Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

***Donasi: Traktir ngopi! (min Rp 1.000,-)***
Laporan Donasi

OG_129

gambar

Overgeared_129

Bab 129


Box menemukan Toban dan menyambutnya dengan senyum,

"Kamu sudah tiba."

Box adalah pria yang sangat tampan. Dia memiliki kulit yang jernih, rahang yang bagus, dan mata yang cukup tajam untuk menangkap hati wanita.

Dia memiliki rambut hitam panjang yang diikat, dan keharmonisan penampilan dan gaya rambutnya… membuatnya tampak seperti tuan muda, dalam lukisan-lukisan oriental.

Tapi, ada pepatah untuk melihat melampaui nilai nominal. Dia terlalu banyak bermain-main dengan wanita. Julukannya adalah Pangeran Gurita. Ada desas-desus jika dia memiliki beberapa wanita pada saat bersamaan. Begitu banyak wanita yang menaruh dendam padanya, jika para player wanita meluncurkan sebuah kelompok yang disebut 'Grup Pembunuh Box'.

"Kamu tepat waktu."

Toban yang gugup setelah berbicara dengan mata-mata, menyambut Box. Lal,u dia menyapa Black Teddy dan Asuka juga. Tapi, mereka tidak memiliki kemampuan bersosialisasi, tidak seperti Box. Mereka mengabaikan salam Toban dan mendesak segera.

"Ayo pergi."

Black Teddy adalah seorang pria berusia 40-an yang tingginya sekitar 2m. Dia tidak hanya memiliki tubuh yang baik, tapi dia juga memberikan kesan yang sulit dengan matanya. Namun, dia selalu membawa boneka beruang lucu di lengannya, yang tidak sesuai dengan penampilan atau usia-nya.

Toban telah bertemu dengannya beberapa kali, tapi masih sulit untuk beradaptasi.

"Beruang teddy itu…"

Sejujurnya, sulit untuk melihatnya. Sebuah tangan besar berbulu menyentuh kepala beruang itu. Si mata-mata berbisik pada Toban, yang mengerutkan kening.

"Toban, orang yang menjatuhkan Paus… Dia mengenakan Holy Light Armor. Aku pikir, itu benar untuk menghukumnya, demi gereja kita. "

[Isi dari quest Franz’s Descendant telah berubah.]

"Ini."

Ekspresi Toban berubah, saat dia mengkonfirmasi konten baru dari quest. Dia menjelaskan situasinya kepada kelompok Box,

"Harta yang harus Aku cari, tidak lagi ada di Vatikan. Seorang player telah mencegatnya, jadi kami telah melacaknya."

Box tampak bermasalah.

"Player? Ah, Aku yakin ini akan menghabiskan banyak uang. Aku tidak tahu siapa dia. Tapi, tidak ada yang akan memberikan barang quest secara gratis. Dia kemungkinan akan meminta banyak uang.”

Toban menggelengkan kepalanya,

“Uang bukan masalah. Kita harus bertarung dengan orang itu. Quest yang diubah memberitahuku untuk membunuhnya. Sepertinya, harta akan jatuh, jika dia terbunuh. ”

Warna Box kembali.

"Sungguh? Sangat bagus, karena sangat sederhana. "

Keempat orang yang berkumpul di sini adalah top ranker. Dengan kekuatan gabungan mereka, akan mudah untuk mengalahkan player.

"Aku akan melacaknya dengan cepat."

Box percaya diri. Black Teddy dan Asuka mengendus-endus seperti ini sepele. Toban merasa perlu untuk membuat mereka lebih berhati-hati.

"Meskipun isi quest diubah untuk melawan player, kesulitannya masih SS-grade. Ini berarti, lawannya kuat. Jadi, kita harus waspada. Bagikan informasi quest."

Informasi quest Toban muncul di depan mereka bertiga.

