kerabat untuk bepergian.

Emm, tapi Aku tak terbiasa dengan mereka.

Mereka dibawa oleh Epsilon, ketika kami sedang istirahat.

“Namaku Kai.”

“Aku Omega…”

Kai adalah pria tampan dan dapat diandalkan dengan rambut pirang pendek.

Omega adalah Half Elf berambut gelap dengan heterochromia. Matanya memiliki dua warna berbeda, yang pertama adalah emas dan yang lainnya adalah perak. Dia adalah tipe orang yang selalu diam.

Sosok feminin mereka disembunyikan oleh bodysuit slime...

“Mereka berdua adalah bawahanku.”

Epsilon membusungkan dadanya dengan bangga.

Mereka adalah bawahannya dari Perusahaan Mitsugoshi. Epsilon tampaknya menjadi luar biasa.

“Mereka akan berpura-pura menjadi saudaraku, kan?”

“Ya, Sid-onii-sama.”

“Pasukan kita sedang membutuhkan tentara saat ini. Aku mungkin bisa membujuk pemimpin, untuk mengizinkan mereka bergabung. ”

Pada akhirnya, mereka dengan mudah bergabung dengan Sumpah Black Rose kami, tanpa menemui masalah.

Lagipula, tak ada alasan bagi mata-mata untuk bergabung dengan pasukan kami.

Karena dua pendatang baru, Ojisan dan kami berlima bertindak secara terpisah.

Aku, Epsilon, Kai, Omega, dan Violet-san.

Dengan cara ini kami membentuk kekuatan elit dari bayangan.

Aku pikir, Violet-san dapat dianggap sebagai maskot kami.

Jadi, Aku memutuskan untuk mengusulkan rencana operasi, sambil menyiapkan lokasi perkemahan, setelah pawai hari ini.

Matahari telah tenggelam di balik cakrawala, dan cahaya api unggun menerangi sekeliling kami.

“Semuanya, tolong datang ke sini.”

Aku memanggil Kai yang sedang mempersiapkan pot dan mangkuk, dan Omega yang membuat tempat tidur.

Epsilon pergi berburu di pegunungan, tapi dia harus segera kembali.

Ngomong-ngomong, aku yang bertanggung jawab atas api unggun, yang harus aku lakukan hanyalah menontonnya terbakar di sana.

“Apakah Sid-sama akan memberikan tugas kepada kita?”

Kai tiba-tiba muncul di hadapanku, seolah dia akan berlutut.

“Tugas?”

Omega juga muncul begitu cepat, sehingga dia tampaknya telah meninggalkan afterimage.

“Bisakah kamu datang secara normal?”

“Ya. Aku sangat menyesal.”

“Aku akan mencobanya lagi.”

Setelah melihat mereka dari dekat, mereka berdua bertindak tak wajar.

Tubuh Kai tersentak.

Tangan Omega gemetar.

Mereka dengan cepat kembali ke posisi semula, dan kemudian berjalan perlahan. Wajah mereka pucat pasi.

Tindakan mereka sangat tidak wajar. Tapi, Aku tak akan mengatakan itu kepada mereka.

Apa gunanya memulai dari awal lagi?

Tapi, Aku tak akan mengatakan itu pada mereka.

“Sid-sama, apa perintahmu?”

Kai datang bergetar.

“Tugas?”

Omega berjalan bergetar.

“Sebelum Epsilon kembali, mari kita pemanasan di dekat api unggun.”

Apakah mereka tak pandai mengatasi hawa dingin… Ah, apakah itu fobia sosial?

“Untuk menghilangkan rasa takut dan gelisah, Kamu harus terlebih dahulu memiliki pemahaman yang benar tentang mereka.”

Aku memutuskan untuk menasihati mereka tentang kehidupan di sekitar api unggun.

“Ya.”

“Aku mengerti…”

Aku mengambil jari Violet-san dari sakuku untuk menghangatkannya, dan mereka tiba-tiba menggigil lagi.

“Jika Kamu tak menyadari apa yang Kamu takuti, Kamu tak akan tahu harus berbuat apa. Menolak rasa takut dan melarikan diri dari kenyataan, adalah kesalahan umum. ”

“Oke.”

“Ini adalah berkah untuk bertarung di medan perang …”

“Menyangkal perasaanmu, tidak lain adalah melarikan diri dari kenyataan. Pertama-tama Kamu harus menerima rasa takut. ”

Mereka mendengarkan dengan sangat hati-hati.

Ketika Aku mengatakan sesuatu yang Aku rasa sesuai untuk situasi ini, Aku mengalihkan pandanganku ke mereka.

“Ayo, lihat api unggun dan hadapi dirimu sendiri. Apa ketakutanmu… temukan kebenarannya…”

“Diri…”

“Menghadapi…”

Dengan cara ini, Aku merasa telah mengembangkan hubungan yang agak lebih baik dengan mereka, sebelum Epsilon kembali.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_187"

Follow Us