Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Untuk memperbesar atau memperkecil font, gunakan 'zoom in' dan 'zoom out'.
Terima kasih. Selamat membaca... :)
Support Us: Traktir Ngopi gan...!

SCG_291

gambar

SCG_291

Bab 291. Eun Yuri (2)

Monster itu menghancurkan jalan melalui pepohonan. Homunculus ada di sini.

Penampilannya jelas aneh. Tidak ada hal baik yang bisa dikatakan tentang itu. Tinggi monster itu setidaknya empat meter. Tapi anehnya dia ramping, dibandingkan dengan tingginya. Kulitnya pecah-pecah dan abu-abu dengan bintik hitam sesekali. Karena ini, Seol Jihu secara singkat mengira monster itu adalah pohon.

Tapi begitu dia menatap mata anggota tubuhnya yang panjang, masing-masing setengah panjang seluruh tubuhnya dan cakar tajam seperti kait. Dia tahu makhluk ini benar-benar berbahaya.

Mungkin ciri terburuknya adalah bentuk tengkoraknya yang terlalu panjang. Seperti yang sering terlihat dalam film-film alien, atau dua lubang besar yang mewakili matanya.

‘Telinganya juga besar. Dan tajam juga.’

Saat itulah mata mereka bertemu.

“Kirrrr!”

Dan pada saat itu, Seol Jihu melihat bagian dalam mulut Homunculus. Itu penuh dengan banyak gigi yang menyerupai hiu. Monster itu tampak gembira dengan penemuan mangsanya.

Segera, Homunculus meringkuk. Itu sedang bersiap untuk melompati tebing.

‘Ketika itu melompat…’

Dia sudah banyak berlatih menangkis serangan melompat sejak Tutorial. Seol Jihu membangunkan mana, waspada dengan serangan musuh. Parangnya bergetar, ketika cahaya keemasan qi sword berputar di sekitar pedangnya. Dan, percikan listrik menyala di bawah kakinya.

Tiba-tiba, Homunculus mengangkat kepalanya dari posisi meringkuk.

Kwang!

Seol Jihu berdiri terpaku, mata terbelalak dan terkejut. Bau darah menyengat ke hidungnya. Dia tidak membiarkan penjagaannya turun. Namun, gigi tajam dan garis merah monster itu berkilauan tepat di depan matanya.

Kecepatan yang luar biasa!

Tapi yang lebih mengejutkan Seol Jihu, adalah jika Homunculus terbang lurus ke arahnya tanpa melompat ke udara. Itu seperti peluru. Gerakan seperti itu tidak mungkin tanpa elastisitas luar biasa.

‘Sial!’

Terkejut, Seol Jihu masih berhasil memblokir serangan itu, berkat pelatihan tinju bayangan Jang Maldong. Dia mengharapkan gerakan monster itu mirip dengan Phi Sora, dan tubuhnya bergerak sendiri.

Splash!

Tanpa mengalah, dia menggunakan Flash Thunder untuk menghindari serangan monster itu. Pada saat yang sama, dia melompat maju, mengayunkan parangnya dengan sekuat tenaga. Itu mengingatnya dengan pelatihan batu berwarna.

Desir!

Dia merasakan hantaman. Sensasi aneh saat memotong daging beku, menyebar di genggamannya. Parangnya telah menembus tengkorak Homunculus, dan lolos melalui bagian belakang kepalanya.

‘Apakah aku melakukannya…?’

Tiba-tiba, rasa pembalasan yang akan datang, melanda Seol Jihu.

Itu belum berakhir. Seol Jihu dengan cepat menurunkan lengan kirinya ke tulang rusuknya. Dan hampir bersamaan, monster itu mengayunkan lengannya, untuk menampar di dada Seol Jihu.

Pukulan keras!

“Ugh!”

Saat dia merasakan tulang sikunya hancur, mata Seol Jihu memantul ke langit biru. Ketika dia sadar, tubuhnya sudah di udara. Hanya setelah ia menabrak batu, penerbangan paksa itu berhenti.

“Uhuk uhuk!”

Setelah terlempar ke tanah, Seol Jihu batuk berulang kali, saat wajahnya perlahan melengkung. Sensasi yang menyakitkan dan membakar, menyelimuti lengan kirinya.