[Franz 'Descendant (2)

Tingkat Kesulitan: SS

Menurut informasi dari mata-mata, seorang tokoh misterius membunuh paus sendirian, dan mendapatkan harta karun Franz.

Sayangnya, dia tampaknya mengenakan harta karun Franz.

Hanya keturunan Franz yang bisa memakai harta karunnya. Jadi, rencana Pascal untuk membuktikan keasliannya, yang perlahan memudar.

Lacak dan bunuh dia!

Lalu, ambil harta Franz!

Quest Clear Conditions:

Bunuh sosok misterius itu, dan rebut kembali Holy Light Crown, Armor, dan Gloves.

Reward:

Level +5.

Sword of Wisdom.

Kegagalan Quest:

Rencana Pascal untuk menjadi paus akan sia-sia. Anda akan dibenci oleh Pascal.]

"…?"

Ekspresi Box menegang. Black Teddy juga ragu-ragu, sambil membelai boneka teddy bear. Ada saat hening. Kemudian, Asuka membuka mulutnya untuk pertama kalinya.

"Bahkan aku tidak bisa membunuh paus sendirian."

Asuka berada di urutan 28, pada unified ranking. Guild sering membandingkan kemampuan tempurnya dengan Pon atau Regas. Bahkan, dia memiliki pengalaman membunuh monster bos level 200 sendirian. Tapi menurut informasi yang mereka miliki, paus setidaknya memiliki level 330.

Dia tidak akan pernah berani mencoba membunuhnya sendirian. Tapi, sosok misterius yang dijelaskan dalam isi quest dikatakan, membunuh paus sendirian.

"Seseorang yang cukup mampu untuk mengalahkan paus… Mereka harus setidaknya berada di 10 besar unified ranking dan memiliki kelas tersembunyi. Mungkin itu Agnus?"

Posisi 7 pada unified ranking, Agnus!

Dia adalah salah satu dari tiga kelas tersembunyi epic.

 Dia memiliki kisah-kisah tak terhitung, yang tak terhitung jumlahnya.

Box terdengar bersemangat,

"Jika itu dia, ini akan menyenangkan. Ini adalah kesempatan untuk mencari tahu, seperti apa kelas tersembunyi-nya. "

Tapi, Black Teddy tidak setuju,

"Bukankah lawannya terlalu kuat? Mungkin, kita semua akan mati. "

Asuka mendesis padanya.

"Jika kamu takut maka pergi. Aku akan bertarung."

"Wanita muda…"

Asuka adalah putri ketua konglomerat global. Dan Black Teddy adalah pelayannya. Black Teddy mulai Statisfy karena perintahnya. Asuka membutuhkan pelayan di Satisfy, dan memilih Black Teddy.

Pada awalnya, Black Teddy tidak tahu permainan yang seharusnya ia mainkan. Tapi, saat dia bermain Satisfy dengan Asuka, dia menjadi serdadu. Sekarang, sebagai gamer sejati, ada kalanya dia lupa tugasnya.

"Kalau begitu aku keluar. Aku tidak ingin kehilangan exp… Sulit untuk mendapatkan level …"

“Ah, benarkah begitu? Apakah Kamu benar-benar akan pergi? Aku mengerti. Sebaliknya, Kamu dipecat. Aku tidak membutuhkan pelayan yang tidak mengikuti tuannya. "

"Itu lelucon. Aku akan bertarung denganmu."

Black Teddy adalah pencari nafkah utama yang mendukung orang tuan dan saudaranya yang sakit parah. Dia membutuhkan gaji besar Asuka untuk biaya hidup, serta tagihan medis saudaranya. Jadi, dia tidak bisa meninggalkannya. Faktanya, itu bukan hanya karena uang. Dia sudah ada di sekitar Asuka sejak dia berusia lima tahun. Jadi, dia melekat padanya.

"Jika Kamu bertekad, mari berangkat."

