Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_456

gambar

Overgeared_456

Bab 456


Perwakilan AS yang mendukung Skull di satu sisi.

"Itu konyol."

Mereka mulai menyangkal kata-kata Damian. 1 tahun 8 bulan lalu, Grid melakukan raid paus sendirian?

Itu bukan sesuatu yang bisa dipahami dengan akal sehat.

"Saat itulah, para ranker akan memiliki kemajuan kelas kedua mereka."

"Grid akan berada di sekitar level 200. Pada saat itu, Grid tidak akan memiliki spesifikasi untuk menyerang bos bernama."

Pada saat itu, Guild Tzedakah baru saja melakukan raid Malacus, dan menjadi terkenal. Menimbang jika Grid adalah anggota dari Guild Tzedakah, ada kemungkinan jika mereka menggerebek Paus Drevigo sebagai guild.

"Damian adalah orang gila yang menyebut Grid sebagai 'dewa'. Sebagian besar dari apa yang dia katakan tentang Grid adalah gertakan dan berlebihan."

"Aku setuju."

Perwakilan AS membantah kenyataan. Apakah mungkin bagi satu player level 200 untuk menggerebek paus? Namun yang mengejutkan, Zibal memercayai kata-kata Damian.

"Ini tentu saja mungkin."

Paus adalah seorang priest. Dibandingkan dengan levelnya, kemampuan bertarung dan pertahanannya pasti rendah. Pertama, dia adalah bos humanoid dengan HP rendah.

“Item Grid yang tidak masuk akal, dan kekuatan ofensif-nya dapat menetralkan penyembuhan paus, membunuhnya. Tentu saja, itu dengan asumsi, jika situasi satu-satu diciptakan. "

Perwakilan AS berdengung.

"Kamu orang bodoh."

Lauel membuat ekspresi bangga, karena dia tahu yang sebenarnya.

‘Grid persis level 150, ketika dia melakukan raid paus. Ini adalah kisah yang Aku dengar langsung dari Grid. '

Apa level 200? Yah, Grid bisa mengalahkan Paus Drevigo karena buff Damian, tapi itu tidak penting. Mendengarkan Damian, Grid sebenarnya bertarung melawan paus sendirian.

"Grid adalah yang terbaik."

Grid telah mencapai prestasi yang unik, dan terus berjalan maju. Lauel sekali lagi merasa senang dengan Grid.

"Aku juga berharap kamu menang."

Sebagai seseorang yang bersumpah setia dan penggemar Grid, Lauel dengan tulus berharap demikian.

Dia ingin melihat Grid menghancurkan langit di atas langit di atas seluruh dunia. Namun, Lauel adalah seorang politisi. Karena dia menginginkan kejayaan untuk Overgeared dan Grid, alasan Lauel memiliki keinginan untuk hasil yang berlawanan.

'…Silahkan.'

Tidak ada orang yang bisa menang selamanya. Semua orang seharusnya merasakan frustrasi. Inilah hidup.

"Lagipula, jika Kamu akan merasakan frustrasi, bukankah menyenangkan melakukannya pada waktu yang tepat?"

Overgeared Guild tidak lagi perlu takut, jika Kraugel berhasil bergabung. Tujuh guild? Kekuatan tersembunyi, termasuk Blood Darah? Mereka tidak berharga apa pun.

Overgeared Guild akan mampu menantang kota-kota vampir, Benua Timur, neraka, semua jenis wilayah, sarang naga, dan bahkan Kekaisaran Sahara.

Lauel membayangkannya. Grid memenangkan gelar raja player pertama dan lengan kanannya, Kraugel. Kemudian, anggota Overgeared… Itu adalah komposisi ideal yang akan mengarah ke masa depan yang sempurna.

"Aku mohon."

Lauel menekan perasaan pribadinya dan fokus pada alasan. Dia bisa melakukan ini, karena Grid adalah tipe orang yang menggunakan frustrasi sebagai batu loncatan untuk usahanya. Kepercayaan Lauel pada Grid adalah mutlak.

***

 

Orang misterius yang membunuh Paus Drevigo dan membawa Gereja Rebecca ke fase baru adalah Grid?

