Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_245

gambar

Overgeared_245

Bab 245


"Keluar!"

Earl Zebra berlari ke aula besarnya dan berteriak. Kemudian, sembilan assassins muncul. Earl Zebra benar-benar percaya pada kelompok Black Arrows. Kemampuan pembunuhan mereka yang melayani keluarga Earl Zebra selama beberapa generasi, tidak tertandingi.

Tidak ada riwayat pembunuhan yang gagal.

Perintah Earl Zebra.

"Bunuh orang yang tadi ada di sini beberapa saat yang lalu! Dapatkan kembali Black Quartz-nya!"

"Ya."

Para assassins tiba-tiba menghilang. Earl Zebra menghadap mereka, dan bahkan dia tidak yakin kapan mereka menghilang. Earl Zebra merasa lega dengan skill luar biasa mereka dan tersenyum jahat.

"Tidak masalah monster seperti apa, orang itu."

Lawan apa yang tidak bisa dibunuh oleh assassins itu? Earl Zebra membayangkan situasi, di mana orang itu akan mati dan sangat puas. Saat dia bersenandung.

"Nyang."

Seekor kucing kecil memasuki perang besar. Itu adalah kucing dengan bulu hitam halus. Hanya ujung keempat kaki dan ekornya yang putih seperti salju.

‘L-Lucu!’

Earl Zebra berpikir sambil memperhatikan kucing itu. Pesona kucing itu begitu mutlak, sehingga bahkan manusia gila pun terpikat olehnya. Earl Zebra tertipu sejenak. Dia merasakan keinginan untuk menjaga kucing itu di sekelilingnya, selama sisa hidupnya.

Tapi, itu hanya sesaat. Earl Zebra nyaris tidak bisa mendapatkan kembali semangatnya.

“Apa yang dilakukan penjaga? Mengapa penjaga tidak bisa mengusir binatang buas dari sini? Apakah kamu benar-benar ingin mati? "

"Aku benar-benar minta maaf."

Para prajurit yang bergegas mendengar suara itu pucat. Jelas mereka berdiri berjaga-jaga. Mustahil bagi semut untuk masuk. Bagaimana kucing bisa masuk?

"Kenapa kamu hanya berdiri di sana?"

Para prajurit berusaha menyingkirkan kucing itu. Namun, kucing itu sangat lincah, meskipun memiliki sifat lucu. Kucing Itu melompat di sekitar aula besar, seperti itu adalah rumahnya sendiri.

"Heok?"

Earl Zebra dan mata para prajurit melebar. Mereka menyaksikan sayap kecil muncul di punggung kucing. Mereka melihat dari dekat dan melihat sebuah tanduk kecil di dahinya.

"M-Monster…!"

Earl Zebra dengan lambat memahami identitas kucing itu, dan menjabat tangannya. Tapi, tangannya yang tumpul, tidak bisa mencegah lari kucing agresif itu.

"Kiyaaah!"

Papat! Pa pa pa pat!

Cakar pendek kucing itu berayun dengan kecepatan kilat. Earl Zebra dipenuhi dengan rasa sakit yang mengerikan. Dia merasakan sensasi terbakar dari wajahnya.

"Kuaaaaak!"

Jeritan tajam terdengar. Wajah Earl Zebra berdarah seperti hancur.

"H-Hik."

Para prajurit ketakutan. Jelas jika kemarahan Earl Zebra akan menimpa mereka, yang tidak bisa mencegah monster masuk.

"Dia akan menyiksa kita dengan berat!"

"A-Apa yang harus kita lakukan?"

'Kenapa ini terjadi?'

Para prajurit mengarahkan mata mereka pada tombak, ketika mereka berbicara. Kemudian, mereka merangkak menuju Earl Zebra, yang dipenuhi dengan banyak penderitaan dan rasa sakit.

"K-Kalian …!"

Earl Zebra menjalani kehidupan yang tidak dipenuhi dengan penderitaan, hanya karena dia dilahirkan dari garis keturunan yang mulia. Hari ini, adalah pertama kalinya dia mengalami cedera besar, sejak dia lahir. Itu juga karena bawahannya.

“Berani-beraninya Kamu mencoba menyakiti tuanmu! Apakah kamu tidak tahu, jika ini adalah kejahatan? Anggota tubuhmu akan terputus dan Kamu semua akan mati! "

Earl Zebra berteriak. Tapi ancaman itu tidak hilang. Para prajurit mengangkat tombak mereka. Earl Zebra ingin menghindari ini, dan dengan cepat mengubah sikapnya.

"Jika kamu meletakkan tombakmu sekarang, aku akan memaafkanmu dan memberimu hadiah besar! Jadi, tolong tenanglah!"

Dia mencoba bernegosiasi, tapi tidak berhasil.

