Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

OG_501

gambar

OG_501

Bab 501


"Ayo pergi! Skeleton yang lemah!"

Ketak! Clack clack clack!

Gurun Reidan. Seorang pria berambut hitam, sedang melintasi gurun dengan dua skeleton.

Hwiiiing…

"Ah!"

Meludah! Meludah!

Seorang pria muda merasa sedih, ketika angin meniupkan pasir ke mata dan mulutnya. Dua skeleton mengikuti tanpa sadar di belakangnya.

Ketak!

Klak klak! Ketak!

Skeleton-skeleton itu tidak tahan terhadap tekanan angin, dan persendiannya berputar ke arah yang berbeda. Mereka seperti penari yang lembut, saat anggota tubuh mereka patah.

[Skeleton Overgeared telah menderita damage dari bencana!]

[Overgeared Skeleton (1) telah kembali ke tanah.]

[Overgeared Skeleton (2) telah kembali ke tanah.]

[Overgeared Skeleton tidak akan kehilangan exp.]

"…"

Setelah merebut kota ke-8. Grid ingin mencoba berburu kalajengking muda di padang pasir dengan skeleton. Level kalajengking muda hanya 20 - 30. Alih-alih diklasifikasikan sebagai monster, itu diklasifikasikan sebagai mangsa monster. Jika Grid mendukung mereka dengan baik, Skeleton Overgeared bisa memburu mereka, dan meningkatkan level.

Tapi, apa ini? Skeleton Overgeared dihancurkan oleh angin, sebelum mereka bahkan bisa menemui kalajengking!

Grid tertegun.

"Wow… Serius, ini sampah."

Undead terkenal, karena daya tahannya yang lemah. Tubuh mereka mudah patah, dan ini berhubungan langsung dengan penurunan kemampuan bertarung. Tapi, skeleton Overgeared berbeda. Karena statistik dasar mereka adalah sampah, tubuh mereka hancur dan mereka terbunuh.

Skeleton ini menyedihkan dan termasuk di antara undead terlemah yang pernah ditemukan.

"Kekuatan yang diperoleh dari mengalahkan keturunan langsung …"

Dia tahu jika Overgeared Skeleton kemungkinan besar memiliki potensi pertumbuhan yang besar. Tapi, tidak peduli seberapa baik mereka dibesarkan, itu jelas mereka tidak akan pernah bisa dibandingkan dengan seorang death kinght. Apakah sepadan dengan masalah untuk membesarkan orang-orang ini?

Grid tidak dapat membantu mempertanyakan.

‘Tapi jika ada satu poin bagus …’

Overgeared Skeleton tidak kehilangan exp, jika mereka mati. Mereka baru saja meninggal. Jika dia berulang kali memanggil mereka untuk berburu, dia mungkin bisa menaikkan level mereka.

"Aku harus berburu kelinci, ketika aku kembali ke Reidan."

Grid kehilangan motivasi dan logout. Sudah waktunya tidur. Dia tidak bisa tidur nyenyak selama dua hari. Jadi, kepala dan tubuhnya sangat lelah.

***

 

Sementara Grid sedang tidur. Seperti biasa, Lauel bekerja atas nama Grid. Penampilan anggota staf yang bekerja keras, menjadi inspirasi bagi anggota Overgeared. Sekaligus, memberi belas kasih pada saat yang sama.

Kerajaan Gauss.

Sebuah kerajaan yang terletak di titik paling utara benua itu, berbatasan dengan Kerajaan Eternal. Wilayah timur dan barat kedua kerajaan itu dekat satu sama lain, dan memiliki hubungan yang buruk. Kerajaan Eternal dan Kerajaan Gauss tidak memiliki hubungan yang baik.

Untuk bergerak ke bagian tengah benua, Gauss harus melewati Eternal. Untuk maju ke laut, Eternal harus melewati Gauss. Tarif terpisah harus dibayar, agar mereka dapat berdagang satu sama lain.

Kerajaan Gauss berada dalam posisi yang lebih buruk daripada Kerajaan Eternal, yang bisa dengan mudah memasuki pusat benua.

"Kalau bukan karena Earl Ashur…!"

Marquis Valtin.

Dia telah melayani Kerajaan Gauss selama beberapa generasi, dan bertanggung jawab atas pertahanan kota berbenteng Borneo.

Borneo adalah basis yang sangat penting, untuk mempertahankan perbatasan Kerajaan Gauss. Itu menghadapi kota berbenteng Patrian di Kerajaan Eternal, dan sering bentrok dengan Patrian.

Secara historis, jumlah pertempuran antara Borneo dan Patrian telah mencapai ratusan. Tapi, perang tidak terjadi pada hari ini. Itu karena, salah satu dari 10 great mage di benua itu.

Earl Ashur.