Dia mencoba menahan rasa sakit, dan berusaha mengangkat dirinya menggunakan parang sebagai tongkat. Tapi, parang itu patah menjadi dua, dan dia tersandung. Mungkin mana dari Qi sword terlalu berat pada bilahnya, atau itu mungkin serangan Homunculus.

Tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti, penyebab pasti dari jeda itu. Bagaimanapun, dia baru saja kehilangan satu-satunya senjatanya. Lebih buruk lagi, ini adalah bentrokan pertama mereka.

‘Kotoran…’

Seol Jihu mengutuk pelan dan bangkit. Dia meraih lengan kirinya yang sekarang pincang karena serangan itu. Lalu, dia memicingkan mata untuk fokus.

Homunculus terguncang di tempat, setengah dari kepalanya hilang. Meskipun tersandung, ia dengan cepat mendapatkan kembali keseimbangannya. Segera, gelembung-gelembung aneh terbentuk pada potongan melintang dari luka, dan daging baru mulai naik.

Setelah menyaksikan kepala monster itu beregenerasi, Seol Jihu meringis. Homunculus baru saja pulih dari luka yang mematikan. Ini harus menjadi hasil dari kemampuan regeneratif yang melonjak.

Begitu dia melihat Homunculus melihat ke arahnya, Seol Jihu merasa agak sedih. Monster itu tidak mungkin dikalahkan. Tapi, itu juga bukan lawan yang mudah.

Dalam hal kekuatan mentah, Homunculus lebih unggul. Dalam hal kecepatan, mereka setara. Tapi, itu hanya jika dia mengandalkan Flash Thunder. Masalahnya adalah semakin lama pertempuran berlangsung, semakin buruk bagi dirinya untuk memulai.

Dia tidak memiliki senjata atau artefak. Dia hanya bisa mengandalkan mana dan tubuhnya. Dan yang terakhir itu tidak sempurna, karena salah satu lengannya sudah dianggap tidak berguna.

“Empat ke kiri.”

Seol Jihu meludahkan air liur bercampur darah. Gelombang arus listrik mulai menyelimutinya. Segera, qi emas dan monster itu bentrok lagi.

***

 

Sementara itu, saat Seol Jihu berhadapan dengan Homunculus, Eun Yuri membawa Park Woori dan Yoo Yeolmu ke mesin draw.

Menurut peta, ada total empat mesin draw di pulau ini. Mesin-mesin ini ditempatkan berjauhan satu sama lain, dan ketiganya telah melakukan perjalanan ke yang terdekat, untuk memeriksa daftar hadiah.

[Daftar Hadiah

1. 1-9 koin: ramen, kebutuhan sehari-hari, catatan Guide, persediaan medis…

2. 10-49 koin: barang bantuan, suvenir, peta, surat pelayan…

3. 50-99 koin: Survival Point, ponsel (model terbaru)…

4. 100-299 koin: potion, senjata, peralatan, survival kit, ransum tempur, lotere koin (1-499 koin), bola mantra

5. 300 koin: SPESIAL

6. 666 koin: penyelamatan korban (terjamin)]

Seol Jihu berharap untuk mencoba cara standar. Pada tahap kedua, itu akan menggunakan mesin draw. Namun, Eun Yuri segera mengalami masalah.

‘Tidak ada cukup waktu.’

Mungkin tidak akan terlalu sulit, jika mereka berada di dalam ruang tertutup, seperti sekolah. Tapi di sebuah pulau sebesar ini, hanya berjalan-jalan akan mengambil banyak energi. Dan, petunjuk tentang keberadaan koin, tidak jelas.

Sebagai contoh, bahkan jika seseorang tahu, jika sebuah koin terkubur di bawah batu ke arah tertentu, akan ada terlalu banyak batu di arah tersebut. Bahkan dengan bantuan Diary of Unknown Survivor, Eun Yuri butuh satu hari penuh untuk memeriksa semua batu.

Dia tidak punya waktu seperti itu sekarang. Dia harus mengumpulkan koin sebanyak mungkin, menggunakannya untuk memenangkan hadiah yang berguna dari mesin draw, dan mengirimkan hadiah ke Seol Jihu. Semua itu hanya dalam beberapa jam.

Bagaimana bisa?

Eun Yuri melirik ke belakang. Park Woori dan Yoo Yeolmu mengikutinya diam-diam. Tapi, mereka berdua sepertinya punya banyak pertanyaan.