"Apakah Kamu pikir kami akan mempercayai kata-katamu? Kami tahu, jika Kamu mengatakan banyak kebohongan, kepada orang-orang yang Kamu siksa! ”

"Kami membencimu sejak awal! Dasar penjagal manusia! Lebih baik singkirkan orang sepertimu!"

“Salah satu gadis yang Kamu jebak dan bunuh adalah kerabatku! Dia baru berusia 15 tahun! Kamu bajingan."

Kemarahan yang telah ditekan sedang diungkapkan. Jika mereka tidak membunuh earl, mereka akan tetap mati. Para prajurit sangat sadar, jika tidak ada jalan untuk kembali. Mereka menikam Earl Zebra dengan tombak mereka.

Puk! Puk puk puk!

"K-Kamu …! Kalian! Kuheook! "

Itu adalah akhir dari manusia yang lebih kejam dan jahat daripada iblis.

"Nyang."

Kucing yang merupakan penyebab situasi ini, perlahan-lahan melarikan diri dari aula besar.

***

 

"Apakah ini yang kamu tuju?"

Di dinding luar. Kiki telah melaporkan situasi di kastil, setelah dia menggunakan skill Hawk Eyes-nya.

Veradin menggelengkan kepalanya.

"Tidak. Aku hanya ingin mendapatkan tulang-belulang dari Slaughterer. "

Veradin tidak tahu mengapa Grid, duke Kerajaan Eternal, datang mengunjungi Earl Zebra. Tapi, dia kira-kira bisa menebak alasannya. Slaughterer adalah monster karunia bagi banyak ranker. Mungkin Grid datang ke sini untuk menyerbu tempat ini?

Dia memperkirakan kehadiran Grid dan tidak melaporkannya ke Earl Zebra. Akibatnya, Grid menggerebek Slaughterer.

Sejauh ini, seperti yang direncanakan. Tapi, dia tidak tahu Earl Zebra akan dibunuh. Faktanya, para prajuritlah yang membunuh Earl Zebra. Tapi, kucing hitam yang menyebabkan insiden itu jelas milik Grid.

"Mengejutkan sekali."

Apakah Grid bertindak untuk orang-orang dari kerajaan lain, yang tidak memiliki hubungan dengannya?

Senyum aneh muncul di wajah Veradin.

Kiki menanyainya,

"Apa yang harus kita lakukan? Akan ada keributan."

Kekaisaran tidak akan tinggal diam, setelah seorang bangsawan terbunuh. Tim investigasi skala besar akan dikirim dan atmosfer akan berdarah untuk sementara waktu. Itu bukan satu-satunya masalah.

Putra Earl Zebra masih muda. Selain itu, dia tumbuh menyaksikan ayahnya yang gila dan secara emosional tidak stabil. Singkatnya, dia mudah dimanipulasi. Itu diragukan, jika para bangsawan lainnya akan memberikan wilayah kepada seorang bocah yang kurang. Diharapkan, jika perselisihan berdarah atas wilayah akan terjadi.

"Veradin? Apa yang kamu pikirkan? Bukankah lebih baik melaporkan Grid sekarang? "

"Bubar."

"Apa?"

Kiki tidak bisa mempercayainya. Grid adalah musuh. Sekarang, dia hanya melukai guild mereka. Dia merusak wilayah Earl Zebra, rumah guild mereka. Namun, Veradin bermaksud membiarkan Grid pergi?

Veradin menjelaskan rencananya.

"Kita akan menangkap para prajurit yang membunuh Earl Zebra, dan mendapatkan pencapaian besar. Lalu, kita dapat meningkatkan pengaruh kita dan menjadikan putra Earl Zebra seorang bangsawan."

Dia menggambar gambar besar.

"Ini adalah kesempatan untuk melangkah lebih jauh."

Veradin percaya, jika pekerjaan ini akan memungkinkannya untuk melahap wilayah Earl Zebra di masa depan. Dia akan memberikan tanah ini kepada tuan-nya, Agnus.

***

 

Pinggiran kastil Earl Zebra.

Grid sedang menunggu Noe.

"Aku ingin membunuhnya sendiri."

Earl Zebra adalah pria jahat yang seharusnya tidak diselamatkan. Grid telah melalui banyak petualangan, tapi itu adalah pertama kalinya dia melihat orang yang begitu brutal. Tapi, terlalu berbahaya untuk membunuh earl itu sendiri.

Akan sulit untuk mengakses Asmophel, jika kekaisaran mengejarnya. Dan itu juga akan menempatkan Kerajaan Eternal dalam posisi yang sulit. Jika dia tahu, jika Veradin adalah bangsawan kekaisaran, Grid juga tidak akan menyentuh Guild White wolf. Tapi, Grid tidak tahu kebenaran tentang Veradin. Jadi, dia tidak bisa merasa senang, jika Veradin tidak melaporkannya.

