Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Traktir Ngopi gan...!

OG_357

gambar

Overgeared_357

Bab 357


Semua paladin memiliki ilmu pedang yang serupa.

Setiap kali mereka memegang pedang, mereka mencurahkan seluruh hati mereka ke dalamnya, membuatnya dekat dengan konsep melanggar target. Karena hal ini, orbitnya sederhana, dan ketika serangan itu gagal, itu pasti mengungkapkan celah.

Yoshimura memiliki banyak pengalaman dan menyadari fakta ini. Bagaimana mungkin seorang archer dengan ketangkasan tinggi berjuang melawan paladin?

Seperti itu sampai sekarang. Bagi Yoshimura, paladin hanyalah target yang solid. Mereka tidak akan mudah jatuh, tapi mereka bukan ancaman.

Damian adalah pengecualian.

Seokeok!

"Kuak!"

Setiap kali Damian memegang pedangnya, tubuh Yoshimura menjadi penuh luka. Yoshimura tidak bisa menghindari serangannya.

"Kamu...! Bagaimana bisa seorang Paladin menggunakan ilmu pedang yang begitu bagus? Apakah itu karena kelas tersembunyi dan kamu bukan paladin lagi? "

Itu dugaan yang salah. Sebagai Agen Dewi, Damian masih seorang paladin. Namun, itu adalah kelas yang unique. Dia mampu mempelajari Sword Mastery yang lebih tinggi daripada paladin umum. Dan itu adalah kunci ilmu pedang berkualitas tinggi. Selanjutnya, Damian…

"Aku seorang paladin. Paladin dengan tuan terkuat. ”

Benar sekali.

Damian adalah orang yang diajar oleh Piaro. Dia tumbuh dengan cepat, ketika dia bertani di bawah Piaro. Itu berkat pencerahan yang jelas, serta hadiah quest untuk ‘Quest Tersembunyi: Pelatihan Menyenangkan dan Menyenangkan!

" Ilmu Pedang Tertinggi mungkin lebih lambat dari teknik ilmu pedang lainnya dan kurang bervariasi. Tapi, itu yang paling bagus."

"Mengapa?"

"Pedang yang baik mungkin dikontrol dengan kekuatan, sementara pedang yang sangat baik dikendalikan oleh pikiran dan hati. Pedang yang baik dapat dipercepat sesuai dengan kecepatan pikiran, sambil membuat banyak perubahan seperti jantung."

"…"

Sebagai seorang paladin, Damian tidak bisa memahaminya. Jika ini kenyataan, Damian tidak akan merasakan apa pun dari ajaran Piaro. Tapi, permainan berbeda dari kenyataan.

[Anda telah menerima ajaran pedang oleh Piaro dan dibangkitkan!]

[Accurate meningkat 30% saat mengenakan senjata tipe pedang. Efek ini diterapkan secara terpisah dari skill Sword Mastery.]

Dengan kata lain, itu adalah hadiah tambahan untuk quest tersembunyi. Damian berperilaku baik dan menerima banyak bantuan Piaro selama quest tersembunyi, dan mampu mendapatkan kekuatan besar berkat itu.

“Guru terkuat? Apa yang kamu katakan?"

"Kamu tidak perlu tahu."

Puok!

"Kuaaack!"

"Menguasai!"

Yoshimura tertusuk di samping dan akhirnya duduk. Orochi melihat ini dan berlari dengan agresif.

"Beraninya kamu melakukan ini pada Tuan!?"

Orang terkuat di Guild Sakura, Orochi. Dia adalah master ilmu pedang kembar. Dia sangat kuat di PvP sebagai player peringkat tinggi, mampu menyilaukan target dengan ilmu pedang.

Tapi, dia bukan lawan Damian.

Damian mencibir, saat dia dengan mudah bertahan melawan pedang Orochi dengan perisai.

"Bahkan, petani Reidan yang suka kentang, akan menguap melawanmu."

Petani Reidan yang suka kentang?

'Siapa itu?'

Apakah yang dia maksudkan adalah petani legendaris yang menyebabkan kegemparan di dunia, dengan menghancurkan Hurent dan 2.000 tentara dalam waktu singkat?

Orochi merasa ragu.

Chaaeng!

Damian mendorong Orochi menggunakan perisainya, dan kemudian menusuk dadanya.

"Kamu bukan lawanku. Kamu setidaknya harus menjadi petani sementara, untuk berurusan denganku. Oh, aku masih kurang dibandingkan dengan dia. "

Petani sementara?

"Siapa itu?"

"Aku juga tidak tahu."

"…?"

Sejak saat itu, pembantaian sepihak terjadi. Sakura Guild tidak memiliki kelas kemajuan ketiga. Jadi, mereka benar-benar kewalahan oleh Damian, yang berada di atas level 300. Defense dasar Damian tinggi dan penyembuhannya adalah scam. Jadi, sulit untuk membunuhnya.

Itu tidak berlebihan untuk mengatakan jika ketahanan Damian dalam pertempuran adalah yang terbaik. Kandidat Putri Rebecca juga menjadi masalah. Tangan dan kaki Sakura Guild diikat, karena mereka sepenuhnya membantu Damian.