“Aku tidak bisa mempercayai mereka.”

Dia tahu, dia tidak bisa mengatakan yang sebenarnya kepada mereka. Meskipun mereka tetap bisa sampai akhir di tempat berkumpul, mereka masih bisa berubah pikiran… begitu mereka tahu, jika Eun Yuri tidak memiliki kekuatan sebanyak Seol Jihu.

Yang sedang berkata itu, adalah satu-satunya dari dua sekutu yang ia miliki saat ini. Eun Yuri bukan tipe orang yang mudah percaya pada orang lain. Namun, situasinya membutuhkan kompromi. Untuk menjalankan rencananya, pertama-tama ia harus meyakinkan duo itu untuk membantu.

“…”

Tiba-tiba, Eun Yuri berhenti berjalan. Dia mengunci jari-jarinya bersama dan meregangkannya. Itu memamerkan sosok rampingnya. Kemudian, dia duduk di atas batu di dekatnya.

“Ayo istirahat di sini. Kita harus makan. Aku lapar.”

Ketika dia mengambil makanan dari ranselnya, kedua pria itu membuka mata lebar-lebar.

“Apakah kamu tidak akan duduk?”

“Y-yah…”

Ketika Eun Yuri bertanya dengan santai, Yoo Yeolmu tergagap.

“Tapi… apakah ini benar-benar baik-baik saja?”

“Maksudmu apa?”

Tanya Eun Yuri.

“Dia…”

Yoo Yeolmu terhenti, tatapannya bergerak ke samping. Lalu dia menyipitkan matanya, mengencangkan bibirnya. Dan dia menatap Eun Yuri lagi, ekspresinya kaku.

“Ah. Maksudmu dia.”

Dengan sepotong roti di mulutnya, Eun Yuri menjawab dengan santai.

“Jangan khawatir tentang dia. Dia pergi untuk bermain dengan monster itu, Homunculus.”

“Hah? Bermain?”

Park Woori berseru kaget, sebelum wajahnya bersinar.

“Aha! Aku tahu, dia punya rencana. Apakah aku benar?”

“Yah, ya, dia pasti bisa mengeluarkan monster itu, jika dia mau.”

“Bagaimana? Bagaimana?”

“Mm…”

Eun Yuri pura-pura ragu. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan hati-hati seolah mengungkapkan rahasia besar.

“Dia sebenarnya bukan Invited.”

“Apa?”

“Dialah yang mengundangku ke sini, tepatnya. Bisa dibilang, dia jenis Guide khusus yang bisa mengganggu Tutorial.”

“Tunggu, jadi… maksudmu, dia sudah memasuki dunia lain?”

“Ya. Seorang Contract tidak memiliki hak istimewa semacam ini. Ini adalah hak istimewa bonus yang diberikan hanya untuk Invited dengan nilai tertinggi, gold mark.”

Ketika Eun Yuri membuka jendela statusnya dan menunjukkan kepada mereka nilai-nya, Park Woori mengeluarkan seruan terkejut dan gembira.

“Ah! Jadi, ini berarti… tunggu, tunggu sebentar.”

Lalu, dia memiringkan kepalanya dengan bingung.

“Nyonya, lalu mengapa dia seperti itu di sana? Dia tampak sangat baik-baik saja.”

Eun Yuri tersentak. Dia berdeham.

“Hm. Pertama, aku bukan istrinya. Kedua, aku tidak akan mengatakan dia ‘dikecewakan’… melainkan, aku pikir, kesombongannya terluka.”

“…?”

“Ketika kami sendirian, dia memberiku banyak alasan. Sepertinya, dia tidak mengharapkan Homunculus memasuki keadaan mengamuk.”

Eun Yuri melanjutkan.

“Meski Istimewa, ini masih Tutorial. Dan karena dia orang yang hebat di Paradise, tidak bisa mengendalikan sesuatu yang sepele seperti Tutorial… itu memalukan baginya. Rupanya, kita disiarkan ke seluruh Paradise. Jadi, ada masalah menyelamatkan wajahnya juga.”

Park Woori ingat Phi Sora berteriak di langit dan membuka mulutnya lebar-lebar. Dia yakin akan penjelasan Eun Yuri.

“Maaf mengganggu.”

Potong Yoo Yeolmu.

“Tapi ku pikir, sebaiknya kamu memanggilnya.”