"Grid adalah orang baik? Lalu, kamu menghukum orang jahat?"

Randy mulai mempertanyakan pembagian antara yang baik dan yang jahat. Grid puas pada teman yang tumbuh setiap hari dan menjawab.

"Aku tidak baik."

Benar sekali. Grid bukan orang baik. Dia tidak akan mengorbankan hidupnya, kecuali itu untuk rekan-rekannya. Tapi, dia memiliki hati nurani minimum. Dia tidak bisa berpaling dari mereka yang takut pada Earl Zebra. Jika dia kekurangan kekuatan, dia mungkin berpaling untuk kenyamanannya sendiri.

"Aku bukan lagi yang lemah."

Dia bersedia membantu seseorang, jika dia bisa membantu. Tapi, kisah itu didasarkan pada asumsi, jika musuh tidak akan membahayakannya. Ini adalah evolusi Grid. Itu tidak adil. Namun, dia tidak benar-benar tercela.

"Agak…"

Grid merasakan orang-orang yang tidak diundang, mendekati tempat persembunyian mereka. Tidak sulit untuk mendeteksi mereka, karena dia memiliki lebih dari 1.400 insight.

"Orang-orang ini, mereka dikirim oleh Zebra."

Kriteria yang digunakan Grid untuk menilai skill seorang assassins adalah Faker. Assassins ini bukan tandingan Faker. Dengan kata lain, Grid tidak mengakui sebagian besar assassins di dunia. Itu bukan hanya kesombongan.

Posisinya benar. Senjata assassins adalah kerahasiaan dan kecepatan mereka. tapi sebenarnya, tidak mungkin bagi mereka untuk mengancam Grid, dengan insight-nya yang tinggi dan defense yang tidak masuk akal.

Mereka perlu memiliki, setidaknya skill Faker untuk mengancamnya.

Susuk.

Para assassins tidak menyadari, jika mereka akan terdeteksi. Setelah terus mempersempit jarak, mereka mengarahkan belati mereka di leher Grid. Pada saat itu.

Chaaeng!

Bilah emas terbang dan memblokir belati assassins.

"Apakah kamu tidak menggunakan trik lucu?"

"…!"

Ekspresi assassins tidak berubah. Tapi, mereka sangat terkejut.

‘Dia memperhatikan serangan mendadak kita? Tidak mungkin.’

Mereka mencoba menusuk lagi, tapi itu tidak berguna.

Puok!

"Kuaaaak!"

Bilah emas dilemparkan oleh seseorang yang tidak dikenal dan terbang lagi, menempel ke paha assassins. Jendela notifikasi muncul di depan Grid.

[Crit hit!]

[Anda telah memberikan 1.590 damage pada target.]

"Hanya sebanyak ini, bahkan jika itu Crit hit."

Pavranium adalah mineral terkuat. Jika dia membuat senjata menggunakan pavranium, attack power akan melampaui Failure. Tapi sekarang, bilah yang terbuat dari pavranium tidak bisa mengerahkan kekuatan penuh mereka. Mereka dibuat dengan hanya sejumlah kecil pavranium. Jadi, attack power-nya tidak terlalu bagus.

"Minor harus menemukan labirin barat dengan cepat."

Dia ingin mengamankan lebih banyak pavranium. Minor memiliki banyak tanggung jawab. Ketika Grid memikirkan ini, para assassins menjadi waspada.

"Orang ini punya teman!"

Grid jelas sendirian, ketika dia datang ke kastil. Tapi sekarang, dia memiliki seorang gadis bersamanya, serta seorang penjaga yang tersembunyi. Mereka harus menemukan penjaga bersembunyi di suatu tempat yang melemparkan bilah emas. Tapi, mereka tidak dapat mendeteksi orang tersebut.

Grid tersenyum, seolah mereka lucu dan menunjuk ke langit.

"Atas."

"…?"

Pada saat itu. Para assassins melihat ke langit dan menyaksikan bilah emas bergerak sendirian.

‘Artefak!’

Para assassins yang terkejut melihat kembali ke Grid.

"Keok…"

"Ugh…"

Tiga dari assassins itu ditusuk dengan great sword berwarna biru.

"Apa ini?"

Ini terlalu absurd!

"Apakah kita sedang diburu?"

Grid sebelumnya dan Grid saat ini, memiliki kesamaan. Dia tidak menunjukkan belas kasihan kepada musuh-musuhnya.

"Jangan buang waktumu dan mati dengan patuh."

Topeng besi yang menutupi separuh wajah. Pada pandangan pertama, sepertinya dia menangis. Tapi, sekarang dia tersenyum. Para assassins mengalami horor terbesar sejak mereka dilahirkan.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_245"

Follow Us