"Kotoran! Sial!”

Begitu rekan-rekan mereka mulai sekarat, anggota Guild Sakura menjadi marah.

Yoshimura berteriak,

"Mengapa? Mengapa Kamu membantu orang Korea !? ”

"Orang Korea? Pernyataan kuno dan rasis. Kamu harus minta maaf."

"Apa? Kamu … Keook…! ”

Damian tidak lagi melanjutkan pembicaraan. Dia tahu jika jika tidak layak untuk diajak bicara. Jadi, dia diam-diam membunuh anggota Guild Sakura.

Pada hari ini.

Sakura Guild mengalami kerusakan besar. Semua anggota guild meninggal dan kehilangan exp dan beberapa item. Itu adalah kerugian besar, membuat mereka tidak dapat melakukan sesuatu yang besar untuk sementara waktu.

***

 

Grid menjadi yakin akan satu hal, setelah perdebatan dengan Kraugel. Cita-citanya untuk menjadi yang terbaik, bukanlah impian yang fantastis.

‘Genius… Tidak, memang benar jika bakatku adalah kotoran, dibandingkan dengan masyarakat umum.’

Dia tidak menyangkal hal itu, karena itu adalah kenyataan yang ia sadari sejak kecil.

'Tapi.'

Grid punya senjata yang tidak dimiliki orang lain. Itu adalah kekuatan item. Itu bukan item biasa, tapi item yang telah meruntuhkan langit di atas langit.

"Pertama, gosok senjatanya."

Agar player biasa mendapatkan barang, mereka harus mengabdikan diri untuk raid atau berburu. Namun, Grid berbeda. Sebagai blacksmith legendaris, dia mampu menghasilkan barang-barang ideal secara langsung.

"Tapi, itu tidak mudah."

Ada batasan kinerja barang. Itu hampir mustahil untuk membuat 10 miliar attack power yang dapat membunuh target tanpa syarat, atau menjadi tak terkalahkan dengan membuat 10 miliar defense dari armor.

‘Ini tentang membuat barang-barang ideal dalam batas.’

Itu tidak bisa dilakukan dengan tinggal di bengkel. Grid tahu dari pengalaman. Lalu, apa yang harus dia lakukan?

"…"

Bengkel Reidan.

Grid dikunci untuk sementara waktu.

"Luaskan wawasanku."

Apakah mungkin untuk membangun keterampilannya saat ini, jika dia sendirian seperti Kraugel. Bahkan, jika dia jenius? Itu tidak mungkin. Melalui petualangan berulang, bertemu orang baru dan musuh, dan belajar dan tumbuh melalui mereka.

"Aku harus melakukan itu."

Ada tempat yang diputuskan Grid untuk pergi.

‘Kepulauan Behen.’

Itu terdiri dari 66 pulau. Bahkan, Kraugel hanya berhasil mencapai pulau ke-30. Dengan menantangnya dan mengalami hal-hal baru, dia dapat mengatasi kekurangannya dan mendesain item yang lebih ideal.

Grid berpindah ke kastil.

***

 

"Abu! Abuuuu!"

"Selamat datang kembali."

Irene dan Lord menyambut Grid. Tatapan penuh kasih sayang Irene dan tatapan iri Lord Steim diarahkan ke Grid.

"Aku ingin membuat mereka Bahagia, selama sisa hidupku."

Satisfy berbeda dari kenyataan. Musuh ada di mana-mana, dan orang-orangnya yang berharga bisa berada dalam bahaya kapan saja. Untuk melindungi mereka sepenuhnya, Grid ingin menjadi lebih kuat. Grid memanggil Lauel.

"Apakah kamu memanggil?"

Lauel yang dimakamkan di tumpukan kertas di kantornya, berlari dengan liar. Grid berterima kasih atas ketekunannya, meskipun selalu lelah.

"Aku tidak kompeten. Jadi, kamu mengalami banyak kesulitan dengan melakukan semuanya."

"Aku ingin melakukannya. Kamu tidak perlu khawatir. Terus andalkan diriku."

"Ya, aku akan percaya padamu dan pergi sebentar."

"…Hah?"

"Aku berencana pergi ke suatu tempat, bernama Kepulauan Behen. Harap jaga Reidan dan keluargaku, sementara Aku tidak di sini. Ah, bisakah Aku juga mengambil beberapa elixir yang diproduksi oleh fasilitas alkimia?”

"Hah? Ah ya tentu saja. ”

Lauel bingung, tapi dia tidak merenungkan pilihan dan tindakan Grid. Grid menjadi lebih berhati-hati, sejak pertandingan dengan Kraugel. Jadi, Lauel benar-benar memercayainya. Setelah itu, Grid bermesraan dengan Irene, berpamitan kepada Lord, dan pergi ke Kerajaan Media.

"Aba! Abubu! Abu! "

Lord memegang 'Pedang Kayu Bayi' di tangannya dan berteriak, ketika dia melihat punggung ayahnya yang jauh. Tapi, tidak ada yang bisa mengerti kata-kata bayi itu. Orang-orang berpikir, jika Lord hanya mengucapkan selamat tinggal kepada ayahnya.

