Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_290

gambar

SCG_290

Bab 290. Eun Yuri (1)

Bzzzz…

Getaran memenuhi udara saat semua orang berdiri kagum.

[Pesan dari Guide telah tiba.]

[Pengirim: Guide

1. Berkumpul di pulau berikutnya, dalam batas waktu.

2. Waktu tersisa 00: 40: 00]

Seol Jihu mengepalkan ponsel di tangannya. Meskipun dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, nalurinya menyuruhnya pergi ke pulau itu.

‘Guide harus mengetahui sesuatu,’ pikirnya.

Seol Jihu segera pergi setelah dia menerima pesan Guide. Setelah menemukan mobil, dia menemukan seseorang di antara yang selamat yang tahu cara mengemudi, dan meninggalkan orang yang terluka dalam perlindungan-nya.

Sisanya menuju ke jembatan. Keempat jembatan yang menghubungkan pulau-pulau itu, menggantung dengan berbahaya, di atas tebing yang curam.

Ada klausa aneh yang menyoroti, jika hanya satu orang yang diizinkan untuk menyeberangi setiap jembatan sekaligus. Seol Jihu dengan cepat menyeberangi jembatan, tidak memperhatikan kondisi ini.

Kelompok sekitar sepuluh orang, dikumpulkan di tempat itu. Mereka pasti melarikan diri karena keberuntungan, atau baru saja tiba setelah menerima pesan Guide.

Seol Jihu menunggu dengan sabar, ketika beberapa orang selamat lainnya tiba satu demi satu. Pengatur waktunya turun menjadi kurang dari 10 menit, ketika Phi Sora akhirnya muncul.

“Hanya 28…”

Phi Sora menghitung kepala dan mengejek. Tapi, Seol Jihu bisa merasakan sedikit kekhawatiran dari raut wajahnya.

“Apa yang terjadi?”

Begitu dia bertanya, Phi Sora dengan lembut menggigit bibir bawahnya.

“…Hal pertama yang pertama.”

Dia mulai mengetuk ponselnya di saat berikutnya, tanpa menyelesaikan kalimatnya.

[Pengirim: Guide

1. Rules for the Scavenger Hunt

Menghindari mata Homunculus yang akan segera tiba di pulau kedua, mencari koin yang tersembunyi di pulau seberang, dan menemukan cara untuk melarikan diri!

2. Ketentuan untuk Lolos

Biaya masuk akan menjadi 100 koin.

Tawarkan ‘pengorbanan’ yang dapat diperoleh dari mesin gacha dengan 666 koin, ke altar di tengah pulau, untuk mengaktifkan portal yang terhubung dengan Zona Netral.

3. Kewaspadaan

Homunculus akan dalam keadaan mengamuk dan dapat mengerahkan 16 kali kekuatan aslinya.

Dipandu oleh dendam ‘Absolute Evil’ yang menjulang di pulau itu, target Homunculus akan ‘pertama’ adalah orang selamat yang memusnahkan Sixth Mother.

Kemampuan regeneratifnya juga akan melambung, memungkinkan Homunculus pulih dari luka yang mematikan.

Namun, ada batas kebangkitan. Homunculus tidak akan lagi dapat menyembuhkan dirinya sendiri, setelah 5 luka fana yang ditimbulkannya.]

[‘Homunculus yang Mengamuk’ akan segera tiba di pulau kedua.]

Seol Jihu mendongak dari ponselnya dan menatap Phi Sora. Matanya menuntut penjelasan. Tugas seorang Guide adalah menawarkan guide yang diperlukan saat dibutuhkan, tidak lebih. Namun, melihat ekspresi bingung di wajah Seol Jihu, Phi Sora tidak bisa lagi tutup mulut.

“Sayang, bukankah kamu lupa satu hal?”

“…?”

‘Lupa, lupa…’

Seol Jihu mulai berpikir. Tiba-tiba, dia teringat ‘Diary of Unknown Survivor’.

