Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_193

gambar

TPS_193

Bab 193 - Bukan Salahku Tembakannya Terjadi Awry


Epsilon berlari dengan tergesa-gesa, di hutan yang gelap. Dia seharusnya mengusir prajurit dari Ordo Diabolos. Tapi, dia masih bisa merasakan gelombang mana besar di belakangnya.

“Lawan memiliki stamina yang jauh lebih banyak dariku…”

Akan lebih baik untuk tidak mengambil pertempuran jangka panjang. Bagaimanapun juga, Epsilon akan menjadi yang pertama kalah.

Ketika dia baru saja akan berhenti, Kai dan Omega yang masing-masing berlari dari sisi kiri dan kanan hutan, bergabung dengannya.

“Serangan menyelinap berhasil.”

“Kami telah melumpuhkan Ordo Diabolos… Siapa gadis yang mengejarmu?”

Mereka memandang gadis di belakang mereka yang sedang berlari.

“Ordo Diabolos adalah biang keladinya, mengubahnya menjadi seperti itu. Tapi, Shadow Garden juga harus bertanggung jawab untuknya,” kata Epsilon, dan kemudian dia berhenti berlari.

Kai dan Omega juga berhenti pada saat yang sama, melihat kembali ke Emilia.

Epsilon menyaksikan kematian Olba di tempat. Dia mendengar, tentang Alpha yang membunuh Emilia dalam sebuah laporan. Tentu saja, Epsilon tahu jika pelakunya sebenarnya adalah Ordo Diabolos.

Jauh di lubuk hatinya, Epsilon diam-diam berharap Emilia bisa menemukan kedamaian.

Tapi, Epsilon jelas tahu, ini hanya mimpi pipa sebelum akhir yang tragis.

“Siklus kebencian harus diputuskan.”

Mereka bertiga mengangkat pedang mereka.

Emilia yang berhasil menyusul mereka dengan kecepatan luar biasa, melepaskan gelombang sihir besar, ketika dia mendekat.

“I’m… Atomic.”

Tiba-tiba, mereka mendengar suara rendah entah dari mana, yang sepertinya bergema dengan jurang.

Kemudian, ruang di sekelilingnya diwarnai dengan cahaya Violet.

Kemudian…

Ketika dia sadar, Epsilon sedang berbaring di hutan. Tampaknya, dia sepertinya pingsan, bahkan hanya untuk beberapa detik.

Cahaya Violet menghilang, tapi ada jejak gelombang sihir besar di sekitarnya.

“… tembakanku meleset.”

Mendengar suara tuan, Epsilon berbalik.

Apa yang dilihatnya, adalah tuannya yang tercinta, yang terbungkus jubah hitam panjang.

Epsilon tak merasakan sihir apa pun, sampai saat dia dikelilingi oleh cahaya Violet.

Seolah-olah, tuan tiba-tiba keluar dari ruang kosong dan langsung menembaknya. Tembakan itu begitu kuat, sehingga dia tak bisa melarikan diri.

Jika Epsilon adalah targetnya, dia akan menghilang tanpa jejak. Epsilon gemetar ketakutan, akan sihir yang begitu hebat tanpa tanda itu. dan rasa hormatnya kepada tuannya, yang bisa dengan mudah melakukan ini.

“Shadow-sama…”

Pikiran Epsilon dipenuhi dengan ribuan kata untuk mengekspresikan perasaannya. Tapi, tuan yang melihat ke belakang, sepertinya dipenuhi dengan rasa bersalah. Jadi, dia menelan kata-katanya.

Namun, pasti ilusinya, jika tuan tampak bersalah.

Bagaimanapun juga, tuan hanya melihat tubuh Emilia yang terbakar.

Tidak, bukan tubuh.

“Dia masih hidup…”

Sungguh kegigihan yang luar biasa.

Epsilon mengerti, arti sebenarnya dari kata-kata tuannya “… seranganku meleset”. Untuk tuan yang melampaui kesempurnaan, dia benar-benar kehilangan sasaran, sehingga Emilia masih hidup.

Tuan mengumpulkan sihir Violet di tangannya dan berjalan ke Emilia.

Tuan pasti ingin memberinya kesempatan terakhir.

Tuan pasti tahu segalanya. Dia tahu, bagaimana Emilia tumbuh di bawah eksperimen yang tidak manusiawi, dan kebencian yang mendalam di dalam hatinya…

Jadi tuan yang memiliki pemikiran yang sama dengan Epsilon, akan memutus siklus kebencian di sini.

“Tunggu sebentar!”

Epsilon bergegas ke depan tuan.

“Bagaimanapun juga, tolong berikan Emilia padaku! Kita bisa menyembuhkannya! ”

Suara Epsilon bergetar. Dia tak ingin membuat tuan tidak bahagia, yang merupakan hal paling mengerikan di dunia ini baginya.

Namun, ini adalah kesempatan terakhir untuk menyembuhkan Emilia. Sama seperti bagaimana tuan memperlakukan Epsilon.

“Aku mengerti perasaanmu, Shadow-sama. Namun… dia hanya korban. ”

Epsilon tak berani melihat wajah tuan, jadi dia menundukkan kepalanya ,ketakutan.

“Benar.”

Suara Tuan tanpa diduga lembut.

Kemudian, sihir Violet disuntikkan ke tubuh Milia dan menyembuhkannya.

“Aku akan meninggalkannya untukmu.”

“O, oke!”

Tuan dengan lembut menyentuh kepala Epsilon yang begitu hangat. Sehingga, dia tak akan pernah melupakan perasaan telapak tangan Tuan selama sisa hidupnya.

Shadow menghilang ke kegelapan.

“Luar biasa…”

“Sihir Tuan luar biasa …”

Tatapan Kai dan Omega mengikuti Shadow, dengan mulut mereka terbuka.

“Cepat, bawa dia kembali ke Alexandria !!”

Tuan membantu menyembuhkan Emilia, tapi Epsilon masih khawatir, tentang efek samping dari eksperimen. Butuh waktu tertentu bagi Emilia untuk pulih sepenuhnya.

Kai dan Omega mengangkat Emilia, sementara Epsilon membuka jalan bagi mereka. Akhirnya, mereka menghilang jauh ke dalam hutan.

Setelah beberapa saat, kata-kata datang dari hutan kosong.

“Bukan salahku, tembakannya meleset.”

Petin.

“Aduh.”

Kemudian hutan kembali hening.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_193"

Follow Us