Dia menurunkan suaranya dan melanjutkan.

“Aku curiga, kita memiliki penguntit. Dan itu bukan hanya satu atau dua.”

Mata Eun Yuri berkilau.

“A-Apa? Di mana?”

Park Woori melompat kaget.

“Jangan lihat.”

Dia hampir melihat ke belakang, tapi berhenti pada kata-kata Eun Yuri.

“Untuk saat ini, anggap saja kamu tidak menyadarinya.”

Eun Yuri berbisik dan menatap Yoo Yeolmu.

“Sayangnya, kita tidak bisa meminta bantuannya.”

“Kenapa tidak? Kalau terus begini, kita akan…”

“Aku sedang dalam ujian. Jenis tes khusus.”

Yoo Yeolmu mengerutkan kening dalam kebingungan.

“Yang benar adalah….”

Eun Yuri menghela nafas.

“…Ada alasan khusus dia datang jauh-jauh ke Tutorial ini, dengan mengorbankan menggunakan stempel emas-nya untukku. Dia ingin mengaktifkan Tutorial Khusus, dan mengklaim hadiah khusus. Dan dia sudah mencapai tujuan ini. “

“Lalu….”

“Yah, itu tidak berarti aku ditinggalkan. Dia hanya ingin melihatku mencoba. Dia mengatakan, jika aku tidak dapat mengatasi sesuatu yang sesederhana ini, aku tidak termasuk di Paradise…”

Eun Yuri menjilat bibirnya.

“Jadi, aku sedang diuji, dan aku harus membuktikan nilaiku padanya. Karena itu…”

Dia terdiam sejenak dan melirik Park Woori dan Yoo Yeolmu.

“…Aku ingin kalian membantu. Jika kamu melakukannya, aku berjanji akan membayarmu dua kali lebih banyak di zona netral. “

Yoo Yeolmu mengangguk tanpa ragu.

“Tentu saja aku akan membantu. Tapi, apakah kita diizinkan untuk melakukan itu?”

“Dia tidak pernah mengatakan kepadaku, jika aku tidak bisa membentuk tim. Dan Homunculus yang mengamuk, adalah bos akhir Tutorial. Menangkapnya, akan memberimu banyak poin bagi kalian dan diriku.”

Park Woori telah mendengarkan dengan sangat cemas. Tapi setelah mendengar komentar terakhir ini, matanya berbinar.

“Ujiannya sederhana. Aku harus menemukan cara untuk mengalahkan bos terakhir. Tapi dia mengatakan kepadaku, jika dia akan menghargai proses lebih dari hasilnya.”

“Proses?”

“Aku berasumsi, dia bermaksud akan mengukur seberapa cepat aku menemukan koin dan menggunakan mesin draw. Semakin cepat diriku, semakin baik skor yang aku dapatkan.”

Yoo Yeolmu mengangguk.

“Bagaimana aku bisa membantumu?”

“Aku punya rencana. Kamu bilang, kamu seorang aktor?”

“Ya. Meskipun, aku tidak terlalu terkenal.”

“Baik. Tapi pertama-tama, mari kita pergi ke tempat lain.”

Sadar akan lingkungan sekitar, Eun Yuri bangkit dari batu. Dia kemudian menuju ke kabin terdekat.

Ketiganya masuk, dan 20 menit kemudian, hanya satu dari mereka yang keluar.

“Baik! Aku akan segera kembali dengan itu!”

Sambil berteriak, Yoo Yeolmu membanting pintu dan mulai berlari ke arah yang berlawanan dari kabin.

“i!”

Dia bergumam pada dirinya sendiri dan berlari secepat yang ia bisa. Seolah-olah, beberapa quest mendesak telah menimpanya. Di tangannya, ada selembar kertas.

***

 

Tidak lama kemudian, Yoo Yeolmu berhenti.

“Di sebelah selatan mesin draw… di batu di bawah pohon dengan kain putih, yang tergantung di cabang…”

Bergumam, dia melihat sekeliling dan segera menemukan pohon itu.

Dia kemudian mendorong batu kecil di bawah pohon.

“Wow. Mereka benar-benar di sini.”

Dia berseru kaget, ketika dia menemukan koin tersembunyi.

“Satu dua tiga empat…. Sial. Itu pasti batu untuk Invited.”

Dia menyeringai melihat koin.

