Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_267

gambar

Overgeared_267

Bab 267


"Dewi Rebecca yang cantik dan penuh kebajikan, berikan terangmu kepada hamba yang lemah dan bodoh ini, yang tidak bisa bergerak tanpanya. Aku akan menggunakan cahayamu, untuk menyelamatkan yang lemah dan menghukum yang jahat. ”

Ruang sholat pertama. Pascal sedang berdoa di tempat yang semula hanya bisa digunakan paus. Itu untuk menghilangkan kemarahannya tentang Grid, dan mendapatkan kembali akal sehatnya.

"… Semoga seluruh dunia bermandikan cahaya hangat."

Setelah sekian lama, doanya selesai. Pascal membuat ekspresi segar, dan bangkit dari tempat duduknya. Kemarahannya dibersihkan, dan dia sekarang tenang.

"Bukan hanya kekayaan atau kekuatan yang diinginkan Grid saat ini."

Jika ya, Grid tidak akan bisa melepaskan godaannya.

"Sepertinya, ada hubungan khusus antara dia dan Damian."

Ini adalah variabel yang tidak terduga.

‘Tapi persahabatan abadi tidak ada. Bahkan darah dan daging akan saling membunuh di depan keserakahan. '

Satu-satunya konsep yang tidak berubah di dunia ini adalah kepercayaan.

Ssik.

Pascal memerintahkan sambil tersenyum, "Buka gudang."

"Ya nih!"

Pengikut setia Pascal yang ia bawa dari Gereja Judar, segera bergerak.

Berderak.

Pintu gudang rahasia di belakang patung terbuka dan emas yang berkilauan mengalir keluar. Ada harta karun dan emas yang menumpuk di gudang. Pascal menggunakan gudang rahasia yang Drevigo buat, selama hari-harinya sebagai paus.

"Grid, berapa banyak yang akan membuatmu puas?"

Pasukan Pascal mulai mengumpulkan koin gold. Koin gold ini akan digunakan untuk mendapatkan Grid.

‘Aku akan menawarkan lebih banyak, jika masih kurang. Jika itu tidak cukup, Aku akan memberi lebih banyak. Pada akhirnya, Kamu akan ditangkap oleh tanganku.’

Kamiyan memperhatikan Pascal dan bertanya.

"Orang itu bernama Grid, bukankah lebih baik membunuhnya saja?"

"Dia adalah satu-satunya yang bisa membuka segel tiga artefak ilahi dari gereja kita. Dia tidak bisa mati."

"Bagaimana jika kamu tidak bisa mendapatkannya?"

"Haha, itu tidak akan terjadi. Dia sangat serakah. Dia pasti akan menerima kebaikanku. "

"…"

Pascal yakin, tapi Kamiyan tidak yakin.

'Dia binatang buas. Dia tidak pernah bisa dijinakkan.’

Kamiyan memperhatikannya, ketika dia mengarahkan pedangnya ke pergelangan tangan Grid.

Grid tidak berkedip sekali. Dia siap memberikan tangannya, untuk menyerang leher Kamiyan. Jujur, itu membuat Kamiyan merinding.

‘Ini bukan skill yang berkembang, setelah bertarung sekali atau dua kali. Momentumnya luar biasa. Mungkin aku harus bertarung dengan baik. Kekuatannya mungkin dipuji oleh gereja. Tapi, akan menyakitkan dalam banyak hal, jika dia menjadi musuh.’

Kaisar telah memerintahkan Kamiyan. Pascal harus menjadi paus. Kamiyan dengan setia melaksanakan perintah kaisar. Jadi, dia tidak bisa mengabaikan bahaya.

"Keluar."

Kamiyan bergerak untuk menghindari mata Pascal, dan memanggil seorang assassins dari kaisar. Assassins kaisar, assassins yang disebut ' Crow'. Ada cahaya yang berkedip di kegelapan dan bayangan itu bertanya pada Kamiyan.

"Kamu melihat pria bernama Grid, kan? Bisakah kamu membunuhnya?"

“Apakah itu pertanyaan yang perlu ditanyakan? Aku bahkan bisa membunuh tikus. ”

Itu tidak bohong. Crow memiliki kemampuan untuk membunuh ksatria musuh. Suatu hari, assassins terkuat Doran dan Kasim menghilang, jadi Crow sekarang adalah assassins terkuat yang ada.

"Jawaban yang bagus. Bunuh Grid secepatnya.”

“Nantikan besok pagi. Dia akan digantung di patung Dewi Rebecca. "

Crow segera menghilang.

***

 

Grid mengerutkan kening, ketika dia dibimbing ke kamar Isabel.

"Apa ini?"

Itu adalah ruangan kecil, di mana satu-satunya perabot adalah tempat tidur yang buruk. Rasa dingin yang membuat tulang pegal, mendominasi bagian dalam ruangan.