“Cara menghilangkan para killer.”

“Benar sekali.”

“Tunggu, tapi aku tidak melupakannya. Aku baru saja memutuskan itu tidak penting. Kamu telah menonton, jadi kamu harus tahu jika Sixth Mother…”

“Aku tahu, dengarkan aku dulu.”

Phi Sora menyela Seol Jihu.

“Aku tidak tahu harus mulai dari mana.”

Dia mulai mendesah.

“Jadi, kamu tahu jika Sixth Mother adalah dark mage. Kamu juga tahu, jika percobaan yang gagal dirancang untuk menggabungkan energi yang bertentangan menghancurkan tubuhnya, dan menjebak jiwanya di dalam tubuh pengguna energi anti-evil.”

“Ya, ya, aku tahu itu. Tapi…”

“Dark mage itu gagal dalam eksperimennya, tapi dia tidak menyerah sepenuhnya. Tepat sebelum dia meninggal, dia mentransfer energi dark magic ke lima pengikutnya, berjanji untuk bertemu lagi di masa depan. Dia berencana untuk meningkatkan eksperimennya menggunakan apa yang ia pelajari dari kegagalannya.”

Phi Sora berbicara dengan cepat, mungkin karena mereka tidak punya banyak waktu.

“Singkatnya, tujuan utama Sixth Mother adalah kebangkitannya sendiri. Ambisinya melampaui kebebasan jiwanya. Dia berencana untuk membuat tubuh yang bisa membawa kedua jenis energi, dan kemudian mentransfer jiwanya ke tubuh itu.”

Seol Jihu merasa bingung. Sekarang, dia bisa memahami peran Homunculus yang sampai sekarang, tampaknya akan muncul tiba-tiba.

“Lalu, Homunculus adalah…”

“Tubuh baru yang telah disiapkan dark mage untuk kebangkitannya.”

Wajah Seol Jihu berubah menjadi kerutan yang berbeda.

Ini berarti, jika gua dari sebelumnya hanyalah umpan. Dia berasumsi jika keinginan dark mage itu adalah untuk membebaskan jiwanya. Namun ternyata, tujuan sebenarnya ada di tempat lain.

“Tentu saja, kondisi untuk kebangkitan tidak mudah dipenuhi. Pertama, kamu membutuhkan Essence of Soma dan Absolute Evil, yang masing-masing mewakili satu ujung dari energi yang saling bertentangan. Kemudian, jiwa dark mage yang akan bertindak sebagai mediator yang mengendalikan kedua energi di dalam tubuh baru, harus dibebaskan.”

“Absolute Evil?”

“Killer. Padahal, mereka benar-benar fanatik yang melayani dark mage.”

Phi Sora melanjutkan.

“Mengorbankan para peserta untuk membebaskan Sixth Mother… Itu hanyalah tujuan yang jelas.”

“…”

“Ada total lima pengikut dari Sixth Mother, tapi kamu mungkin juga memperlakukan mereka sebagai satu. Mereka menjadi terhubung satu sama lain, ketika mereka menerima energi dark mage. Berarti, jika mereka juga tidak lebih dari pengorbanan yang pada akhirnya, akan digunakan untuk membangkitkan Sixth Mother.”

Jadi, alasan para killer yang tersisa menjadi lebih kuat setiap kali salah satu dari mereka sendiri mati adalah, karena energi yang telah dibagi menjadi lima bagian untuk menjadi lebih dekat dengan keseluruhan.

Setelah mendengar penjelasannya, Seol Jihu akhirnya menyadari, mengapa Sixth Mother berterima kasih padanya.

“Kamu mengatakan, jika membunuh para killer adalah bagian dari proses menyelesaikan persembahan.”

“Ya. Ketika kelima pengikut itu berkumpul, Absolute Evil dilahirkan.”