Para penonton dan penonton yang tahu kebenaran yang menakjubkan itu curiga. Tapi, mereka juga sangat bersemangat. Ada rasa hormat di mata mereka, ketika mereka menatap Grid.

"Grid!"

Tuan rumah tidak melupakan tugasnya dalam suasana yang meradang ini. Pertanyaan yang tak terhitung jumlahnya mengalir ke Grid.

“Apakah kamu benar-benar menyerang Drevigo? Apakah Kamu mengenal Damian dalam prosesnya? Bagaimana keadaan di balik raid paus Drevigo? Orang seperti apa Drevigo? Ah! Jenis item apa yang dijatuhkan Drevigo?”

"…"

Grid tidak menanggapi pertanyaan tuan rumah. Dia tidak punya kewajiban untuk menjawab dan pikirannya sudah terfokus pada Damian.

"Damian."

Sejak hari pertama mereka bertemu, mata Damian selalu tertuju pada Grid. Grid tidak keberatan. Damian selalu menatapnya dengan senyum cerah dan berbicara hati yang sebenarnya. Damian mungkin empat tahun lebih tua dari Grid, tapi rasanya seperti mengawasi adiknya.

"Damian."

"Ya!"

Damian tersenyum dan langsung menjawab panggilan Grid. Jika Grid menuntut penyerahannya, dia akan langsung setuju. Namun, Grid tidak berharap untuk kemenangan mudah.

"Lakukan yang terbaik."

Grid tahu lebih baik daripada siapa pun, jika dia masih kurang menantang Kraugel. Grid merasa perlu untuk tumbuh, dan Damian cukup kuat untuk menjadi kekuatan pendorong pertumbuhan itu. Damian mungkin meremehkan dirinya sendiri. Tapi, Grid sangat menghargai kekuatan Damian.

Damian mengingatkannya pada Kraugel. Secara khusus, buff omong kosong yang meningkatkan akurasi hingga 80%… Itu membuat mustahil untuk menghindari atau bertahan melawan serangan.

"Aku akan menantangmu dengan sepenuh hati!"

Mata Damian bersinar, seperti lentera. Keyakinannya pada Grid mutlak. Dan dia yakin, dia tidak bisa mengalahkan Grid. Dia hanya akan mencoba yang terbaik.

"Perlindungan Ilahi, Inkarnasi Cahaya, Dewi Berkat, Berkat Cahaya, dan Bantuan Ilahi."

Itu adalah skill yang sangat diperlukan untuk kelas Agen Dewi dan posisi paus. Nama-nama skill serupa, polos, dan tidak memiliki banyak dampak. Itu mirip dengan skill yang digunakan seorang pritest. Namun, kekuatan sebenarnya adalah absolut.

Flash!

Flash flash!

Ada kilatan pilar lampu hijau, putih, dan keemasan saat serangan, pertahanan, dan akurasi Damian meningkat, dan perisai penetralisir kerusakan diciptakan. Durasi semua buff adalah tiga menit.

“Aku hanya bisa menunjukkan keagungan seorang paus, selama tiga menit. Aku masih tidak bisa mencapai jari kaki-mu. "

Grid menggenggam Greatsword Grid, yang memiliki opsi untuk meningkatkan damage skill, dan mengaktifkan Rune of Darkness yang dipasangkan di tengah greatsword.

"Kamu terus mengecewakanku, setiap kali kamu mengatakan itu."

[Efek Rune of Darkness diaktifkan. Evil power telah meningkat secara permanen sebesar 10. Selama satu menit, 20% penambahan damage akan ditambahkan ke serangan dan keterampilan normal.]

"Blackening."

[Dark magic power-mu telah meningkat.]

[Anda tidak memiliki Dark magic power. Itu akan diganti dengan Evil power.]

[Ketika Blackening diaktifkan, spesies-mu akan berubah menjadi setengah iblis.]

[Sebagai setengah iblis, HP maksimummu berkurang 50%. Attack power, magic power, dan agility masing-masing akan meningkat masing-masing 20%.]

[Semua serangan akan dikonversi ke atribut dark magic.]

Kuoooooh!

