Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

TPS_194

gambar

TPS_194

Bab 194 - Pengorbanan Besar untuk Perdamaian Dunia dan Sains


Doem terbangun dengan rasa sakit tumpul datang dari kepalanya.

“Uhh… Di mana aku?”

Sekelilingnya tertutup kegelapan, dan satu-satunya suara yang bisa didengarnya adalah dedaunan dan ranting-ranting berdesir ditiup angin. Sepertinya, dia ada di hutan.

Doem duduk di batu besar.

Dia tak tahu bagaimana dia berakhir di sini.

“Kamu bangun.”

Doem mendengar suara anak laki-laki dari atas.

Bocah ini sedang memandang rendah dirinya.

Rambut hitam, mata gelap… orang biasa yang bisa Kamu temukan di mana saja.

Doem tak bisa merasakan kekuatan sihirnya.

Dia bisa mendengar suaranya dan melihat sosoknya. Tapi, bocah itu berbaur dengan baik dalam kegelapan, sehingga orang masih ragu apakah dia benar-benar ada.

“Kamu… siapa kamu …”

Doem mencoba berdiri, tapi tubuhnya terasa berat. Dan untuk beberapa alasan, dia tak bisa mengendalikan kekuatan sihirnya sendiri.

“Aku kenal kamu, dan kamu juga kenal aku. Cobalah untuk mengingatnya. ”

“Apakah aku pernah bertemu denganmu?”

Doem mengingat wajah hampir setiap orang yang pernah ia temui. Bahkan, yang dia temui hanya sekali.

Dia memang melihat bocah berambut hitam itu di suatu tempat.

“Kamu adalah… Kamu yang duduk di sebelah Putri Iris di Turnamen Bushin.”

“Benar. Luar biasa. ”

“Kamu dari Kerajaan Midgar… ini dapat menyebabkan masalah internasional.”

Pada saat itu, Doem berpikir jika bocah ini hanyalah orang biasa. Dia tak mungkin memiliki keberanian dan kekuatan untuk menculiknya.

Tapi mungkin, bocah itu menyembunyikan kekuatannya, dan secara khusus membidiknya. Mungkin dia membuat rencana terperinci, dan menemukan peluang untuk menculiknya.

“Siapa tahu…”

Bocah itu tersenyum dingin.

“Mengapa Kamu melakukan ini?”

“Hari ini, kehidupan seorang gadis hampir diambil dengan kejam. Sayang sekali, bukankah begitu?”

Bocah berambut hitam itu menatap Doem dengan dingin. Matanya tanpa emosi.

Doem tak bisa menggerakkan tubuhnya sama sekali, karena suatu alasan.

“Apakah kamu melakukan ini untuk membalas dendam?”

“Tidak tidak. Aku hanya bertanya.”

“Siapa tahu? Mungkin Aku lakukan, mungkin Aku tidak. ”

“Aku pikir, dia menyedihkan.”

“Hah… jadi?”

“Aku telah menetapkan beberapa aturan untuk diriku sendiri, karena membunuh orang. Aku mengikuti mereka sejauh ini. Salah satunya adalah, jika Aku akan mencoba yang terbaik untuk tidak membunuh siapa pun, yang Aku pikir menyedihkan. ”

“Kamu benar-benar lembut.”

“Aku hampir melanggar aturan ini karenamu. Jadi, demi perdamaian dunia, Aku akan membunuhmu. Jika Kamu benar-benar memikirkannya, membunuhmu masih merupakan hal yang positif. Mengingat bagian pembunuhan, dan reaksi positif akan keluar darinya. Aku bahkan tak terlalu peduli dengan bagian perdamaian dunia.”

“… apa yang kamu bicarakan?”

‘Apakah bocah ini bercanda, atau dia hanya bodoh?’

Doem memandang bocah itu, dia tak memahami apa yang sebenarnya dia bicarakan.

Pendirian bocah itu tidak berubah, dia masih menatap Doem dengan matanya yang dingin dan gelap.

“Kamu orang jahat. Aku bisa tahu dari baumu. ”

Kunn kunn…

Bocah laki-laki itu mengendus-endus dengan keras, seolah sedang bermain dalam sebuah drama.

