Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_251

gambar

Overgeared_251

Bab 251


"Aku petani Reidan."

‘Omong kosong!’

Itu tidak meyakinkan jika monster yang membunuh Zibal adalah seorang petani. Orang bodoh apa yang akan mempercayainya?

Para anggota dari tiga guild mengira Piaro mengejek mereka. Tapi, emosi mereka lebih menakutkan daripada marah.

Dalam kasus Snake Guild, mereka ingin membalas dendam atas guild master mereka yang terbunuh. Tapi, mereka tidak dapat bergerak. Itu karena kaki mereka gemetar, setelah melihat garu yang berlumuran darah guild master mereka.

‘Lebih kuat dari monster bos! Aku akan mati, jika Aku terkena garu itu! '

Hukuman yang terjadi karena kematian, adalah fatal. Exp menurun dan ada kemungkinan kehilangan item. Mereka harus berurusan dengan monster seperti itu? Para eksekutif berteriak kepada anggota guild yang kewalahan oleh kekuatan Piaro.

"Apa yang sedang kamu lakukan? Lawan adalah musuh guild master-mu! Balas dendam, bahkan jika Kamu harus mengorbankan hidup-mu! "

Jika mereka melangkah mundur dengan ketakutan, mereka akan kehilangan status bergengsi mereka. Mereka akan menjadi bahan tertawaan dan akhirnya larut. Anggota guild menyadari fakta ini. Mereka tidak lagi ragu dan mengepung Piaro.

‘Persetan. Ya! Aku lebih baik mati! Itu lebih baik daripada guild yang dihancurkan! '

‘Aku akan membunuhnya, bahkan jika aku harus mati! '

Manfaat yang diberikan guild kepada mereka sangat besar. Guild tidak bisa hilang. Penentuan anggota Snake Guild diteruskan ke Piaro.

Piaro tersenyum.

"Berapa banyak medan perang yang telah aku lalui?"

Pada masa Red Knights, kehidupan Piaro adalah perang, dan medan perang adalah rumahnya. Dia merasakan suka cita, ketika mengingat hari-hari ketika dia dikelilingi oleh ratusan musuh dan rekan-rekannya. Darahnya mendidih.

"Ini menyenangkan."

Itu berbeda dari tiang. Tidak perlu menekan kekuatannya. Itu adalah kesempatan untuk melepaskan ilmu pedang tertinggi, yang telah tumbuh dengan bekerja di ladang selama beberapa bulan, dan pelatihan dengan orang-orang yang kuat.

Dia mengamuk.

Puok!

"Keok."

Seorang anggota Snake Guild tertusuk di jantung dengan cangkul. Piaro mahir dalam cangkul, setelah menggunakannya selama beberapa bulan. Dia mempersempit celah, dan membunuh lawan sebelum mereka sadar.

"Bajingan ini!"

Setelah guild master mereka, rekan-rekan mereka terbunuh (dan dengan peralatan pertanian). Sehingga, anggota Snake Guild marah. Kemarahan mereka sekarang melampaui ketakutan mereka. Inilah yang diinginkan Piaro.

Dia menarik cangkulnya dan menggunakan Supreme Swordsmanship, style 5th. Gelombang cahaya membentuk bujur sangkar dan berputar di sekitar musuh. Itu adalah skill jarak jauh yang tidak bisa dipertahankan atau dihindari. Darah mengalir dari semua sisi, seperti jaring laba-laba.

Itu pemandangan yang luar biasa, karena tidak ada setetes darah pun dari Piaro di sana.

Tatapan Piaro menuju ke Asuka.

Asuka. Di masa lalu, dia adalah seorang berserker yang mendorong Grid ke posisi bertahan. Piaro bisa melihat kekuatannya, dengan satu tatapan.

"Beraninya Kamu membidik Nona Muda!"

Black Teddy memanggil lima beruang untuk memblokir Piaro yang bergegas. Mereka adalah beruang putih yang mengenakan kacamata hitam. Jubah merah mereka berkibar dengan baik, saat mereka membuka seni bela diri mereka dan mencegat Piaro.

-Kuwaaah!

Mereka sangat cepat dan kuat. Itu juga sulit untuk menemukan celah dalam formasi solid mereka. Mereka bahkan bisa bertarung melawan kelas kemajuan ketiga. Namun, mereka bertemu lawan yang salah.

[Cola Bear 1 telah menghilang.]

[Cola Bear 3 telah menghilang.]

"Heok."

