Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_252

gambar

Overgeared_252

Bab 252


Sueron melompat kaget. Daripada petani panik…

'Tertawa?'

Kenapa dia bertindak begitu bebas?

"Tidak mungkin!"

Dia adalah seorang NPC bernama juga?

"Berhenti!"

Seuron merasakan sesuatu dan segera berteriak. Tapi, sudah terlambat. Tiga anggota garda depan mendekati petani itu, dan mengacungkan pedang mereka. Prediksi yang tidak menyenangkan itu benar.

Kwakakakang!

Sebuah sabit kecil yang panjangnya kurang dari 40cm. Petani itu memblokir serangan yang datang dari tiga arah, dengan satu gesekan sabit. Dia memprediksi, di mana lawan akan menyerang dan dengan mudah merespons. Anggota Golden Guild bingung. Rasanya seperti pikiran mereka sedang dibaca.

Chaaeng!

Petani itu menjauhkan tiga pedang yang bersentuhan dengan sabit. Kemudian, pemilik pedang kedua tangan dilemparkan ke udara, memperlihatkan celah.

Seorang petani mengalahkan kekuatan tiga orang sendirian.

Tidak, bukan hanya itu. Ini hanya tipuan. Dia memaksimalkan kekuatannya, dengan mengerahkan kekuatan asli musuh.

'Apakah ini masuk akal?'

Anggota Golden Guild bingung. Telapak tangan petani… Tidak, rasanya seperti mereka menari di telapak tangan Buddha. Petani itu menyerang mereka.

Puk!

"Kuaaaak!"

Sabit tepat memasuki celah di armor mereka dan melukai anggota Golden Guild. Namun, itu tidak menyebabkan crit hit. Attack power sangat kecil dibandingkan dengan Piaro, yang dengan marah membunuh musuh.

"Ini bukan kecocokan untuk skill-ku."

Kraugel mengeluh dan meninggalkan sabitnya. Kemudian, dia mengeluarkan pedang perak dan memotong leher anggota Golden Guild. Itu adalah saat, ketika Kraugel tidak menunjukkan belas kasihan kepada musuh-musuhnya. Anggota Golden Guild yang sekarat, merasakan kebencian terhadap Seuron.

"Menyebutnya lubang…"

“Dia, bagaimana itu lubang …? Terkutuk…”

"Gila!"

Tiga orang kehilangan nyawa mereka dan Seuron mengutuk. Dia tidak bisa memahaminya sama sekali.

Apa ini? Mengapa petani begitu kuat? Itu membuat frustrasi.

Rasanya, seperti ini adalah Alice in Wonderland.

Dia kehilangan akal sehat dan meneriakkan kutukan.

"Betapa busuknya ini! Petani apa ini? Apakah ini berarti, tentara di sini dapat menjadi pembunuh naga? Sialan! Apakah ini masuk akal?"

Sihir apa yang dimiliki Grid bajingan itu, untuk menarik semua orang berbakat ini? Dan mengapa mereka bekerja sebagai petani?

Dia tidak bisa memahaminya, tidak peduli seberapa banyak dia berpikir. Dia tidak bisa menebak mana kepala atau ekor itu. Rasanya, seperti jantung-nya akan meledak.

Matanya menjadi merah, seperti yang disarankan petani itu kepadanya.

"Kerusakan hanya akan meningkat, jika kamu mengirim anggota-mu. Bukankah lebih baik bagi seorang master untuk pergi langsung?"

Benar sekali. Tiga anggota garda depan adalah level 230. Mereka lebih tinggi dari level rata-rata anggota guild. Akan ada kerugian besar, jika dia membuat anggotanya menghadapi pria ini. Tapi, bagaimana dia bisa mundur?

Itu tidak mungkin. Musuh mereka ada di depan mereka. Jika ketua guild menunjukkan punggungnya, dia akan kehilangan martabat dan ketulusannya. Seuron harus pergi. Dia yakin, dia bisa menjatuhkan petani itu.

Petani ini jelas lebih lemah dari monster Piaro.

Seuron menanggapi saran itu.

"Ayo, aku akan membunuhmu sendiri."

Pertama, dia akan menelanjangi petani topi jerami. Lalu, dia akan menyaksikannya mati!

Dia mengambil jiwa-jiwa anggota guild yang mati dengan Soul Exploitation, dan memanggil Soul Arrows.

Pepepeng!

Tiga panah jiwa memancarkan lampu hijau dan ditembakkan. Itu adalah kecepatan yang tangguh. Namun, itu tidak mencapai kecepatan panah Jishuka. Itu tidak pada tingkat yang bisa mengancam Kraugel.

Kraugel menggerakkan kepalanya untuk menghindari panah.

Sueron tidak panik. Sebaliknya, dia tersenyum.

"Ledakan Jiwa!"