“Ha … sangat bodoh.”

“Tapi, itu alasanmu akan mati.”

“Pembohong. Aku akan mati sekarang, jika kamu benar-benar akan membunuhku. Jadi, untuk apa kamu melakukan ini? Uang? Informasi?”

“Kamu benar. Alasanku belum membunuhmu adalah, karena Kamu seorang tokoh terkemuka di Oriana. Jadi, Kamu harus memiliki beberapa informasi yang berguna. ”

 “Informasi… coba siksa diriku, mungkin kamu akan mendapatkannya.”

“Aku tak tertarik menyiksamu, aku mungkin melakukan itu jika itu perlu. Tapi, kamu akan mengatakan semuanya padaku, bahkan jika aku tak melakukan itu.”

Bocah itu berkata dengan penuh percaya diri. Dia bertekad untuk mendapatkan hasilnya, dan dia tak ragu, jika dia akan mendapatkannya.

Doem merasa takut. Meskipun bocah itu tampak sangat biasa, perilakunya dan kata-kata yang diucapkannya… menunjukkan sesuatu yang luar biasa.

Untuk pertama kalinya, doem mulai takut pada bocah itu.

“Apa yang kamu bicarakan…”

“Kepalamu sakit, tubuhmu tak bisa bergerak, dan Kamu tak bisa mengendalikan kekuatan sihirmu, kan? Apa kamu tahu kenapa?”

Seperti yang dia katakan, dia tik bisa bergerak sama sekali. Meskipun dia tidak diikat, juga tidak terluka.

Dia tak bisa melarikan diri atau melawan.

Dia berangsur-angsur menjadi semakin ketakutan, dari menit ke menit.

“A- Apa yang kamu lakukan padaku ?!”

“Aku mencoba menyuntikkan kekuatan sihirku langsung ke otakmu, itu saja…”

Kata Bocah itu, ketika dia mengumpulkan sihir biru-ungu di kedua tangan.

Biribiri

“Itu sebabnya, Aku berpikir. Tidakkah Kamu memberi tahuku segalanya, jika Aku menyuntikkan lebih banyak kekuatan sihir? ”

Patipati 

Sihir di tangannya mengeluarkan suara listrik kecil.

Itu adalah pertama kalinya, Doem melihat sihir berkualitas tinggi. Kekuatan sihir yang begitu lebat, dikendalikan dengan sempurna di tangannya.

Itu seperti sihir dari dimensi lain, yang menyebabkan Doem bergidik.

“Tolong Tunggu dulu. Ini penyiksaan! Pasti itu menyiksaku!! ”

“Kasar. Ini sebuah eksperimen. Eksperimen ilmiah. Berkat pengorbananmu, ada kemungkinan banyak orang yang mati otaknya, dapat disembuhkan. Jika Kamu mencoba melawan, otakmu mungkin meledak berkeping-keping. Jadi, Aku sarankan tetap diam. ”

Anak laki-laki itu meraih kepala Doem dengan tangannya.

“Sekarang, ini dia. Untuk perdamaian sains dan dunia. ”

“H,Henti…”

Biri biri.

“Tolong, ahhhhhhhhhh !!”

Kemudian, kesadaran Doem diwarnai dengan sihir biru-ungu.

***

 

Setelah Doem menghilang, pasukan Fraksi Doem dievakuasi semalam.

Fraksi Royalis berbaris melalui dataran kosong tanpa hambatan, setelah Fraksi Doem mundur.

Fraksi Doem tak tahu, di mana Doem berada.

Fraksi Royalis bahkan tidak tahu, jika dia telah menghilang. Jadi, mereka dengan hati-hati mencari ke depan, untuk mencari perangkap dan penyergapan.

Tapi tentu saja, tak ada yang terjadi.

Dengan cara ini, Fraksi Royalis mengepung ibukota Kerajaan Oriana, untuk memulai pertempuran terakhir.

Pada akhirnya, tak ada yang bisa memecahkan misteri hilangnya Doem.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "TPS_194"

Follow Us