“Bahkan tidak ada perapian? Ini akan membeku di tengah musim dingin. "

Dia menyentuh dinding abu-abu dan bubuk batu jatuh.

"Hei, Kamu akan tertular radang paru-paru."

Grid mengibaskan debu dan berbalik ke Isabel.

"Masih seperti ini?"

"…"

Putri Rebecca juga menderita di bawah Drevigo. Meskipun menjadi kekuatan yang kuat, mereka tidak memberontak melawan para pemimpin gereja, dan menanggung perlakuan tidak adil ini.

Itu membuat frustrasi, ketika dia memikirkannya, tapi apa yang bisa dia lakukan?

Gereja mengangkat Putri Rebecca sebagai senjata, dan mereka hanya diajari kepatuhan. Cuci otak yang dalam ini, seperti belenggu.

Itu kesalahan gereja, bukan milik mereka. Di permukaan, gereja menyatakan kedamaian dan kasih sayang, tapi tidak ada kasih sayang. Dari apa yang bisa dilihat Grid, Gereja Rebecca tidak berbeda dengan Gereja Yatan.

'Orang jahat.'

Ekspresi Grid berubah, ketika dia memikirkan bagaimana Pascal dan para tetua memperlakukan Damian dan Isabel.

Kata-kata yang diucapkan assassins bayaran itu muncul.

‘Gereja Yatan adalah gereja yang mewakili kejahatan murni. Mereka percaya jika kejahatan adalah jalan yang benar. Tapi orang-orang dari Gereja Rebecca melakukan kekejaman, meskipun mereka menyadari, jika mereka harus melakukan perbuatan baik. Bagian depan dan belakang berbeda, sehingga mereka jauh lebih licik dan lebih berbahaya daripada Gereja Yatan.’

Ini bukan kasus dengan Gereja Rebecca di masa lalu. Tapi, Drevigo merusak segalanya.

"Dia menyebabkan pebusukan ini."

Para pemimpin Gereja Rebecca saat ini adalah mereka yang terkena dampak Drevigo. Sebagian besar dari mereka sudah mencicipi buah manis yang ia tawarkan kepada mereka. dan dia menyadari, jika mereka merasakan kegembiraan, karena melecehkan orang lain.

Bisakah mereka melepaskan kesenangan ini?

Tidak. Buktinya, mereka mengikuti Pascal tanpa berusaha mengatasi godaannya. Pemangkasan diperlukan.

"Damian harus menjadi paus."

Dia mungkin seorang otaku, tapi Damian adalah orang yang murni. Gereja Rebecca akan berubah, jika dia menjadi paus.

"Pertama-tama, Pascal tidak bisa menjadi paus."

Pascal berasal dari kekaisaran. Dia adalah putra Earl Chirita, yang kuat dari kekaisaran. Jika Pascal menjadi paus, kekaisaran akan dapat memanfaatkan Gereja Rebecca secara bebas. Lauel yakin, jika kekaisaran akan menjadi lebih kuat daripada sekarang. Grid setuju.

"Suatu hari nanti, aku akan memusuhi kekaisaran, ketika aku menjadi raja. Jadi, mereka seharusnya tidak menjadi lebih kuat dari sekarang."

Grid berpikir sejenak, sebelum membuka mulutnya.

"Damian, kamu harus memulai kampanye kamu sekarang. Pastikan kamu benar-benar mengiklankan, jika aku pelindungmu. Huroi akan membantumu."

"Ya!"

Orator peringkat pertama, Huroi. Kata-katanya memiliki kekuatan, untuk menangkap telinga dan hati orang. Dia pasti akan menjadi kekuatan besar bagi Damian.

"Sementara itu, aku akan menyegel Tombak Lifael."

Grid duduk di tempat tidur Isabel. Kemudian, dia mengamati Lifael's Spear di tangannya.

"Blacksmith’s Legendary Appraiser."

[Blacksmith yang menjadi legenda, dapat menilai item dengan mata cerdas yang sangat baik. Jika fitur tersembunyi ada di item target, itu akan ditemukan.]

[Tombak Lifael

Peringkat: Myth

Daya tahan: 1.500 / 1.500

Attack Power: 1.330 - 1.890

* Divine Power +3.000

* Semua statistik +200.

* 300% peningkatan pemulihan HP.

* Menambah damage +5.000 pada setiap serangan.

* Ada kemungkinan besar untuk mengaktifkan skill 'Roda Cahaya'.

* Ada kemungkinan besar untuk mengaktifkan skill 'Perisai Cahaya'.

* Ada kemungkinan besar untuk mengaktifkan skill 'Cahaya Bimbingan'.

* Skill ‘Transformasi Putih’ akan selalu digunakan.

* Attack Power + 50% terhadap mereka yang memiliki kekuatan dark magic.