Kwa kwa kwa kwang!

Tiga panah jiwa yang dilewati oleh Kraugel meledak. Itu adalah saat, ketika skill unik yang menimbulkan damage sebanding dengan attack power dan magic power milik caster diaktifkan.

Sueron mengantisipasi jika petani itu akan terkoyak-koyak. Namun, asap dari ledakan tersebar dan petani itu hanya mengalami kerusakan kecil.

Petani itu menasehati Seuron,

"Keterkaitan skill-mu tertunda. Jadi, aku mudah bereaksi. Apakah Kamu ingin berlatih, sehingga Kamu dapat menautkannya lebih cepat?"

"Omong kosong!"

Tidak mungkin untuk mempercepat keterkaitan skill. Itu cukup cepat sekarang. Dan waktunya tepat. Lawan lain biasanya mati, karena kombo ini.

"Kamu yang aneh!"

Seuron nyaris menelan kembali kata-kata itu.

"Apa yang kamu coba ajarkan padaku?"

Kebanggaan Seuron terluka. Dia memanggil senjata dari inventary.

[Pedang Berat Brutal]

Itu adalah senjata yang ia peroleh setelah membersihkan labirin Vasco, dengan anggota guildnya. Itu adalah pedang satu tangan legendary yang meningkatkan strength dan intelligence pengguna secara bersamaan. Itu bagus, karena skill Soul Predator dipengaruhi oleh attack power dan kekuatan sihir.

Sueron memegang pedang dengan kuat. Kraugel bertahan dengan White Fang.

Kaaang!

Percikan terbang, ketika senjata kedua pria itu bertabrakan.

Chaaeng! Chaeeeeeng!

Kedua orang bertukar 13 pukulan di tanah dan di langit. Jubah Seuron dan topi jerami Kraugel menyeberang beberapa kali, saat pertempuran yang brilian terjadi. Mata Kraugel bersinar.

"Dia adalah swordsman yang baik dan level Sword Mastery-nya tinggi."

Predator Jiwa. Skill skill sepertinya adalah tipe penyihir, tapi itu lebih mirip dengan tipe magic swordsman. Seuron menguatkan dirinya dengan Soul Transference.

Chaaeng!

Attack power yang ditingkatkan meningkatkan momentum Seuron. Pedang itu menjadi jauh lebih berat dari sebelumnya. Meskipun demikian, dia tidak bisa mengenai Kraugel.

Kraugel belajar sendiri bagaimana menangani baja. Dia bergerak seperti air, dan menaklukkan Seuron.

"Eek!"

Seuron menjadi marah, karena pertarungan tidak berjalan seperti yang diinginkannya. Tapi, itu adalah hal mendasar untuk tidak kehilangan kesadaran, selama pertempuran. Dia berusaha setenang mungkin. Ada konflik antara akal dan emosi. Pada saat itu, alasan nyaris tidak menang.

Pedang Seuron mendapatkan kembali ketenangannya.

"Aku akan menang! Soul Plundering! "

[Soul Plundering]

Membawa sebagian jiwa dari target hidup. Lawan yang kehilangan sebagian jiwa mereka, akan menemukan tubuh mereka sulit dikendalikan untuk jangka waktu tertentu.

"Skill yang bagus."

Kraugel mengaguminya, ketika pedang berat menghantam bahunya. Awalnya, itu merupakan pukulan jantung. Tapi, Kraugel meminimalkan damage.

"Bergerak tanpa jiwa!"

Petani itu merasa semakin kuat, semakin Seuron memikirkannya. Seuron mulai bergetar.

"Aku pikir, aku lebih kuat …!"

Soul Predator adalah kelas khusus tempur yang memiliki berbagai skill tempur yang berguna.

Kraugel dan Agnus tidak terlibat dalam kegiatan eksternal, sehingga mereka dikeluarkan draft. Namun, jika dia dibandingkan dengan anggota Overgeared dan Grid saat ini. Seuron yakin, jika dia adalah yang terkuat.

Tapi sekarang dia menyadari, jika dia masih memiliki jalan panjang. Seorang NPC meraih pergelangan kakinya. Mungkin, dia lebih lemah dari yang dia kira.

"Aku perlu fokus menaikkan level untuk sementara waktu."

Sueron memutuskan, sementara Kraugel menjadi lebih senang, setelah melihat cederanya.

"Ini lebih dari sekadar rumor."

Kraugel sangat menghargai kelas Soul Predator dan ilmu pedang Seuron. Sudah cukup untuk mengatakan, jika Seuron adalah salah satu yang terkuat di antara player yang ia temui.

‘Menyenangkan.’

Awalnya, Kraugel tidak tertarik pada PvP. Satu-satunya kekhawatirannya adalah bertualang, berburu, dan raid. Tapi, hidup dengan Piaro mengubah ini. Menyenangkan bertarung melawan yang kuat.