Seol Jihu hanya bisa tertawa, melihat absurdnya situasi.

“Jadi, apapun yang aku pilih untuk dilakukan tidak akan menjadi masalah.”

“Tidak. Itu tidak benar.”

Phi Sora menggelengkan kepalanya.

“Tidak semuanya ditetapkan untuk mendukung Sixth Mother.”

“…?”

“Seperti yang ia katakan, tidak ada gunanya bagi para yang selamat untuk membunuh para killer. Tapi keadaan bisa saja berbeda, jika kamu memberi makan para killer ke Homunculus, yang terkunci di penjara bawah tanah.”

Homunculus adalah wadah yang diciptakan untuk mewujudkan Essence of Soma dan the Absolute Evil.

Artinya, jika dia membiarkan Homunculus melahap para killer, itu akan dilihat sebagai tindakan mempersembahkan yang selamat, dan energi dark mage akan tetap berada di dalam vessel tanpa dikirim ke sisa para killer.

“Jika kamu meluangkan waktu untuk menemukan Homunculus, dan membiarkannya perlahan melahap tiga killer… segalanya akan berbeda.”

“Maksudmu apa?”

“Apakah kamu tidak membaca pesan ketiga itu? Yang tentang Homunculus mendapatkan kecerdasan dan kesadaran diri.”

Seol Jihu mengerjapkan matanya.

“Homunculus dilahirkan tanpa jiwa. Tapi, jika dibutuhkan dalam pengorbanan tidak sekaligus. Tapi lambat, satu demi satu, ia dapat menyerap energi Sixth Mother sebagai miliknya, dan mendapatkan kemampuan untuk berpikir secara mandiri. Kemudian, bahkan jika jiwa Sixth Mother dibebaskan dan ritual kebangkitan selesai. Hasilnya tidak akan sama dengan yang kamu hadapi.”

“….”

“Homunculus yang sekarang sepenuhnya cerdas, akan berjuang untuk melindungi tubuhnya, sesuai dengan naluri kelangsungan hidupnya. Ini akan memperebutkan kepemilikan tubuh dan jiwa dengan dark mage, yang memasuki vessel untuk mengendalikan energi di dalamnya. Bahkan, dark mage tidak akan mengharapkan ini. Itu salah perhitungan di pihaknya.”

“Tapi, Diary of Unknown Survival mengisyaratkan, jika kita seharusnya tidak memberi makan para killer ke Homunculus.”

“Itu juga benar. Jika Homunculus mendapatkan lebih dari tiga bagian energi, itu akan pecah dari ruang bawah tanah. Kemudian, dia akan mencoba untuk melahap segala sesuatu di jalannya, baik itu killer, orang yang selamat, atau Sixth Mother.”

Setelah menyelesaikan penjelasannya, Phi Sora menatap ponselnya dengan gugup. Jelas tidak ada banyak waktu tersisa. Saat itulah, Seol Jihu menyadari kesalahan yang telah dilakukannya.

‘Jadi ini yang dimaksud dengan Diperlukan Perhatian …’

Tutorial Khusus berisi rahasia besar, yang hanya di luar imajinasinya.

Seol Jihu pikir dia masuk akal. Tapi ternyata, dia telah membuat keputusan, berdasarkan hanya sebagian kecil dari tutorial.

“Aku punya satu pertanyaan lagi.”

Kirim Jihu berkata.

“Mengapa Homunculus memasuki keadaan mengamuk?”

“Karena, itu gagal memenuhi persyaratan.”

Phi Sora menjawab dengan cepat.

“Tubuhnya dibuat dengan mengandung energi yang berlawanan. Tapi dalam kasus ini, hanya setengah dan sekaligus dari energi itu yang masuk. Jadi Homunculus, tidak bisa mencerna energi yang tiba-tiba ditumpahkan dengan benar. Dan karena jiwa Sixth Mother tidak ada di sana untuk mengendalikan energi, wajar bagi Homunculus untuk menjadi liar.”