Sejak dia menjadi penguasa Patrian, Marquis Valtin tidak berani melawan Patrian. Apa bedanya seberapa terlatih pasukannya? Mereka akan terbakar menjadi abu oleh sihir!

"Aku seharusnya belajar sihir, ketika aku masih muda…"

Sebaliknya, dia belajar ilmu pedang. Marquis Valtin menatap ke luar jendela, ketika suara seorang deputi memasuki telinganya.

"Seorang tamu dari Kerajaan Eternal telah datang untuk menemuimu."

"Hrmm."

Kerajaan Gauss mungkin berselisih dengan Kerajaan Eternal, tapi itu tidak berarti tidak ada interaksi. Sebagai kerajaan tetangga, ada banyak kebijakan dangkal yang diterapkan. Untuk memasuki Kerajaan Gauss dari Kerajaan Eternal, semua orang harus melalui Borneo.

Karenanya, Borneo sering dikunjungi oleh raja atau bangsawan Eternal.

"Masuk."

Marquis Valtin dengan sopan menyambut tamu itu. Tidak peduli apa yang ia pikirkan, dia adalah politisi profesional. Dia tidak bisa bersikap kasar kepada tamu, yang berkunjung dari Eternal. Setelah beberapa saat. Seorang pria memasuki kantor Marquis Valtin. Dia adalah seorang pria muda dengan rambut perak.

"Tidak, bukankah dia laki-laki?"

Tamu itu masih sangat muda. Marquis Valtin yang bingung dalam hatinya tersenyum dan berbicara,

"Selamat datang di Borneo. Tapi, aku harus memanggilmu apa?"

Bocah berambut perak itu membungkuk dan memperkenalkan dirinya dengan sopan.

"Aku Earl Lauel dari Eternal. Aku datang atas nama Duke Grid dari Reidan."

"Hah…"

Mata Marquis Valtin menajam. Nama Lauel dan Grid.

Marquis Valtin akrab dengan mereka. Tidak mungkin dia tidak bisa tahu nama mereka.

Beberapa tahun yang lalu, mereka adalah orang-orang yang menyelamatkan Reinhardt dari invasi golem. Marquis Valtin tertarik pada mereka yang dipuji sebagai 'Pahlawan Kerajaan'. Dengan demikian, dia akrab dengan situasi terkini.

‘Grid membunuh Pangeran Ren, yang pertama kali berhak untuk tahta.’

Karena itu, hubungan antara keluarga kerajaan Eternal dan Reidan sangat buruk. Mungkin Reidan sudah terisolasi dalam Eternal. Fakta jika pemuda ini dikirim ke sini…

‘Jika itu benar, situasi ini akan menyenangkan.’

Marquis Valtin dipenuhi dengan antisipasi. Dia tidak menunjukkannya, saat dia bertanya dengan tenang,

"Kamu adalah Earl Lauel yang terkenal? Huhu, kami telah mendengar tentang kamu bahkan di Kerajaan Gauss. Suatu kehormatan bertemu denganmu."

Lauel menjabat tangan Marquis Valtin sesopan mungkin. Lalu dia menjawab,

"Merupakan suatu kehormatan untuk bertemu Marquis Valtin, singa Gauss. Bukankah Earl Ashur, salah satu great mage di benua ini, takut padamu? "

"Hahahat! Aku rasa begitu!"

Marquis Valtin memiliki kompleks inferioritas terhadap Earl Ashur. Sanjungan Lauel sudah cukup. Selain itu, Lauel tidak berbohong. Marquis Valtin telah menguasai gaya bertarung khusus. Penguasa Borneo. Tidak ada orang yang lebih cocok untuk peran membela Kerajaan Gauss.

Faktanya, alasan Earl Ashur tidak menyerbu Borneo, adalah karena Marquis Valtin.

Marquis Valtin tertawa senang dan bertanya,

"Kenapa kamu datang ke sini?"

Lauel menjelaskan dengan blak-blakan.

"Keluarga kerajaan Eternal membuat Reidan menjadi miskin. Duke Grid tidak bisa lagi menanggungnya, dan telah memutuskan untuk menjadi mandiri dari Eternal."

Itu adalah cerita yang terkenal, jika Grid hanya menjanjikan kesetiaan kepada Raja Wiesbaden, ketika dia menjadi suke. Selain itu, dia saat ini dijebak, karena kematian Pangeran Ren. Di permukaan, ada hubungan yang buruk antara Grid dan Kerajaan Eternal. Itu sebabnya, Lauel yakin. Marquis Valtin tidak akan meragukan kata-katanya.

“Duke Grid membutuhkan bantuan Marquis Steim, untuk menjadi benar-benar mandiri. Untuk menghubungkan utara dan barat, Duke Grid membuat rencana untuk menyerang dan menduduki Patrian. "

"…"

Marquis Valtin menunggu dengan sabar. Dia mencoba menekan senyum yang ingin keluar. Dia dipenuhi sukacita dalam hati, saat Lauel bertanya.

