Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_191

gambar

TPS_191

Bab 191 - Semuanya Terkoneksi, Semuanya Memenuhi Harapannya


Freya tak menatapku.

Dia seharusnya memperhatikanku. Tapi, di mana pandangannya, jatuh adalah kekosongan.

Bagiku, dia tampak seperti menatap lurus ke udara.

Freya meraih kekosongan dan tangannya menghilang. Tidak, lebih tepatnya, tangannya tersedot ke suatu tempat.

Dengan kata lain, tangannya tersedot ke dalam kekosongan dan menghilang.

Pasti ada sesuatu tentang ruang itu, yang tidak bisa dilihat mata manusia.

Freya menatapku.

Setelah itu, dia bergumam pada dirinya sendiri.

Meskipun Aku tak bisa mendengarnya dari tempatku berdiri, Aku bisa mengatakan apa yang dia katakan melalui membaca bibirnya.

“Kemari.”

Dia mengatakan sesuatu seperti itu.

Tubuh Freya secara bertahap tersedot ke dalam kekosongan, mulai dari pergelangan tangannya. Matanya terpaku padaku dan Violet-san.

Dengan cara ini, Freya menghilang.

“Dia tampaknya telah menghilang.”

Aku berspekulasi dengan cermat.

Violet-san sepertinya mengatakan jika “Aku sudah tahu itu.” Dia mengetuk kakiku.

Tapi, Aku memperhatikan sesuatu.

Bagaimana cara menggambarkan perasaan ini? Itu mirip dengan apa yang Aku rasakan di Divine Land.

Divine Land bisa menyedot sihir orang. Namun, kekosongan itu tidak menyedot sihir. Selain itu, aku hampir tak bisa merasakan kehadiran sihir di sini.

 Padahal, aku merasa ada sesuatu yang tersedot ke dalam kehampaan.

Dengan hati-hati, aku mengamati letak kehampaan tempat Freya menghilang. Tapi, aku tak menemukan apa pun. Jadi, Aku langsung melompat ke dalam kekosongan.

“Hei!”

Aku terjun ke dalamnya, seperti seorang perenang dalam sebuah kompetisi.

Untuk jaga-jaga, Aku tak lupa untuk berubah ke Mode Shadow.

Violet-san mengikutiku dengan menempel di kakiku.

Kemudian, Aku dikelilingi oleh cahaya putih.

***

 

Aku jatuh ke ruang dengan dinding putih, tempat tidur putih, dan langit-langit putih.

Ada polong di sekitar, diatur secara berkala.

Ruang itu seperti pusat penelitian.

Freya berdiri di depan pod(peti dengan kaca diposisi wajah).

Aku melihat pod yang paling dekat denganku.

“Ini adalah…”

Ada sesuatu dalam bentuk manusia di pod. Tampaknya, itu menjadi subjek tes yang gagal, campuran kepemilikan manusia dan iblis.

Itu adalah wanita berambut putih yang berhenti bernapas.

Benda di pod berikutnya, bahkan tak memiliki bentuk manusia. Tapi, setumpuk organ.

Berikutnya, dan selanjutnya, semua subjek tes gagal.

Masing-masing adalah subjek tes gagal yang tak memiliki kehidupan sama sekali. Mereka tampaknya diawetkan di sini, sebagai beberapa sampel.

Setelah mengamati banyak subjek tes yang gagal dalam polong, Aku menemukan titik yang sama.

Mereka semua wanita, dan sepertinya mereka semua memiliki wajah yang mirip.

Dalam sebuah pod, ada seorang wanita bernama Olivie, yang pernah Aku lawan di Divine Land.

Di beberapa pod lainnya, ada campuran Violet-san dan seseorang.

Orc di pod berikutnya adalah…

Lalu aku melihat pod di depan Freya, dan menemukan jika seorang manusia sama sekali mirip dengan Freya.

Freya berdiri dengan kaku di depan pod.

“Mereka semua terhubung satu sama lain…”

Aku berkata pada diriku sendiri dengan penuh arti.

Kami sepertinya telah menemukan beberapa fasilitas luar biasa. Aku tak yakin, untuk apa fasilitas-fasilitas ini. Aku harus berpura-pura tahu sesuatu. Ini sangat penting.

“Jadi ini adalah sel Diabolos… kelanjutan cerita seribu tahun yang lalu… tapi, ini adalah sesuatu yang dapat dengan mudah dipahami, setelah melihat melalui sejarah.”

Violet-san menggigil, ketika dia tampaknya setuju dengan apa yang aku katakan.

“Semuanya terhubung, masa lalu, sekarang, masa depan. Segalanya tampak sesuai dengan harapanku.”

Di sini, Aku juga harus memiliki aura mengetahui segalanya. Sebagai kekuatan dalam bayang-bayang, semuanya ada dalam harapanku, tanpa kecuali.

Ketika Aku menepuk jubahku mengeluarkan suara “basa”, Aku mendengar suara dan ruang terdistorsi.

“Aku baru saja bertanya-tanya, bagaimana seorang tamu yang tidak diundang bisa masuk ke ruang ini… Sekarang aku mengerti. Kamu adalah pria bernama Shadow. ”

Sebuah suara datang dari ruang terdistorsi.

“Aku tak berharap Kamu datang ke sini begitu cepat… tapi untuk melihat, jika Kamu sudah mengetahui semua rahasia kami…”

Pada saat ini, seorang pria muncul.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_191"

Follow Us