Kemudian, Phi Sora melanjutkan dengan suara yang agak lemah.

“Meskipun… dalam hal ini, itu sengaja untuk membalasmu.”

Seol Jihu menutup matanya.

Berantakan. Semuanya berantakan. Dia merasa dianiaya, tentu saja. Tutorialnya terlalu rumit.

Seol Jihu bukan Sherlock Holmes. Hampir tidak mungkin baginya, untuk mengetahui seluruh plot dengan informasi yang terbatas. Tapi, dia juga tahu ini adalah alasan. Melihat ke belakang sekarang… dia bisa melihat, meskipun langka, ‘petunjuk’ pasti ada di sana.

[Apa tujuan Sixth Mother?]

Setidaknya, ada satu petunjuk dalam Diary of Unknown Survivor. Dia pikir itu aneh, ada begitu banyak halaman di buku harian itu. Jika dia mengambil waktu untuk mengumpulkan semua halaman dan melanjutkan dengan hati-hati, dia mungkin telah mengetahui rencana Sixth Mother.

Sebaliknya, dia bergegas dan akibatnya gagal. Suara di dalam kepalanya semakin keras, tapi Seol Jihu mengalahkannya, dengan menggelengkan kepalanya.

Bagaimanapun juga, apa yang diperkukan telah dilakukan. Dia tahu, prioritasnya adalah harus menyelesaikan masalah yang ada.

“Untuk berpikir jika… dari semua opsi, kamu akan memilih yang terburuk….”

Phi Sora menghela nafas. Percakapan mereka terhenti. Saat keheningan berkepanjangan, wajah para yang selamat mulai memburuk. Mereka bisa melihat, jika Guide dan Invited sedang kesal.

“T-Tunggu.”

Menyerah pada tekanan, salah satu yang selamat akhirnya mengangkat tangannya dan bertanya.

“Jadi, kita harus menemukan koin atau apa pun untuk membuka portal? Di sini, sekarang?”

“Ya. Sebagai catatan, ada 6000 koin tersembunyi. Padahal, itu meliputi seluruh pulau.”

“Tidak, bukan itu maksudku. Maksud aku itu… yah, dari apa yang aku dengar, sepertinya ada monster menakutkan di sepanjang jalan…”

Dia bergumam dan menatap Seol Jihu. Phi Sora mengangkat alisnya sedikit.

“Kamu menyalahkan pria ini?”

Ekspresi menghina, cepat melintasi wajah Phi Sora. Dia tahu, dia adalah salah satu ‘yang selamat’ yang diselamatkan Seol Jihu. Dia tidak percaya, dia masih mencari seseorang untuk disalahkan. Sehingga, dia mulai mempertanyakan motifnya.

“Nah, itu terlalu banyak!”

Park Woori mengangkat suaranya.

“Apa yang kamu inginkan?”

“Permisi?”

“Lagi pula kamu akan mati, jika bukan karena Hyung-nim! ‘Mari kita lakukan ini bersama. Apakah ada yang bisa aku lakukan untuk membantu?’. Itu yang seharusnya kamu katakan! Di mana hati nuranimu!?”

“A-Aku belum mengatakan apa-apa! Aku hanya…”

“Bukan aku.”

Ketika pria itu mengangkat bahu dengan gugup, sebuah suara tajam memotong pembicaraan mereka. Itu dari wanita yang sama, yang berdebat dengan pria muda di tempat kosong. Dia menatap Seol Jihu dan Park Woori, dengan mata penuh ketidak-puasan.

“Aku belum menerima bantuan dari Invited di sana. Aku membuat-nya di sini, sendiri.”

Dia tidak banyak bicara, tapi jelas dari nada suaranya jika dia menyalahkan Seol Jihu dan menuntutnya untuk mengurus kekacauan yang telah ia ciptakan.

“Kalian semua, tutup mulut.”