“Ayo lihat. Selanjutnya dibiarkan dari batu dengan koin…”

Dia mengambil koin dari tanah dan bergerak sekitar dua lusin langkah ke kiri. Kemudian, dia menggali tanah di bawah bunga merah. Dan sekali lagi, dia berseru kegembiraan.

“Luar biasa! Aku menemukan mereka lagi.”

Yoo Yeolmu menegakkan punggungnya dan berbalik, bersenandung pada dirinya sendiri.

“Selanjut…”

Dia kemudian menyeringai, melihat batu besar.

“Mungkin di balik batu besar itu?”

Itu tenang. Dia tidak bisa merasakan siapa pun di dekatnya. Namun, Yoo Yeolmu tidak berhenti berbicara pada dirinya sendiri.

“Itu aneh. Aku benar-benar berpikir, akan ada beberapa di belakang batu itu. “

Karena dia ingat apa yang ia lihat di tempat mesin draw itu berada.

“Bukan koin yang aku bicarakan.”

Tapi, masih belum ada jawaban sama sekali.

“…Augh.”

Yoo Yeolmu mendesah keras, seolah ingin didengar.

“Sobat, kamu tahu... Berhenti dan keluarlah.”

“…”

“Aku tahu kalian telah mengikuti kami. Aku melihatmu kembali di tempat kosong itu.”

Dia mengumumkan dengan suara berat, dan akhirnya mendengar suara gemerisik. Sekitar empat atau lima orang muncul dari balik batu besar. Salah satunya adalah pemuda yang mencoba mengalihkan kesalahan pada Seol Jihu.

“Akhirnya.”

“…Bagaimana kamu tahu?”

“Sudah aku bilang, aku melihatmu. Tentu saja, aku akan melihat seorang wanita telanjang bersembunyi di balik semak.”

Seperti Yoo Yeolmu tunjukkan, beberapa orang dalam kelompok itu tidak berpakaian atau nyaris tidak mengenakan atasan, meskipun pemuda itu adalah pengecualian. Mereka adalah orang-orang yang selamat yang telah ditangkap oleh killer cabul dan diselamatkan oleh Seol Jihu.

“Sial! Aku bilang ini adalah…”

“Tahan. Biarkan aku jelaskan ini. Aku belum memberi tahu siapa pun.”

Pria muda itu berhenti dan mengerutkan kening.

“Apa?”

“Aku bilang, aku belum memberi tahu siapa pun. Aku satu-satunya yang tahu, jika kalian telah mengikuti kami. Apakah kamu mengerti?”

Yoo Yeolmu bertanya, memiringkan kepalanya sedikit.

“Sekarang, jika kamu bukan idiot, kamu harus tahu alasanku belum memberi tahu mereka...”

Ekspresi kecurigaan terlintas di wajah pemuda itu.

“Apa yang kamu mainkan?”

“Bermain? Tidak, tidak. Aku hanya punya pikiran yang sama dengan kalian.”

Tiba-tiba, Yoo Yeolmu mulai menatap dengan gelisah. Segera, dia mengarahkan matanya pada sesuatu, dan mengarahkan jari telunjuknya ke sana.

“Tepat di sana. Apakah kamu melihat batu biru itu? Bisakah seseorang memindahkannya?”

“Apa yang kamu bicarakan? Batu biru apa…”

Pria muda itu berhenti. Benar-benar ada batu biru bercahaya samar, ke arah yang ditunjuk Yoo Yeolmu. Dari sekian banyak batu di sekitar, hanya ini yang warnanya berbeda.

“Pindahkan itu. Lakukan saja, dan kita akan bicara. Bukan hal yang sulit untuk dilakukan, bukan?”

Masih curiga, pemuda itu berjalan ke batu dan menendangnya dengan ringan. Lalu, matanya membelalak.

“Kamu melihatnya? Koin-koin itu.”

Pria muda itu buru-buru mengambil semua koin dan menatap Yoo Yeolmu dengan ekspresi tolol di wajahnya.

“Bagaimana kamu tahu?”

Alih-alih menjawab, Yoo Yeolmu melemparkan secarik kertas di tangannya kepada pemuda itu. Pria muda itu baru saja menangkap itu, dan mengerutkan kening saat membacanya.

“Ini adalah…”

Dalam tulisan tangan yang imut dan bulat, catatan itu menulis di mana koin-koin itu disembunyikan.