Kelompok untuk berburu tokoh misterius yang membunuh paus dibentuk. Mereka menerima bimbingan mata-mata, dan mulai melacak jalur sosok yang penuh teka-teki.

Lalu, setelah tiga jam?

Di hutan gelap yang seperti malam hari, berkat pohon-pohon tebal yang menghalangi sinar matahari, Toban dapat menemukan seorang pria lajang berjalan.

"Ssst!"

Toban memberi isyarat kepada teman-temannya untuk berhenti. Kemudian, mereka bersembunyi sebanyak mungkin di semak-semak.

"Apakah itu dia?"

Box bertanya, ketika dia melihat pria berambut hitam berjalan sekitar 100m di depan mereka.

Toban mengangguk,

"Itu benar. Sistem memberitahuku, jika itu adalah dia."

Box bingung.

"Apa yang dia lakukan dengan jubah lusuh seperti itu? Bukankah dia terlihat terlalu miskin? Apakah dia benar-benar targetnya?”

Toban menjawab,

“Player leevel tinggi tidak selalu mempersenjatai diri dengan item terbaik. Beberapa tidak ingin diperhatikan. "

Jubah yang dikenakan pria berambut hitam itu agak akrab bagi Toban. Tapi, jubah itu tidak memiliki desain khusus. Karenanya, dia tidak terlalu memikirkannya. Asuka diam-diam melirik Black Teddy. Black Teddy telah melayaninya selama hampir 20 tahun, sehingga dia bisa membaca makna di matanya.

"Aku mengerti. Aku akan menguji keterampilannya."

Lalu, Black Teddy menggunakan skill.

"Summon Beruang Hitam."

-Kwaaaaah!

Beruang terbesar di Bumi adalah beruang grizzly. Jantan memiliki panjang tubuh sekitar 3m dan berat lebih dari 600kg. Mereka seperti mobil kompak. Beruang hitam yang dipanggil Black Teddy sekitar 1,5 kali lebih besar dan lebih berat dari beruang grizzly jantan.

Beruang itu meraung dan mulai menyerbu ke arah pria berambut hitam itu.

"…?"

Pria yang bersenandung damai berhenti di keributan. Lalu, dia menoleh. Segera setelah wajahnya terungkap, ID 'Grid' muncul di atas kepalanya. Mata Toban melebar.

‘Eh? Grid?'

-Kwaaaaah!

Sementara Toban merasa bingung, beruang hitam mengayunkan kaki depannya tepat ke wajah Grid. Toban terlambat memulihkan semangatnya dan berteriak mendesak.

“B-Berhenti! Hentikan beruang itu sekarang! "

"Apa? Apa yang kamu katakan tiba-tiba?"

Saat Black Teddy merasa bingung.

Pipit! Pipipipit!

Tubuh beruang hitam besar itu diretas oleh puluhan tebasan tajam. Kemudian, berubah menjadi cahaya abu-abu.

"…Kuat!"

Box mengaguminya.

Pria berambut hitam itu memegang dagger kecil dan mengurus summon level 200 dalam sekejap mata. Damage yang luar biasa. Box tahu, hanya dua orang yang bisa mengerahkan kerusakan fisik seperti itu, Jishuka dan satu di helm tengkorak.

‘Ya, dia cukup kuat untuk mengalahkan paus. Tapi, Aku tidak terbiasa dengan siapa pun yang disebut Grid…’

Dia bukan ranker? Bagaimana dia bisa sekuat itu, tanpa menjadi seorang ranker?

"Apakah dia memiliki kelas tersembunyi?"

Sementara Box membuat dugaan, Black Teddy sangat marah.

"Maksudmu bajingan…! Beraninya Kamu memotong beruang imut itu, tanpa perubahan ekspresi! ”

“H-Hei! Tunggu sebentar! ”

Toban berusaha menenangkan situasinya, tapi itu sia-sia. Black Teddy mencintai beruang. Dan begitu amarahnya di luar kendali, hanya Asuka yang bisa mengendalikannya. Tapi, Asuka membiarkannya mengamuk.

