Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

LMS_V55E07P02

gambar


7. Hari Ramen (2)

Waktu makan siang mendekat, dan Lee Hyun memastikan untuk menutup mulut Lee Hyeon.

“Itu sama dengan semua dwarf. Tapi, jangan mengolok-olok Oberon-nim dengan ‘pendek’, ketika dia tiba.”

“Baiklah, saudara.”

“Kamu harus menjaga sopan santun. Kamu tidak dapat mengolok-olok orang, berdasarkan penampilan mereka.”

“Aku tidak melakukan itu. Dan dwarf hanyalah ras kecil. Ini tidak ada hubungannya, dengan ketinggian kehidupan aslinya.”

“Tidak bisakah kamu katakan padanya, jika dia tidak muncul di acara ini? Aku jamin, dia akan lebih pendek dan lebih jelek dariku.”

“Itu aneh. Dia baik dan memiliki kepemimpinan. Sikap di mana ia memimpin orang lain, tidak memberikan getaran semacam itu.”

“Hei…”

“Aku akan berhati-hati.”

Lee Hayan setuju untuk itu, meskipun itu tidak logis untuknya.

Bertengkar karena omelan kakak-nya, itu bisa dengan mudah berubah menjadi kuliah 10 jam.

Dahulu kala, dia bergaul dengan sekelompok teman yang salah dan memberontak sampai ekstrim. Lalu, kakaknya mematahkan kakinya, pada akhirnya.

Itu adalah rasa sakit luar biasa. Tapi, itu tidak ada apa-apanya, dibandingkan dengan apa yang terjadi sesudahnya.

Lee Hyun mengomeli 10 jam sehari, sampai kakinya sembuh!

“Kita tidak memiliki ibu atau ayah! Sekolah itu menyebalkan! Aku malu untuk tampil di depan anak-anak lain, karena terlihat miskin!”

Berbicara kembali dengan kasar, tidak berpengaruh.

Begitu omelan dimulai, proses dan akhirnya sudah ditentukan sebelumnya.

“Apakah kamu malu menjadi miskin? Maka itu berarti, Kamu masih bisa bertahan. Ketika Kamu masih muda, aku mengganti popok dan menggendongmu setiap hari. Sepertinya, Kamu lupa semua itu. Kamu tidak dilatih toilet sama sekali.”

Sejak bayi yang belum lahir bertahun-tahun lalu dan di sepanjang garis waktu, dia berbicara tentang insiden di mana dia berkeliling untuk mengambil tas sekolah atau pakaian bekas, untuk mengirim adiknya ke sekolah.

Cerewetnya diceritakan dari cerita lama yang tak ada habisnya, untuk menganalisis setiap detail, mengapa tindakannya saat ini tidak sah. Dia bahkan membahas kekhawatiran tentang masa lalu, masa sekarang, dan masa depan. Itu adalah pembombardiran yang memarahi dengan perkenalan, pengembangan, giliran dan kesimpulan pada timeline!

‘Wah… Itu terlalu banyak.’

Lee Hayan menjadi lelah dan tertidur. Tapi, dia tidak bisa lepas dari omelan yang dimulai lagi keesokan paginya.

Sekitar 5 hari mengomel, Lee Hayan berpikir sendiri.

‘Aku mungkin sebenarnya cukup pintar? Aku mulai menghafal semua omelannya.’

Itu berlanjut selama 20 hari dan dia dipukul dengan sakit kepala.

‘Mengalahkan jiwaku, lebih baik daripada ini. Aku merasa, seperti aku akan bunuh diri jika mendengarkan dia.’

Lee Hayan berubah drastis setelah hari itu.

Dia memutuskan hubungan dengan lingkaran sosialnya yang buruk, belajar keras, dan tidak pernah membiarkan saudaranya mendapatkan kesempatan untuk memarahinya.

“Kamu…”

“Aku mendapat 98 untuk ujian bahasa Inggris bulan ini. Aku punya satu yang salah. Aku akan mendapatkan 100 dalam ujian berikutnya.”

“Pastikan untuk itu…”

“Ya. Aku akan memeriksa dua, tiga kali dan menghindari kesalahan.”

“Temanmu…”

“Ya, mereka teman yang rajin belajar di sekolah.”

“Jangan menghabiskan waktu hanya belajar…”

“Aku tidak belajar sepanjang waktu. Aku punya berbagai hobi. Aku membaca buku dan berolahraga secara teratur.”

Kegelisahannya, mengubah jiwa manusia!

Setelah itu, dia akan memiliki beberapa mimpi, di mana Lee Hyun menegurnya yang membangunkannya langsung.

“Apakah unni akan dimarahi juga?”

Lee Hayan berpikir, jika Seoyoon akan melarikan diri, setelah mengetahui sisi kakaknya yang sebenarnya.

Mengomel menjadi menjengkelkan, hanya dengan beberapa kata. Dan, tidak ada yang bisa menahan itu dalam beberapa jam.

“Jujur ada orang lain di luar sana. Jika unni pergi, dia akan hancur, bukan?”

Tidak akan lama, sampai omelan dimulai untuk Seoyoon.

Itu adalah pemboman yang mengganggu, yang tidak berhenti… tak peduli apakah Kamu menangis atau meraung.

Kecemasan itu terus berlanjut setiap hari, untuknya.

Lee Hayan dengan hati yang prihatin, pergi menemui Seoyoon.

“Unni, kamu harus berhati-hati dengan kakakku hari ini.”

“Hmm?”

“Dia memasak ramen untuk para dwarf. Dia akan merasa sangat jengkel karenanya.”

“Seberapa buruk itu?”