“Kamu benar tentang satu hal. Invited berbeda dari Contract. Rupanya, mereka diberi banyak hak istimewa yang menguntungkan sejak awal.”

Pria muda itu mengepalkan giginya.

“Persetan. Aku tahu itu. Ini semua scam.”

Dia pura-pura tersenyum, lalu menatap Yoo Yeolmu dengan satu mata terbuka lebar.

“Fakta jika kamu menunjukkan ini kepadaku… apakah ini berarti, kamu ingin bergabung dengan kami?”

“Kamu cepat mengerti. Aku suka itu.”

Yoo Yeolmu mengumumkan, sambil tersenyum.

“Ya, aku ingin bergabung denganmu. Tapi katakan padaku, apa sebenarnya yang kamu rencanakan?”

“Kenapa kamu bahkan bertanya? Kita akan mengikuti mereka, dan…”

“Jika kamu pikir, kamu bisa mengambil ‘hak istimewa’-nya… kamu salah.”

Yoo Yeolmu memotong tanpa memberi pemuda itu kesempatan untuk menyelesaikan.

“Tenang dan pikirkan sejenak. Jika itu mungkin, maka aku akan mengambil itu sejak lama, daripada meminta untuk bergabung denganmu.”

Yoo Yeolmu benar, dan pemuda itu terdiam.

“Sayangnya, hak istimewa tidak bisa dicuri. Mereka muncul dalam bentuk pesan, rupanya.”

“Pesan?”

“Ya, seperti jendela status. Ini berarti, jika kita tidak dapat melihat atau menyentuh mereka.”

Pria muda itu mengutuk pelan, di balik pergantian peristiwa yang tak terduga.

“Bagaimana dengan itu? Tidak bisakah kita menangkapnya, dan bertanya tentang pesan-pesan ini? “

Tanya salah satu teman pemuda itu.

“Bagaimana kamu akan membuatnya bicara?”

“Yah, maksudku… kita bisa mengancamnya, atau…”

Dia ragu-ragu, dan Yoo Yeolmu mengejek.

“Kamu yakin tentang itu?”

“Maaf?”

“Dia tampak seperti kacang yang sulit retak. Apa yang akan kamu lakukan, jika dia menolak berbicara?”

Wanita itu menutup mulutnya. Setelah mengunyah bibirnya dengan gugup, pemuda itu membuka mulutnya lagi.

“Apakah kamu punya rencana lain?”

“Ya.”

Yoo Yeolmu menyeringai.

“Ayo duduk di sini.”

Dia mengeluarkan peta pulau itu dari sakunya, dan membentangkannya ke tanah.

“Sebuah peta?”

“Itu ada di dalam ransel kulitku. Kita tidak punya banyak waktu, jadi aku akan langsung ke pengejaran. kamu sadar akan situasinya, bukan?”

Yoo Yeolmu mendesak dan pemuda itu duduk di suatu tempat di seberangnya.

“Biarkan aku memberi-tahumu tentang… tidak, rencananya. Bajingan itu ingin menjatuhkan bos terakhir.”

“Apa? Apakah itu mungkin?”

“Tentu saja tidak.”

Yoo Yeolmu tersenyum pahit.

“Dia memberitahuku, jika Invited itu membelikan kami waktu dengan hak istimewa-nya… tapi, aku tidak percaya omong kosong itu. Jika rencananya adalah mengumpulkan koin secepat mungkin dan mengaktifkan portal, aku tidak akan mengkhianatinya. Tapi, dia terlalu keras kepala. “

“Kami berdua mencari tali penyelamat itu. Jadi, cukup dengan alasannya. Ceritakan saja tentang rencanamu. Apa yang akan kamu lakukan?”

“Lihat di sini. Kamu melihat semua garis dan angka yang digambar di peta?”

Seperti yang dia katakan, peta menunjukkan garis-garis yang digambar dengan pena dalam bentuk siput, dan angka-angka yang dimulai dari satu tulisan, yang secara berkala dengan urutan menaik.

“Apa ini?”

“Garis-garis ini mewakili jalurnya. Jumlah itu adalah tempat berkumpulnya.”

“Ceritakan lebih banyak.”

Yoo Yeolmu mengetuk peta.

“Rencananya sederhana. Aku harus mengikuti kursus ini dan mengumpulkan koin, saat mereka datang. Kemudian, di setiap titik berkumpul, aku harus menyerahkan semua koinku kepadanya.”