Saat itulah Phi Sora mengangkat suaranya.

“Aku memang memperingatkanmu, untuk tidak menuding orang lain.”

Nada suaranya cukup serius. Dia jelas marah. Wanita itu tersentak, ketika matanya melihat tatapan mengancam Phi Sora.

“Aku tidak berpikir, jika aku perlu mengatakan ini. tapi… apakah kamu benar-benar berpikir, kamu selamat jika sendirian? Jika orang ini tidak mengalihkan perhatian para killer, kamu akan mati… jauh sebelum kamu mencapai ujung jembatan. Apakah kamu menyadari hal ini?”

Mendengar ini, wajah wanita itu mengeras. Bibirnya menegang tapi ekspresinya tetap jengkel, dan orang bisa tahu, dia tidak bisa dibujuk. Phi Sora mengambil napas dalam-dalam dan menenangkan diri. Kemudian, dia menatap Seol Jihu, matanya tegang dan khawatir.

“Tolong jangan mati.”

“….”

“Aku tahu kesulitannya meningkat menjadi Mustahil. Tapi itu tidak seburuk, saat itu ketika Seven Army muncul.”

“….”

“Argh, katakan sesuatu! Bukankah kamu memukuli Undying Diligence seperti iblis saat itu? Di mana saja…”

Phi Sora menghilang, sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya. Sepertinya, dia telah melampaui waktu yang diberikan untuk penjelasan, dan telah dipanggil kembali. Dan untuk membuktikan itu…

Koong.

…Bumi bergetar. Ini hanya bisa berarti satu hal.

Tahap 2 dari Tutorial telah dimulai.

Bumi yang bergetar tidak bertahan lama.

“S-Sialan!”

“Lari!”

Segera, kelompok orang yang selamat berterbaran, dimulai dengan beberapa orang melarikan diri dari kerumunan.

Beberapa orang terus melirik Seol Jihu, saat mereka berlari. Alasannya sederhana. Mereka tahu Invited adalah target pertama monster itu, dan berencana untuk sejauh mungkin darinya.

Tidak lama kemudian, hanya empat orang yang tersisa. Seol Jihu tetap diam. Dengan mata terpejam rapat, dia tampak bingung.

Koong… Koong…

Sementara itu, suara dentuman semakin keras.

“H-Hyung-nim…”

Park Woori memandangi jembatan, lalu ke Seol Jihu, dan menekannya dengan hati-hati. Seol Jihu akhirnya membuka matanya.

“Mm …. Apakah kalian berdua keberatan untuk mengawasi?”

“Maaf?”

“Hanya sebentar. Tidak akan lama.”

“Ah ya. Tentu saja!”

Park Woori yang cerdik segera mengerti. Dia meraih lengan Yoo Yeolmu dan bergerak keluar dari jalan.

“…”

Eun Yuri tampak suram, sejak seluruh insiden ini dimulai. Jika dia tidak menyarankan mereka melacak jiwa para killer, situasinya tidak akan seburuk sekarang. Merasa bersalah, katanya sambil gelisah.

“Maafkan aku.”

“Mm…?”

Yang mengejutkannya, Seol Jihu tampak tenang.

“Ini semua salahku, kalau ini terjadi…”

“Bagaimana ini salahmu?”

Seol Jihu terkekeh pelan.

“Akulah yang meminta kamu untuk datang, dan menggunakan jimat kertas.”

Tidak ada jawaban dari Eun Yuri. Melirik Seol Jihu, dia hanya meletakkan tangannya di sakunya.

“Bukannya kamu bilang, kamu menyimpan itu untuk lain waktu?”

Tangannya yang hendak mengeluarkan kertas itu berhenti.

“Tapi….”

“Miss Eun Yuri.”

Seol Jihu membisikkan namanya.

“Kamu bilang, kamu mengambil jurusan tari modern, kan?”