Setelah memblokir serangan dengan cangkul, dia melakukan serangan balik dengan garu. Piaro mengulangi proses ini, dan beruang-beruang itu jatuh tak berdaya di depannya. Mereka bukan beruang, tapi anak-anak anjing. Black Teddy mampu menyadarinya.

"Dia berada di dimensi yang berbeda."

Para eksekutif dari Snake Guild menjadi gila.

"Di mana Grid mengambil monster ini?"

NPC bernama tidak mudah ditemui, dan tidak mungkin menangkap mereka. Mereka memiliki pengaruh besar pada dunia Satisfy. Jadi hampir tidak mungkin bagi player untuk mendapatkannya. Namun, Grid punya satu sebagai bawahan. Dia bahkan tampak seperti petani.

Para eksekutif bahkan tidak bisa cemburu. Itu menakjubkan. Tidak, itu adalah kejutan yang menakjubkan. Grid luar biasa.

Puk! Puk! Puk!

Piaro benar-benar menghancurkan beruang Black Teddy dan segera memukulnya dengan garu.

[Anda telah menderita 7.350 damage.]

[Anda telah menderita 7.350 damage.]

[Anda telah menderita 7.350 damage.]

"Heeok?"

Itu memperbaiki damage yang mengabaikan pertahanan. Itu adalah manifestasi dari qi.

Black Teddy meninggal. Player peringkat pertama dalam peringkat hewan peliharaan, mati karena garu. Tapi, dia tidak malu. Bukankah garu ini tidak membunuh Player peringkat kedua?

Sangat beruntung, jika rumor 'Black Teddy meninggal karena garu!' yang ditekan oleh 'Zibal meninggal karena garu!'

[Anda telah mati.]

Black Teddy tidak bisa membaca arah ayunan garu dan akhirnya mati. Semua orang yang menonton kehilangan kata-kata.

Zibal dibunuh pertama kali dengan garu, tapi orang-orang mengira itu disebabkan oleh skill 'kematian instan' yang diaktifkan.

Tapi mereka dapat melihat, jika skill kematian instan bukanlah masalah. Attack power dasar Piaro terlalu kuat. Itu seperti versi upgrade dari Aura Master, Hurent. Siapa yang bisa menanggungnya?

Di antara orang-orang yang berdiri seperti patung batu, Asuka membakar dengan tekad. Dia adalah seorang berserker. Dia kuat dalam krisis. Karena efek koreksi dari skill pasif 'Berserk', ketakutan mulai berubah menjadi kesenangan.

Kecenderungan agresifnya dimaksimalkan.

"Aku akan membalas dendam atas apa yang dilakukan Grid padaku di masa lalu, dengan membunuh bawahan Grid!"

Asuka memproklamirkan dan mengambil item legendarisnya ‘Sickle Ainas’.

Piaro mendorongnya,

"Tolong pakai kekuatan."

Dia bukan bawahan Duke Grid. Nah, kesalah-pahaman ini tidak masalah.

Chwaruruk!

Asuka melempar sabit sekeras yang ia bisa. Saat rantai dibuka, ujung sabit jatuh seperti kilat.

"Hoh, skill yang bagus."

Piaro mengagumi dan membela sabit dengan cangkulnya.

"Dia tertangkap!"

Asuka tersenyum puas. Dia meraih rantai dan menarik cangkul ke arahnya.

"Ini teknik dan kekuatan yang hebat."

Piaro memuji. Setelah menariknya dari dekat, Asuka bertukar ke Greatsword Euprates. Memang, kekuatannya cemerlang. Sebagai putri taipan, dia memiliki beberapa item legendary.

"Mati!"

Greatsword Euprates mendistorsi atmosfer. Itu adalah saat, ketika skill pamungkas dari kemajuan ketiga berserker, Madness 'Wrath dibuka melalui Greatsword. Ekspresi bersemangat Piaro mendingin.

“Teknik Greatsword-mu kurang. Terutama jika dibandingkan dengan Duke Grid. "

Asuka adalah nomor dua guild dan peringkat ke-31 secara Unified Ranking.

Itu berarti, dia sekuat anggota Overgeared. Tapi, apa pun yang ia lakukan, dia bukan tandingan Piaro.

Supreme Swordsmanship style 4th benar-benar menetralkan Madness ’Wrath. Lalu, Piaro mengaitkannya dengan gaya 1st.

Mengintip!

Retakan muncul di Greatsword dan garu menghantam Asuka.

[Anda telah menderita crit hit!]

"Kyak!"

Defense berserker lemah. Dia menginvestasikan semua poinnya dalam strength dan agility, dan stamina yang terabaikan. Namun meski begitu, untuk skill mengurangi HP-nya hingga dua pertiga?