“Mengapa?”

“Yah, itu bisa dimengerti. Dia tidak cukup percaya padaku, untuk meninggalkan koin padaku. Dan dia benar untuk tidak percaya. Lihatlah di mana aku sekarang.”

“Bajingan itu pintar.”

“Jadi situasinya agak sulit, tapi kita masih memiliki keuntungan.”

Yoo Yeolmu menyeringai.

“Dia akan mengumpulkan koin sebanyak yang ia bisa, dan kemudian mencoba mengaktifkan mesin draw. Saat itulah kita menyerang.”

Ekspresi licik terlintas di wajah pemuda itu.

“… Jadi yang kamu katakan adalah itu…”

Dia menjilat bibirnya seperti ular.

“Kita harus membantu invited dalam mengumpulkan koin.”

“Benar sekali. Kalian ikuti saja kami dengan tenang dari belakang. Dan setiap kali aku datang kepadamu dengan daftar tempat tersembunyi, bantu aku menemukan koin. Dengan begitu pencarian kami akan memakan waktu lebih sedikit.”

“Dan ketika kita selesai menemukan semua koin…”

Dia melirik peta. Di sebelah mesin draw, di mana garis berakhir, ada nomor ’20’.

“…Kita akan menggunakan-nya dan mengambil semua koinnya.”

“Ya. Benar sekali.”

Yoo Yeolmu tertawa kecil, bertepuk tangan gembira.

“Kita tidak bisa melihat atau bahkan menyentuh hak istimewa, tapi koin….”

Yoo Yeolmu meninggalkan kalimatnya, dengan tidak sengaja. Siapa pun yang memiliki otak yang bekerja, harus tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Ujung-ujung bibir pemuda itu perlahan melengkung ke atas.

“Aku hanya akan mengambil sedikit biaya perjalanan… tapi, ini lebih baik.”

“Menembak bintang-bintang, apakah aku benar? Apakah ada aturan yang melarang seorang Contract memiliki hak untuk monopoli?”

“Tidak.”

Kedua pria itu saling tersenyum.

“Baik. Sekarang, ceritakan tentang grup-mu. Berapa banyak dari kalian di sana?”

“Lima di sini, termasuk aku.”

Pria muda itu menjawab, melirik dari bahunya ke pesta.

“Dan tiga lagi di kabin kami. Jadi, totalnya delapan.”

“Delapan… begitu. Kamu harus mencoba merekrut lebih banyak orang. Dengan begitu, kita akan menyelesaikan pencarian lebih cepat. “

“Bahkan, lebih dari sekarang?”

“Lihat. Aku tahu kamu ingin koin sebanyak mungkin, tapi mari kita bersikap realistis. Jika monster itu menemukan kita saat kita mencari, kita semua akan hancur.”

Pria muda itu tampak ragu.

“Aku tidak tahu. Bukankah delapan cukup? Jika kita terlalu cepat, dia mungkin curiga jika ada yang salah.”

“Aku akan membereskannya. Sebenarnya, dia sedang terburu-buru. Dia mengatakan rencananya layak dan semuanya akan berjalan, tapi… mengapa dia terburu-buru, jika itu yang terjadi?”

“Mm…”

Argumen Yoo Yeolmu terdengar masuk akal. Dan akhirnya, pemuda itu setuju.

Melipat peta, Yoo Yeolmu berbicara lagi.

“Mari kita simpulkan. Setelah kita mengambil koin darinya, kita akan menggunakan 666 koin untuk pengorbanan, kemudian membagi koin yang tersisa di antara kita, dalam porsi yang sama. Apa yang kamu lakukan sesudahnya, bukan urusan orang lain. Mesin draw, biaya perjalanan, apa pun. Oke?”

“Oke oke.”

“Baik. Kemudian…”

Yoo Yeolmu mengulurkan tangannya, yang sebesar dan kokoh seperti tutup panci. Telapak tangan itu menghadap ke atas. Pria muda itu menyeringai. Dia kemudian, dia meletakkan koinnya di atas telapak tangan Yoo Yeolmu.

Jadi, jumlah orang yang mencari koin meningkat dari tiga menjadi sebelas orang.




< Prev  I  Index  I  Next >

Posting Komentar untuk "SCG_291"

Follow Us