Namun, kebenarannya berbeda.

Beberapa hari kemudian. Setelah beberapa penderitaan, rombongan paus berhasil melintasi padang pasir dan akhirnya tiba di Reidan. Hati Damian dipenuhi dengan suka cita. Dia senang, karena dia bisa melihat Grid dan Piaro, yang telah banyak membantunya tanpa menyalahkannya, karena menjadi seorang otaku.

Tapi, reuni yang menyentuh itu tidak terjadi dengan mudah.

"Seorang pembunuh sepertimu tidak bisa memasuki kota!"

Para prajurit yang menjaga gerbang Reidan memblokir jalan Damian. Itu tidak bisa dihindari. Nama Damian merah padam, karena membunuh Guild Sakura.

"Tidak, aku paus."

"Omong kosong!"

"Mengapa paus melakukan penjagalan seperti itu?"

"Seorang pembunuh berusaha berbohong! Orang yang memalukan! Keluar sekarang!"

"…"

Setelah beberapa saat, Damian bisa memasuki Reidan, karena Lauel. Namun, Grid sudah tidak ada lagi.

***

 

Ada banyak player yang berharap untuk menyeberang ke Benua Timur.

Ada orang-orang yang ingin mendahului orang lain, mereka yang bertujuan untuk perubahan di tanah baru, dll. Semua tipe orang berusaha mencapai Benua Timur. Orang kaya bahkan menginvestasikan sejumlah uang untuk astronomi atau rute ke sana.

Namun, sebagian besar dari mereka gagal mencapai Benua Timur. Mereka terjebak di Laut Mati. Hanya sedikit orang yang berhasil. Dari dua miliar pengguna, kurang dari 1.000 berhasil menentukan cara untuk sampai ke Benua Timur.

Mereka adalah orang-orang yang memahami keberadaan Sage Stick, dengan membersihkan banyak quest terkait. Namun, kurang dari 10 orang berhasil menyeberang ke Benua Timur.

Behen Archipelago.

Itu adalah tugas yang sulit untuk menembus 66 pulau, yang seperti dungeon instan.

"Mendesah."

Setelah perjalanan panjang, Grid tiba di Kepulauan Behen dan mengambil napas dalam-dalam, untuk menenangkan dirinya. Apakah dia gugup, karena dia ingat Kraugel mengatakan, jika bahkan ranker yang terkenal sekalipun, telah dikalahkan di pulau pertama?

Tidak. Grid sebenarnya dipenuhi dengan kepercayaan diri. Alasan napasnya yang dalam adalah untuk menghentikan dirinya agar tidak marah.

"Sekarang, haruskah aku mulai?"

Grid mempersiapkan diri dan mulai menyeberangi jembatan antara daratan luas dan pulau pertama. Jendela notifikasi muncul di ujung jembatan.

[Apakah Anda ingin memasuki dungeon instan ‘Behen Archipelago’?]

"Ya."

['Behen Archipelago' terbatas pada satu orang dan metode pelariannya tidak diketahui. Kematian sangat mungkin terjadi. Apakah Anda masih ingin masuk?]

"Ya."

Pada waktu bersamaan. Tubuh Grid tersedot ke gerbang.

***

 

"Sudah lama sejak ada penantang."

Sage yang tersembunyi, Stick. Dia menatap Orb-nya dan melihat seorang pria dengan rambut hitam. Stick memeriksanya dengan cermat, dan tidak merasa terinspirasi.

"Pastinya, dia akan tersingkir."

Pulau pertama menjatuhkan stamina penantang, hingga batasnya. Menghadapi batas yang mengerikan, mereka akan menyebabkan kehancuran diri mereka sendiri. Selama beberapa dekade terakhir, sebagian besar penantang kehilangan nyawa di pulau pertama.

Stick yakin, jika hal yang sama akan terjadi pada pria berambut hitam ini. Namun, hasilnya berbeda dari yang dia harapkan.

"Heok! T-Tidak, bagaimana…? ”

Stick kaget. Dia tampak seperti melihat hantu. Itu alami. Pulau pertama. Tujuannya adalah memanfaatkan medan pulau untuk bertahan melawan monster yang muncul 'tak terhingga', selama 20 menit.

Mereka harus mengurangi area yang bisa diserang monster, dengan bergerak ke dataran tinggi atau ke tempat-tempat sempit. Itu adalah strategi umum, tapi kebanyakan orang tidak bertahan selama 20 menit. Bahkan, jika mereka tahu strategi itu. Ada batas stamina mereka.

Namun, pria berambut hitam menggunakan metode yang tidak konvensional. Dia membersihkan pulau pertama dengan mudah, tanpa menggunakan strategi. Setelah memanggil empat tangan emas yang masing-masing memegang senjata, dia menunggu monster muncul, dan membunuh mereka.

Itu adalah metode yang menghancurkan akal sehat, bahkan membuat Sage Stick merasa malu.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_357"

Follow Us