Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_268

gambar

Overgeared_268

Bab 268


Tapi, ada sesuatu yang menatapnya dari bayang-bayang.

Noe.

Kedutan, kedutan. Kedutan, kedutan.

Pantatnya yang kecil dan gemuk, bergetar dari sisi ke sisi. Cakar pendek benar-benar menempel pada lantai. Binatang iblis neraka terbaik, sedang bergerak diam-diam, untuk menangkap mangsanya.

‘Ini adalah postur berburu yang ilmiah, indah, dan dirancang dengan sempurna! Nyang! '

"…"

Crow tidak dapat melihat kehadiran Noe dalam kegelapan. Dia adalah seorang assassins yang baik, tapi itu tidak pada tingkat merasakan binatang iblis neraka terbaik.

Suuk.

Crow memanjat menuju pendaratan lantai tiga. Lantai ketiga adalah tempat kamar Isabel berada.

'Segera.'

Crow membayangkannya. Menusuk Grid dengan belati. Pada saat itu.

"Kyong!"

Noe melompat ke arah Crow. Taring yang tajam dan kecil berkilau dalam kegelapan.

"…!"

Crow bingung. Dia tidak pernah mengira hari akan tiba, ketika dia dikejutkan oleh seekor kucing.

"Aku tidak melihat ada kucing yang mengikutiku."

Itu adalah rasa malu, dan malu terbesar yang ia alami, sejak dia lahir. Tapi, itu hanya sesaat. Dia dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya. Crow adalah seorang profesional. Dia telah selamat dari banyak krisis dan membunuh 89 manusia.

Dalam prosesnya, dia menyadari sesuatu. Dia harus tetap tenang dalam situasi apa pun. Pengalaman Crow berarti, dia tidak membuat keributan tentang penampilan mengejutkan kucing.

Paang!

Crow memblokir kaki kucing dengan mengusapnya dengan belati. Kemudian Crow ragu-ragu, saat dia akan melakukan serangan balik.

Jepret.

Dia tidak bisa menggerakkan pergelangan tangannya dengan benar, setelah pukulan itu.

"Mengapa kucing ini begitu kuat?"

Ini bukan kucing biasa. Crow melihat keanehan Noe. Ada tanduk kecil di dahi dan sayap pendek di belakang. Binatang iblis kelas tinggi.

"Bagaimana binatang iblis ini ada di sini?"

Tempat ini adalah Vatikan. Vatikan dipenuhi dengan divine power. Monster tidak bisa mendekati Vatikan. Monster yang mengambil satu langkah di dalam Vatikan akan mati, karena divine power.

Itu masalahnya. Saat ini, Noe tidak dapat melatih keterampilan-nya dengan benar.

'Ini serius.'

Tuan Noe telah memberi perintah. Bersiaplah untuk musuh apa pun, saat Tuan sedang berkonsentrasi. Jika musuh menyerbu, jangan ragu untuk bergegas ke Grid dan menceritakan beritanya. Tapi masalahnya …

"Aku bergerak secara tidak sadar."

Noe mengakui dirinya sebagai makhluk yang rasional, tapi kenyataannya berbeda. Noe masih muda dan setia pada instingnya. Ketika seorang pria gelap muncul dan bergerak diam-diam melewati kegelapan, dia secara naluriah menyerang. Itu dilakukan tanpa sengaja, dan situasi saat ini adalah hasilnya.

Noe terpengaruh. Dia tidak bisa mengumpulkan kekuatan apa pun di tubuhnya. Divine power Vatikan Gereja Rebecca sangat mengerikan. Tapi, bagaimana mungkin binatang iblis neraka terbaik kehilangan manusia?

"Nyaang!"

Noe sekali lagi mengayunkan cakarnya.

Chukak.

Cakar tajam merobek telinga Crow.

Crow merasa kedinginan, ketika dia nyaris berhasil lolos dari pukulan mematikan.

'Cepat…! Binatang iblis kelas tinggi! '

Kucing itu jelas binatang buas. Itu mungkin tidak terlihat seperti itu, tapi itu pasti monster yang besar. Mungkin itu memiliki skill demonkin tingkat menengah. Jika tidak, itu tidak akan bisa bergerak di dalam Vatikan, yang dipenuhi dengan divine power.

"Aku harus menganggapnya serius."

Alasan mengapa binatang iblis ada di sini, bukanlah masalah. Itu hanya satu target lagi untuk dibunuh.

Denting.

Crow yang hanya bertarung dengan satu belati, mengeluarkan pedang pendek. Belati di tangan kanannya dan pedang pendek di tangan kirinya. Sikapnya berubah, setelah dia meraih senjata lain. Itu adalah penampilan dari Crow yang terkenal itu.

"Kiyong!"

"Tidak ada kekuatan."