“Aku tahu karena aku adiknya, dan kamu harus hati-hati. Terutama, jangan berbicara dengan orang lain, apa pun yang terjadi. Kakakku punya masalah dengan kecemburuan.”

“Apakah dia pernah cemburu karena pacarnya, sebelumnya?”

“Dia tidak pernah berkencan dengan seorang gadis sebelumnya… Tapi kamu bisa melihatnya, dalam dirinya. Dia akan berpikiran sempit dan terlalu cemburu.”

Seoyoon menggelengkan kepalanya, dengan pasti.

“Dia bukan tipe orang seperti itu.”

“Aku berbicara yang sebenarnya. Aku akan menceritakan rahasia yang dalam. Dia berpikir, jika dia sendiri sangat tampan.”

“Dia pria paling tampan di dunia.”

“…”

Lee Hayan bingung, seolah dia melewati 2 jam mengomel.

‘Dia dimakamkan dengan mawar.’

Meski begitu, untuk menjaga keadilan, dia berbicara dengan lembut.

“Faktanya, kakakku sering mengomel.”

“Dia melakukannya, sehingga kamu akan melakukan yang lebih baik dalam hidupmu. Aku mengerti semua itu.”

Sejak usia muda, Lee Hayan berpikir, ‘kakaknya mendapatkan pacar’. Itu tidak akan pernah menjadi kenyataan. Tapi sekarang, dia bisa melihat kedua menghabiskan waktu yang manis, sangat sering.

‘Agar aku bisa bertahan hidup, aku harus mandiri sesegera mungkin.‘

Lusinan kamera menunggu di depan kediaman Lee Hyun.

Itu seperti, ketika seorang bintang Korea melewati gerbang bandara!

“Hei, menyingkirlah!”

“Silakan berdiri di dalam zona kamera.”

Para wartawan mewawancarai setiap tamu yang diundang ke rumah Lee Hyun.

“Aku akhirnya di sini. Aku datang dari Amsterdam. Ini adalah pertama kalinya, aku makan ramyun Korea… Aku sangat tersanjung.”

“Hari ini adalah hari yang luar biasa, istimewa. Aku akan memiliki sesuatu untuk dibanggakan kepada anak-anakku di rumah. Ayah sedang makan ramyun yang dimasak oleh Weed-nim! Ngomong-ngomong, anak-anakku bermimpi menjadi seseorang seperti Weed-nim.”

“Mimpiku menjadi kenyataan hari ini. Aku pikir, aku akan menikmati hidangan ramyun yang indah.”

Semua tamu menyelesaikan wawancara mereka dan masuk sebelum makan siang.

Kehadiran Oberon menonjol di antara mereka semua.

“Halo, aku Oberon.”

Seorang pria muda berambut pirang emas berbicara kepadanya, dengan senyum di wajahnya.

Dia tampan, seperti yang biasa terlihat di majalah atau program.

“Apakah kamu benar-benar Oberon-nim?”

“Ya. Suatu kehormatan besar bertemu denganmu, Weed-nim.”

“Kamu sangat fasih berbahasa Korea.”

“Aku mengambilnya sebagai hobi.”

“Hobi? Lalu, bisakah Kamu berbicara bahasa lain?”

“Ya. Aku bisa berbicara bahasa Cina, Jepang, dan Prancis. ”

Dia tampan dan bahkan cerdas!

Segera, meja disiapkan di halaman, orang-orang duduk dan memakan ramyun Lee Hyun.

“Terima kasih atas makanannya.”

Ramyun Lee Hyun istimewa, dimasak dengan kepiting, minyak ikan, dan aneka makanan laut di pangkalan sup.

Masalahnya adalah itu terlalu lezat.

“Agh! Panas sekali!”

“Oh man. Panas sekali, tapi sangat enak. Sehingga, aku tidak bisa menunggu sampai dingin.”

“Daging panggang? Pshh. Aku bisa makan ramyun selama sisa hidupku, jika rasanya sebagus ini.”

Citarasa itu meruntuhkan semua hambatan selera internasional.

Itu memuaskan selera dengan sempurna dan menyelinap ke tenggorokan. Itu memberikan rasa kepuasan yang tidak dapat dijelaskan.

[Ya, Kamu sudah melakukannya dengan baik.

Kamu hidup dengan rajin sampai sekarang.

Hidup akan menimbulkan kesulitan, tapi juga akan berbuah manis dan bahagia.

Pertahankan langkah terbaikmu ke depan.

Rasanya, seperti sup itu punya jiwa dan menyampaikan pesan!

Satu sendok sup yang memiliki kedalaman hidup.]

28 orang tetap duduk, setelah mereka selesai menghabiskan mangkuk mereka. Kimchi dan lobak acar dibersihkan juga.

“Kebetulan ada… lebih banyak ramyun?”

Seseorang bertanya dengan hati-hati.

Pada saat ini, tidak ada yang lebih penting daripada ramyun. Mereka sangat menginginkan mangkuk lain.

Dahi Lee Hyun berkedut, tapi dia memiliki hati nurani.

Mereka mengambil penerbangan dari tempat-tempat yang begitu jauh, dan tidak berperasaan jika dia memasak hanya satu mangkuk untuk mereka.

“Jika kamu bisa menunggu sebentar, aku akan kembali dengan lebih.”

“Hore!”

“Terima kasih, Weed-nim!”

Ramyun itu dimasak sekali lagi dengan sorakan keras.

Orang-orang membersihkan beberapa detik kemudian.

Dahi Lee Hyun menyusut secara bertahap. Tapi setiap kali ramyun datang, mereka meniupkan mie dan memakannya dengan rakus.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "LMS_V55E07P02"

Follow Us