“Hah? Oh, um, ya.”

Ekspresi penasaran terlintas di wajah Eun Yuri.

‘Kenapa dia membahas jurusanku?’

“Aku adalah seorang penjudi.”

“Penjudi?”

“Ya, dan aku tidak bangga karena itu. Ah, aku sudah berhenti sekarang.”

Seol Jihu tersenyum canggung.

“Hanya saja… aku sudah berpikir. Tentang mengapa Tutorial yang seharusnya mudah, menjadi seperti ini. Kapan semuanya menjadi salah?”

“…”

“Dan aku rasa, aku sudah menemukan penyebabnya. Kami tidak pernah mendekati Tutorial, untuk tujuan seperti yang dirancang.”

Semuanya bekerja dengan cara tertentu. Tentu saja, seseorang tidak selalu harus bermain sesuai aturan. Dalam beberapa kasus, seseorang dapat memperoleh lebih banyak, dengan menentang taktik standar.

Tapi, melakukan hal itu selalu membawa risiko untuk memperparah situasi. Dan ini bukan pertama kalinya Seol Jihu mengatasi hambatan melalui cara kreatif.

Dia melakukannya di Forest of Denial, selama Operasi Umpan Lembah Arden, dan sekali lagi selama Misi Penyelamatan Laboratorium Delphinion.

Tidak ada yang mudah. Hasilnya semua baik, tapi kesalahan sekecil apa pun bisa mengakibatkan kematiannya.

Tapi untungnya, Seol Jihu tidak pernah gagal sebelumnya. Dan sebagai hasilnya, dia mengembangkan ‘kebiasaan’ tertentu. Kebiasaan ini memaksanya untuk mencari jalan keluar yang mudah, setiap kali dia berhadapan langsung dengan masalah, daripada mengikuti prosedur standar.

Beberapa orang mungkin menyebutnya pintar. Yang lain akan menandainya tidak sabar.

Kebiasaannya ini berguna selama keadaan darurat. Tapi itu menjadi kelemahan, ketika dia berada dalam situasi, di mana dia harus dengan sabar mengikuti langkah-langkah standar.

Sederhana, sungguh.

Seol Jihu telah memikirkan Tutorial, dengan cara yang sama ia mendekati masalah lain.

Hanya saja kali ini, dia tidak mendapatkan hasil yang sama baiknya dengan sebelumnya. Cara dia melihatnya, bom waktu yang telah berdetak untuk sementara waktu, sekarang akhirnya meledak.

Tapi, ada cara untuk memperbaikinya. Seol Jihu berbicara.

“Pergilah.”

“Permisi?”

“Aku akan mengalihkan perhatian Homunculus. Sepertinya, aku adalah targetnya. Aku akan menahan-nya di sini selama mungkin. Dan sementara itu, aku ingin kamu menemukan solusi.”

Eun Yuri tampak bingung dengan kata-kata Seol Jihu.

“Tidak bisakah aku pergi bersamamu?”

“Aku pikir, aku tidak akan bisa melindungimu dan bertarung, pada saat yang sama.”

Seol Jihu menggelengkan kepalanya.

“Situasinya semakin buruk. Tapi jangan lupa, jika ini masih tutorial.”

Dia melanjutkan dengan tegas.

“Pasti ada jalan keluar dari ini. Aku pikir… tidak, aku yakin Seven God telah menyiapkan solusi. Dan aku yakin kamu, Miss Eun Yuri, akan dapat menemukannya.”

Meski begitu, Eun Yuri terus gelisah dengan kertas itu, enggan melepaskannya. Seol Jihu tersenyum pahit.

“Aku tidak berpikir, kamu harus menggunakan jimat kertas.”

“…”

“Tentu saja, jika semuanya berjalan dengan baik, kita bisa dengan mudah mengalahkan monster itu. Tapi, ada kemungkinan itu tidak akan berjalan dengan baik. “

“…”

“Tidak ada keraguan, jika jimat kertas adalah barang yang kuat. Tapi, itu bukan solusi yang terjamin, untuk semuanya.”