Crow bertahan melawan goresan Noe, dengan pedang pendeknya. Dia menarik pedang pendeknya dalam garis diagonal. Lalu, dia menikam dengan belati. Luka ringan muncul di dada Noe. Pedang pedang dipotong sedikit dan belati dihindari.

Ekspresi Crow bengkok.

"Itu menghindarinya?"

Noe memamerkan taringnya.

"Nyaang!"

Jjejeong! Jjeejeeeong!

"Kuk."

Cakar Noe menjadi lebih cepat dan lebih kuat. Crow merasa sulit untuk dihindari, dan dia mencoba bertahan dengan menyilangkan pedang dan belati pendeknya. Kemudian, dia menyadari kekuatan asli Noe.

"Iblis senior!"

Apakah ini mungkin? Bukankah binatang iblis awalnya adalah bawahan dari kulit iblis? Crow kaget dan mengeluarkan kartu truf, yang telah disimpannya. Dinding, lantai, dan bayangan di langit-langit mulai bergetar. Teknik bayangan diaktifkan.

Mata Noe melebar kaget pada sensasi aneh, sementara Crow tersenyum puas.

"Pergi ke neraka."

Crow yakin akan kemenangannya, dan membuka mulutnya untuk pertama kalinya. Pada saat yang sama, bayangan di keempat sisi bergerak dan mengubah bentuknya menjadi duri.

Pa pa pa pat!

Enam duri terbang dari berbagai orbit dan menembus tubuh Noe. Noe memutuskan itu berbahaya dan menggunakan Fluidisasi.

[Fluidisasi]

Itu adalah skill yang membuat kerusakan fisik tidak mungkin berdampak pada tubuhnya. Namun, Noe tidak dapat menggunakannya dengan benar, karena pengaruh divine power. Dia tidak bisa menggunakan Penelanan Jiwa sama sekali. Sayangnya, Fluidisasi tidak berhasil dan Noe menerima kerusakan.

Puok!

"Apa, nyang?"

Salah satu dari enam duri menembus tubuh kecil Noe. Noe menjerit kesakitan dan jatuh ke lantai.

"Ini tidak adil, nyang."

Masalah terbesar adalah jika Noe tidak bisa menggunakan keterampilan Penelanan Jiwa. Noe membenci Vatikan.

Crow menginjak-injak perut Noe yang menonjol. Moncong Noe terbuka lebar. Kemudian suara sedih muncul. Crow menertawakannya.

"Ini adalah akhir dari binatang iblis."

Denting.

Crow mengarah ke wajah Noe dengan pedang pendek.

"Mati."

"Terserah di sini."

"…!"

Tiba-tiba, sebuah suara terdengar. Crow yang terkejut buru-buru menoleh, tapi tidak ada yang bisa melihatnya. Hanya ada kegelapan di semua tempat.

"Halusinasi?"

Dia tidak punya pilihan selain merasakan keraguan. Tidak ada tanda-tanda siapa pun. Itu adalah kemampuan sembunyi-sembunyi di luar batas manusia.

"Eh?"

Mata Crow berkedut, saat dia merasakan sesuatu. Dia kehilangan kendali atas bayangan.

Pahat!

Bayangan naik seperti gelombang. Crow berusaha menghindarinya, tapi itu tidak mungkin. Kecepatan bayangan terlalu cepat.

Kwack!

Tubuh Crow ditekan oleh bayangan.

"Kuak!"

Crow menjadi pucat, karena dia ditangkap oleh bayangan dan dilemparkan ke udara.

"Kecepatan kontrol bayangan sangat cepat…!"

Teknik bayangan bisa berkembang sejauh ini? Dia tidak bisa mempercayainya. Sementara Crow merasa bingung, bayang-bayang itu terus mengencang di sekitar tubuhnya. Crow berjuang, tapi rasa sakitnya bertambah buruk. Siapa di dunia ini yang bisa dengan mudah mengalahkannya?

Pertanyaan Crow semakin dalam, ketika seorang pria muncul dari kegelapan.

"K-Kamu …!"

Itu adalah seorang pria dengan kulit hitam. Tubuhnya sangat kering, dan lengannya panjang tidak normal. Hanya ada satu orang yang datang ke pikiran, setelah semua hal ini disimpulkan.

Crow berteriak, "Kasim!"

Seseorang yang bisa mengendalikan bayangan di luar, sekadar menyerang dan bertahan. Dia mampu membuat prajurit dari bayang-bayang. Pembunuh yang memimpin pasukan. Nama panggilannya…

"Shadow king!"

Kenapa monster itu ada di sini? Crow punya banyak pertanyaan. Tapi jawaban yang datang kepadanya adalah kematian. Shadow menekannya lebih kuat dan dia bahkan tidak bisa berteriak, ketika dia mati. Kasim menghapus tubuh Crow, sehingga tidak ada jejak yang tersisa. Shadow menyapu daerah itu dan bahkan noda darah menghilang.