"Seperti yang Kamu tahu, Reidan adalah tanah yang sunyi. Populasinya kurang dari 20.000 dan pasukannya sedikit. Wajar jika kualitas prajurit-nya rendah. Kami tidak bisa menduduki Patrian, hanya dengan kekuatan kami.

Jadi Marquis Valtin, tolong bantu kami. Kirimkan tentara Borneo yang kuat sebagai bala bantuan, dan bantu kami menduduki Patrian. "

Lauel menundukkan kepalanya, dan memohon sebanyak mungkin. Dia menunjukkan keputus-asaannya. Marquis Valtin tidak meragukan situasi saat ini, dan mengangguk.

"Apa yang akan didapatkan Kerajaan Gauss, karena membantu Duke Grid?"

"Jika pendudukan Patrian berhasil, utara dan barat Eternal akan terhubung dan diperintah oleh Duke Grid."

Lauel menyerahkan surat-surat yang ia persiapkan sebelumnya ke Marquis Valtin.

“Duke Grid telah berjanji untuk menghapus semua tarif, serta memberikan upeti bulanan kepada Kerajaan Gauss. Detailnya tercantum dalam perjanjian ini. "

"Hrmm…?"

Senyum Marquis Valtin menjadi semakin besar, saat dia membaca isi perjanjian. Kondisinya begitu hebat, sehingga sulit untuk mengendalikan ekspresi wajahnya lebih lama. Dia akhirnya membuat ekspresi curiga.

"Aku tahu, jika Duke Grid adalah menantu Marquis Steim. Marquis Steim adalah penguasa utara. Mengapa kamu tidak meminjam kekuatannya untuk menduduki Patrian, alih-alih datang kepadaku?"

"Raja Aslan memblokir semua komunikasi dengan utara, dan tidak ada cara untuk menghubungi Marquis Steim. Karena itu, Duke Grid menjadi lebih terobsesi dengan Patrian."

Itu adalah jawaban yang mudah ditebak. Marquis Valtin mengangguk.

"Baiklah Aku mengerti. Namun, Duke Grid perlu menangani Earl Ashur sendiri. Kami ingin menghindari kehilangan pasukan sebanyak mungkin.”

"Tentu saja. Percayalah pada kami. Aku yakin, kamu sadar akan keterampilan kami."

"Pahlawan Kerajaan… Seharusnya cukup untuk menjaga Earl Ashur tetap terkendali. Oke, aku akan mengirim pasukan."

Para prajurit Borneo adalah elit. Mereka dilatih untuk berpartisipasi dalam perang kapan saja, membuat mereka haus akan hal itu.

"Tentu saja, itu sama untukku!"

Hal pertama yang dilakukan Marquis Valtin adalah, mengirim surat kepada keluarga kerajaan Gauss. Setelah menyampaikan kisah tentang perang kepada keluarga kerajaan, pasukan itu ditata ulang dan menuju ke Patrian bersama Lauel.

Jumlah akhir adalah 10.000 tentara.

***

 

Reidan memiliki total 4.000 tentara.

3.000 dari mereka terlibat dalam ekspedisi ini. Jika ekspedisi ini gagal, Reidan akan terguncang. Tapi, anggota Overgeared tidak gugup. Sulit bagi mereka untuk berpikir, jika mereka akan dikalahkan dalam perang, di mana semua anggota Overgeared kecuali untuk Grid, berpartisipasi.

Secara khusus, kehadiran Blood Warrior Katz memberi keyakinan kuat kepada semua orang. Sulit untuk menemukan kehadiran yang lebih kuat di medan perang.

"Tapi, mengapa kecepatan berjalan begitu cepat?"

Anggota Overgeared bertanya-tanya, ketika 3.000 tentara melintasi padang pasir. Kecepatan pasukan berbaris jauh lebih cepat dari yang diharapkan. Tentara Reidan mungkin terbiasa dengan padang pasir, tapi bukankah kecepatan berbaris yang cepat ini, membuat mereka lebih mudah lelah?

Toban menenangkan rekan-rekannya yang khawatir.

“Komandan Asmophel pasti punya alasan. Strateginya ada di atas kita. Kita hanya harus percaya padanya. "

"Hmm, memang."

Anggota Overgeared ada di belakang untuk melindungi gerbong pasokan dari diserang oleh giant worm. Mereka berpikir, jika orang yang berada di garis depan tentara adalah Asmophel. Mereka tidak pernah bermimpi, jika Asmophel akan hilang pada saat yang begitu penting.

"Pergi. Tujuan. Patrian. "

Intelligence maksimalnya adalah 20. Komandan yang tidak tahu apa-apa, Jude, memulai gerak cepat.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "OG_501"

Follow Us