"Summon Ksatria Beruang Coklat!"

Tiga beruang coklat, dua kali lebih kecil dari beruang hitam. Tapi, itu dipersenjatai dengan helm, armor, pedang, dan perisai dipanggil. Mereka level 240!

Black Teddy memerintahkan mereka, "Balas dendam pada pembantai jenismu sendiri!"

-Kuwaaah!

Beruang-beruang dipengaruhi oleh keadaan psikologis tuannya, dan dengan marah berbondong-bondong ke Grid. Mereka mulai memberi tekanan pada Grid dengan ilmu pedang mereka. Tapi, momentum mereka singkat.

Grid menghindari serangan beruang coklat dan membalas dengan menusuk dagger di celah baju beruang coklat. Namun, Summon tidak tahu sakit. Mereka terus mengayunkan pedang mereka ke Grid, meskipun menderita luka yang sangat besar.

Grid mendecakkan lidahnya.

"Kenapa kamu begitu kuat?"

Pepepeng!

Grid melempar anak panah ke arah ksatria beruang. Kemudian, kabut racun muncul dari panah.

Kwaaaaah!

Para ksatria beruang yang terkena mulai berdarah dan tersandung. Grid menggunakan celah ini untuk menangani crit hit. Lalu, dia mengalihkan pandangannya ke arah hutan tempat kelompok Toban bersembunyi.

"Apa beruang ini? Apakah mereka datang dari sirkus?"

Toban menyadari, ketika dia melihat Grid.

"Ini bukan kesalahan sistem… Grid benar-benar mengalahkan paus."

Black Teddy berada di peringkat pertama dalam daftar Summoner. Dalam tes keanggotaan guild, dia memanggil para ksatria beruang dan menunjukkan keterampilan hebat melawan Faker. Sekarang, ksatria beruang yang kuat itu, dihabisi oleh Grid hanya dalam dua menit.

"Kapan dia menjadi sekuat ini?"

Grid dianggap memiliki kelas tersembunyi legendary. Itu adalah peringkat kelas terkuat yang bisa diperoleh di Satisfy. Tapi level Grid masih rendah. Ketika dia memeriksa jendela informasi guild dua minggu lalu, Grid hanya ada di level 100-an.

"Ngomong-ngomong, ini bagus."

Toban memiliki banyak pertanyaan, tapi ia bisa menanyakannya perlahan. Toban akan meminta Grid untuk bekerja sama dengan questnya.

Tapi, situasinya salah.

"Hei Grid…"

"Aku tidak akan memaafkanmu!"

Saat Toban mampu mengangkat tubuhnya untuk menyapa Grid!

Black Teddy mendorong keluar dari semak-semak dan memanggil hewan peliharaan baru. Selain itu, Asuka bertukar pukulan dengan Grid.

Toban membuat kesalahan. Kalau dipikir-pikir, Grid belum pernah bertemu dengan anggota guild baru. Jadi, mereka tidak saling kenal. Mereka mungkin pernah melihat ID satu sama lain di jendela informasi guild atau jendela obrolan. Tapi, mereka mungkin lupa, karena tidak signifikan.

"Hei, kalian semua tunggu sebentar… Kita adalah bagian dari guild yang sama…"

Toban berusaha menenangkan situasinya, tapi itu sia-sia. Karena serangan menjepit Black Teddy dan Asuka, Grid menarik keluar great sword-nya.

"Bukankah ini situasi yang cukup menarik?"

Box menemukan identitas Grid, setelah melihat great sword itu dan tersenyum penuh arti. Kemudian, dia menggunakan sihir boneka yang merupakan simbol linker, dan mulai mengendalikan tubuh Toban.

Situasi semakin memburuk.

Toban merasa ingin menangis.




< Prev  I  Index  I  Next >

Post a Comment for "OG_129"

Pemberitahuan Update via Email