"Semakin aku melihat, semakin imut itu."

Kasim memandang Noe yang tidak sadarkan diri, dan menghilang ke dalam bayang-bayang.

***

 

Kicauan! Menciak!

Burung membuat suara. Sinar matahari yang hangat menyelimuti tubuhnya.

"Nya."

Noe terbangun dari tidurnya yang tenang. Kemudian, dia melihat ke kiri dan ke kanan.

"Heok! Apa yang sedang terjadi? Kyak! ”

Saat subuh. Dia telah bertarung dengan manusia biadab. Kemudian, dia ditabrak oleh teknik yang buruk dan tersingkir. Noe berpikir ke sini, dan menganggapnya konyol. Bagaimana bisa binatang iblis neraka terbaik, dikalahkan oleh manusia?

"Ini memalukan! Nyang!"

Ini tidak dapat diterima, bahkan jika lokasinya adalah Vatikan. Mengapa tubuh yang besar ini, yang bisa mengalahkan manusia dengan cakarnya, menderita penghinaan seperti itu?

Noe gemetar karena marah, dan terlambat menanyakannya.

"Kenapa aku hidup? Nyang? "

Jika dia tersingkir oleh manusia, bukankah dia akan terbunuh? Noe merenungkannya dan menyimpulkan.

“Itu adalah mimpi! Nyang! "

Benar sekali. Apa yang terjadi semalam tidak nyata.

"Nyahahat! Hanya itu saja! Bagaimana binatang iblis neraka terbaik bisa dikalahkan oleh manusia? Nyahahat! "

Noe yakin akan hal itu.

Sebenarnya, dia tidak punya pilihan selain berpikir seperti itu. Kalau tidak, bagaimana Noe bisa menjelaskan mengapa dia masih hidup?

Karena ketahanannya yang luar biasa, luka-luka yang dia dapatkan sehari sebelumnya, benar-benar hilang. Sehingga, pikiran Noe dibenarkan.

Melelahkan…

Status Noe berubah dari frustrasi menjadi kepuasan diri sendiri. Tapi, Grid tidak tertarik pada Noe. Dia terlalu sibuk dengan Lifael's Spear dan tidak melihat jendela hewan peliharaan sama sekali.

***

 

"Aku kacau."

Grid merasa gugup. Dia telah mengamati Lifael's Spear, tapi meskipun sudah dua hari berlalu, dia tidak bisa menemukan cara untuk menyegelnya.

"Apakah aku terlalu mudah berpikir?"

Apakah dia membiarkan kemenangannya yang baru saja terjadi padanya?

"Aku tidak bisa mengerti, apa yang menghubungkan bagian-bagian dari tombak."

Area ikatan terlalu bersih. Grid bahkan tidak yakin, teknik apa yang digunakan.

‘Tidak mungkin melakukan ini dengan menempa sendiri. Namun, ini bukan satu hal yang utuh … '

Jika dia membongkar dan merakit tombak, dia bisa mengungkap rahasia di balik, bagaimana kedua bagian itu disatukan. Tapi, dia tidak bisa melakukan itu, karena Isabel. Grid terus mengamati tombak sambil secara logis menggenggam strukturnya.

Hari berikutnya, seorang tamu tak diundang datang. Itu Pascal.

"Aku ingin memberimu hadiah."

Pascal mengulurkan kotak yang berisi satu juta gold. Itu hampir dua kali lipat dari Damian's 530.000 gold. Itu adalah 1,2 miliar won tunai.

[Apakah Anda ingin menerima hadiah Pascal?]

[Jika Anda menerima hadiah, Anda harus menerima tanpa syarat salah satu permintaan Pascal.]

"Apakah kamu bercanda? Ini sejauh mana hadiahmu? Enyah."

Grid tidak lagi cukup sederhana, untuk mempertahankan keuntungan sederhana. Dia selalu melihat ke depan. Dia tidak akan membiarkan kekaisaran menelan Gereja Rebecca, hanya untuk satu juta gold.

Dua hari lagi berlalu. Grid mengusir Pascal dan memutuskan untuk mengubah sudut pandangnya sambil mengamati Lifael's Spear.

"Mungkin rahasianya bukan dalam Teknik, tapi bahannya?"

Bahan utama Lifael's Spear adalah adamantium. Adamantium adalah bahan perak, etapi warna area gabungannya biru.

‘Tidak ada mineral yang digunakan selain adamantium. Sepertinya adamantium dicampur dengan sesuatu yang lain.’

Jelas ada sesuatu.

"Ini… mungkin?"

Pada saat itu, sesuatu melewati kepala Grid.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_268"

Follow Us