Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_190

gambar

TPS_190

Bab 190 - Berjalan-Jalan di Hutan


Epsilon ingat seorang gadis bernama Emilia.

Itu adalah cerita dari sebelum tuan menghadiri akademi. Dan waktu ketika Shadow Garden masih merupakan organisasi kecil, yang hanya terdiri dari tuan dan  seven shadows.

Pada waktu itu, saudari tuan Claire diculik oleh Ordo Diabolos. Hasil dari situasi itu adalah jika Shadow Garden menghancurkan salah satu cabangnya.

Orang yang bertanggung jawab atas cabang itu bernama Olba. Nama putrinya, Emilias… itu diukir di pegangan pedangnya.

Setelah beberapa penyelidikan mereka menemukan jika putri Olba, Emilia, dijadikan sandera oleh Ordo.

Dan kemudian, Shadow Garden menemukannya.

Tapi pada saat itu, Emilia telah berubah menjadi monster, setelah jadi kelinci percobaan oleh Ordo Diabolos. Jadi, Alpha membunuhnya karena belas kasihan.

Tapi tampaknya, tubuhnya telah ditemukan oleh ordo.

“Kamu bajingan tak berperasaan.”

Epsilon menatap marah pada Doem yang menyeringai.

“Pasti sulit bagimu untuk sejauh ini hanya untuk membunuhku. Tapi pada akhirnya, sepertinya kamu tak akan bisa melakukan itu. Situasi telah berubah. Mengapa Kamu tak meninggalkan kepalamu di sini?”

Dari peti mati yang rusak, keluar seorang gadis cantik.

Penampilan polos dan rambut abu-abunya langsung mengingatkan Epsilon tentang Olba, meskipun dia hanya melihatnya sekali.

Doem menggunakan Emilia sebagai perisai, saat dia perlahan mundur.

“… tsu.”

Epsilon juga mundur, sementara waspada terhadap Emilia.

Itu karena, dia merasakan tingkat kekuatan sihir Emilia, yang sama dengan pahlawan Freya.

Suara-suara yang datang dari luar tenda semakin keras, ketika mereka perlahan-lahan mendekat.

Gangguan Kai dan Omega tampaknya telah mencapai batasnya. Tenda akan dikelilingi musuh dalam waktu singkat.

‘Sudah waktunya untuk mundur.’

Meskipun mereka gagal membunuh Doem, mereka melemahkan kekuatan militer Ordo Diabolos. Dibandingkan dengan membunuh Doem, belajar tentang rencana Ordo Diabolos jauh lebih penting.

Bodoh sekali, dia mengambil keputusan karena dorongan emosi.

Epsilon memfokuskan mana pada pedangnya.

Emilia menanggapi gerakan tiba-tiba.

Tapi, target Epsilon bukan dia.

Itu adalah orang di belakangnya… Doem.

Epsilon memegang pedangnya secara horizontal.

Sihir yang berkumpul di pedang membentuk pisau tajam dan akan menebas Doem.

“Apa!? Emilia, lindungi aku!”

Emilia yang akan menyerang Epsilon, mengubah arahnya sesuai perintah Doem.

Dia bergegas ke kisaran serangan musuh, melepaskan gelombang mana yang besar dan memotong pedang Epsilon menjadi dua.

Epsilon membelalakkan matanya di balik topeng.

Dia tak mengira, pedangnya akan dipotong dengan cara ini.

Namun, Epsilon masih berhasil dalam tujuannya.

Dia melompat keluar dari tenda dan berlari ke hutan.

“Tangkap dia, Emilia! Jangan biarkan dia kabur!!”

Epsilon merasakan gelombang mana besar dari belakangnya.

***

 

Aku menyusun rencana gerilya untuk kelompok elit Shadow Garden untuk menyerang kamp musuh. Setelah berpisah dari Epsilon dan yang lainnya, Aku berlari ke hutan. Pada saat yang sama, Violet-san mulai mengoceh.

Dia menggeliat terus-menerus di sakuku.

“Tunggu sebentar, itu gatal.”

Aku tak punya pilihan selain berhenti, dan mengeluarkan Violet-san dari sakuku.

“Ada apa, apa yang kamu inginkan?”

“Pikupiku” - Violet-san mengocok telapak tanganku.

“Apakah kamu lapar?”

“Petipeti” - dia menepuk telapak tanganku.

“Tidak? Ah, kamu mau ke kamar mandi? ”

“Batibati” - dia memukul tanganku lebih keras.

“Hmm, ini benar-benar membuatku sakit kepala.”

Aku mencari-cari, apakah ada sesuatu yang tidak biasa.

Itu hanya hutan biasa.

Tapi, bulan di langit sangat indah.

“Cahaya bulan itu indah, tapi aku sedang terburu-buru hari ini. Lain kali kita bisa menyaksikan bulan bersama. ”

Violet-san menggeliat.

Bahasa tubuhnya sangat sulit dimengerti.

Dia melompat dari tanganku dan berguling di tanah.

“Apakah kamu ingin berjalan-jalan?”

Aku mengikuti di belakangnya.

Kami hanya berjalan sebentar, mana berkumpul di hutan menunjukkan cahaya redup.

Cahaya dan mana menjadi lebih kuat sedikit demi sedikit, membentuk sosok wanita.

“Yo, kita bertemu lagi.”

Aku menyapa Freya.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_190"

Follow Us