Itu adalah salah satu dari tiga artefak suci Gereja Rebecca.

Ini berisi kekuatan ilahi yang luar biasa, yang tidak mampu ditangani manusia. Ini menempatkan beban berat pada pikiran dan tubuh pengguna.

Karena itu, Putri Rebecca menjadi berumur pendek, setelah tidak mampu mengatasi kekuatan senjata ini. Paus ke-5 Franz meminta Pagma untuk menyegel kekuatannya.

Namun, Pagma’s Descendants muncul pada zaman Paus ke-13 Drevigo dan melepaskan segel pada senjatanya.

Ketentuan Penggunaan:

Putri Rebecca.

Berat: 400]

[Anda telah menemukan fitur tersembunyi dari item tersebut.]

'Untuk mengembalikan ini…'

Dia perlu memahami struktur barang itu. Lalu, dia bisa mencari cara membuatnya. Untuk melakukannya, proses pembongkaran dan perakitan, serta pengamatan. Itu sangat penting.

Setelah menjadi Pagma’s Descendants, Grid sering membongkar dan mengumpulkan item. Dia yakin, jika dia dapat dengan cepat memahami struktur Tombak Lifael. Itu sebabnya, dia pikir tugas ini akan mudah.

"Tapi, kenyataannya berbeda."

Segalanya menjadi sulit. Isabel masalahnya. Kesehatan-nya jauh lebih serius dari yang diperkirakan. Jika dia melepaskan Lifael's Spear, dia akan segera mati. Itu berarti, jika dia tidak dapat membongkar Lifael's Spear.

"Aku harus melakukannya dengan pengamatan."

Dia tidak bisa menjamin berapa lama. Tapi, satu hal sudah jelas.

"Isabel, aku pasti akan menyelamatkanmu."

Isabel adalah orang yang berharga. Dia adalah orang yang berbagi kenangan dengannya, dan dicintai oleh seseorang. Damian memikirkannya dengan cara yang sama, di mana Grid memikirkan Irene.

"Aku tidak akan membiarkanmu mati."

Grid mulai mengamati Lifael's Spear. Dia hati-hati melihat fitur beberapa kali. Apakah mungkin untuk meningkatkan understanding tentang suatu barang hingga 100%, hanya dengan melihatnya?

Itu tidak mungkin pada saat ini. Itu di luar jangkauan dengan kemampuan Grid saat ini. Tapi, Grid percaya pada ketidak-sempurnaannya.

"Aku memiliki kemampuan yang belum berkembang."

Awalnya, jika dia menyelesaikan quest kelas, maka dia akan mendapatkan kemampuan. Kemampuan ini diambil darinya.

'Aku bisa melakukan itu.'

Quest kelas Grid tidak dapat dilanjutkan saat ini. Sudah lebih dari setahun, sejak dia menerimanya.

"Pengembang tidak bodoh atau manipulatif."

Jelas jika mereka akan menyiapkan beberapa cara untuk membangkitkan kekuatannya, dalam kasus quest kelas yang belum sempurna.

Jawabannya kemungkinan disembunyikan di Lifael's Spear. Apa alasan Grid membuka segel Tombak Lifael?

Sistem.

Di masa lalu, panah sistem mengarahkan Grid untuk membuka segel Tombak Lifael. Itu mengarah pada situasi saat ini. Itu pengaturan yang jelas.

"Pengaturan yang memungkinkan skill-ku berkembang."

Mata Grid menajam, saat dia mengamati Lifael's Spear. Konsentrasinya mulai meningkat ke tingkat yang ekstrem. Tekad dan semangat yang ia latih dalam banyak pengalaman, mulai berlaku.

'Grid…'

Pikiran Isabel menjadi tenang, ketika dia duduk di seberang Grid. Entah bagaimana, dia sepertinya mendengar suara Dewi Rebecca.

"Percayalah padanya."

***

 

Fajar yang tenang.

Crow muncul di bayang-bayang jendela dan memandang Grid.

"Sudah 8 jam."

Grid sedang duduk di sebuah ruangan kecil. Dia telah memeriksa Lifael's Spear selama 8 jam. Pikirannya hanya terfokus pada Lifael's Spear. Itu berarti, dia penuh lubang.

‘Putri Rebecca tertidur. Ini akan menjadi pembunuhan yang lebih mudah daripada yang Aku harapkan. '

Crow mendarat di bawah pohon. Kemudian, dia memasuki gedung yang berisi Grid. Dia tidak membuat suara sedikit pun selama semua ini.

"…"

Crow bergerak diam-diam menyusuri lorong. Bahkan tikus-tikus yang sensitif, tidak mendeteksi keberadaannya. Tapi, ada sesuatu yang menatapnya dari bayang-bayang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_267"

Follow Us