Dia benar. Jimat kertas bisa mengatasi masalah yang ada, tapi tidak bisa memengaruhi akar masalah.

Eun Yuri mengencangkan bibirnya. Dia mengerti kekhawatiran Seol Jihu. Mereka tidak yakin, apakah jimat kertas bisa membunuh Homunculus hanya sekali atau lima kali. Mungkin juga, ada beberapa rahasia yang belum terungkap.

“Dan sejujurnya, aku pikir akan sia-sia menggunakannya saat ini. Akan lebih baik menggunakannya sesuai rencanamu, Miss Eun Yuri.”

“Tapi…”

Eun Yuri melanjutkan dengan suara lemah dan ragu-ragu.

“Jika sesuatu terjadi padamu, aku…”

“Ayolah. Aku tidak selemah itu.”

Seol Jihu menepuk dadanya, dengan parang.

“Aku pikir kamu tidak tahu ini, Miss Eun Yuri, tapi akulah yang membunuh First Commander dari Tentara Parasite. Aku tahu jika Homunculus dalam keadaan mengamuk dan yang lainnya. Tapi aku tidak berpikir, itu akan lebih kuat dari Komandan Seven Army.”

“…Benarkah?”

“Benarkah? Sekarang, mari kita atasi ini dengan cara standar. ”

Seol Jihu mengangkat bahu.

“Kamu sudah melihat skill gerakanku, kan? Jika aku menemukan, jika aku bukan tandingan Homunculus, aku akan lari. Lalu, aku akan menemukanmu. Kita bisa menggunakan jimat kertas, kalau itu terjadi.”

Akhirnya Eun Yuri mengangkat kepalanya.

Koong, koong!

Pada saat yang sama, suara ledakan menjadi nyata. Seol Jihu mendengar langkah Park Woori mendekatinya dengan tergesa-gesa.

“Aku pikir, kita kehabisan waktu untuk bicara.”

Dia mendorong Eun Yuri dan berbisik.

“Anggap saja ini sebagai permainan. Jika kamu menemukan solusinya sebelum aku membunuh Homunculus, kamu dapat memiliki es yang aku dapatkan dari gua.”

Eun Yuri yang didorong dan dipaksa berjalan oleh Seol Jihu, akhirnya memasang wajah teguh.

“…Baik!”

Dan dia mengumumkan, “Aku pasti akan menang.”

Seol Jihu tersenyum.

“Aku akan menantikannya. Nah, permainan dimulai sekarang. Ayo, lari!”

Eun Yuri mulai berlari. Dia memimpin Park Woori dan Yoo Yeolmu ke pulau itu. Seol Jihu memperhatikannya pergi, lalu mengalihkan pandangannya ke sisi lain jembatan.

“Misi yang mustahil, bukan?”

Kim Hannah mengatakan sebelumnya, jika tim Earthlings level 4 atau di atas level menengah akan diperlukan, untuk memiliki kesempatan untuk membersihkannya. Dan Jang Maldong mengatakan jika Level 5 ‘benar’ seperti Phi Sora, dapat dengan mudah mengalahkan seratus Earthlings Level 4.

Tentu saja, analogi ini tidak mungkin 100% benar, dan dia tahu itu.

Seol Jihu kurang pandai daripada Phi Sora dalam hal teknik, dan dia juga tidak memiliki equipment yang biasa digunakannya. Tapi kondisi yang tidak menguntungkan ini membuatnya bertanya-tanya, seberapa jauh dia bisa benar-benar pergi.

“Mari kita lakukan ini.”

Seol Jihu mengencangkan cengkeramannya di sekitar parang, dan mengangkat mana. Dan segera…

Koong!

Melalui hutan lebat, monster besar muncul.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_290"

Follow Us