Asuka tidak dapat berurusan dengan kekuatan destruktif dan runtuh. Tapi, dia dengan cepat berdiri. Kemampuan fisik seorang berserker meningkat, sebanding dengan HP mereka yang hilang. Dia menjadi lebih kuat, semakin dia terluka.

"Pertarungan yang sebenarnya adalah mulai sekarang!"

Asuka menukar Greatsword yang patah itu ke ‘Pahlawan Tombak Kematian’. Kemudian, dia menggerakkan tombak itu dengan cara yang mempesona. Piaro kecewa lagi.

"Tombakmu tidak luar biasa, dibandingkan dengan Viscount Pon."

Chaaeng!

Cangkulnya memblokir tombak kasar. Diikuti oleh garu-nya. Itu adalah teknik yang menggabungkan dua memegang garu dan cangkul dengan penilaiannya. Asuka tidak bisa mempercayainya.

Puk!

"Sebuah topi!"

Asuka berteriak, ketika dia dipukul di dahi. Dia dipukul dua kali oleh garu dan HP-nya sekarang ada di bawah.

Benar-benar tidak masuk akal.

Dia mengertakkan gigi. Kemudian, dia mengangkat sabit lagi dan melanjutkan dengan peningkatan kemampuan fisiknya. Namun skillnya yang kurang terkontrol, tidak dapat memberikan kerugian bagi Piaro. Dia berusaha untuk mengambil tulang dan dagingnya sebagai upaya terakhir. Tapi, Piaro tidak mudah dipukul.

Cangkul dan garu hanya membuat Asuka putus asa. Pada akhirnya, dia juga meninggal. Itu adalah saat desas-desus memalukan, tentang 'sekarat akibat garu!'

Kepala staf Snake Guild, Box dengan cepat memahami situasinya.

"Kita tidak bisa mengalahkannya."

Piaro adalah keberadaan absolut. Kemampuan bertarung sempurna, yang dikombinasikan dengan statistik tinggi adalah dinding yang tidak bisa dilintasi dengan level player saat ini. Taruhan Box jika meskipun Kraugel peringkat 1 ada di tempat ini, dia tidak akan bisa menyakiti Piaro.

‘Level player harus setidaknya 360 untuk bersaing dengannya. Kemudian…'

Dia menyerah membunuh Piaro. Box membuat keputusan dan berteriak kepada Seuron dan Hao,

“Kami akan mengikat kakinya! Kamu harus menghancurkan Reidan selama celah itu! ”

Ya, mereka tidak bisa kembali hanya dengan kerugian. Tujuan awal mereka adalah untuk menghancurkan Reidan. Mereka harus memperlambat ekspansi Grid. Untuk itu, Box akan mengorbankan apa saja. Keputusan Box membuat Seuron dan Hao tertawa.

"Penilaian yang bagus."

Sejujurnya, Seuron dan Hao enggan berurusan dengan NPC yang disebut Piaro. Mereka ingin mundur, tapi mereka tidak perlu lagi berterima kasih kepada keputusan Snake Guild.

Snake Guild akan mengikat kaki Piaro, sementara mereka menuju Reidan.

Jadi, bagaimana jika tiga petani menghalangi jalan mereka? Apakah NPC bernama itu sangat umum?

Tiga petani lainnya jelas lebih lemah dari Piaro. Mungkin mereka hanya petani biasa.

Predator Jiwa Sueron memimpin. Dia sudah memulihkan jiwa-jiwa anggota Snake Guild yang mati, dan memanggil dan menembakkan tiga tombak jiwa.

"Enyah."

Skill unik, Soul Spears, memiliki kemampuan untuk menghadapi serangan mematikan. Bahkan sulit bagi petinggi untuk berurusan dengan itu. sehingga, ketiga petani itu akan terbunuh seketika. Namun.

Mengintip!

Seorang petani menggigit kentang memanggil sihir, dan menghancurkan tombak jiwa.

"Apa?!"

Mata Seuron dan 211 anggota Golden Guild melebar. Namun, itu bukan akhir. Petani lain mengeluarkan perisai dan dengan lembut memblokir dua tombak jiwa.

"A-Apa orang-orang ini?"

NPC bernama Piaro bukan satu-satunya!

Seuron harus menemukan lubang. Dia menargetkan satu-satunya petani di antara tiga yang belum bergerak.

"Orang itu! Dia harus menjadi petani biasa! Bunuh dia! "

"Ya!"

Golden Guild menjawab dengan penuh semangat. Petani itu, Kraugel, menghadap mereka dan tertawa.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_251"

Follow Us