PvP memiliki rasa yang berbeda dari serangan. Proses ini jelas berhubungan dengan menjadi seorang sword saint. Tahun depan, mungkin baik untuk berpartisipasi dalam Kompetisi Nasional.

"Kukukuk."

'Apa ini?'

Seuron memandangi petani yang tampak gila, karena dia mulai menertawakan darahnya. Kraugel mendekatinya. Langit di atas langit. Gelar ini merujuk pada orang dengan talenta sejati yang mencapai tanah tanpa batas ini.

"Moonrise Sword."

"…!"

Saat ini. Seuron menyadarinya. Petani di depannya belum menggunakan skill apa pun sampai sekarang!

Susuk. Sususuk.

Dua bulan ada di langit malam. Kraugel mengaktifkan fungsi siluman, saat dia berdiri di bawah sinar bulan. Seuron harus berkonsentrasi agar tidak ketinggalan Kraugel yang menghilang. Tapi, bagaimana dia bisa mendeteksi Kraugel, padahal Piaro tidak bisa?

Kraugel benar-benar memudar. Seuron ketakutan, ketika dia memakan jiwa lima anggota Snake Guild dan mengaktifkan Soul Armor.

Pahat!

Armor hijau transparan diletakkan di atas armor Seuron. Seuron siap menghadapi serangan yang ia tahu, akan dia hadapi.

Jjeejeeeong!

"Ku… heok!"

Sueron menerima tekanan kuat dari tempat yang tak terlihat. Dia akan mendapat pukulan fatal, jika itu bukan untuk Soul Armor. Dia nyaris menahan serangan dan mulai berkeringat.

" Soul Armor -ku hancur!"

Kerusakan yang Soul Armor Lv. 2 bisa menyerap 17.300 damage. Itu hancur, dengan satu serangan dan dia juga menerima damage.

"Monster ini!"

Seuron tersandung gelisah, ketika topi jerami muncul. Mata yang bersinar di bawah topi itu, cukup untuk menyebabkan rasa dingin, turun ke tulang punggung Seuron.

"Mole Ascension."

Pahat!

Cahaya putih membumbung dari tanah. Seuron heran, tapi dia tidak bisa bereaksi. Pernahkah dia merasakan ketidak-berdayaan ini, sejak menjadi seorang Predator Jiwa? Benar-benar tidak. Ini pertama kalinya.

"Kotoran! Kamu! Siapa kamu?"

Seuron menanyai Kraugel, saat dia batuk darah. Kemudian, Kraugel diingatkan akan perkenalan Piaro dan menjawab,

"Aku adalah petani Reidan."

"Istilah itu …!"

Itu diucapkan seperti itu, sama dengan seorang knight atau mage.

"Kamu tidak bisa hanya menjadi petani!"

Kraugel mengangguk pada pertanyaan Seuron.

"Itu benar. Aku seorang petani."

Itu benar. Selama dua minggu berikutnya, Kraugel adalah seorang petani. Dia diberi makan tiga kali sehari dan camilan, seperti petani lainnya. Akomodasi disediakan, karena itu adalah kontrak jangka pendek. Namun, tidak ada gaji.

"Sialan!"

Seuron bosan dengan lelucon itu, dan menggunakan 11 jiwa untuk mengaktifkan Penjara Jiwa dalam upaya untuk menahan Kraugel. Ini adalah skill mengikat terkuat, yang bisa menjebak bahkan monster boss level 280 selama 5 detik.

"Rasakan kematian yang tak terhindarkan."

Seuron memeras semua Mana dan menciptakan 39 Soul Spears. Lalu, dia meluncurkannya ke arah petani. Begitu dia menghubungkan Jiwa Ledakan, petani itu ditakdirkan untuk hancur berkeping-keping.

Pada saat itu.

"Pedang Cahaya Putih."

Cahaya Putih Kraugel bersinar dengan cahaya yang intens. Cahaya itu cukup mulia untuk melenyapkan kegelapan sesaat.

"Kuk!"

Itu seperti flash shot. Seuron tidak bisa membuka matanya sama sekali. Sulit untuk mengendalikan Soul Spears.

200 anggota Golden Guild mencoba membantu Seuron, tapi mereka tidak bisa bergerak. Mereka berhenti di tempatnya. Anggota Hao dan anggota Hades Guild yang menonton pertempuran, juga dipaksa untuk menundukkan kepala mereka.

Setelah beberapa saat.

Seuron sudah mati, ketika cahaya putih memudar dan semua orang membuka mata mereka. jantung-nya tertusuk oleh pedang petani, dan dia menjerit, saat dia berubah menjadi cahaya abu-abu.

"Melarikan diri."

Penilaian Hao cepat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_252"

Follow Us