Energi hitam yang tidak menyenangkan, muncul di sekitar Grid. Lantier Cloak juga berubah menjadi hitam.

"Rage Blacksmith dan Flash Step."

Mengintip!

Itu terjadi ketika Grid menggunakan semua buff-nya. Grid yang kulitnya diputihkan dari Blackening, tiba-tiba muncul tepat di depan Damian.

"Continues Stab."

Peng!

Pepepeng!

Itu adalah skill langka yang diperoleh dalam pelatihan cadangan yang direproduksi di Kepulauan Behen!

Grid menggunakan skill multi-hit ini alih-alih Pagma's Swordsmanship, untuk menyingkirkan pelindung netralisasi serangan satu kali Damian. Tapi, Damian dalam kondisi buff penuh.

Dia bereaksi sempurna terhadap gerakan Grid, menyiapkan perisai persegi untuk mencegah semua serangan. Cahaya bersinar dari sisi perisai. Saat itulah Damian mengerahkan ilmu pedang, yang ia kembangkan dari melakukan kerja lapangan dengan Piaro.

Puok!

[Anda telah menderita 9.900 damage.]

Grid menderita damage parah, saat dia ditikam di perut. Damian mengerahkan divine power tertinggi dan juga memiliki kekuatan serangan buff. Jadi, tidak mungkin untuk itu tidak sakit. Tapi, Grid tenang. Dia menyerang pergelangan tangan kanan Damian yang terbuka di luar perisai dengan Link.

Grid telah menggunakan Link ratusan atau ribuan kali. Jadi, dia terbiasa membuka gerakan kaki di ruang yang minimal.

Pipipipipit!

Jjeejeeeong!

Seokeok!

[Perlindungan Dewi telah membatalkan serangan musuh.]

[Perisai absolut telah menghilang.]

"Seperti yang diharapkan dari Grid …!"

Damian merasakan kekaguman, saat dia memblokir semua serangan Link, kecuali satu. Grid mengkonfirmasi hilangnya cahaya hijau di sekitar Damian dan menggunakan Pinnacle Kill, karena itu bisa melewati pertahanan tinggi Damian. Tiba-tiba, Grid punya pertanyaan.

"Kenapa dia menggunakan perisai terlebih dahulu?"

Jika dia adalah Damian, dia akan menggunakan perisai pada waktu yang tepat untuk menetralkan skill. Kenapa dia tanpa tujuan mengonsumsinya sebelumnya …?

Grid membatalkan casting Pinnacle Kill dan bergerak. Damian melakukan serangan balik dengan perisainya dan berteriak sambil tersenyum.

“Seperti yang diharapkan dari Grid! Kamu tidak menggigit umpan! Goddess 'Wrath! "

Kwa kwa kwa kwang!

Pedang Damian dan Grid bertukar pukulan. Pada saat yang sama, ada dua kilatan putih dari lingkaran sihir di belakang Damian. Targetnya tentu saja Grid. Grid akan dipukul, karena dia sibuk bertukar pukulan dengan Damian. Tapi, Grid punya God Hand.

Pepeng!

Dua God Hand menegang saat mereka memblokir cahaya putih, sementara dua God Hand lainnya menembakkan Magic Missile dan mengenai pergelangan tangan Damian. Pedang Damian menjadi tumpul sesaat, dan Grid menggunakan Pinnacle di celah ini.

Seokeok!

"Kuk …!"

Dia dipukul di wajahnya dan Damian memasuki kondisi 'kebutaan'. Itu karena darah memasuki matanya.

Jjejeong!

Jjeejeeeong!

Untungnya, durasi kebutaan hanya dua detik. Hanya butuh dua detik. Damian mengangkat perisai dan bersembunyi di baliknya, seperti kura-kura. Grid bergerak ke belakang dan memposisikannya dengan mengambil keuntungan dari gaya tolak serangan. Ini memungkinkan perisai untuk diangkat. Dia secara akurat menyerang dengan Kill.

-

Para komentator stasiun penyiaran internasional diam. Karena Grid dan Damian dalam kondisi buff penuh, hanya sedikit orang yang bisa memahami proses pertempuran dan menjelaskannya secara real time.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_456"

Follow Us